Liverpool-Chelsea pada hari Sabtu untuk makan siang: pertahanan di bawah tuduhan, Salah dan Havertz memperingatkan

Kai Havertz

Tampaknya sudah pasti bahwa pertandingan besar terbaik setiap hari yang membentuk Kejuaraan yang menurut banyak orang adalah yang paling indah dan spektakuler di dunia, Liga Premier, dijadwalkan pada jam makan siang pada hari Sabtu.

Derby Manchester minggu lalu adalah contoh yang jelas tentang hal ini, tetapi juga mengenai babak yang akan dimainkan akhir pekan depan, banyak hal yang tidak banyak berubah.

Salah satu pertemuan terseksi di matchday ke-21, sebenarnya akan menjadi pertemuan yang akan mempertemukan dua tim lawan yang telah membuat sejarah baru-baru ini di Liga Premier, Liverpool dan Chelsea.

Informasi paling penting dari Liverpool-Chelsea

Pertandingan dimainkan di stadion Anfield Liverpool untuk peluit awal yang ditetapkan pada pukul 13:30 pada hari Sabtu 21 Januari.

Untuk mewasiti pertandingan antara Liverpool dan Chelsea akan menjadi salah satu wasit paling populer di Inggris, Michael Oliver dan pertandingan tersebut akan terlihat di saluran Sky yang memiliki Liga Premier eksklusif untuk Italia, untuk pelanggan dan tepatnya di Sky Sport Uno di 201, Sky Sport Football di 203, Sky Sport di 260 dan di Sky Sport 4K di 213.

Untuk pecinta streaming, platform rujukannya adalah Sky Go, tetapi pertandingan juga akan terlihat di Now TV.

Kemungkinan formasi pertandingan

Mengingat klasifikasi kedua tim yang membutuhkan perubahan yang kuat tentunya, ada kepastian bahwa tim tuan rumah akan memainkan permainan tersebut dan susunan pemain yang akan diusulkan oleh Jurgen Klopp tidak dapat gagal untuk memperhitungkan pernyataan ini.

Mempertimbangkan formasi yang sangat disukai pelatih Jerman, 4-3-3, dengan masuknya pemain baru Gapko, dikagumi di Piala Dunia bersama tim Belanda.

Untuk bagiannya, Potter akan mencoba membendung tim lawan dengan bek tengah ganda untuk melindungi pertahanan, kemungkinan besar Jorginho dan Kovacic, yang akan mencoba bertindak sebagai perekat antara 4 pertahanan, tiga gelandang serang dan striker, yang seharusnya Havertz. Daftar cederanya sangat panjang, ditambah diskualifikasi Joao Felix dan dihentikannya Zakaria.

Liverpool 4-3-3: Allison; Alexander-Arnold, Matip, Konatè, Robertson; Henderson, Fabinho, Thiago Alcantara; Salah, Nunez, Gakpo. All. Klopp.

Chelsea 4-2-3-1: Kepa; Azpilicueta, Koulibaly, Thiago Silva, Cucurella; Kovacic, Jorginho; Ziyech, Sterling, Mudryk; Havertz. di sana. Tembikar.

Preseden antara kedua tim

Dalam semua acara, termasuk pertandingan persahabatan, Liverpool unggul dalam bentrokan langsung dengan Chelsea, mengingat 65 kemenangan dan 45 kekalahan dari total 144 pertandingan.

Liverpool dan Chelsea bermain imbang di kedua leg musim lalu dan pertandingan ini tidak pernah berakhir imbang dalam tiga pertandingan liga berturut-turut.

Mempersempit lapangan di Liga Inggris, situasinya adalah sebagai berikut:

Pertandingan agregat 60Liverpool menang 23, gol dicetak 76Chelsea menang 21, gol dicetak 73Seri 16

Menempatkan di bawah kaca pembesar hanya permainan yang dimainkan di kandang oleh Liverpool, bagaimanapun, jaraknya melebar:

Pertandingan Agregat 30Liverpool Menang 15, Gol Tercetak 51Chelsea Menang 7, Gol Tercetak 34Seri 8

Statistik kedua tim

Mari kita mulai dengan data yang paling menarik bagi penggemar dan pengamat, klasemen, yang melihat Liverpool dan Chelsea berjalan seiring di persimpangan Liga Premier ini dengan 28 poin, bahkan jika The Reds harus memulihkan satu pertandingan lebih banyak dari dua pertandingan yang Chelsea harus sembuh.

Untuk sekadar gol yang dicetak dan kebobolan, keseimbangan pasti tersenyum pada tim Klopp, yang sejauh ini telah mencetak 34 gol kebobolan 25, sedangkan 22:21 adalah keseimbangan Chelsea.

Ini akan menjadi kesempatan istimewa bagi Jurgen Klopp, yang akan duduk di bangku profesional untuk ke-1.000 kalinya, setelah 270 dengan Mainz, 319 dengan Borussia Dortmund dan 411 dengan timnya saat ini.

The Reds tidak mampu menjaga clean sheet mereka selama 8 pertandingan di Liga Premier dan Klopp perlu meluruskan pertahanan mereka yang telah kebobolan tiga gol di masing-masing dari dua pertandingan Liga Premier terakhir mereka, melawan Brighton dan Brentford.

Para tamu telah membawa pulang taruhan penuh hanya dalam dua kesempatan dalam 10 pertandingan Liga Premier terakhir, yang harus ditambahkan 3 pertandingan dan 5 kekalahan dan, lebih jelasnya, keseimbangan tandang membuat The Blues tidak menang selama 5 shift.

Meskipun tidak berada di starting lineup, Kai Havertz mencetak satu gol dalam pertandingan tandang terakhirnya di Anfield dan pemain Chelsea terakhir yang mencetak gol tandang ke Liverpool adalah Joe Cole pada tahun 2005.

Berdasarkan angka tersebut, tidak boleh ada kekurangan hiburan dan gol, meski kedua pelatih mau tidak mau akan berusaha untuk fokus pada perhatian defensif agar tidak dihadapkan pada pertandingan yang bisa berubah menjadi gol bagi kedua belah pihak.

Kunci taktis pertandingan antara Liverpool dan Chelsea

Daya tarik dari tantangan ini akan dikuatkan dengan perebutan tempat di Liga Champions, yang tahun ini di Liga Premier akan mendekati akhir dan pertandingan hari Sabtu akan dapat berbicara banyak tentang kunci Eropa, bukan hanya untuk taruhannya.

Jika menang, Liverpool akan unggul enam poin potensial dari The Blues, berdasarkan permainan ekstra untuk pulih dan hasil imbang tidak akan banyak berguna bagi keduanya.

Orang-orang yang harus tetap di bawah kendali, tentu saja, adalah dua penyerang dari kedua tim, Salah di satu sisi dan Havertz di sisi lain.

Pemain sayap Mesir itu tidak tampil seperti di musim-musim sebelumnya dan, meskipun ada perpanjangan kontrak yang diusulkan dan diterima, performa Momo Salah jelas menurun dibandingkan musim emas. Semua ini mengingat bahwa dari 11 gol terakhir yang dicetak oleh The Reds, 10 telah dicetak oleh dia atau Nunez, yang merupakan angka tunggal, mengingat dari 16 gol kandang sebelumnya yang dicetak oleh tim Klopp, hanya satu yang ditandatangani oleh pasangan tersebut. .

Desas-desus pasar yang malah mempengaruhi penyerang tengah Chelsea, berulang kali didekati ke Bayern Munich, bisa gagal dalam kasus penampilan bagus lainnya oleh Havertz melawan Liverpool, tetapi jelas bahwa The Blues sangat membutuhkan peningkatannya.

Oleh karena itu, kami harus tetap tangguh dalam pertahanan, juga mengingat betapa berbahayanya permainan ofensif Liverpool dan serangan trocar ofensif Chelsea yang minim namun selalu tidak dapat diprediksi, yang dibentuk oleh Ziyech, Sterling dan Mudryk.

Author: Logan Carter