Milan-Roma: 9 absen untuk Pioli, Mourinho membangkitkan Abraham sejak menit pertama

Tammy Abraham

Klasik sepak bola Italia yang menerangi babak ke-17.

Milan – Roma adalah penundaan malam Serie A yang entah bagaimana juga mengakhiri liburan. Dan itu adalah poin yang sangat berat yang dipertaruhkan.

Setelah kemenangan di Salerno dan Ko dari Napoli, Rossoneri terpaut lima poin dari keunggulan, sedangkan Giallorossi berkat kemenangan 1-0 atas Bologna telah menggaet Lazio di posisi kelima, dengan 30 poin: tiga jarak dari Liga Champions daerah.

Masih penuh rumah sakit untuk Pioli yang absen sama seperti di pertandingan pertama tahun 2023: 9 pemain absen dan oleh karena itu anggota tim lainnya dipanggil untuk bekerja lembur.

Mourinho di bangku cadangan memiliki sedikit variasi tema, dibandingkan dengan 11 pemain yang memulai pertandingan melawan Bologna: namun, kartu Abraham turun dalam serangan, dengan Zaniolo ditempatkan di bangku cadangan.

Mari kita lihat secara detail apa yang menanti kita di San Siro.

Semua tentang Milan – Roma

Saat bermain

Pertandingan akan dimainkan pada Minggu 9 Januari pukul 20.45, di Stadion “Giuseppe Meazza”, San Siro, di Milan

Di mana melihatnya

Milan-Roma akan disiarkan secara langsung dan eksklusif di DAZN melalui aplikasi yang dapat diunduh di smart TV yang kompatibel, di konsol game seperti Xbox dan PlayStation, atau di perangkat seperti Amazon Fire TV Stick, Google Chromecast, dan TIMVISION Box

Laga San Siro juga akan terlihat dalam live streaming berkat aplikasi DAZN, juga tersedia di smartphone dan tablet, sedangkan dari PC dan notebook cukup terhubung ke situs.

Wasit pertandingan

Wasit pertandingan ini adalah Davide Massa dari seksi Imperia, dengan asisten Alessandro Lo Cicero dan Damiano Di Iorio. Wasit keempat adalah Gianluca Aureliano, dengan Massimiliano Irrati dan Marco Piccinini di ruang VAR.

Kemungkinan lineup

Daftar absen di Milan selalu panjang. Ibra, Maignan, mantan Florenzi, Kjaer, Krunic, Origi, Messias, Rebic dan Ballo Touré akan absen: 9 pembelotan untuk Pioli yang harus memastikan lineup awal yang dimainkan di Arechi. Satu-satunya keraguan adalah Diaz atau De Ketelaere di belakang Giroud? Belgia tampaknya memiliki keunggulan atas Iberia.

Mourinho pada gilirannya harus mengkonfirmasi setidaknya 9/11 bahwa mereka menjadi starter melawan Bologna, dengan Abraham mencakar jersey starter melawan Zaniolo di lini serang. Tahirovic yang luar biasa tampil di lini tengah, dengan Celik di kanan, sementara Spinazzola mengancam Zalewski di kiri. Smalling secara teratur di pertahanan tengah.

Milan (4-2-3-1); Tatarusanu; Calabria, Kalulu, Tomori, Hernandez; Bennacer, Tonali; Saelemaekers, De Ketelaere, Leao; Giroud. All.Pioli.Roma (3-4-2-1); Rui Patricio; Mancini, Smalling, Ibanez; Celik, Cristante, Tahirovic, Spinazzola; Pellegrini, Dybala; Abraham. All. Mourinho.

Sebelumnya

Milan – Roma akan dimainkan untuk ke-194 kalinya di semua kompetisi. Dalam 193 penyeberangan sebelumnya, Meneghini memimpin dengan 82 kemenangan, dibandingkan dengan 51 keberhasilan Capitoline. 60 undian melengkapi neraca.

Giallorossi belum pernah lolos dari San Siro sejak 2017, ketika mereka menang 2-0 melawan Rossoneri. Dalam 4 pertandingan terakhir di Scala del Calcio, hasil imbang dan tiga kemenangan untuk Iblis, termasuk 3-1 tahun lalu.

Membandingkan statistik

Milan kedua dengan 36 poin, lima poin di belakang pemimpin Napoli. Tahun 2023 tampaknya dimulai dengan baik bagi tim besutan Stefano Pioli yang ingin mempertahankan gelar yang diraih musim lalu dan melancarkan serangan ke Neapolitans.

Kemenangan Salerno menghasilkan tiga poin tandang yang hilang sejak 16 Oktober, saat pemain Milan itu menang 2-1 di Verona. Sejak saat itu Ko di Turin melawan granat dan bermain imbang di Cremona di babak tengah minggu.

Il Diavolo tak terkalahkan dalam empat pertandingan, di mana 10 poin tiba. Di San Siro, performa Rossoneri nyaris sempurna, dengan 7 kemenangan dari 8 pertandingan yang dimainkan, melawan kekalahan 2-1 melawan Napoli.

Giroud dan rekan setimnya mengejar kemenangan kelima beruntun di kandang, setelah merobohkan Juventus (2-0), Monza (4-1), Spezia (2-1) dan Fiorentina (2-1) secara berurutan.

Roma kembali menikmati cita rasa tiga poin, setelah tanpa kemenangan selama tiga pertandingan berturut-turut. Tim Spesial menggaet Lazio di urutan kelima.

30 poin untuk capitolini, kurang dari tiga poin dari peringkat empat yang masuk Liga Champions. Dengan kemenangan 1-0 atas Bologna, formasi Giallorossi kembali mencetak Clean-Sheet dekat Rui Patricio yang absen selama enam ronde berturut-turut.

Tandang Dybala dan rekan-rekannya tidak kalah dari kekalahan 4-0 di Udine: mereka tidak terkalahkan dalam lima pertandingan berturut-turut di lapangan, dengan 4 kemenangan beruntun dan sekali imbang di pertandingan terakhir yang dimainkan jauh dari Olimpico, sebelum jeda, 1 – 1 di rumah Sassuolo.

Penampilan tandang pasukan Mourinho adalah yang teratas, dengan 5 kemenangan, dua tanda X dan kekalahan yang disebutkan sebelumnya di Dacia Arena.

Ini juga akan menjadi pertandingan antar penyerang: di peringkat Rossoneri, Leao menonjol dengan 7 gol dan Giroud dengan 5, sementara di Roma Dybala, Abraham dan pencetak gol bek Smalling berbagi peringkat pencetak gol terbanyak masing-masing dengan 5 gol untuk pemain Argentina dan tiga masing-masing untuk dua Giallorossi lainnya.

Milan yang mencetak 31 gol dan kebobolan 16 gol, dengan hanya sekali Clean-sheet dalam 5 hari terakhir. Roma mencetak gol dalam 19 kesempatan dan kebobolan 14 gol dari rival mereka.

Game mana yang diharapkan?

Milan – Roma selalu menjadi laga yang seru, apalagi jika dimainkan di setting San Siro. Namun, pada kesempatan ini, ada dua aliran pemikiran yang berlawanan di lapangan bermain.

Suasana gemerlap band Pioli dan semakin solid pasukan Mourinho. Semacam pertandingan catur diharapkan, dengan Milan mencoba untuk mengontrol operasi permainan dan Roma melindungi pertahanan mereka, namun tenggelam dengan serangan balik yang cepat.

Duel akan menjadi salah satu yang akan membuat perbedaan. Yang terkenal satu lawan satu: di sanalah penundaan hari ke-17 hampir pasti akan diputuskan. Dari band, hingga serangan, tanpa melupakan gelandang.

Author: Logan Carter