Napoli-Rangers: kepala dan ekor ke Maradona, Azzurri untuk mengamankan tempat pertama

napoli rangers glasgow

Kualifikasi di sakunya dan gol tempat pertama.

Napoli – Rangers belum menjadi semacam pertandingan eksperimental untuk Luciano Spalletti: timnya sudah berada di babak sistem gugur Liga Champions, tetapi tempat pertama tidak matematis. Sebuah keberhasilan melawan Skotlandia, bagaimanapun, akan memberikan tempat pertama virtual untuk Neapolitans yang memiliki tiga poin di depan Liverpool kedua.

Pasukan Giovanni van Bronckhorst adalah yang terakhir dengan nol poin: keluar dari perlombaan untuk kualifikasi, “Gers” dapat berharap untuk berjuang untuk tempat ketiga yang mereka pimpin di Liga Europa: selama mereka menang di Naples dan dalam kegagalan Ajax berhenti di tiga poin. Pada saat itu 90 menit terakhir di Ibrox Park melawan “Lanceri” akan menjadi penentu.

Di samping angka dan data, tuan rumah mengalami momen unik: pertama di liga sebagai tak terkalahkan dan pertama dengan poin penuh di grup Liga Champions. Bahkan di zaman Maradona tidak ada mimpi persegi seperti ini.

Mari kita lihat apa yang menanti kita pada hari Rabu 26 Oktober pukul 21.00

Napoli – Rangers: info berguna

Kapan kamu bermain?

Rabu 26 Oktober pukul 9.00 malam di “Maradona” di Naples.

Dimana untuk melihatnya?

Pertandingan tersebut dapat disaksikan di Sky Sport Uno, Sky Sport 4K, Sky Sport (saluran 252). Dalam Streaming berikut adalah opsi dengan SkyGo, SEKARANG dan Infinity +.

Wasit pertandingan

Direktur lomba adalah Halil Umut Meler dari Turki, dibantu oleh rekan senegaranya Mustafa Eyisoy dan Cevdet Komurcuoglu. Ofisial keempat Arda Kardeşler dan VAR dipercayakan kepada Abdulkadir Bitigen.

Kemungkinan Formasi Napoli – Rangers

Luciano Spalletti mencoba untuk menutup diskusi untuk tempat pertama, tetapi jelas dengan memperhatikan juga kejuaraan. Oleh karena itu, wajar untuk mengharapkan sedikit rotasi, mengingat dipastikan absennya Amir Rrahmani di lini pertahanan, serta kiper cadangan Sirigu.

Di lini pertahanan kemungkinan masuknya Ostigard di tengah pertahanan, menggantikan Juan Jesus, sementara Mario Rui kembali ke kiri, dengan Oliveira dialihkan ke bangku cadangan. Di median, Elmas menggantikan Ndombele, dengan kemungkinan pulihnya Anguissa yang akan membuat Lobotka terengah-engah di ruang kontrol.

Dalam serangan, Politano untuk Lozano, dengan Osimhen yang dipertahankan: Raspadori-Simeone run-off, dengan “Cholito” di depan. Kvaratskhelia tak tersentuh sebagai striker kiri.

Di antara orang Skotlandia pasti akan ada 8 pemain yang hilang: Hagi, Goldson, Lawrence, Ofoborh, Souttar, Helander, Kamara, Lowry. Jadi setengah tim keluar untuk Giovanni van Bronckhorst yang telah memaksakan pilihan. Dibandingkan dengan kejuaraan, Morelos telah masuk sejak menit pertama, dengan Colak sebagai striker pertama. Dalam pertahanan, Sands for King.

Napoli (4-3-3): Meret; Oleh Lorenzo, Kim, Ostigard, Mario Rui; Elmas, Anguissa, Zielinski; Politano, Simeone, Kvaratskhelia. Kawanan Spalletti.

Rangers (4-2-3-1): McGregor; Tavernier, Sands, Davies, Barisic; Lundstram, Davis; Morelos, Tillman, Kent; Minuman bersoda. semua. van Bronckhorst

Preseden antara kedua tim

Pertandingan kedua antara Napoli dan Rangers, dengan satu-satunya preseden tentang pertandingan leg pertama yang dimenangkan oleh Azzurri 3-0.

Secara total, Neapolitans menantang klub Skotlandia 3 kali: selain pertandingan di Ibrox Park, ini adalah pertandingan ganda melawan Hibernian: 1 kemenangan biru dan 1 kesuksesan untuk Hibs. Akibatnya, neraca yang menguntungkan dengan dua kemenangan dan satu kekalahan.

The “Gers” berada di pertandingan tandang ketiga belas mereka di Italia, di semua kompetisi Eropa dan memiliki neraca yang sangat buruk. Hanya satu kemenangan, 3-2 di Livorno pada 2006. Kemudian dua kali seri dan 9 kali kalah.

Tim Inggris sejauh ini hanya memenangkan dua dari 15 pertandingan tandang melawan Napoli di kompetisi Eropa (2N, 11P). Satu-satunya tim Inggris yang merebut kemenangan (4-2), di kandang Neapolitans, di Liga Champions, adalah Manchester City, pada November 2017.

Napoli – Rangers: statistik dan angka dibandingkan

Tim Luciano Spalletti berada di urutan pertama dengan poin penuh, setelah empat hari, di grup A Liga Champions.

Dengan keberhasilan kelima, Campanians bisa menjadi tim Italia pertama yang meraih lima kemenangan dalam lima tantangan pertama dari satu edisi sejak Juventus, pada 2004-05.

Kapal uap Napoli. Azzurri adalah tim yang paling banyak mencetak gol (empat) setelah pemulihan ofensif (jumlah urutan permainan dimulai dalam jarak 40 meter dari pusat gawang lawan) di Liga Champions ini. Lebih jauh, secara umum, hanya Barcelona (11) yang membuat lebih banyak tembakan setelah pemulihan ofensif daripada Napoli (10).

17 gol yang dicetak oleh Neapolitans (4 kebobolan), membuktikan mesin perang yang dibuat oleh Luciano Spalletti.

Setelah empat putaran pertama, sembilan pemain berada di puncak klasemen untuk gabungan gol dan assist di Liga Champions ini. Tiga di antaranya mengenakan seragam Napoli: Giacomo Raspadori (4 gol + 1 umpan kemenangan), Piotr Zielinski (3 + 2) dan Khvicha Kvaratskhelia (2 + 3) semuanya yang berkontribusi dalam lima gol.

Pemain tambahan Napoli. Dalam empat hari pertama, hanya Robert Lewandowski yang berpartisipasi dalam lebih banyak tembakan (28) dan mengombinasikan total ‘gol yang diharapkan’ dan ‘assist yang diharapkan’ (4,7) dibandingkan dengan Piotr Zielinski dari Napoli. Rekan senegaranya dari Polandia mengambil bagian aktif dalam 23 tembakan (10 lemparan, 13 peluang tercipta), dengan total xG + xA 4,2.

Rangers sejauh ini menjadi bencana di Liga Champions. Skor nol poin, 4 kekalahan dari 4 dan 16 gol pasif (pertahanan terburuk dari seluruh kompetisi), dibandingkan dengan satu-satunya gol yang ditandatangani hingga sekarang.

Memang benar bahwa lompatan dari Liga Europa ke Liga Champions sangat buruk dalam beberapa kasus, tetapi lebih banyak yang diharapkan dari finalis edisi terakhir piala kontinental kedua. Bersih dari banyak luka yang menimpa “Gers”.

Rangers adalah tim yang paling banyak kebobolan gol setelah pemulihan ofensif di Liga Champions ini: empat, di antaranya satu di babak kedua dimainkan melawan Napoli.

Setelah empat pertandingan pertama, tidak ada kiper yang mengalami lebih banyak tembakan tepat sasaran (29) atau kebobolan lebih banyak gol (12) daripada Allan McGregor dari Rangers di Liga Champions ini. Selain itu, secara keseluruhan, McGregor hanya mencatatkan clean sheet sebanyak empat kali dalam 21 pertandingan di kompetisi tersebut.

Permainan apa yang diharapkan?

Tidak ada cerita di atas kertas. Seperti yang juga dikatakan leg pertama, Napoli setidaknya tiga hingga empat langkah di atas Skotlandia.

Namun, ada beberapa alasan di antaranya: tim biru untuk mengamankan tempat pertama mengingat perjalanan ke Anfield pada hari terakhir dan di sisi lain sisa harapan Skotlandia untuk meraih tempat ketiga.

Jelas mereka harus menang dan berharap Ajax tidak melakukan hal yang sama melawan Liverpool di kandang. Dalam hal ini, pidato tetap terbuka hingga 90 menit terakhir.

Mari kita tambahkan bahwa “garis kedua” Spalletti jauh lebih unggul dari pemilik Skotlandia dan bahwa Giovanni van Bronckhorst sendiri memiliki setengah tim, dapat dimengerti bagaimana Rangers dipanggil untuk mendaki Everest yang tak terbatas di “Maradona”.

Napoli dalam serangan untuk menjaga impian Eropa tetap hidup, dalam satu musim sejauh ini, tidak ada yang sempurna.

Author: Logan Carter