Liga Eropa ke-19: Milano-Kaunas dan Bologna-Olympiakos untuk penebusan

Virtus Bologna

Hari pertama dari dua hari Euroleague mengacu pada babak 18 dan 19 tidak membuahkan kepuasan yang tak terlupakan bagi dua tim kita yang berlaga di kompetisi klub papan atas, Virtus Bologna dan Olimpia Milano.

Ada dua kekalahan yang bukan pertanda baik untuk pertandingan berikutnya, juga karena matchday 18 mengadu domba dua bersaudara Italia melawan Zalgiris dan Alba, tentunya bukan dua tim yang tidak ada harapan untuk menang.

Orang Lituania melanggar bidang Bolognese di Segafredo Arena setelah tim tuan rumah menang dengan otoritas di Barcelona, ​​​​sementara orang Jerman meluncur dari Olimpia Milano yang tidak dapat dikenali, sekali lagi mencari kontinuitas yang belum pernah ada di musim ini.

Lumayan, Liga Eropa dimulai kembali pada Kamis 12 Januari tanpa jeda dari putaran sebelumnya yang ditutup pada hari Rabu, tetapi kami harus melepaskan semuanya sebelum situasi menjadi tidak dapat dipulihkan.

Mari kita mulai menganalisis pertandingan Virtus, sekali lagi bertunangan di dalam tembok pertemanan melawan tim Yunani Olympiakos yang rumit.

Power Segafredo Bologna-Olympiakos

Sejarah singkat musim reguler tahun ini, mengingat bahwa hanya bagian pertama musim yang dimainkan, memberi tahu kita bahwa dalam edisi ini lebih dari yang lain, semacam keseimbangan muncul yang kemungkinan besar akan membuat tim yang tertarik untuk mencapai satu. dari delapan tempat yang tersedia untuk mencapai pasca musim, berjuang sampai akhir.

Dari tim-tim yang menduduki peringkat pertama akhir pekan lalu, hanya dua yang menang di babak ke-18, Real Madrid, Monaco, dan Barcelona. Secara khusus, tim dari Principality of Monaco meraih kesuksesan melawan Olympiakos, tim lain yang tampil di garis start hari itu dengan chevron pemimpin kelas.

Jatuhnya tim Piraeus melawan Mike James dan kawan-kawan terjadi di penghujung pertandingan di mana, bertentangan dengan statistik kedua tim, pertahanan menjadi yang utama, dengan skor akhir yang mengatakan 64-60 untuk Monegasques.

Sekarang Oly meninggalkan Munich untuk pindah beberapa kilometer ke tenggara, ke Bologna, di mana mereka ditunggu oleh Segafredo yang diracuni oleh penampilannya yang tidak terlalu sempurna melawan Zalgiris dari Kaunas.

Bentrokan di mana, oleh karena itu, dua tim menampilkan diri mereka kembali dari kekalahan setelah dua kemenangan, untuk peringkat yang sekarang membuat Yunani turun ke posisi kedua di perusahaan Fenerbahce dan Baskonia.

Tim Scariolo dengan demikian gagal mengamankan tempat kedelapan, tetapi serangkaian kemenangan baru diperlukan untuk memberi harapan lagi dalam tujuan ini, yang bagi pemain baru seperti Virtus, akan menjadi emas murni.

Olympiakos, dengan 11 kemenangan dan 7 kekalahannya, malah memiliki tujuan utama untuk melanjutkan pawai yang terhenti di Monaco dan akan melakukannya dengan kekuatan angkanya: kedua untuk poin yang dicetak, 85,2 per game, pertama untuk keranjang yang berasal dari assist, sebagai sebanyak 22,3 per game, pertama untuk steal, hampir 9 per pertandingan dan juga memimpin dalam persentase tembakan 2 poin, lebih dari 59%.

Dengan pertandingan hari Selasa, bagaimanapun, Virtus mengotori banyak suara dalam serangan, tetapi tetap menjadi salah satu yang pertama dalam banyak statistik mengenai jumlah yang dihasilkan di babak mereka sendiri, seperti persentase lemparan 3 angka yang diperbolehkan untuk lawan, yang tetap jauh di bawah 34%.

Olimpia EA7 Milan-Zalgiris Kaunas

Bagi tim yang baru saja berhadapan dengan Virtus of Bologna, justru akan sangat mudah untuk mencapai arena olahraga untuk pertandingan tandang berikutnya, yakni Forum Assago yang ditunggu-tunggu oleh tim besutan Ettore Messina.

Keberhasilan Zalgiris Kaunas di Bologna, menciptakan situasi yang menarik bagi Lithuania, yang unggul 2-0 melawan Bolognese dan meletakkan dasar untuk tetap berada dalam 8 yang luar biasa setidaknya sampai akhir babak ganda ini, mengingat terlepas dari hasil laga di Milan, 10 kali menang dan 8 kali kalah dari tim asuhan Gintaras Krapikas itu sudah cukup untuk tujuan tersebut.

Sejauh menyangkut Milan, bagaimanapun, kesalahan langkah yang buruk oleh Berlin telah menurunkan Olimpia ke posisi terakhir di klasemen, yang tidak mampu bangkit di Euroleague dan sekarang, setelah sukses di Arena beberapa minggu lalu, pincang juga di kejuaraan, di mana dia juga membawa mereka dari Gevi dari Naples di babak terakhir.

Justru kemenangan Alba yang menentukan peringkat yang menempatkan tim Ettore Messina di tempat terakhir, bergabung dengan Jerman dan ditemani Panathinaikos, yang telah kalah sejak dahulu kala, tidak kurang dari enam pertandingan.

Seperti yang telah ditulis sebelumnya, keseimbangan tertinggi dalam edisi Euroleague kali ini menetapkan syarat untuk dapat menang di setiap kesempatan dan melawan tim mana pun. Pikirkan saja situasi Fenerbahce, yang akhirnya kembali meraih kemenangan di lapangan Pana pada Selasa malam, yang larinya tampak tak terbendung dan kini tinggal dua kekalahan lagi dari kemungkinan tersingkir dari babak playoff.

Singkatnya, Zalgiris mengambil keuntungan besar dari kemenangan melawan Virtus dan sekarang harus memberikan kontinuitas ke Milan, mencoba meraih kemenangan ketiga berturut-turut, setelah yang terjadi pada hari Selasa dan melawan Fenerbahce ketujuh yang lalu.

Orang Lituania adalah tim yang solid, yang memiliki poin yang sangat kuat dalam alkimia tim, karena banyaknya item statistik yang ada di tengah, tanpa keburukan dan tanpa pujian, tetapi menunjukkan keinginan sensasional untuk bertarung, meskipun tidak menjadi a daftar di antara yang paling mulia.

Kita semua tahu kekuatan dan kelemahan Milan dan Zalgiris mungkin adalah lawan yang sempurna untuk keluar dari pasir apung dari peringkat yang sekarang negatif, tapi bukan bencana.

Pertandingan lain dari putaran ke-19 Euroleague

Di tengah jumlah pertandingan yang sangat tinggi yang menawarkan bentrokan antara tim peringkat teratas, dibandingkan dengan mereka yang menempati peringkat paruh kedua, ada dua pertandingan yang perlu diingat.

Barcelona dan Anadolu Efes akan bermain pada malam tanggal 13 Januari, Jumat, di Palau Balugrana dan, terlepas dari keajaiban pertandingan yang cukup penting untuk klasemen saat ini, pertandingan tersebut membawa kembali kenangan para penggemar bola basket ke final 2021 yang luar biasa. ketika tim Turki mengalahkan tim Spanyol 86-81.

Pertandingan lain yang tidak boleh kalah oleh para penggemar bola basket adalah pertandingan antara Baskonia dan Partizan di penghujung hari, untuk dua tim yang masing-masing bertujuan untuk memperkuat dan naik peringkat yang kemungkinan besar akan berubah secara positif antara sekarang dan akhir tahun. tahun, terutama untuk Serbia, menunggu mantra Obradovic yang biasanya tiba di paruh kedua musim.

Ini adalah program untuk matchday 19 Euroleague

12.01 H.18.45 Fenerbahce-Bayern Munich12.01 H.19.00 Bintang Merah-Monako12.01 H.20.00 Berlin-Real Madrid12.01 H.20.30 Bologna-Olympiakos13.01 H.20.00 Lyon -Valencia13.01 H.20.00 Panathinaikos-Maccabi Tel Aviv13.01 H.20.30 Barcelona-Anadolu13.01 H.20.30 Milan-Kaunas13.01 H.20.30 Partizan Baskonia

Author: Logan Carter