Napoli – Ajax: Spalletti 3 poin untuk kualifikasi, tombak yang nomor urut

André-Frank Zambo Anguissa e Calvin Bassey

Delapan hari kemudian, inilah set kedua.

Napoli – Ajax memeriahkan hari keempat Grup A, dengan Neapolitans masih menikmati kemenangan sensasional 6-1 di kandang sendiri atas Lancers: di satu sisi sukses bersejarah dan di sisi lain kekalahan terbesar dalam konteks kontinental.

Pasukan Spalletti mencari kemenangan keempat berturut-turut dan itu akan menjadi kualifikasi matematis untuk Azzurri, dengan dua putaran tersisa: hasil lain yang tentu saja tidak jelas, dalam grup sulit yang terdiri dari tim-tim yang memiliki perasaan penting dengan cangkir.

Bagi jajaran Alfred Schreuder, pertandingan Maradona menjadi semacam pilihan terakhir: tempat ketiga dengan tiga poin, kalah dari Liverpool di urutan kedua dan veteran Belanda dari dua KO berturut-turut. Kekalahan ketiga akan memiliki rasa menyerah 180 menit dari akhir babak penyisihan grup.

Tapi hati-hati: tandang Ajax adalah formasi yang harus diambil dengan sebutir garam di Liga Champions.

Mari kita lihat apa yang menanti kita pada hari Rabu pukul 18.45, antara Napoli dan Ajax.

Napoli-Ajax secara singkat:

Kapan bermain: Rabu 12 Oktober, 18:45 Tempat bermain: Stadion Diego Armando Maradona, Napoli Wasit: Felix Zwayer, DEU Tempat melihatnya: Sky Sport, Sky Go, Now TV, Infinity + Kemungkinan formasi Napoli (4- 3-3): Meret; Di Lorenzo, Ostigard, Kim, Olivera; Anguissa, Lobotka, Zielinski; Politano, Raspadori, Kvaratskhelia Kemungkinan formasi Ajax (4-3-3); jalan raya; Rensch, Kayu, Buta, Bassey; Bergwijn, Alvarez, Baas; Berghuis, Kudus, Klaassen

Apa yang dikatakan kaki pertama

Ini disebut pasangan yang sempurna.

Napoli tahu betul bahwa di Johan Cruijff Arena membungkam 50.000 penggemar tuan rumah dengan penampilan yang akan tetap abadi dalam sejarah. 6-1 untuk Ajax untuk skor tenis yang membuat sepak bola dunia bertepuk tangan.

Tim Luciano Spalletti bekerja dengan baik dan tampaknya tidak memiliki titik lemah. Mungkin dia kebobolan sesuatu pada level bertahan, tapi kemudian penyerang selalu memikirkannya dengan penampilan yang kental dan angka yang mencengangkan.

Cukuplah untuk mengatakan bahwa Napoli telah mencetak 13 gol dalam tiga pertandingan: untuk tim Italia rekor saat ini di babak penyisihan grup tetap bersama Juventus, dengan 14 gol dicetak dalam 4 hari, di musim 1995-96. Jadi dengan dua gol melawan lanceri, wilayah Campania akan mengambil rekor ini.

Napoli yang mendominasi hampir semua statistik di leg pertama: penguasaan bola sebesar 54%, dengan 26 tembakan berbanding 7, di antaranya 13 di cermin dan sebanyak enam yang menggelembungkan gawang lawan. Namun angka paling sensasional datang dari jumlah langkah yang diselesaikan.

Anguissa dan rekan-rekannya menyelesaikan 419 operan, dari total 498. Persentase 84,14% itu akan membuat Barcelona asuhan Guardiola malah menjelek-jelekkan.

Di sisi oranye, 379 operan dibuat hanya untuk memberikan ide, tetapi hanya 250 yang berhasil. Singkatnya, Napoli yang telah berkembang dari semua sudut pandang juga dalam konteks benua dan menemukan kualifikasi 180 menit lebih awal akan menjadi lapisan gula pada kue.

Hanya Milan dan Juventus, untuk tim Italia, yang memenangkan empat pertandingan pertama grup dalam sejarah Liga Champions: Rossoneri telah berhasil tiga kali: pada 1992-93 dan dalam grup ganda musim 2002-03. Juventus pada gilirannya menjatuhkan trio, dengan kemenangan poker diperoleh di musim 1995-96, 2004-05 dan 2021-2022.

Sebelumnya

Napoli memiliki performa yang sangat baik melawan Ajax. Dalam tiga pertandingan sebelumnya ia selalu tak terkalahkan: keberhasilan delapan hari lalu, hasil imbang dan kemenangan kandang di musim 1969-70 di Coppa della Fiere lama.

Keseimbangan keseluruhan melawan tim Belanda bukanlah yang terbaik, tetapi tiga poin di Maradona bisa mempermanis pil, mengingat dalam 11 pertandingan melawan tim dari Belanda, Napoli telah menang 3 kali, dengan tanda X sebanyak dan lima Kos.

Di sisi lain, Ajax tidak terkalahkan di tanah Italia dalam empat pertandingan tandang langsung: satu kemenangan dan satu hasil imbang melawan Milan, satu kemenangan melawan Juventus dan satu hasil imbang di Bergamo, melawan Atalanta.

Perhatian pada perubahan skin Lancers jauh dari Amsterdam dalam konteks Eropa. Dalam 23 laga tandang terakhirnya, Ajax hanya kalah dua kali, dengan 11 kemenangan dan 10 seri. Fakta yang tidak boleh diremehkan dan itu berbicara kepada kami tentang tim yang bisa melakukan hal buruk ketika menemukan ruang untuk menyerang, dibandingkan ketika harus menjaga bola di tangan.

Secara keseluruhan, juara Eropa empat kali itu telah menghadapi tim Italia dalam 54 kesempatan: 15 kemenangan, 17 seri, dan 22 kekalahan.

Statistik dan keadaan bentuk

Seperti yang dikatakan, Napoli baik-baik saja. Memang sangat baik.

Tempat pertama di liga dan tempat pertama di grup Liga Champions, dengan kemungkinan melepaskan umpan untuk babak 16 besar. Dengan menggabungkan dua kompetisi, geng Spalletti telah memenangkan 8 balapan terakhir berturut-turut dan mencari kesuksesan kesembilan yang hilang dari musim 1989-90, ketika Scudetto kedua dan terakhir tiba.

Sementara Raspadori dan rekan setimnya mencetak 13 gol di Liga Champions, di liga ada 22 gol dalam 9 pertandingan. Dalam 12 pertandingan musiman, Napoli telah mencetak gol sebanyak 35 kali. Angka penting lainnya yang menjelaskan momen ajaib Azzurri. Tujuh dikoleksi di Serie A, berbanding dua yang diderita di Piala.

Singkatnya, kami berada di depan sebuah taman hiburan yang menyenangkan dan menghibur, dengan pertunjukan permainan yang diterjemahkan seperti yang kami lihat menjadi mesin perang di bawah jaring. André-Frank Zambo Anguissa dan Piotr Zielinski adalah lampu depan Napoli ini.

Pemain Kamerun telah menghasilkan tiga assist dan mencetak 1 gol: tidak ada pemain di Liga Champions yang lebih menentukan daripada dia saat ini. Orang Polandia itu malah telah menandatangani tiga gol dalam tiga pertandingan Piala Eropa: artinya satu gol lebih banyak dari yang dicetak dalam 25 pertandingan sebelumnya di ajang tersebut.

Bagi Ajax dia benar-benar berisiko masuk atau keluar tanpa banding, juga menunggu hasil Rangers – Liverpool. Namun, pasukan Alfred Schreuder harus mencetak hasil penuh di Maradona dan kemudian menempatkan diri mereka di depan TV.

The Lancers berisiko kalah tiga pertandingan berturut-turut di Liga Champions untuk pertama kalinya, sejak musim 2013-2014. Di grup A mereka mencetak 6 gol, dengan 8 kebobolan. Di liga ceritanya berubah: juara bertahan dan kedua dengan 22 poin, dibandingkan dengan AZ Alkmaar pertama dengan 23 poin: 27 gol dan 8 kebobolan.

Orang yang ditakuti Napoli tidak diragukan lagi adalah Mohammed Kudus. Pemain asal Ghana itu telah mencetak gol dalam tiga pertandingan Grup A dan jika terjadi gol juga di Maradona, ia akan menggaet Sébastien Haller yang tahun lalu menjadi pemain Lancers pertama yang mencetak gol dalam empat pertandingan berturut-turut di Liga Champions.

Kemungkinan Formasi

Hanya satu absen di Napoli, sementara Ajax harus berhadapan dengan tiga pemain yang tak akan hengkang ke Italia. Di grup Neapolitan semua orang benar-benar dapat membantu penyebabnya.

Di sini, Napoli

Luciano Spalletti memiliki semua orang yang tersedia, kecuali Rrahmani yang belum berada di pit. Untuk mengevaluasi kondisi Osimhen yang tampaknya siap setidaknya di bangku cadangan. Tapi Azzurri ingin menghindari kekambuhan dan karena itu pemain Nigeria itu dirawat dengan sarung tangan di jalur pemulihannya.

Ostigard harus berada di pertahanan bersama Kim, dengan Olivera di depan Mario Rui untuk kostum starter di jalur kiri dalam 4-3-3. Zielinski, yang memulai dari bangku cadangan di Cremona, mengambil kembali jersey awal melawan Ndombele, dengan Politano menuju konfirmasi di sebelah kanan di trisula penyerang dan masih akan menjadi estafet dengan Lozano.

Kemungkinan formasi (4-3-3): Meret; Di Lorenzo, Ostigard, Kim, Olivera; Anguissa, Lobotka, Zielinski; Politano, Raspadori, Kvaratskhelia. Penggembala Luciano Spalletti.

Wah, Ajax

Tiga absen aman untuk Alfred Schreuder. Keluar, Tadic, setelah mendapat kartu merah di leg pertama. Ditambahkan padanya adalah Kaplan dan Sanchez yang tidak tersedia.

Dalam 4-3-3 dari lanceri tiga surat suara: Bergwijn merasakan nafas di leher Concecaio sebagai pemain sayap kanan setengah, sedangkan sebagai pemain sayap kiri adalah duel antara Baas dan Taylor, dengan yang pertama di kejuaraan mulai dari bangku cadangan dan karena itu dia bisa mulai sebagai starter di Liga Champions.

Keraguan terakhir menyangkut wakil Tadic, mengingat diskualifikasi yang terakhir. Klaassen adalah perubahan alaminya, tetapi perhatikan Ocampos, tanpa melupakan Lorenzo Lucca: joker kejutan nyata dari Belanda.

Kemungkinan Formazion (4-3-3); bulu; Rensch, Kayu, Buta, Bassey; Bergwijn, Alvarez, Bos; Berghuis, Kudus, Klaassen. semua. Alfred Schreuder.

Author: Logan Carter