Pencetak gol terbanyak 2007-2008: kembalinya Del Piero dan Juve asuhan Trezeguet

Alex Del Piero e David Trezeguet

Setelah musim pasca-kalsiopoli yang anomali, beberapa lapangan penting kembali digelar di Serie A. Napoli asuhan De Laurentiis melengkapi hat-trick dari Serie C ke Serie A, merayakan hari terakhir kembalinya ke papan atas di Marassi, di mana Neapolitans dan Genoa yang mabuk kegirangan saling berpelukan dalam pelukan dengan cita rasa tertentu. Juventus memenangkan Serie B tanpa terlalu banyak usaha, berkat beberapa nama yang bersinar: Del Piero, Trezeguet, Nedved, Buffon yang paling sensasional.

Juara bertahan Inter menegaskan untuk menjadi tim yang harus dikalahkan, tetapi Roma asuhan Spalletti memberi mereka waktu yang sulit sampai hari terakhir, ketika di Catania, Roma membiarkan diri mereka dicapai oleh gol Martinez 5 ‘dari akhir – gol yang memungkinkan Catania menyelamatkan dirinya sendiri , mengirim Empoli, bersama dengan Parma dan Livorno yang sudah terdegradasi, ke Serie B – dan Inter – dengan pemain pengganti Ibrahimovic, yang mencetak dua gol di bawah hujan deras Emilian – memiliki keunggulan Parma di Tardini.

Tahun itu bomber musim sebelumnya Luca Toni yang bertandang ke Bayern Munich menyapa Serie A. Giuseppe Rossi, Grosso dan Bianchi – yang akan kembali ke Italia bersama Lazio pada Januari – mengikutinya dalam petualangan asing. Inter, juara Italia, diikuti oleh Roma, Juventus ketiga, Fiorentina keempat, Milan kelima (juara Eropa), Sampdoria, Udinese, Napoli dan Atalanta. Seperti disebutkan, Empoli, Parma dan Livorno turun.

Pencetak gol terbanyak

21 gol. Del Piero (Juventus; 3 penalti) 20 gol. Trezeguet (Juventus; 2 penalti) 19 gol. Borriello (Genoa; 5 penalti) 17 gol. Mutu (Fiorentina; 6 penalti), Ibrahimovic (Inter; 8 penalti), Di Natale (Udinese; 2 penalti) 15 gol. Kakà (Milan; 6 penalti), Amauri (Palermo; 2 penalti) 14 gol. Pandev (Lazio; 1 penalti), Rocchi (Lazio; 3 penalti), Totti (Roma; 3 penalti) 13 gol. Cruz (Inter Milan; 1 penalti), Maccarone (Siena; 2 penalti) 12 gol. Doni (Atalanta; 4 penalti), Amoruso (Reggina; 2 penalti), Bellucci (Sampdoria; 2 penalti), Quagliarella (Udinese)

Juventus berada di urutan ketiga berkat prestasi kapten Del Piero, yang sering menjadi pemain pengganti dalam pertandingan yang sedang berlangsung, dan David Trezeguet. Sepasang gol Juventus ditutup dengan 21 dan 20 gol masing-masing (masing-masing 3 dan 2 penalti). Menyusul kejutan besar dari kejuaraan itu, Marco Borriello, pemain lengkap dengan cita rasa gol yang patut ditiru. Mutu, Di Natale dan Ibrahimovic menyusul dengan 17 gol (dengan 8 penalti, tapi dialah peraih scudetto).

Pada 15 gol Amauri dan Kakà, Palermo dan Milan. Pada usia 14, Pandev, Rocchi dan kapten Totti. Dengan 13, Maccarone dan Cruz. Pada usia 12, Quagliarella – kudeta dari Udinese yang dilatih oleh Marino – Bellucci (Sampdoria), Amoruso (Reggina) dan Doni (yang mencetak 4 gol lebih banyak dari rekan satu timnya Floccari dan Langella). Dengan 11 Inzaghi, akhirnya dengan 10 Acquafresca, Ciccio Tavano (Livorno) dan Cassano (Sampdoria). Sebuah gol dari dua digit jatuh ke Pato (9, tiba pada bulan Januari dari Brasil), Pazzini (Fiorentina), Vucinic, Hamsik (ke 8 Lavezzi, tembakan dari Napoli yang terlahir kembali dari De Laurentiis, dan Zalayeta) dan Maggio, dalam karyanya. musim terbaik dengan 8 gol.

Raja Pengebom

Raja Pembom, seperti yang disebutkan, adalah Alex Del Piero, penulis musim yang mengasyikkan. Del Piero mencetak gol dalam segala hal, sering dibantu oleh Trezeguet tetapi dengan rela sendiri. Dengan Cagliari di Sardinia datanglah gol pertama, sebuah cakar dari beberapa langkah pada permainan hebat oleh Camoranesi. Yang kedua datang dengan perampokan terhadap Genoa dengan bantuan dari Nedved. Dia mencetak gol di Napoli melawan Napoli dan diulangi melawan Palermo, memasuki pertandingan yang sedang berlangsung dengan tendangan bebas ajaib dan penalti tepat (5-0 final).

Di Olimpico melawan Lazio ia mengajarkan sepak bola mencetak skor 2-1 dan 3-1 hampir di fotokopi pada serangan balik – tetapi yang kedua dari dua gol adalah mutiara mutlak: berhenti di tumit lari, terburu-buru menuju Ballotta, bahu-membahu bahu dengan Cribari dan kidal di bawah mistar gawang. Selalu dalam lemparan ke dalam dia akan mencetak gol di Livorno, setelah menandatangani penalti melawan Catania. Melawan Roma di Turin dia mencetak gol tendangan bebas, keahliannya. Manfaatkan bebek Campagnolo di Reggio Calabria untuk 1-1 melawan Reggina, kejutan kejuaraan itu (40 poin akhir).

Di Palermo dia masuk dan membuat dua (2-2). Melawan Milan ia mencetak gol yang luar biasa dengan bantuan dari Camoranesi, di Bergamo gol ke-15 musimnya datang dengan bantuan dari Trezeguet yang tepercaya. Melawan Dewi dia akan mencetak dua gol lagi di pertandingan yang sama, membawa pulang bola pertandingan. Melawan Lazio di Turin ia menghentikan bola yang datang dari kiri, menggiring bola lawan dan menusuk Ballotta dengan tendangan sudut kaki kiri yang tepat. Dia mencetak gol nomor 19 melawan Catania, dengan bantuan dari Chiellini, dan kemudian menutup musim dengan dua gol di Marassi melawan Sampdoria, memisahkan Trezeguet di 21 dan memenangkan peringkat pencetak gol terbanyak. Alex Abadi.

Absen tanpa alasan

Dalam peringkat mini absensi yang tidak dapat dibenarkan, kami berisiko menjadi tidak murah hati tetapi kami juga memasukkan Gilardino dengan 7 gol. Mengikuti Bobo Vieri, bomber par excellence dengan hanya 6 gol untuk kreditnya (penalti). Crespo pria di Inter dengan 4 gol, malino Zampagna dengan 3 gol. Buruk, tetapi tidak secara keseluruhan untuk musim ini tetapi hanya untuk gol yang dicetak, Nedved dengan 2. Terakhir, honorable mention untuk dua pemain Brasil yang hampir sepenuhnya absen dari kejuaraan: Ronaldo, di Milan, dengan 2 gol (el gordo), Adriano ( mantan kaisar ) dengan 1. Gol yang sama juga dicetak dalam seragam Nerazzurri oleh Bola Emas Luis Figo.

Author: Logan Carter