“monster terakhir” dari videogame CR7 ada di awal

Pepe e Cristiano Ronaldo

Jika ada satu hal yang kita pelajari dari tahun-tahun terakhir Cristiano Ronaldo, itu adalah bahwa dia percaya dirinya lebih penting daripada tim klub mana pun yang dia bela. Spesifikasi “klub” bukanlah detail yang sepele, karena egonya yang meluap-luap tidak pernah meluap ketika dia mengenakan seragam tim nasionalnya, atau setidaknya tidak dengan cara yang sebanding.

Efek dari perbedaan ini adalah perasaan bahwa CR7 tidak terlalu asing dibandingkan dengan konsep tim saat bermain untuk Selecao das Quinas. Dan bukan kebetulan bahwa dalam kemenangan fantastis Euro 2016 Portugal menang dengan Cristiano yang “normal” dan bahkan cedera, tetapi selalu menjadi pembalap dan jiwa tim, bahkan ketika dia harus menonton rekan satu timnya dari pinggir lapangan seperti di final. .

Setelah kekacauan yang diciptakan (jelas berseni) dengan wawancara terkenal dengan Piers Morgan, CR7 kembali ke lapangan untuk penampilan hebat terakhir dari karir yang tak ada bandingannya. Bukan akhir musim tetapi lebih merupakan akhir seri, atau mungkin bahkan lebih baik pepatah “monster terakhir” dari setiap video game sampai beberapa tahun yang lalu, ketika game masih belum memiliki alur cerita yang layak untuk Hollywood.

Portugal-Ghana adalah babak pertama dari lakon final ini, dengan beberapa gol pribadi yang – tentu saja – juga menjadi nasional. Cristiano adalah 3 gol dari Eusebio dan 10 dari Klose, yaitu dari menjadi pencetak gol Portugal paling produktif dalam sejarah Piala Dunia, dan dari yang pernah menjadi begitu.

Grup H bukan yang termudah, tetapi Portugal dan Uruguay adalah favorit yang jelas untuk putaran berikutnya atas Korea Selatan dan Ghana. Hanya Ghana yang menjadi lawan pertama Lusitania, itu adalah sumber bakat yang luar biasa tetapi tidak dalam beberapa tahun terakhir. Faktanya, CT Addo telah mengubah banyak elemen, setelah ekspedisi yang gagal ke Piala Afrika 2021. Akan ada lagi Jordan dan André Ayew, putra legenda sepak bola Ghana seperti Abedi Pele, tetapi tidak ada yang memiliki bakat dan karisma yang sebanding dengan ayah. satu. Itulah yang hilang hari ini, di Ghana ini.

Portugal-Ghana: info berguna

Kapan bermain?

Portugal-Ghana akan dimainkan pada Rabu 23 November pukul 17 waktu Italia, di stadion 974 di Doha.

Di mana melihatnya?

Pertandingan akan disiarkan di Rai 2, jelas tidak terenkripsi seperti semua pertandingan Piala Dunia Qatar 2022. Streaming langsung juga tersedia di aplikasi Rai Play.

Preseden Portugal-Ghana

Hanya satu preseden antara dua formasi, sejak piala dunia. Saat itu tahun 2014 dan Portugal menang 2-1 dengan gol telat dari Cristiano Ronaldo. Sebuah kesuksesan yang, bagaimanapun, tidak cukup bagi Lusitania untuk lolos ke babak sistem gugur.

Pilihan pelatih dan keadaan bentuk

Fernando Santos memiliki mainan kecil yang bagus di tangannya, serta memiliki pengalaman yang mungkin tidak ada duanya dalam menangani Cristiano Ronaldo. Dari pinggang ke atas, tim layak lolos ke semifinal, tetapi sejarah telah mengajarkan kita untuk tidak terlalu tertipu oleh nilai pasar. Di gawang, jajak pendapat antara Diogo Costa dan Rui Patricio kini tampaknya dimenangkan oleh kiper Porto, sehingga merugikan pemain Roma tersebut.

Di belakang belum ada yang berhasil merusak pengalaman dan sikap kasar Pepe, diapit oleh top muda seperti Dias. Duo yang sangat serasi dan fundamental, karena dua bek sayap yang sangat ofensif seperti Cancelo dan Nuno Mendes akan bermain di sisi sayap. Bruno Fernandes akan menjadi yang paling maju dari ketiganya di lini tengah, sementara CR7 akan menjadi titik acuan utama, dengan Bernardo Silva yang setia dan pemain AC Milan Leao di kedua sisi.

Addo memiliki elemen paling menonjol di Partey dari Arsenal, tetapi juga orang yang harus mencoba membendung ungkapan Lusitanians. Di depan ada rasa ingin tahu untuk Inaki Williams, pemegang rekor penampilan bersama Athletic Bilbao dan yang memilih tim nasional Black Stars musim panas lalu.

Lahir di Bilbao dari orang tua Ghana, Inaki hadir untuk tim nasional Spanyol, tetapi hanya dalam pertandingan persahabatan dan ini memberinya pilihan untuk memilih Ghana. Kecepatannya yang luar biasa, terlepas dari tonasenya, dapat menimbulkan rasa malu terutama jika terjadi ketidakseimbangan maju oleh Portugis.

Kemungkinan formasi Portugal-Ghana

Portogallo (4-3-3): Diogo Costa; Cancelo, Ruben Dias, Pepe, Nuno Mendes; Ruben Neves, William Carvalho, Bruno Fernandes; Bernardo Silva, Cristiano Ronaldo, Leo. Ct. orang suci

Ghana (4-2-3-1): Ati Zigi; Odoi, Salisu, Amartey, Baba; Partey, Samed; Yerusalem, A. Ayew, J. Ayew; Williams. Ct. Halo

Author: Logan Carter