Maroko – Kroasia: Modric masih bermain, tapi mimpi “Singa” dari paw

Luka Modric

Maroko – Kroasia resmi membuka grup F Piala Dunia 2022.

Belgia dan Kanada juga termasuk dalam pengelompokan, jadi memulai petualangan Qatar dengan langkah yang tepat hampir merupakan keharusan. Terlebih lagi jika nama Anda adalah Kroasia dan Anda adalah wakil juara dunia.

Balkan memulai kembali sekali lagi untuk menulis ulang sejarah dan berpegang teguh pada artis berkualitas tertinggi mereka, Luka Modric yang menggambar sepak bola dan mengekspresikan permainan yang bahkan tidak dipikirkan oleh pemain lain.

Di sisi lain, waspadai “Lions of the Atlas”: tim yang kuat, solid, dan imajinatif, hanya dengan 4 kekalahan dalam 45 pertandingan terakhir yang dimainkan, tanpa melupakan jalan sempurna dalam lolos ke fase final Piala Dunia. .

Mari kita lihat secara detail apa yang menanti kita.

Semua tentang Maroko – Kroasia

Kapan bermain?

Pertandingan akan dimainkan pada Rabu 23 November pukul 11.00 waktu Italia, di “Stadio Al-Bayt” di Al Khawr

Di mana melihatnya

Pertandingan akan disiarkan secara jelas dan terlihat oleh semua orang di Rai 2.

Kemudian dimungkinkan untuk mengikutinya dalam streaming langsung melalui situs web dan aplikasi Rai Play: cukup pilih acaranya. Layanan ini benar-benar gratis.

Wasit pertandingan

Menunggu penunjukan tim wasit dan tim Var

Kemungkinan lineup

Hoalid Reragui, pelatih Maroko, bersiap menurunkan sebelas pemain terbaik, dengan formasi 4-3-3 yang sudah teruji.

Di lini pertahanan, Hakimi di kanan dan Mazraoui di kiri akan beraksi di sayap, dengan Amrabat mendikte waktu di median: permainan tim Maroko sangat bergantung pada gelandang Fiorentina.

Dalam serangan, Ziyech dan Boufal berada di luar, dengan En-Nesyri sebagai penyerang tengah. Striker Sevilla adalah pencetak gol berat yang menjadi andalan seluruh bangsa. Dorian Sabiri siap mengambil alih dari bangku cadangan.

Pemilih Kroasia Zlatko Dalić menegaskan 4-2-3-1 dan ada empat pemain yang berjuang untuk kaos awal, dalam peran satu-satunya ujung ofensif.

Di atas kertas, Kramaric memulai di depan semua orang: striker Hoffenheim dirusak oleh berbagai Petkovic, Livaja dan Budimir. Di belakang striker, Vlasic di kanan, Perisic di kiri, dengan Kovacic di tengah. Modric dan Brozovic sebagai dua gelandang.

Marocco (4-3-3): Bono; Hakimi, Saiss, Aguerd, Mazraoui; Amallah, Amrabat, Kursi; Ziyech, En-Nesyri, Boufal. CT Reragui. Kroasia (4-2-3-1): Livakovic; Stanisic, Sutalo, Gvardiol, Sosa; Modric, Brozovic; Vlasic, Kovacic, Perisic; Kramaric. CT Dalik.

Preseden: bentrokan langsung dan statistik dunia

Konfrontasi pertama di Piala Dunia antara Maroko dan Kroasia. Satu-satunya preseden terjadi pada Desember 1996 di Piala Hassan II yang dimainkan di Casablanca. Pertandingan itu berakhir 2-2 dengan tiga kartu merah dan Kroasia menang 7-6 melalui adu penalti.

Balkan memenangkan dua pertandingan yang dimainkan di Piala Dunia melawan seleksi Afrika dengan hasil agregat 6-0 (4-0 melawan Kamerun pada 2014 dan 2-0 melawan Nigeria pada 2018).

Partisipasi keenam untuk Kroasia di Piala Dunia. Dalam lima pertandingan sebelumnya, mereka tersingkir di babak penyisihan grup (3 kali) atau setidaknya mencapai semifinal (dua kali, termasuk Final pada 2018).

Keberangkatan alternatif. Kroasia telah kalah dalam pertandingan pertama mereka dalam tiga dari lima edisi Piala Dunia mereka, kecuali pada tahun 1998 (semifinal) dan 2018 (final).

Partisipasi keenam di Piala Dunia juga untuk Maroko, yang belum melewati babak penyisihan grup sejak 1986, ketika tersingkir di babak 16 besar oleh Jerman (0-1).

puasa 24 tahun. Maroko hanya memenangkan satu dari 10 pertandingan Piala Dunia terakhir mereka (S2 K7), 3-0 melawan Skotlandia di babak penyisihan grup 1998.

Fakta tertentu. Maroko telah mencetak 13 dari 14 gol Piala Dunia terakhir mereka dari permainan terbuka. Pengecualiannya adalah gol Youssef EnNesyri melawan Spanyol pada 2018, menyusul sepak pojok.

Statistik kedua tim

Sejak Piala Dunia Rusia, Maroko telah berganti kulit.

CT Reragui telah membangun grup hampir granit yang memiliki pertumbuhan eksponensial untuk sedikitnya. Cukup dikatakan bahwa dalam 45 pertandingan terakhir yang dimainkan, “Lions of the Atlas” telah kalah 4 pertandingan.

Dari poker kekalahan ini, hanya dua yang terjadi dalam 90 menit dan selalu dalam pertandingan persahabatan: melawan Gabon dengan skor 3-2 pada 2019 dan melawan AS pada 2 Juni lalu, dengan skor 3-0.

Dua kekalahan lainnya terwujud melalui adu penalti, setahun lalu di Piala Arab melawan Aljazair dan di perpanjangan waktu, di Piala Afrika melawan Mesir.

Bukan kebetulan bahwa Maroko tidak terkalahkan dalam tujuh pertandingan, dengan 5 kemenangan dan dua kali seri, sedangkan dalam 10 pertandingan terakhir terdapat dua kali KO.

Amrabat dkk menutup babak kualifikasi Piala Dunia 2022, tanpa ada kekalahan. Di fase Afrika kedua, Maroko memenangkan Grup I dengan enam kemenangan dari enam: total 18 poin, dengan mencetak 20 gol dan kebobolan satu.

Dalam play-off yang menentukan, untuk memastikan kehadiran mereka di Qarat, tim Reragui benar-benar mengalahkan Kongo: 1-1 tandang dan jelas 4-1 di kandang.

Youssef En-Nesyri bisa menjadi pemain Maroko pertama yang mencetak gol di dua Piala Dunia berbeda sejak golnya melawan Spanyol pada 2018.

Kroasia, 4 tahun kemudian mencoba lagi. Merah putih di Rusia hanya menyerah di final dengan kekuatan Prancis yang luar biasa 4-2.

Dalam 48 bulan ini, timnas Balkan berganti hasil penting dengan hasil lain yang kurang menarik. Di Euro 2020, Modric dan kawan-kawan meninggalkan panggung di babak 16 besar.

Namun pada tahun ini, “Vatreni” telah memperoleh tempat pertama di grup Liga Bangsa-Bangsa mereka dan pada bulan Juni mereka akan bermain untuk memperebutkan gelar edisi ketiga, di empat besar.

Pasukan CT Zlatko Dalić, di grup H kualifikasi Piala Dunia 2022, memperoleh tempat pertama dalam 90 menit terakhir: sukses kandang 1-0 melawan Rusia dan menyalip memimpin, tepatnya melawan rival mereka.

23 poin untuk Balkan, melawan 22 poin untuk Rusia: hasil 7 kemenangan, dua seri dan hanya satu kekalahan.

Kroasia bangkit dari lima kemenangan beruntun dan enam pertandingan beruntun tak terkalahkan. Tak hanya itu, wakil juara dunia 2018 itu hanya kalah tiga kali dalam 20 pertandingan terakhirnya.

Sebuah catatan sejarah. Luka Modric adalah pesepakbola Kroasia dengan penampilan terbanyak di turnamen besar internasional (25). Tidak ada pemain yang bermain di Piala Dunia dan Kejuaraan Eropa dalam tiga dekade berbeda, seperti yang bisa dilakukan Modric di Qatar.

Jarum keseimbangan. Ivan Perisic adalah pemain yang berpartisipasi dalam gol terbanyak untuk Kroasia di turnamen internasional besar (9 gol dan
5 assist antara Piala Dunia dan Kejuaraan Eropa). Selain itu, dia adalah satu dari hanya dua pemain Eropa yang mencetak atau memberikan assist di lima turnamen besar internasional terakhir, seperti Cristiano Ronaldo.

Game mana yang diharapkan?

Naskahnya tampak jelas, tetapi waspadalah terhadap kejutan.

Kroasia yang di atas kertas lebih unggul dari Maroko dan karenanya permainan harus dimainkan oleh tim asuhan Dalic. Namun, Maroko adalah tim yang penuh dengan kualitas dan talenta. Jelas, performa yang solid dibutuhkan untuk menahan permainan dari Balkan.

Laga dimainkan terutama di lini tengah: kelas Modric dan dinamisme Brozovic, berlawanan dengan pekerjaan gelandang Maroko, dengan Amrabat sebagai tumpuan manuver Afrika Utara.

Dari duel-duel tersebut dan siapa yang akan mengambil alih di tengah lapangan, balapan bisa tersalurkan.

Tanpa melupakan kekuatan dari kedua serangan tersebut: para pemain sudah terbiasa di pentas internasional dan oleh karena itu, mampu menangani tekanan dari acara tersebut.

Pertandingan yang sangat seru dan penuh hiburan diumumkan.

Author: Logan Carter