‘Pemulihan’ Spurs juga di Derby London Utara?

Antonio Conte e Mikel Arteta

Antonio Conte hampir tidak pernah punya waktu untuk disia-siakan. Ini mungkin kebiasaan atau sikap, tetapi kami biasanya melihat teknisi Salento dalam keadaan darurat dan berniat mengelola situasi “resor kedua dari belakang”, setidaknya disajikan seperti itu. Tottenham-Arsenal pada Minggu sore adalah salah satunya.

Derby London Utara ke-62 tiba dalam pengertian ini pada saat yang secara teoritis terburuk, tetapi Conte telah menunjukkan ribuan kali kemampuan yang kuat untuk mengubah kesulitan besar menjadi peluang indah. Untuk melakukannya, dia harus melewati para pemimpin dan ini bukan sesuatu yang terjadi setiap hari, memang di Liga Premier ini hanya Manchester United yang berhasil – dalam 17 pertandingan.

Tottenham-Arsenal: kapan harus bermain dan di mana melihatnya

Tottenham-Arsenal, mungkin pertandingan paling menarik di hari kedua puluh Liga Premier, dijadwalkan pada hari Minggu 15 Januari pukul 17:30, dan akan dimainkan di Stadion Tottenham Hotspur di London.

Pertandingan akan terlihat di TV dan streaming, selalu eksklusif untuk pelanggan Sky. Untuk penggunaan TV, saluran yang perlu diperhatikan adalah Sky Sport Uno (saluran 201), Sky Sport Football (saluran 203) dan Sky Sport 4K (saluran 213). Sejauh menyangkut streaming, solusinya selalu ada di aplikasi Sky Go, tersedia untuk iOS dan Android.

Bentuk dan kemungkinan formasi Tottenham-Arsenal

Siapa Tottenham

Dikatakan darurat, diberikan ya oleh cedera tetapi juga oleh situasi peringkat tim. Jika kita menerima begitu saja pengulangan klasik “Contian” pada anggaran yang selalu kurang dan pada apa yang menjadi terkenal sebagai “retorika restoran €100” ketika dia duduk di bangku cadangan Juventus, posisi ke-5 saat ini (2 poin dari posisi ke-3 ) dianggap memuaskan.

Faktanya, Tottenham hampir tidak pernah memiliki semua pemain yang tersedia, mereka sekarang memulihkan Richarlison dan Bentancur (pasti masih absen pada hari Minggu) dan berharap Kulusevski kembali setidaknya paruh waktu. Tidak ada yang bisa dilakukan untuk Moura, tidak pernah ada tahun ini dan di mana skenario pasar langsung dapat dibuka.

Beruntung (untuk Conte dan Spurs) ada Kane yang selalu melakukan pekerjaannya dan menghadapi pertandingan sebagai pencetak gol terbanyak sepanjang masa untuk Derby London Utara.

Siapa Arsenal

Arteta pasti tidak akan memiliki Gabriel Jesus, yang kembalinya kita harus menunggu – dalam kasus yang paling optimis – untuk paruh kedua bulan Februari. Sebaliknya, Saka harus melakukannya, tertatih-tatih dalam pertandingan piala melawan Oxford tetapi kondisinya tidak memprihatinkan.

Tempat Yesus sekali lagi akan digantikan oleh pengebom cadangan Eddie Nketiah, yang baru-baru ini memasuki bagian tersebut dengan cukup baik dengan 4 gol dalam 4 pertandingan terakhir, antara Premier dan Piala FA. Spurs, bagaimanapun, akan menjadi ujian yang sangat berat untuk dia.

Secara umum, hasil imbang 0-0 di kandang yang dipaksakan oleh Newcastle di pertandingan terakhir mengakhiri rentetan 5 kemenangan beruntun di liga, rentetan yang dimulai pada akhir Oktober dan yang membuat dunia pecah di antaranya.

• Tottenham (3-4-2-1): Lloris; Lenglet, Dier, Romero; Perisic, Hojbjerg, Bissouma, Doherty; putra, Bryan Gil; kane. Semua.: Conte.
• Arsenal (4-2-3-1): Ramsdale; Putih, Gabriel, Saliba, Zinchenko; Xhaka, Partey; Saka, Odegaard, Martinelli; Nketiah. Semua.: Arteta.

Tottenham-Arsenal, latar belakang dan statistik

Laga Minggu nanti akan menjadi Derby London Utara ke-62 sejak Premier League ada sejak 1992/93. Perhitungannya berbicara tentang 23 kemenangan The Gunners, 23 seri dan 15 kemenangan Spurs. Terlepas dari dominasi mereka secara keseluruhan, Arsenal telah berjuang selama bertahun-tahun untuk mencetak poin di Tottenham: bagi mereka hanya satu kemenangan dalam 14 pertandingan terakhir mereka di Spurs, pertama di White Hart Lane dan kemudian di stadion baru mereka. Kesuksesan tandang terakhir Arsenal datang pada 2013/14. Secara keseluruhan, Tottenham tidak terkalahkan dalam 8 pertandingan liga di kandang melawan Arsenal (W6, D2).

Seperti yang sudah disebutkan sebelumnya, Harry Kane menghadapi laga ini dengan menyandang predikat pemain paling produktif sepanjang sejarah derby ini. Penyerang tengah timnas Inggris itu telah mencetak 14 gol di Derby London Utara, dan dalam 8 pertandingan kandang terakhir melawan Arsenal ia telah mencetak 9 gol, hanya bertahan kering pada satu kesempatan.

Satu angka yang cukup membuat penasaran, apalagi mengingat posisi Arsenal di klasemen yang memimpin dengan raihan 44 poin dan hanya sekali menelan kekalahan dari 17 laga yang dimainkan. The Gunners adalah tim terburuk kedua di Liga Premier 2022/23 untuk persentase kebobolan gol di babak kedua sebesar 10 dari 14 (71%). Sebaliknya, Tottenham jelas merupakan yang terbaik dalam mencetak gol di babak kedua, dengan 27 dari 37 (73%).

Kemungkinan kunci permainan

Konsistensi serangan Arsenal Mikel Arteta tidak terlalu terpengaruh oleh absennya para pemain, The Gunners telah berhasil mencetak beberapa gol lebih dari satu kali baru-baru ini. Kami bisa melihat permulaan dengan banyak tekanan dari para tamu, dalam mencari gol yang akan membuka permainan dengan meletakkannya di jalur taktis yang menguntungkan.

Namun, bukan tidak mungkin pertandingan “nyata” baru bisa disaksikan di babak kedua. Kemudian Conte dapat mempertaruhkan beberapa pemilik yang pulih dari cedera, seperti Kulusevski yang telah beberapa kali memainkan peran sebagai “pemecah permainan”.

Peran rumit akan dimainkan oleh Hojbjerg Denmark, dipanggil untuk bermain lembur tanpa Bentancur dan menghadapi departemen yang akan memiliki elemen yang cukup diistirahatkan di Partey dan Xhaka, pemain Ghana dan Swiss telah diistirahatkan di Piala FA. , di mana dia telah menyamai rekor gol musimannya sejak dia berada di Liga Premier dengan 4. Conte bertaruh banyak padanya, pada paru-parunya dan sisipannya, juga untuk setiap serangan selama babak kedua.

Arteta mungkin malah membutuhkan Saka terbaik, dan dalam hal ini sah-sah saja untuk ragu. Pemain internasional Inggris berusia 21 tahun itu akan berperan penting dalam kecepatannya saat ia mengintai pertahanan taji.

Author: Logan Carter