Pasalnya, timnas kekurangan striker

Zerbin Gnonto Raspadori Scamacca

Seperti yang diajarkan master Socrates, sebelum memulai jalan “mengetahui”, ada baiknya mempertanyakan diri kita sendiri – secara radikal meragukannya – tentang kemampuan sebenarnya dari kecerdasan kita. Latihan keraguan, yang secara efektif memotong seluruh sejarah pemikiran Barat seperti pisau menembus mentega, juga diinginkan di bidang – olahraga, dan sepak bola khususnya – di mana sikap yang paling luas, jauh dari sikap skeptis, justru bersifat dogmatis secara sepihak. .

Oleh karena itu, pertanyaan pertama: apakah ada, atau pernahkah ada, masalah dengan penyerang di tim nasional Italia? Roberto Mancini, pelatih kepala Azzurri saat ini, telah menjawab pertanyaan tersebut beberapa bulan lalu: « Satu-satunya [attaccante] Immobile telah bermain sebagai starter selama beberapa waktu, jika tidak, ada begitu banyak penyerang asing di Serie A. Tim-tim besar telah berpikir seperti ini selama beberapa waktu, tetapi saya harap ini bukan proses yang tidak dapat diubah dan 2-3 penyerang akan segera muncul untuk masa depan Italia. Ini bukan masalah kecil.’

Masalah striker Italia di Serie A

Magna quaestio yang diangkat oleh Mancio patut direnungkan, kata demi kata seperti yang dilakukan para abad pertengahan ketika mengomentari Libri Quattuor Sententiarum karya Pietro Lombardo. Pertama, bagaimanapun, sebuah premis metodologis: Mancini memaparkan “masalah striker” – yang masih perlu diverifikasi di sini – seolah-olah itu adalah beban di luar manajemen teknisnya. Dengan kata lain: masalah menyerang, bagi Mancini, tidak dapat dikaitkan dengan konteks para penyerang berbaju biru, tetapi pertama-tama – jika tidak secara eksklusif – harus dicari dalam kinerja mereka (penampilan, gol dan assist) di liga .

Mari kita berbeda dari CT tercinta. Itu dari “orang asing” tentu saja merupakan anomali di Serie A, tetapi itu tidak bisa menjadi satu-satunya penyebab kematian – kuat – penyerang Italia, juga karena beberapa dekade telah berlalu sejak Hukuman Bosman. Intinya, jika ada, adalah bahwa di liga kami hanya ada sedikit penyerang Italia karena hanya sedikit yang “kuat” dan siap menjadi starter. Mancini berbicara tentang “tim besar”, ketika masalahnya mungkin terletak pada regu “kecil” – tanpa ada yang merasa tersinggung -, yaitu tim yang turun dari urutan ke-12/13.

Tradisi kami berbicara dalam pengertian ini: semua striker hebat di masa lalu telah menjadi seperti itu dalam realitas menengah/kecil, tentunya tidak memulai – d’emblée – dalam tim yang dibangun untuk memenangkan Scudetto. Ada pengecualian, tentu saja, tetapi di sini akan menjadi tidak masuk akal untuk bernalar secara berlebihan dan bertentangan dengan apa yang kami katakan: “juara sejati seperti Totti dan Del Piero sudah menjadi Totti dan Del Piero pada usia 19 tahun”. Tapi itu adalah Totti dan Del Piero, bukan (dengan segala hormat) Pinamonti dan Scamacca – juga dua striker hebat, disatukan oleh takdir mereka di Neroverde; Dalam contoh ini, Sassuolo benar-benar klub teladan atas tawaran pemain muda Italia yang menjanjikan untuk disumbangkan ke tim nasional kita; namun, itu merupakan pengecualian dalam hal kehangatan alun-alun, hampir nol, dan situasi keuangan, untuk sedikitnya hijau: dua faktor yang membantu kaum muda tumbuh dengan ketenangan dan kepercayaan dari pihak klub. Dengan kata lain, dan dengan kata sintetik: jika pemain muda Italia itu kuat, dia bermain. Jika orang asing lebih disukai, alasannya bukan (sederhana) ekonomis, tetapi teknis.

Masalah performa penyerang di timnas

Namun, Mancini harus merefleksikan situasi realisasi tim nasional di bawah mandatnya dengan lebih tegas dan sederhana. Rata-rata tertinggi diraih oleh Ciro Immobile (kebetulan), dengan 8 gol dalam 23 pertandingan. Angka yang memalukan dibandingkan dengan Lazio, sebagian kecil (menurut pendapat penulis) dikaitkan dengan kepribadian penyerang Neapolitan, dan sebagian besar karena cara bermain Mancini di Italia, yang sebagian mengubah kelelahan. penguasaan bola horizontal dan tidak ada serangan dalam (yang terakhir mewakili makanan sehari-hari Ciro Immobile) dalam dua pertandingan terakhir, tidak mengherankan mendapatkan hasil yang sangat baik. Barella kemudian memiliki gol yang sama dengan Immobile, 8, tetapi dalam 38 pertandingan (bermain di lini tengah, itu rata-rata yang luar biasa). Belotti selalu mencetak 8 gol, dalam 29 pertandingan – tentu saja, tidak semuanya dicetak dalam pertandingan yang sangat sulit. Pencetak gol terbaik kedua adalah Insigne, dengan 6 gol (seperti Berardi). Jika kita hitung bahwa Mancini telah melatih Italia selama 55 pertandingan, angka ofensifnya sangat minim. Ini jelas bukan kesalahan pelatih, tapi juga bukan tanggung jawab eksklusif “sepak bola Italia” sebagai sistem dan sebagai individu.

Mancini secara efektif mereduksi masalah ontologis menjadi momen sejarah tertentu (saat ini). Namun, melihat grafik pencetak gol sepanjang masa tim nasional, di belakang Meazza dan Riva ada kekosongan kosmik dalam hal gol. Pemain hiper-produktif di Serie A – mengambil contoh Mancio – seperti Toni dan Vieri – memiliki rata-rata yang jauh lebih rendah di tim nasional. Namun, hal yang sama tidak berlaku untuk penyerang lain, bertentangan dengan pendapat umum. Jika Chiesa dan Riva bepergian dengan rata-rata yang sensasional dengan seragam biru (per pertandingan, masing-masing, 0,99 dan 0,85), Inzaghi (anehnya) juga memiliki rata-rata yang lebih tinggi di tim nasional (0,67) dibandingkan dengan klub (0,57, hanya di Serie A). ) . Legenda sepak bola lainnya seperti Baggio adalah 0,59 di tim nasional dan 0,51 di Serie A.

Striker itu adalah puncak gunung es dari masalah yang lebih dalam di sepak bola Italia

Tidak adil, ça va sans dire, untuk menuding hukuman Bosman, bertanggung jawab menurut beberapa orang karena telah menyumbang angka ke tangan (dalam 27 kejuaraan terakhir, hanya tiga kali podium di klasemen Serie A tercapai ditempati oleh tiga pencetak gol Italia; musim 95/96, 04/05 dan 06/07) hingga pemiskinan sepakbola Italia dalam 27 tahun terakhir. Pikiran Anda: di sini diskusi harus diperluas ke sektor pemuda, dari mana semua kejahatan (dan kebaikan) berasal. Harus dikatakan bahwa scamacca dan Lucca sepak bola menguras otak di Premier dan Eredivisie mengkhawatirkan (dan apakah itu menjadi sumber daya untuk kinerja mereka di tim nasional?). Singkatnya, Quagliarella dan Immobile (pencetak gol terbanyak empat kali dan Sepatu Emas pada 2019/20) tampaknya telah berkhotbah di padang pasir.

Seolah-olah, kebetulan, masalah para penyerang hanyalah refleksi – lebih terlihat dari yang lain, dalam permainan seperti sepak bola di mana tujuan berarti tujuan, tidak hanya secara bahasa – dari masalah yang lebih luas, juga mengenai tidak adanya level 10, tetapi juga pemain sayap dan bek kaliber internasional yang layak menggantikan kolom yang keluar atau baru saja keluar (Chiellini dan Barzagli). Singkatnya, penyerang adalah masalah nyata, tetapi itu adalah bagian – bukan esensi – dari krisis yang lebih luas yang telah memengaruhi sepak bola kita setidaknya selama dua puluh tahun – jika benar bahwa tim nasional hebat terakhir adalah tim nasional 2006. Permainan Mancini dan keajaiban biru di Eropa 2021 menyembunyikan debu di bawah bangku ruang ganti. Di mana bunga terindah kita tumbuh, dan ternyata layu: bunga dari sektor pemuda.

Author: Logan Carter