Pakai misi, tapi Arnold tahu caranya

Graham Arnold

Bagi kami orang Italia, ini semacam déjà-vu yang menyedihkan, karena ketika Anda membaca tentang Australia di babak 16 besar Piala Dunia, Anda pasti memikirkan tahun 2006, penalti Totti dan semua yang mengikutinya. Itu bisa menguntungkan bagi Argentina, yang benar-benar bisa mengikuti jejak Azzurri 16 tahun lalu.

Sebuah skenario yang akan diapresiasi oleh banyak orang Italia yang memuja Messi, sebuah skenario yang terutama tidak disukai oleh Graham Arnold yang kasar namun konkret. Pelatih Australia bersorak “alla Maradona” (dengan isyarat payung) pada peluit akhir pertandingan yang menyetujui kualifikasi ke babak 16 besar Socceroos, tim nasional Australia kedua dalam sejarahnya setelah – tepatnya – tahun 2006.

Argentina-Australia: info berguna

Kapan bermain?

Argentina-Australia akan dimainkan pada Sabtu 3 Desember pukul 20 waktu Italia, di stadion Ahmad bin Ali di Al Rayyan.

Di mana melihatnya?

Pertandingan akan terlihat di Rai 1, jelas tidak terenkripsi seperti semua pertandingan Piala Dunia Qatar 2022, dan di Rai 4K (saluran terestrial digital 101). Sedangkan untuk online, pertandingan juga akan tersedia secara live streaming di aplikasi dan website RaiPlay.

Preseden antara Argentina dan Australia

Total ada 7 preseden antara Argentina dan Australia, dengan 5 kemenangan untuk Albiceleste, 1 seri dan satu kemenangan Australia. Ada fakta yang agak tunggal: Australia memenangkan yang pertama, di Piala Emas Bicentennial pada tahun 1988. Itu dimainkan di Sydney, dalam turnamen eksibisi untuk merayakan ulang tahun ke-200 Australia dan termasuk, selain tuan rumah, juga ‘Saudi Arab pemenang Piala Asia, Argentina juara dunia dan Brasil sebagai nomor 1 di klasemen. Australia-Argentina berakhir dengan skor 4-1 untuk Socceroos. Dan coba tebak siapa yang memakai kaos kuning nomor 10: dia, Graham Arnold, yang pernah menjadi striker bagus sebelum memulai karirnya sebagai pelatih.

Pilihan pelatih dan keadaan bentuk

Oleh karena itu dapat dikatakan bahwa Arnold tahu “bagaimana mengalahkan Argentina”, untuk membuat lelucon. Namun, di pihak pelatih Australia, ada keuntungan dari seseorang yang telah mencapai tujuan yang luar biasa dan tidak akan rugi. Pengungkitnya untuk mencoba mempermainkan Messi dan keinginannya adalah hal yang biasa, terutama Aaron Mooy.

Gelandang tengah Celtic Glasgow berusia 32 tahun ini adalah wajah dari Australia yang secara teknis dapat direvisi ini, tetapi berani dan bangga serta tidak menyerah sedikit pun di lapangan. Melawan Denmark Mooy adalah “man of the match”, di mana pun ada sumber permainan lawan yang harus dibatalkan. Tentu saja, jika lawannya bernama Denmark Anda harus mempertimbangkan jenis komitmen tertentu, jika mereka bernama Argentina maka itu soal lain. Bagaimanapun, antusiasme dan kebanggaan mewakili rakyatnya sendiri memberikan apa yang disebut sayap, oleh karena itu Mooy akan tetap menjadi penggerak di belakang rakyatnya, apapun yang terjadi. Kami juga berharap banyak dari pemenang pertandingan Leckie dan dari Irvine, tetapi juga dari bek Souttar yang akan dipanggil untuk tugas yang paling sulit.

Lionel Scaloni, di sisi lain, terutama harus membuat pilihan: mempromosikan Julian Alvarez secara definitif atau mengajukan banding ke Lautaro Martinez? El Toro termasuk yang paling mengecewakan di kejuaraan dunia ini, tidak ada gunanya menyembunyikannya. Namun, striker Inter memiliki segalanya untuk menebus dirinya kapan saja, dan tidak mengejutkan kami melihatnya kembali ke lapangan. Sebaliknya, yang mengkhawatirkan Scaloni adalah kondisi Di Maria, yang keluar dengan beberapa penyakit dari pertandingan kemenangan melawan Polandia. Siapa yang bisa menempatkan CT pada tempatnya? Secara teori akan ada Dybala yang belum mencetak satu gol pun di lapangan dalam kejuaraan dunia ini. Tetapi kami cenderung berpikir bahwa Scaloni lebih suka bersikeras pada Fideo, kecuali ada jumlah sekaligus yang ingin dihindari oleh orang kulit hitam dan putih selama mungkin.

Di lini tengah, konfirmasi yang sangat mungkin untuk trio yang membuat Polandia terpuruk, dibentuk oleh Enzo Fernandez, Mac Allister dan playmaker asli De Paul (146 operan diselesaikan dalam kemenangan 2-0 melawan Polandia). Hati-hati, karena Australia tidak akan menyerah seperti Polandia.

Kemungkinan formasi Argentina-Australia

Argentina (4-3-3): E. Martinez; Molina, Otamendi, Rosemary, Acuna; De Paul, E. Fernandez, Mac Allister; Alvarez, Messi, Di Maria. CT: ScaloniAustralia (4-3-3): Ryan; Degenek, Rowles, Southar, Behich; McGree, Mooy, Irvine; Leckie, Duke, Goodwin. CT: Arnold

Game apa yang harus kita harapkan

Jika Argentina benar-benar membuka blokirnya sendiri, pertandingan dengan beberapa gol diharapkan, juga karena Australia bertubuh pendek dan agresif dan belum sepenuhnya cacat dengan satu-satunya lawan lain dengan angka teknis yang sangat tinggi yang pernah mereka hadapi: Prancis, yang dalam hal apapun memberinya 4.

Dalam pertandingan yang sangat didominasi melawan Polandia (25 tembakan pada 4, 13 tembakan ke gawang pada 0, sekitar 70% dari penguasaan bola), sayap adalah alat ofensif utama tim Scaloni, dengan 51 serangan melawan 26 dibuat untuk jalan tengah. Dari sudut pandang ini beberapa masalah bisa datang dari sisi kiri, untuk Argentina, dengan Di Maria tidak dalam performa terbaiknya dan Acuna memperingatkan.

Tapi dengan Messi seperti ini (5 peluang tercipta untuk rekan setimnya melawan Polandia saja) dan peremajaan umum di belakangnya, Albiceleste bisa bermimpi.

Author: Logan Carter