Milan-Monza: semacam “derby kenangan” untuk Galliani

Adriano Galliani

Pikirkan Milan dan kemudian Monza, yang tampil dengan senyum dan dasi kuningnya? Tentu saja: Adriano Galliani. Sebuah kehidupan dalam warna merah dan putih, satu lagi di Rossoneri, yang baru – katanya: yang terakhir – petualangan di tim kota kelahirannya, yang membawa untuk pertama kalinya dalam sejarahnya di Serie A. Hadiah besar, apa yang Anda dia adalah seorang surveyor, dengan bantuan pria yang selalu dia awasi: Silvio Berlusconi.

Lama dan baru, baru dan lama: mereka bercampur dalam hari yang luar biasa dari Serie A TIM, yang membangkitkan kenangan tetapi pada saat yang sama harus memberikan banyak perhatian pada masa kini, karena kedua tim berada di tengah-tengah comeback, dengan tujuan untuk kembali memukau. Setelah momen yang rumit, di bawah bimbingan Palladino (yang mengambil alih dari Stroppa), Monza memberikan kontinuitas dan sekarang melihat beberapa tim dari atas ke bawah; Milan telah memperumit hidup mereka di Liga Champions, tetapi di liga mereka melaju dengan kecepatan tinggi. Hanya Napoli dan Atalanta yang lebih kuat: tetapi ada banyak waktu untuk membawa mereka kembali.

singkatnya Milan-Monza

Kapan bermain: 22 Oktober 2022, 18:00 Tempat bermain: Stadio Giuseppe Meazza, Milan Wasit: Sozza Tempat melihatnya: DAZN Kemungkinan susunan pemain Milan (4-2-3-1): Tatarusanu, Kalulu, Gabbia, Tomori , Hernandez, Bennacer, Tonali, Messias, Diaz, Leao, Giroud Kemungkinan formasi Monza (3-4-2-1): Di Gregorio, Marlon, Pablo Marì, Izzo, Ciurria, Barberis, Sensi, Carlos Augusto, Pessina, Caprari, Gytkjaer.

Preseden antara tim

Total pertandingan: 11 kemenangan AC Milan: 10 Seri: 0 Kemenangan Monza: 1 Skor Milan: 25 Skor Monza: 5

Ini jelas bukan pertama kalinya Monza dan Milan bertemu, tapi ini pasti debut di Serie A, di mana tim Brianza belum pernah ada sebelumnya musim ini: Harus ditegaskan kembali: ini adalah kebanggaan rumah Berlusconi dan Galliani . , yang memimpikan ejekan besar masa lalu mereka yang gemilang. Tak perlu dikatakan lagi: kedua tim hanya saling berhadapan di Piala Italia dan empat kali di Serie B: itu tahun 1980 dan juga 1982-1983, tahun-tahun di mana Rossoneri mencoba untuk naik kembali ke Olympus sepakbola. Nah, beberapa tahun kemudian mereka akan belajar bagaimana memenangkan semuanya kembali.

Namun, 35 tahun telah berlalu sejak pertemuan terakhir antara kedua tim: Coppa Italia, grup 2, di Brianteo tanggal 30 Agustus 1987, Mike Tyson baru saja menjadi juara kelas berat, dan di ring Brianza ada pertandingan klasik sepak bola Lombard . Di satu sisi Monza di Frosio, dengan Casiraghi di penyerang dan Brioschi di pertahanan; di sisi lain, tim Sacchi, dalam kemurniannya, dengan Van Basten dan Gullit dalam serangan. Di sini: Marco sudah cukup, dua gol, satu gol di 12 ‘dan yang lainnya di 83’.

Sejarawan secara alami membacakan Rossoneri: dari 11 pertandingan, 10 direnggut dengan lincah oleh Milan. Namun Monza, satu pertandingan, hanya satu, juga menang. Piala Italia 1964-1965: babak pertama. Di Brianteo, tuan rumah menghadapi tim Liedholm, dengan Trapattoni di lini tengah, Gigi Radice di pertahanan, bakat Giovanni Lodetta memimpin semua orang. Setelah 12 menit Mario David mencetak gol untuk Rossoneri, di menit ke-56 respon dari Monza dengan Melonari, yang mengirim tim ke perpanjangan waktu. Menit 99: saat Rossoneri mendorong, cakarnya bukan dari Monza. Melonari lagi, untuk apa yang tetap menjadi kemenangan yang benar-benar bersejarah dan unik.

Statistik dibandingkan

Tapi bagaimana Milan ini pergi? Menganalisis angka, volume ofensif hampir tidak berubah dibandingkan musim lalu: 20 gol dicetak di liga dalam 10 pertandingan, hanya kebobolan 7 gol. Pioli memiliki tim dengan total 176 tembakan, 50 di antaranya bahkan mengarah ke gawang. Hampir separuhnya masuk ke gawang, sementara penguasaan bola bisa ditingkatkan, yang rata-rata tetap 26’55 ”per game. Jika Pioli semakin on fire, itu juga menentukan antara satu babak dan babak berikutnya: Rossoneri mencetak gol lebih banyak dari siapa pun di kuarter pertama satu jam babak kedua, sebanyak 25% dari produksi ofensif tiba di interval waktu itu. .

Tiga dari tiga kemenangan untuk Palladino’s Monza, dipanggil dengan tergesa-gesa setelah kesulitan Stroppa, yang juga membawa Brianza ke Serie A. Oh: tim merah putih terlihat membaik, dan untuk mengatakan itu bukan hanya sembilan poin terakumulasi dalam beberapa minggu. Itu hanya harus bertahan di saat-saat pertandingan yang sibuk, ya: Monza mencetak banyak gol antara 30 ‘dan 45’ (5 dari 15) dan tetap menjadi tim yang menjadikan penguasaan bola sebagai senjatanya (rata-rata 30 menit untuk cocok). Dibutuhkan lebih banyak gol: sejauh ini 9 telah tiba dalam 10 pertandingan.

Keadaan bentuk dan analisis pertandingan

Pioli seharusnya belum memiliki Mike Maignan, yang dapat didaftarkan dari pertandingan kejuaraan berikutnya: Tatarusanu akan menggantikannya lagi. Keluar lagi Kjaer, serta De Ketelaere, keduanya hampir kembali. Diaz masih akan berdandan sebagai nomor 10 di belakang Giroud, menegaskan Gabbia (lebih dari Thiaw) di tengah pertahanan meskipun ujian melawan Verona.

Rovella didiskualifikasi, dan kemudian Barberis akan menggantikannya, dengan Sensi dikonfirmasi oleh timnya. Selebihnya, semua tersedia untuk Mr. Palladino, yang masih lebih memilih Gytkjaer daripada Petagna, selain tentu saja untuk menyalip hierarki Ciurria di Birindelli.

Kemungkinan formasi Milan-Monza

Milan (4-2-3-1): Tatarusanu, Kalulu, Gabbia, Tomori, Hernandez, Bennacer, Tonali, Messias, Diaz, Leao, Giroud.

Monza (3-4-2-1): Di Gregorio, Marlon, Pablo Marì, Izzo, Ciurria, Barberis, Sensi, Carlos Augusto, Pessina, Caprari, Gytkjaer.

Milan: gol tempat pertama

Milan kembali dari 3 kemenangan berturut-turut di liga, empat jika kita menghitung lima pertandingan terakhir Serie A. Mereka baik-baik saja, terlepas dari sakit perut Eropa, dan ingin mengurangi jarak dengan Atalanta (menjadi 1 poin) dan Napoli (menjadi 3 poin). panjang). Leao telah menunjukkan bahwa dia bisa menarik sekali lagi, tetapi Pioli mengandalkan tim seperti biasa untuk mengatasi semua komplikasi.

Monza: peristiwa bersejarah

KO di hari terakhir bersama Empoli, tetapi apa yang telah ditulis sebelumnya tidak dapat dibatalkan: ini tetap menjadi periode yang baik bagi Monza, yang datang dengan bentuk dan mentalitas yang tepat dalam pertandingan melawan Milan ini. Ambisinya tentu saja bermain untuk itu, sambil menyadari pesona yang bisa dimiliki stadion seperti San Siro. Di tribun akan ada manajemen puncak, untuk apa yang mewakili peristiwa bersejarah. Dan ledakan dari masa lalu bagi banyak penggemar Rossoneri …

Author: Logan Carter