Lukaku untuk dirinya sendiri, untuk Nerazzurri dan untuk Jay-Z

Romelu Lukaku

Lima puluh dua hari adalah waktu yang sangat lama dalam kebiasaan para penggemar sepak bola. Kembalinya kejuaraan Serie A setelah hampir 2 bulan membawa serta penantian yang berlebihan dan juga tekanan yang berlaku untuk semua orang, baik bagi mereka yang terbang maupun bagi mereka yang berjuang. Di Inter-Napoli pada Rabu malam, tekanan akan sangat tinggi bagi salah satu pemain yang akan turun lapangan.

Pemain itu bernama Romelu Lukaku, dipanggil untuk memimpin serangan tim yang bertemu dengan pimpinan klasemen, dengan resiko finis di jarak sidereal 14 poin.

Jadi mari kita analisis segala sesuatu yang membuat pertandingan San Siro bukan makanan penutup sederhana pada hari kembalinya kejuaraan yang ditunggu-tunggu, tetapi persimpangan takdir yang nyata.

Inter-Napoli: kapan harus bermain dan di mana melihatnya

Inter-Napoli, yang pertama dari dua penundaan putaran ke-16 Serie A, akan dimainkan di stadion San Siro di Milan, pada pukul 20:45 pada hari Rabu 4 Januari 2023. Kami mengingatkan Anda bahwa ini akan menjadi putaran yang akan akan dimainkan pada hari yang sama, dan Udinese-Empoli juga akan dimainkan pada waktu yang sama dengan Inter-Napoli.

Pertandingan akan terlihat di TV dan streaming, sekali lagi eksklusif untuk pelanggan DAZN dan di semua opsi yang tersedia: di televisi dengan aplikasi Smart TV, tetapi juga melalui TIMVISION Box, Amazon Fire TV, dan Google Chromecast. Dan kemudian, tentu saja, juga streaming di perangkat seluler melalui aplikasi yang tersedia di semua toko aplikasi utama.

Kemungkinan formasi Inter-Napoli

Siapa di antara

Seperti yang diharapkan, kembalinya dari istirahat panjang membawa keuntungan (pemulihan cedera lama) dan kerugian (kemungkinan cedera baru). Di antara yang terakhir pasti ada kehilangan yang sekarang dipastikan oleh Marcelo Brozovic, yang akan absen dari Inter-Napoli dan mungkin juga Monza-Inter Sabtu depan. Gelandang Kroasia itu cedera saat kalah di semifinal Piala Dunia melawan Argentina.

Awalnya tidak terlihat seperti masalah serius, namun hasil tes yang dilakukan oleh Inter baru-baru ini berbicara tentang ketegangan otot di soleus kiri. Jadi, setidaknya untuk saat ini, bye Melo. Simone Inzaghi harus menggantikannya dengan Mkhitaryan, dengan pemain Armenia itu juga mengalami beberapa masalah punggung tetapi kehadirannya sepertinya tidak diragukan lagi.

Selebihnya, Inzaghi juga harus menghadapi kehilangan De Vrij dan situasi Lautaro Martinez jelas masih belum dalam kondisi terbaiknya. El Toro harus menemukan ruang di babak kedua, menggantikan satu di antara Dzeko dan Lukaku, yang akan menjadi duet penyerang.

Hanya pemain Belgia yang menjadi pengamat khusus pertandingan ini. Musimnya, pada kenyataannya, belum dimulai. Di Serie A ini dia baru bermain 4 pertandingan, tapi yang terpenting sejak Agustus lalu dia baru berada di lapangan selama 22 menit, karena masalah otot. Dengan Belgia ia kembali tepat pada waktunya untuk memakan banyak gol dalam pertandingan penting ketiga melawan Kroasia.

Nyatanya, di usia 29 tahun, Romelone sedang menghadapi persimpangan penting dalam kariernya. Inter adalah satu-satunya tim di mana mereka telah menunjukkan semua potensi menghancurkan mereka dalam beberapa musim terakhir. Selebihnya dia sering kecewa dan ini tidak bisa diterima secara pasif oleh Jay-Z, teman penyerang Belgia tetapi terutama pemilik perusahaan yang mengurus surat kuasa dan hak gambarnya. Sinyal penting dalam pertandingan besar seperti hari Rabu adalah udara murni untuk Lukaku dan stafnya.

Di sini Napoli

Di sisi lain, Spalletti dapat mengandalkan pemulihan penting untuk pertahanan seperti yang dilakukan Rrahmani, yang harus memulai dari menit ke-1 (alternatifnya selalu Juan Jesus). Di lini tengah, Ndombele yang harus memulai dari bangku cadangan, sementara keraguan nyata mantan pelatih Nerazzurri terkait dengan mitra Osimhen di lini serang.

Untuk melengkapi trisula, di sisi penyerang kuat Nigeria, kita harus melihat Kvaratskhelia (pulih) dan Politano, namun kehadiran Lozano dan Raspadori di starting eleven tidak bisa dikesampingkan.

Antar (3-5-2): Onana; Skriniar, Mentah, Tongkat; Dumfries, Barella, Calhanoglu, Mkhitaryan, Dimarco; Lukaku, Dzeko. Semua.: S.Inzaghi.

Napoli (4-3-3): Meret; Di Lorenzo, Rrahmani, Kim, Mario Rui; Anguissa, Lobotka, Zielinski; Politano, Osimhen, Kvaratskhelia. Kawanan: Luciano Spalletti.

Inter-Naples, preseden dan statistik

Rabu akan menjadi pertandingan ke-153 di Serie A antara Inter dan Napoli. Nerazzurri unggul dengan 68 kemenangan melawan 46 (38 seri). Melihat angka absolut, hanya melawan Juventus, Napoli kalah lebih banyak di Serie A (70).

Inter juga menjadi tim yang mencatatkan kemenangan kandang terbanyak melawan Napoli (50) dan tim yang – sekali lagi dalam pertandingan kandang – mencetak gol terbanyak (143). Selain itu, Inter mencatat rekor 4 kemenangan kandang beruntun melawan Neapolitans di liga.

Di sisi lain, bagaimanapun, ada tim yang tiba di jeda dalam performa yang sensasional. Napoli telah memenangkan 11 pertandingan terakhir mereka yang dimainkan di Serie A, dan untuk menemukan tim yang mampu tampil lebih baik, Anda harus kembali ke Juve pada 2017/18, yang menang 12 kali berturut-turut.

Juventus juga kembali penasaran dengan statistik lainnya, terkait pertandingan kali ini yang menjadi perhatian Inter. Nerazzurri menjadi satu-satunya tim yang belum meraih hasil imbang di Serie A ini, dengan 10 kemenangan dan 5 kekalahan. Secara umum, alergi Inter terhadap hasil imbang mengambil dimensi yang menarik, karena tim asuhan Simone Inzaghi telah memainkan 24 pertandingan berturut-turut tanpa tanda “X”. Tim terakhir yang mampu mencatat rekor lebih panjang (38) adalah Juventus antara 2016 dan 2017.

Beberapa angka mengatakan bahwa itu bisa menjadi bentrokan yang berpotensi tinggi. Inter dan Napoli sejauh ini merupakan tim yang paling sedikit mendapat kartu kuning (Naples 20, Inter 26) dan juga tim yang paling banyak menembak tepat sasaran (Inter kedua dengan 84, Napoli pertama dengan 95). Bicara soal serangan, perbedaan distribusi gol antara kedua tim membuat penasaran. Inter paling banyak mencetak gol di Serie A ini dalam 15 menit pertama (6 gol), sedangkan Napoli paling produktif dalam 15 menit terakhir (10 gol).

Kemungkinan kunci permainan

Meskipun menawarkan sepak bola yang menyenangkan secara estetika, kekuatan Napoli yang luar biasa dalam 15 hari pertama Serie A tidak murni teknis, tetapi juga dan mungkin yang terpenting atletis. Tim asuhan Spalletti kuat secara fisik tetapi berhasil mendistribusikan kekuatan ini dengan sangat baik, seperti yang ditunjukkan oleh sangat sedikitnya pelanggaran yang dilakukan. Selain itu, Napoli jelas merupakan tim yang mencetak gol sundulan terbanyak: sejauh ini ada 9 (masing-masing 2 untuk Osimhen, Kim dan Simeone, 1 untuk Anguissa, Kvara dan Olivera).

Inter tertahan di peringkat 4, salah satunya dicetak oleh Lukaku, pencipta gol pertama kejuaraan untuk tim Milan. Absennya penyerang tengah Belgia itu terasa, tidak begitu banyak dan tidak hanya karena jumlah sundulan tetapi juga karena kehadirannya di dalam kotak.

Inter memiliki umpan silang berkualitas dalam skuat mereka, yang juga memiliki kualitas individu yang cukup untuk menyelesaikan aksi mereka sendiri (Dimarco dan Dumfries tetapi juga Gosens dan, jika perlu, Calhanoglu dan Barella), tetapi terkadang kurang menguasai area penalti. Dalam hal ini, kehadiran Lukaku akan memberikan titik referensi yang tidak dapat dijamin oleh Dzeko dan Lautaro karena karakteristik dan sikapnya.

Kunci lain yang berpotensi menentukan pertandingan diberikan oleh ketatnya engsel lini tengah Nerazzurri. Brozovic tidak tergantikan dari sudut pandang ini, Mkhitaryan mungkin kekurangan waktu bermain di kakinya. Dengan Barella yang akan melakukan kedua fase dengan murah hati seperti biasa, selama dia memiliki bensin di tubuhnya, peran yang sangat penting akan dimainkan oleh Hakan Calhanoglu.

Pemain bernomor punggung 20 Nerazzurri ini telah berulang kali menunjukkan bahwa ia adalah seorang gelandang yang hebat bahkan saat yang lain menguasai bola. Tidak mengherankan, pemain Turki itu adalah yang terbaik dari tim untuk mencuri (31, di atas De Vrij dengan 30). Semua kualitasnya akan dibutuhkan untuk menghindari kebobolan meter dari rival departemen Napoli, yang tidak kekurangan teknik, fisik atau bahkan kurang dinamisme.

Author: Logan Carter