Liga Premier, hari ke-11: Arsenal di sarang Leeds, De Zerbi mencari kemenangan pertama dan Conte vs Lampard

Antonio Conte e Richarlison

Hari kesebelas di tanah Inggris, dengan episode baru yang menarik dari Liga Premier.

Putaran yang dikondisikan oleh pertandingan besar Liverpool – Manchester City, yang akan kita bicarakan secara terpisah. Sementara itu, pemimpin Arsenal diharapkan dari perjalanan berbahaya ke Elland Road: Leeds mencoba perjalanan ke puncak kelas.

Tottenham asuhan Conte, kekuatan ketiga di liga, menerima Everton asuhan Lampard dan tiga poin yang diperebutkan dapat mengubah musim kedua tim. Tetap pada subjek pelatih Italia, Roberto De Zerbi di token ketiga di bangku Brighton mengejar kesuksesan karir pertamanya di Liga Premier: jauh dari London ke Brentford.

Manchester United mencoba memperpendek klasemen dan Setan Merah menerima Newcastle, untuk bentrokan langsung yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan pemandangan di Liga Champions. Chelsea asuhan Potter diharapkan di Villa Park, dari Aston Villa asuhan Steven Gerrard: the blues bertujuan untuk mengunci setidaknya tempat keempat.

Hari kesebelas ditutup dengan empat balapan lainnya: Leicester – Crystal Palace, Fulham – Bournemouth, Wolves – Nottingham Forest dan Southampton – West Ham.

Mari kita lihat apa yang menanti kita secara detail.

Leeds – Arsenal

Perjalanan yang sulit.

The Gunners harus mempertahankan tempat pertama di klasemen dan diharapkan di cekungan neraka Elland Road. Tim Arteta memiliki 24 poin, satu poin lebih banyak dari City dan unggul 4 poin dari Tottenham: kemenangan keempat berturut-turut untuk tim London sudah di depan mata.

“Putih” memiliki 9 poin, tetapi belum menang selama 5 hari di mana mereka hanya mengumpulkan dua poin: jajaran Jesse Marsch memiliki keunggulan tiga poin atas zona panas.

Binatang hitam. Leeds belum pernah menang dalam lima pertandingan kandang Liga Premier melawan Arsenal (2N, 3P), sejak menang 1-0 pada November 2000. Ketiga kekalahan dalam seri ini adalah 4-1.

84 tahun kemudian. Arsenal telah memenangkan lima dari enam pertandingan liga terakhir mereka melawan Leeds (1N), termasuk tiga pertandingan terakhir mereka. Hanya sekali ia mengalahkan tim blanco dalam empat pertandingan liga berturut-turut, antara November 1936 dan April 1938.

Tim tandang. Arsenal telah menjaga clean sheet tiga kali dalam empat pertandingan tandang Liga Premier mereka dalam yang satu ini
musim, sebanyak dalam 14 pertandingan tandang sebelumnya. The Gunners telah memenangkan 10 dari 15 pertandingan tandang liga terakhir mereka (5P), seri yang dimulai dengan kemenangan 4-1 atas Leeds Desember lalu.

Blockhouse Elland Road. Leeds tak terkalahkan di kandang sendiri di Premier League ini dengan dua kemenangan dan dua hasil imbang. Hanya dua kali itu
tetap tak terkalahkan dalam lima pertandingan kandang pertamanya dalam satu musim Liga Premier, pada 1992-93 dan
pada tahun 2001-02.

Tottenham – Everton

Tiga poin berat.

Spurs memiliki peluang untuk mempersingkat di posisi dua teratas di kelasnya. Tim asuhan Antonio Conte berada di urutan ketiga dengan 20 poin, minus 4 dari Arsenal dan minus tiga dari City. The North London Whites mengincar kemenangan kedua berturut-turut.

The Toffees jatuh di babak terakhir, setelah 6 hasil yang bermanfaat berturut-turut. Anak asuh Frank Lampard memiliki 10 poin dan berharap bisa naik posisi di klasemen.

Seri gila. Tottenham hanya kalah satu kali dari 19 pertandingan Premier League terakhir mereka dengan Everton (9W, 9N), kalah
1-0 di kandang pada September 2020.

Tidak mengherankan, setelah memenangkan tiga pertandingan tandang liga berturut-turut melawan Spurs antara 2006 dan 2008, Everton hanya memenangkan satu dari 13 pertandingan tandang berikutnya melawan Spurs (4N, 8P).

Tim asuhan Conte telah memenangkan tujuh pertandingan kandang terakhir mereka di Liga Inggris, rekor kandang terpanjang mereka sejak 14 kemenangan beruntun antara November 2016 dan Mei 2017.

Seorang penembak jitu. Striker Tottenham Harry Kane telah mencetak 13 gol dalam 14 penampilan Premier League melawan Everton, termasuk enam brace: hanya Alan Shearer yang mencetak banyak gol dalam beberapa pertandingan melawan lawan (7 v Leeds – 6 brace, 1 triplet).

Tujuan eks. Striker Tottenham Richarlison telah mencetak 43 gol dalam 135 penampilan Liga Premier untuk Everton, tetapi belum mencetak gol untuk Spurs dalam kompetisi. Dia bisa menjadi pemain kelima yang mencetak gol Liga Premier pertamanya untuk Spurs melawan mantan timnya, setelah David Bentley (v Arsenal), Louis Saha (Newcastle), William Gallas (Chelsea) dan Fernando Llorente (Swansea).

Aston Villa – Chelsea

Potter ingin mengunci tempat keempat.

The Villans berlayar dengan 9 poin, dengan tiga poin dari zona panas. Geng Steven Gerrard tidak terkalahkan dalam 4 balapan, dengan mengumpulkan 6 poin.

The Londoners menempati posisi keempat dengan 16 poin dan mengincar kemenangan ketiga berturut-turut: seri yang dimulai dengan debut Potter di bangku cadangan The Blues.

Saingan yang tidak bisa dicerna. Aston Villa hanya memenangkan satu dari 10 pertandingan terakhir mereka di Liga Inggris melawan Chelsea (1N, 8P), mengalahkan mereka 2-1 pada matchday terakhir musim 2020-21.

Bis ingin. Setelah menang 1-0 melawan Southampton dalam pertandingan terakhir mereka di Villa Park, Aston Villa menargetkan untuk memenangkan dua pertandingan kandang Liga Premier berturut-turut untuk pertama kalinya sejak Mei-Agustus 2021 (beruntun yang mencakup 2-1 melawan Chelsea) dan di musim yang sama untuk pertama kalinya sejak Januari 2021.

Tim penembak. Chelsea adalah tim dengan pencetak gol terbanyak di Liga Premier ini (10), angka yang telah diperbarui dengan
Christian Pulisic dan Armando Broja mencetak gol ke gawang Wolves di pertandingan terakhir.

Sejauh ini Graham Potter telah memenangkan kedua dari dua pertandingan Premier League bersama Chelsea. Namun, ia telah kalah lima kali dari delapan pertandingan liga dengan Aston Villa (1W, 2N), termasuk dua dari Steven Gerrard musim lalu.

Pembom murni. Raheem Sterling telah mencetak 49 gol tandang Premier League (8 untuk Liverpool, 40 untuk Manchester City, 1 untuk Chelsea). Pada usia 27 tahun 312 hari, ia bisa menjadi pemain termuda keempat yang mencapai 50 gol tandang di kompetisi tersebut, setelah Michael Owen (23 tahun, 259 hari), Harry Kane (24 tahun, 148 hari) dan Wayne Rooney (25 tahun, 259 hari). hari). 69 gram).

Manchester United – Newcastle

Konfrontasi langsung untuk Eropa.

Setan Merah dengan 15 poin (kurang satu balapan) menempati posisi kelima dan hanya terpaut satu poin dari area Liga Champions. Pasukan Erik ten Hag telah memenangkan 4 dari 5 balapan kejuaraan terakhir, dengan tujuan membawa pulang kesuksesan kedua berturut-turut.

The Magpies terpaku pada rival mereka dan dengan 14 poin mereka bermimpi untuk menyalip. Formasi yang dipimpin Eddie Howe ini tak terkalahkan selama 4 balapan berturut-turut, dengan dua kemenangan beruntun dan 8 poin terkumpul dalam 360 menit tersebut.

36 banding 1. Manchester United hanya kalah sekali dari 37 pertandingan kandang liga terakhir mereka dari Newcastle (27W, 9N), 1-0 pada Desember 2013 dari David Moyes.

Tim dalam pemulihan yang jelas. Setan Merah telah memenangkan lima dari enam pertandingan Liga Premier terakhir mereka (1P), sebanyak mungkin kemenangan
di 18 pertandingan sebelumnya. Di kandang, dia hanya kalah sekali dari 12 pertandingan terakhirnya di Premier League (7W, 4N) dan bisa menang tiga kali berturut-turut di Old Trafford untuk pertama kalinya sejak Desember musim lalu.

61 tahun kemudian. Newcastle telah memenangkan dua pertandingan terakhir mereka di Liga Inggris, mencetak lebih banyak gol dalam pertandingan ini (9) daripada dalam tujuh pertandingan pertama musim ini (8). Setelah mengalahkan Fulham 4-1 dan Brentford 5-1, The Magpies bisa mencetak setidaknya empat gol dalam tiga pertandingan liga berturut-turut untuk pertama kalinya sejak Oktober 1961.

Manchester United telah mencoba 99 tembakan dalam delapan pertandingan Liga Premier mereka, rata-rata 12,4 per pertandingan, terendah dalam satu musim sejak 2015-16 (11,3). Selain itu, sejauh ini mereka telah melepaskan 121 tembakan, rata-rata 15,1 per game, rekor tertinggi yang pernah dibuat dalam satu musim (2003-2004).

Pria ekstra. Marcus Rashford dari Man Utd telah terlibat dalam tujuh gol dalam delapan penampilannya di Premier League melawan Newcastle (4 gol, 3 assist): hanya melawan Arsenal (8) dia terlibat dalam lebih banyak gol.

Brentford – Brighton

Kemenangan pertama diinginkan.

Di London, kemajuan pada hari Jumat membuka hari kesebelas, dengan “Lebah” telah gagal selama tiga hari dan hanya satu poin yang dikumpulkan oleh geng Thomas Frank.

Roberto De Zerbi mengejar kesuksesan bersejarah pertamanya di Liga Premier, setelah hasil imbang dan kekalahan. Burung camar, dengan satu pertandingan lebih sedikit, berusia 14 tahun dan mencium aroma Eropa.

Brentford hanya memenangkan satu dari enam pertandingan kandang liga terakhir mereka melawan Brighton (3N, 2P), mengalahkan mereka 3-2 pada September 2014.

Setelah beruntun tujuh pertandingan Liga Premier tak terkalahkan di London (4W, 3N), Brighton kalah 2-1 dari Fulham pada perjalanan terakhir mereka ke ibukota dan tidak pernah kalah dalam dua pertandingan berturut-turut di London sejak April 2019.

The Seagulls hanya kalah dua kali dari 13 pertandingan terakhir mereka di Premier League (7W, 4N) dan tidak pernah kalah dalam dua pertandingan berturut-turut dari enam pertandingan beruntun pada Februari-Maret musim lalu. Kedua kekalahan the Seagulls musim ini terjadi saat melawan klub London (1-2 v Fulham, 0-1 v Spurs).

spesialis 11 meter. Ivan Toney dari Brentford telah mengonversi semua dari tujuh penalti Liga Premier, mencetak dua
gol dari titik penalti musim ini. Hanya Dimitar Berbatov (9/9) dan Yaya Touré (11/11) yang mencetak lebih banyak dari Toney dalam kompetisi di antara mereka yang memiliki tingkat transformasi 100%.

Ras lainnya

Hari kesebelas Liga Inggris selesai dengan 4 pertandingan lainnya dan kami mengingatkan Anda bahwa kami akan berbicara tentang Liverpool – City secara terpisah. Mari kita lihat secara detail.

Leicester v Crystal Palace: Leicester telah memenangkan semua dari tiga pertandingan kandang terakhir mereka di Liga Inggris melawan Crystal Palace, lebih banyak daripada dalam tujuh pertandingan pertama mereka di kompetisi (2W, 1N, 4P). The Foxes juga telah mencetak lebih banyak gol dalam tiga pertandingan ini (7) daripada dalam tujuh pertandingan kandang pertama mereka melawan Eagles (6) .Fulham v Bournemouth: Fulham hanya memenangkan satu dari 10 pertandingan liga terakhir mereka melawan Bournemouth (4N, 5P) , menang 1-0 tandang pada April 2019. Kedua pertandingan antara kedua tim di Kejuaraan terakhir berakhir imbang. Serigala v Nottingham Forest: Wolves hanya kalah satu kali dari tujuh pertandingan liga terakhir mereka melawan Nottingham Forest (4W, 2N ), kekalahan terjadi di pertandingan terakhir, pada Januari 2018 (0-2 di Molineux) Southampton v West Ham: Southampton bertujuan untuk memenangkan dua pertandingan liga berturut-turut melawan West Ham untuk pertama kalinya sejak September 2016, setelah menang 3-2 di Stadion London Desember lalu.

Author: Logan Carter