Orang Italia turun dari podium dunia Brawl Stars. Dominasi Jepang dengan dua tim Divisi Zeta!

Orang Italia turun dari podium dunia Brawl Stars.  Dominasi Jepang dengan dua tim Divisi Zeta!

Di Final Dunia Brawl Stars, prediksi itu terpenuhi. Sayangnya, kami terpaksa menambahkan, karena dua orang Italia yang hadir di babak 16 besar tentu tidak memulai sebagai favorit.

Namun sah-sah saja untuk menaruh harapan, jika bukan untuk kemenangan, setidaknya untuk semifinal. Yang terpenting, AC Milan QLASH berbobot bagus, setelah mendominasi fase kualifikasi di area LATAM (Amerika Selatan) dengan memenangkan 7 dari 9 event berkat trio pemain “carioca”.

Sebaliknya, organisasi Italia yang bermarkas di Treviso itu langsung bubar. Di babak 16 besar mereka bertemu dengan tim STMN Esports – sebuah perusahaan Meksiko dengan campuran pemain Amerika Utara – yang memberi Celestial-Rossoneri skor 3-0. Kami mengingatkan Anda bahwa formula turnamen hanya mencakup fase sistem gugur. Dari babak 16 besar hingga semifinal, setiap tantangan dibagi menjadi 5 set terbaik (Bo5) dan untuk memenangkan satu set diperlukan dua pertandingan (Bo3).

Balas Totem sedikit lebih baik, meninggalkan Vatra Gaming, organisasi Meksiko lainnya, di babak 16 besar. Skor 3-0 yang menggembirakan mengingat perempat final di mana, bagaimanapun, salah satu kandidat untuk kemenangan terakhir telah menunggu tim Italia: Zeta Division ONE.

Balasan Totem memberikan pertempuran tetapi pada akhirnya mereka harus menyerah pada formasi Jepang yang dipimpin oleh juara dunia “sitetampo”. Skor 1-3 yang mencegah organisasi Italia itu mengulangi semifinal yang dicapai pada 2021: bahkan dalam kasus itu, Italia terhenti di depan Divisi Zeta.

Pada titik ini, babak semifinal menampilkan pertandingan antara Zeta Division ONE dan STMN di bagian atas papan skor. Yang rendah, Gaming Tribe Amerika Utara menantang tim Jepang kedua, Zeta Division ZERO, di mana juara dunia 2021 lainnya “Tensai” dan “Achapi” bermain. Perlu disebutkan bahwa pada bulan Februari tahun ini, organisasi Jepang membagi roster Brawl Stars menjadi dua, menciptakan tim ZERO dan ONE.

Namun, substansinya tetap sama seperti edisi lalu, dengan para pemain Matahari Terbit kembali mampu menunjukkan keunggulannya tahun ini. Berkat double 3-1, trofi tetap di awal Jepang.

Dalam perebutan gelar, Zeta Division ZERO mengalahkan rekan senegaranya 4-1 untuk menguangkan hadiah tempat pertama $400.000. Sebaliknya, $200.000 masuk ke tim ONE.

Tensai terpilih sebagai pemain terbaik turnamen.

Oleh karena itu, turnamen terpenting musim Brawl Stars ada di arsip. Tapi kita akan berbicara sebentar lagi tentang game Supercell dan banyak lagi dengan CEO QLASH, Luca Pagano. Pantau terus!

Gambar tajuk tangkapan layar YouTube

Author: Logan Carter