MotoGP: rapor GP Valencia. Juara Bagnaia dan Ducati!

Pecco Bagnaia Campione MotoGP

Akhirnya!

Setelah pengejaran legendaris, Francesco Bagnaia secara definitif mewujudkan mimpi yang dijunjung tinggi dalam beberapa pekan terakhir: pebalap kelahiran Turin itu, pada kenyataannya, kemarin di Valencia dinobatkan sebagai Juara Dunia MotoGP 2022.

Ini adalah kemenangan bagi olahraga Italia, yang belum pernah melihat warna biru di podium teratas sejak zaman Valentino Rossi pada 2009. Tapi itu tidak semua: seorang Italia yang menang dengan motor Italia tidak terlihat selama lima puluh tahun. , yaitu pada zaman Giacomo Agostini yang legendaris. Singkatnya, kemenangan yang hampir total.

Mari kita lihat rapor catwalk Valencia, yang pernah menjadi panggung kesuksesan lokal.

Kelas 10 dan penghargaan: Pecco Bagnaia

Setelah era Stoner, Ducati bisa tersenyum lagi. Musim yang dimulai tidak dengan cara terbaik membuat tim kami harus berhadapan dengan selisih 91 poin dari puncak, yang kemudian perlahan-lahan dapat menggerogoti, menemukan overtaking yang menentukan di akhir tahun. Comeback yang tak terhindarkan selesai di Malaysia, sedangkan Valencia (yang suaranya adalah 6) adalah balapan (benar) dari kontrol dan menunggu, meskipun ada beberapa sensasi di langkah pertama. Bravo, Pecco Bagnaia yang sangat bagus, protagonis mutlak dari musim yang tak terlupakan!

Suara 9: Alex Rins

Sekutu yang tidak Anda harapkan. Bagi Quartararo, satu-satunya peluang kemenangan adalah memenangkan balapan dan berharap, tetapi Alex Rins melompat keluar dari grup, terakhir pada Suzuki, yang memamerkan performa mengerikan dan segera membuat dirinya tak tertembus, memberikan bayaran kepada berbagai Marquez, Martin dan Miller yang tampaknya menjadi kandidat yang lebih baik untuk kemenangan.

Kelas 8: Fabio Quartararo

Kehormatan kepada orang Prancis, yang untuk waktu yang lama di musim ini secara sah memikirkan juara dunia encore. Dia berjuang keras kemarin juga, tetapi keterbatasan teknis Yamaha mencegahnya berjuang untuk meraih kemenangan. Kesan adalah jika Diablo balapan dengan tim lain, hasil musim akan berbeda.

Suara 7: Jorge Martin

Untuk waktu yang lama pembalap Spanyol itu memikirkan Borgo Panigale: pada kenyataannya, tim Italia banyak memikirkannya sebelum lebih memilih Enea Bastianini daripada dia di pabrik Ducati. Alih-alih berkecil hati, dia melakukan segalanya untuk menunjukkan bagaimana tim Domenicali salah, juga memberikan tes level absolut kemarin.

Suara 8: Brad Binder

Benar-benar pebalap yang diremehkan, kemarin Binder menunjukkan bahwa dengan motor yang disetel dengan baik dia benar-benar bisa menyulitkan semua orang. Di musim berikutnya kami berharap melihatnya terus berjuang untuk podium, motor memungkinkan.

Suara 5: Marc Marquez

Kami mengharapkan dia dalam pertarungan untuk kemenangan, dia yang di Valencia selalu memiliki sesuatu untuk dimaafkan. Sebaliknya ia jatuh dan mengakhiri balapan sebelum waktunya. Penunjukan untuk musim depan, saat bersama Bagnaia dan Bastianini dipastikan akan menjadi laga kontra setiap hari Minggu.

SV: Aleix Espargaro

Balapan negatif, kemarin untuk pembalap Aprilia, karena kecelakaan di langkah pertama. Dia finis keempat secara keseluruhan dengan 53 poin dari pemenang, dan meskipun kekecewaan yang dapat dimengerti untuk balapan Valencia, musim ini adalah salah satu yang harus diingat, dengan Noale telah lama menghargai mimpi kejutan dunia. Tahun depan kita bisa mencoba lagi.

Author: Logan Carter