Napoli dan Sampdoria keluar dari kompetisi karena alasan yang berlawanan, Milan dan lipatan regulasi

Crisi Samp

Kami akhirnya tiba di jeda panjang yang diamati oleh kejuaraan Serie A untuk Piala Dunia di Qatar. Sebuah terobosan yang meninggalkan peringkat yang tidak terlalu mengejutkan, jika bukan karena detasemen buruk yang diberikan oleh Napoli kepada kelompok pengejar dan untuk Sampdoria yang sangat tertunda dalam pertempuran untuk keselamatan. Kedua tim sekarang tampaknya akan memainkan kejuaraan yang berbeda dari yang lain, untuk alasan yang berlawanan.

Napoli: sulit untuk tidak menatap masa depan dengan optimisme

Napoli sekarang tampaknya berpartisipasi dalam kompetisi yang berbeda dari semua tim lain: unggul 8 poin dari tim kedua (Milan yang memenangkan setidaknya 6 poin terakhir berkat keberuntungan yang nyata), potensi ofensif yang menghancurkan dan skuad yang telah membuat pemain berotasi terus menerus tanpa pernah kehilangan apa pun dalam hal kualitas (hanya Demme, Zanoli, Zerbin dan Gaetano yang memainkan peran sekunder sejauh ini).

Tentu saja, antara jeda dua bulan, Piala Dunia dan pasar transfer berikutnya, kejuaraan baru pasti akan dimulai pada Januari, tetapi membayangkan keruntuhan sehingga tim Napoli akan meninggalkan posisi terdepan terus terang tampaknya tidak mungkin. Di atas segalanya karena, meskipun tim Spalletti telah memberikan beberapa tanda-tanda kelelahan dalam beberapa pertandingan terakhir, tim lain telah menunjukkan batas yang jauh lebih jelas.

Di Naples pasti akan ada hal-hal menarik, tetapi keunggulan teknis dan terutama mental yang ditunjukkan oleh Azzurri di paruh pertama musim ini sedemikian rupa sehingga tidak ada lagi alasan: kehilangan Scudetto tahun ini mungkin akan menjadi kegagalan terbesar musim ini. Era De Laurentiis dan mungkin juga sepanjang karier Spalletti.

Tanpa mengurangi paradoks bahwa bahkan jika terjadi kegagalan untuk menang, penilaian hanya bisa menjadi penilaian yang sangat baik bagi pelatih dan klub: setelah bertahun-tahun mengeluh tentang perbedaan omset antara Napoli dan tim-tim hebat lainnya di Utara ( dan ‘jurang tentang tiket musiman dan publik San Paolo dibandingkan dengan para pengejar sebenarnya membuat kami bingung), harus ditekankan bagaimana hasil ini datang setelah program penahanan biaya yang telah mengorbankan pemain terkemuka seperti Koulibaly, Insigne, Mertens, Ospina. Mungkin hanya Atalanta di Italia yang bisa membanggakan korespondensi satu lawan satu antara manajemen klub yang cermat dan hasil olahraga.

Sampdoria: situasinya sudah putus asa

Perjuangan untuk keselamatan tampaknya sudah memberikan indikasi pertama, dengan Verona, Cremonese dan Sampdoria satu-satunya tim yang masih di bawah 10 poin dan jelas lebih banyak tersangka untuk degradasi.

Namun dua yang pertama telah memberikan tanda-tanda kehidupan dan dapat berharap untuk membalikkan arah pada dimulainya kembali kejuaraan: Verona sejak kedatangan Bocchetti adalah tim agresif yang mungkin membutuhkan cangkok defensif pengalaman yang mampu memastikan cakupan yang lebih besar, sementara Alvini Cremonese selalu bermain bagus dan bisa berharap untuk kalender yang lebih baik di paruh kedua musim ini, dengan banyak bentrokan langsung di kandang. Sekali lagi, beberapa cangkok dari pasar bisa mengubah musim.

Situasi di Sampdoria, di sisi lain, tampak putus asa: kedatangan Dejan Stankovic di bangku cadangan tidak membawa manfaat, tim tampak bingung dan takut secara mental, permainan ofensif laten dan dalam pertahanan ada amnesia yang tidak dapat dijelaskan.

Skuad Sampdoria adalah perpaduan yang baik antara tua dan muda, tetapi tampaknya tidak ada yang bisa mengekspresikan diri mereka pada level minimal yang dapat diterima. Ada pembicaraan tentang upaya baru untuk meyakinkan Claudio Ranieri untuk kembali ke bangku Dorian, tetapi bahkan “Tinkerman” dapat menganggap upaya itu sulit pada titik musim ini, terutama tanpa kepemilikan yang kuat di belakangnya. Pada bulan Januari tidak akan ada investasi di pasar tetapi hanya pinjaman (semoga lebih tajam daripada Harry Winks, yang setelah berbulan-bulan dihabiskan di tribun telah memutuskan untuk menjalani operasi: kesannya adalah pikirannya hanya terfokus pada kembali ke Tottenham dalam keadaan sehat) .

Entah kedatangan Sheikh Al Thani (melalui perantaraan produser film Francesco Di Silvio, bahkan jika di Genoa mereka sudah cukup dibakar oleh Cinecitt dan sekitarnya …) segera terwujud, atau kelahiran kembali Sampdoria harus terjadi dari Serie B. Saat ini salah satu tim Italia paling terkenal di dunia benar-benar ditinggalkan dan merupakan tanda mengkhawatirkan pemiskinan Serie A.

AC Milan dan situasi-situasi yang selalu berada di batas regulasi

Kadang-kadang tampaknya Anda melakukannya dengan sengaja, tetapi tahun ini penggemar AC Milan terus-menerus menemukan dirinya harus berurusan dengan situasi wasit yang selalu di ambang absurditas, baik atau buruk.

Ini bukan masalah kesalahan atau kekhilafan arbitrase, tetapi justru situasi yang begitu rumit dari sudut pandang peraturan sehingga mereka mau tidak mau menimbulkan perdebatan yang ditakdirkan untuk tidak diselesaikan.

Baik di Liga Champions (di mana opini publik selalu cenderung memihak tim Italia dengan tidak kritis) dan di liga, Milan harus berurusan dengan keputusan wasit yang, dibagikan atau tidak, harus dilakukan secara eksklusif dengan kebijaksanaan wasit. dan perasaannya dari lapangan dan yang benar-benar di luar penggunaan VAR.

Dalam pertandingan melawan Fiorentina, beberapa episode penting di mana liputan televisi sama sekali tidak dapat membantu. Pertama intervensi oleh Tomori pada Ikoné di dalam area Rossoneri, di mana bek Milan memukul kaki penyerang dan pada saat yang sama menyentuh bola dengan kaki lainnya: wasit Sozza memutuskan untuk tidak menghukum kontak tersebut, tetapi ini adalah situasi klasik dalam di mana keputusan apa pun akan benar dan di mana peraturan tidak dapat membantu memberikan interpretasi yang objektif.

Keuntungan Milan kemudian datang dari jalan keluar dari Terracciano yang menemukan halangan Rebic: tidak ada yang bersiul dan sebenarnya keputusan itu tampaknya benar, mengingat kedua pemain tampaknya akan menguasai bola. Sering kali kita melihat peluit busuk pada kiper dengan dinamika yang sama, tetapi di sini juga menjadi pertanyaan evaluasi wasit, apakah dia percaya atau tidak bahwa penjaga gawang mengendalikan tindakan dan diganggu oleh penyerang atau tidak.

Tetapi mengenai aksi keuntungan Rossoneri, pertanyaan paling sulit menyangkut fakta bahwa aksi itu dimulai dari pelanggaran oleh Rebic sendiri di lini tengah terhadap Duncan, di mana tidak banyak tembakan yang diperlihatkan tetapi tampaknya jelas kehabisan waktu. Namun wasit tampaknya berada dalam pandangan penuh, sehingga VAR tidak memiliki alasan untuk membuatnya melihat tindakan yang telah dievaluasi secara luas secara real time. Tentu bagi pemirsa televisi masih ada rasa penasaran untuk memahami apakah telah terjadi kontak dan sejauh mana, dan secara umum dari segi komunikasi pengelolaan VAR bisa banyak berkembang.

Author: Logan Carter