Liga Eropa ke-20: Pertandingan krusial Virtus dengan Pana, bentrok dalam antrean untuk Olimpia

Giampaolo Ricci

Hari ke-20 Euroleague melihat kedua tim Italia bergulat dengan komitmen di atas kertas yang sedikit lebih tangguh daripada di babak terakhir. Namun, situasi peringkat Virtus dan Olimpia tidak akan membiarkan terlalu banyak kesalahan, terutama dalam kasus franchise Milan.

Minggu lalu tidak terlalu menguntungkan bagi bola basket Italia, karena putaran ganda Liga Eropa membawa 4 kekalahan dalam banyak pertandingan, semakin memperumit rencana Vs hitam dan sepatu merah. Harapannya, minggu ini, dengan hanya satu pertandingan untuk dikelola, menghasilkan hasil yang berbeda.

Mari kita mulai dengan menganalisis pertandingan Virtus, yang terlibat untuk kedua kalinya berturut-turut melawan lawan Yunani. Dalam hal ini, Panathinaikos Athena.

Virtus Segafredo Bologna-Panathinaikos Athena

Minggu lalu adalah minggu yang terlupakan, untuk Virtus besutan Sergio Scariolo di Euroleague. Lebih dari dua kekalahan diharapkan dari dua putaran kandang, namun selalu dengan kebobolan skor tinggi (total 172 poin, rata-rata 86) yang merupakan tanda pertahanan yang sangat menyakitkan. Yang dengan Olympiacos bisa saja ada di sana, meski cara itu telah matang menyisakan banyak tudingan di klub Juventus.

Sekali lagi akan ada tim Yunani di jalan Vs hitam, tidak setinggi merah dan putih Piraeus tetapi jika mungkin bahkan lebih berbahaya, karena Panathinaikos adalah pesaing langsung untuk memperebutkan tempat di babak playoff. Bologna saat ini berada di urutan ketiga belas dengan rekor 8-11, Pana di urutan ke-15 dengan 7-12, jadi kemenangan akan menjadi dua kali lipat krusial bagi Teodosic dan rekan-rekannya.

Pertandingan leg pertama, dimainkan pada November, berakhir 88-85 untuk Panathinaikos, setelah perpanjangan waktu. Derrick Williams adalah pencetak gol terbanyak malam itu, tetapi Pana tentu memiliki banyak senjata, dimulai dengan pencetak gol terbanyak turnamen Dwayne Bacon, seseorang yang mampu melakukan istirahat sensasional saat suhu tubuhnya naik. Waspadai juga Paris Lee yang membawa poin dan kualitas dari bangku cadangan.

Virtus jelas berharap pada juaranya seperti Teodosic dan pertahanan di atas segalanya di luar. Rata-rata 7,2 steal membuat Bologna menjadi tim terbaik ketiga di Euroleague, tetapi kabar buruk datang dari rebound ofensif, dengan hanya 8,3 bola yang terjebak dalam serangan di bawah papan skor, kedua dari belakang dalam statistik ini. Jaiteh terbaik akan dibutuhkan, penulis double double di leg pertama (20+10) dan kemajuan Ojeleye akan dibutuhkan, sementara itu ia telah berintegrasi jauh lebih baik dengan rekan setimnya.

Olimpia EA7 Milano-LCLD Asvel Villeurbanne

Jika Bologna khawatir, kondisi Milan lebih buruk lagi. Tiga kekalahan berturut-turut membawa rekor Olimpia menjadi 6-13 yang menyedihkan, yang berarti tempat terakhir dalam kohabitasi dengan Asvel Villeurbanne, kebetulan lawan mereka berikutnya di Forum.

Bentrokan antara “lampu ekor”, seperti yang mereka katakan, untuk memainkan kartu terakhir mengingat babak playoff, atau setidaknya tetap berpegang teguh pada harapan untuk bisa menggaet mereka. Semoga hari ini, sejujurnya, ini terlihat seperti chimera.

Cedera terus menimpa tim Ettore Messina, yang masih akan tanpa Pangos, Shields, dan Datome. Desas-desus pasar yang terus-menerus tentu tidak baik untuk lingkungan, seperti tentang Kemba Walker yang ternyata hoax. Sementara Messina harus menemukan cara untuk meningkatkan serangan terburuk di liga, yang tidak mencapai 70 poin per pertandingan (69,6) dan menderita rata-rata 76,1.

Kesulitan ofensif Olimpia disertifikasi oleh data kejam lainnya, seperti persentase dari dua poin (48,7%) dan dari tiga (33,1) yang dalam kedua kasus menempatkan Milan di podium terburuk di Liga Eropa. Itu kurang kepribadian dan ketenangan, dan ini tercermin dalam kualitas pilihan pengambilan gambar. Tampaknya paradoks, untuk tim dengan anggaran besar seperti EA7, tetapi tahun sekarang telah mengambil arah ini dan mengubahnya menjadi semakin sulit setiap minggu.

Di sisi lain, pelatih TJ Parker akan mengandalkan kepemimpinan juara lama Nando De Colo, pencetak gol terbanyak dan asisten terbaik tim, seperti yang hampir selalu terjadi padanya dalam karirnya yang panjang dan bergengsi. Point guard Prancis ini juga menembak dengan sangat baik dari tiga tembakan, seperti yang jarang dia lakukan: baginya 49,2% yang luar biasa dari busur. Satu lagi perhatian untuk eksterior Ettore Messina.

Di leg pertama Milan menang tandang 69-62, dengan 18 poin dari Baron dan 16 dari Melli. Tapi itu adalah hari pertama musim yang tampaknya terbuka dengan cara terbaik dan malah akan segera berubah menjadi semacam mimpi buruk.

Pertandingan lain dari putaran ke-20 Euroleague

Di antara semuanya, pertandingan puncak antara Real Madrid dan Olympiakos menonjol. Keduanya tidak hanya pertama dan kedua, tetapi juga secara ofensif mereka adalah dua tim terbaik di kompetisi klub terpenting Eropa. Jika menang di kandang, Yunani tidak akan membatasi diri untuk mencapai puncak, tetapi akan menggandakan kemenangan tandang di leg pertama, 87-89 yang menakjubkan dengan pemenang pertandingan Sloukas. Dan ini, jika poinnya sama, akan sangat berarti dalam hal penyemaian untuk babak playoff.

Berbicara tentang orang yang berpura-pura menjadi yang teratas, derby Basque-Catalan antara Baskonia dan Barcelona sangat berat. Blaugrana menemukan Satoransky dan bertujuan untuk kembali meraih kemenangan setelah KO dengan Efes, tetapi Baskonia telah menang 6 kali berturut-turut di kandang…

Dan pertandingan pembukaan hari kedua puluh juga akan berlangsung di ketinggian: faktanya, Monaco akan bersaing dengan Fener dan Mike James, yang dalam beberapa hari terakhir memiliki bubuk basah klasik, dengan persentase rendah dan skor rendah konsekuen (dicetak 128 poin dalam dua terakhir untuk Prancis).

Terakhir, kami tunjukkan Maccabi Tel Aviv yang dapat memanfaatkan kesalahan langkah orang lain untuk mengkonsolidasikan posisi mereka dalam perspektif pasca-musim. Tuan rumah Israel Alba Berlin, mendominasi pertandingan tandang dengan +13 dan secara umum lawan dengan tradisi hiper-positif: dalam 17 pertemuan sebelumnya, Jerman hanya menang dua kali melawan Maccabi.

Program untuk matchday 20 Euroleague

19.01 H.18.45 Fenerbahce-Monaco19.01 H.20.05 Maccabi Tel Aviv-Alba Berlino19.01 H.20.30 Bologna-Panathinaikos19.01 H.20.30 Baskonia-Barcellona19.01 H.20.45 Valencia -Partizan20.01 H.18.30 Efes-Bayern Monaco20.01 H.19.00 Zalgiris-Stella Rossa20.01 H.20.00 Olympiacos-Real Madrid20.01 H.20.30 EA7 Milano-Asvel Villeurbanne

Author: Logan Carter