Pertandingan ke-10 Serie A: konfirmasi untuk Napoli dan Inter? Ada juga Samp-Roma

Pertandingan ke-10 Serie A: konfirmasi untuk Napoli dan Inter?  Ada juga Samp-Roma

Ini akan menjadi hari nomor 10 untuk menandai akhir pekan Serie A yang akan segera dimulai. Akhir pekan yang datang setelah satu minggu Champions di chiaroscuro, di mana Napoli dan Inter tampil dengan senyuman, sementara Milan dan Juventus, meskipun dengan dinamika yang sama sekali berbeda, akan menghadapi akhir pekan setelah dua kekalahan, yang masing-masing matang melawan Chelsea dan Maccabi Haifa.

Tapi hari kesepuluh Serie A tidak akan hanya ini. Mari kita menganalisis 7 dari 10 pertandingan yang dijadwalkan, pada derby Mole, di Verona-Milan dan Lazio-Udinese, kami akan mendedikasikan bab terpisah yang akan Anda temukan di beranda.

Mari kita mulai dengan kemajuan dari Empoli.

Empoli-Monza

Di musim panas ada banyak pembicaraan tentang kampanye transfer berbasis Brianza yang dilakukan oleh condor Galliani dan semua staf manajemen Monza, tetapi awal kejuaraan bukanlah yang terbaik, mungkin juga hasil dari kalender yang tidak terlalu lembut. Stroppa menggantikannya dalam perlombaan oleh Raffaele Palladino, yang menemukan deretan tiga kemenangan berturut-turut, menyusul hasil imbang eksternal di Lecce, melawan Juventus, Sampdoria dan Spezia.

Sementara itu, Empoli mengoleksi 8 poin sejauh ini, tertinggal dua poin dari tim Berlusconi yang dalam 5 laga terakhirnya hanya menang melawan Bologna, hanya meraih dua hasil imbang dan dua kali kalah.

Bentrokan head-to-head: itu jelas akan menjadi bentrokan pertama di Serie A antara Tuscan dan Lombard, bahkan jika dalam kejuaraan kadet tantangan itu dipentaskan 14 kali, untuk keseimbangan yang membuat Empoli unggul dengan 5 kemenangan melawan Monza 3 . : Castellani bukan benteng pertahanan musim ini bagi tuan rumah, yang hanya mencetak 2 poin dalam 4 pertandingan, hasil terburuk sejak degradasi 2004 ke Serie B. Incar: Gianluca Caprari yang mencetak tiga gol dalam enam pertandingan Serie A melawan Empoli

Atalanta-Sassuolo

Hasil imbang piroteknik di Udine untuk 2-2 menyebabkan Atalanta kehilangan puncak klasemen, yang sekarang beberapa poin di belakang keajaiban Napoli dari Spalletti. Anehnya dalam kesulitan mencetak gol, hanya 14 dalam 9 ronde, serangan terburuk di 5 besar turnamen, Gasperini tampaknya telah memberikan jejak yang lebih solid untuk timnya tahun ini.

Di sisi lain akan ada Sassuolo, dikalahkan oleh Inter pada hari kesembilan, tapi sama sekali tidak jinak dibandingkan dengan struktur tim yang dibangun Dionisi sejak hari pertama. Keyakinan untuk kembalinya Berardi, diharapkan antara ini dan hari berikutnya, seperti Traor.

Pertandingan head-to-head: kedua tim telah memainkan 18 pertandingan di Serie A, dengan anggaran yang membuat Atalanta memimpin dengan 10 kemenangan melawan 3 dari Emilians dan 5 seri. The “Dea” mencetak dua kali lebih banyak gol lawan dalam pertandingan ini, 40 vs 20. Keingintahuan: Atalanta adalah satu-satunya tim yang di Serie A saat ini tidak pernah di bawah dalam skor, sementara Sassuolo hanya mendapatkan satu poin dari kerugian di liga ini, yang datang dalam undian melawan Spezia pada akhir Agustus. Dimata: Luis Muriel (99) bisa menjadi pemain asing ke-24 yang mencapai 100 gol di Serie A, pemain Kolombia kedua setelah rekan setimnya Duván Zapata (106) .

Inter-Salernitana

Setelah pertandingan luar biasa Rabu lalu, di mana Nerazzurri keluar dengan satu poin dari Camp Nou, mungkin menentukan untuk lolos ke babak berikutnya di Liga Champions, tim Inzaghi kembali ke liga dan menjamu Salernitana dalam pertandingan makan siang hari Minggu.

Inter tertinggal 8 poin dari puncak klasemen dan setelah 9 pertandingan mereka harus sangat berhati-hati untuk tidak melewatkan pertandingan lain agar tidak mengucapkan selamat tinggal pada ambisi memenangkan Scudetto. Setelah periode yang tidak jelas, tim yang dilatih oleh Nicola juga pulih dengan kecepatan yang baik, memenangkan pertandingan langsung melawan Verona 2-1.

Bentrokan langsung: Inter dan Salernitana telah bentrok 6 kali sepanjang sejarah mereka dan, anehnya, tidak satu pun dari pertandingan ini berakhir dengan seri, 4 kemenangan untuk Nerazzurri dan 2 untuk wilayah Campania. Dalam dua pertandingan terakhir, musim lalu, Inter menang 5-0 baik di leg pertama maupun di leg kedua. Rasa ingin tahu: Tidak ada tim yang kebobolan lebih banyak gol dari Inter di paruh kedua Serie A ini: 10 Mata ke: Lautaro Martínez mencetak empat gol dalam dua pertandingan Serie A melawan Salernitana, termasuk salah satu dari dua hat-tricknya di kompetisi tersebut, yang dicetak di San Siro Maret lalu.

Spezia-Cremonese

Pertempuran langsung yang nyata untuk menghindari degradasi, yang akan dimainkan pada Minggu sore di Picco di La Spezia. Dalam kesulitan tuan rumah, yang kalah tiga kali dari 4 pertandingan terakhir, hanya mengalahkan Sampdoria. Peringkatnya kurang, 8 poin, tetapi serangan yang paling mengkhawatirkan Gotti, terlalu sedikit 7 gol dalam 9 pertandingan.

Namun, peringkat ini lebih menakutkan di Alvini’s Cremonese, mungkin sudah di resor terakhir di La Spezia. Grigiorossi hanya mengumpulkan 3 poin sejauh ini dan, bersama dengan Sampdoria, mereka adalah satu-satunya tim yang belum menang tahun ini.

Sebelumnya: ada 44 preseden antara kedua tim, tetapi tidak ada yang pernah dimainkan di Serie A. Di Serie B, di sisi lain, dari 24 pertandingan, 11 kali Spezia yang meninggalkan lapangan dengan kemenangan, 8 saya keberhasilan Cremo. Keingintahuan: mengingat era tiga poin per kemenangan, Cremonese adalah tim yang baru dipromosikan ke-11 yang tidak memenangkan satu pun dari sembilan pertandingan pertama musim ini di papan atas. , Cyriel Dessers – gol pertama di Serie A dalam pertandingan terakhir melawan Napoli – juga mencapai target di pertandingan berikutnya: itu terjadi dengan seragam Feyenoord pada bulan Mei, Maret dan November 2021.

Napoli-Bologna

Setelah 9 putaran, inilah tim pertama yang tetap memimpin sendirian di kejuaraan ini. Napoli telah mencapai jalur yang hampir jelas sejauh ini, dengan 7 kemenangan dan dua hasil imbang, rekor solo dengan 23 poin dan satu-satunya tim yang tidak terkalahkan bersama Atalanta, serangan terbaik, 22 gol dan pertahanan terbaik kedua.

Hantu di rumah Bolognese, bahkan setelah pembebasan Mihajlovic, karena Motta belum memperbaiki situasi yang sudah sulit sebelum kedatangannya. Rossoblu melakukan perjalanan dengan jarahan hanya 7 poin dan harus mulai mengumpulkan poin untuk menghindari terjerat berbahaya di zona degradasi.

Pertemuan sebelumnya: Napoli-Bologna adalah pertandingan bersejarah di Serie A, karena ada 126 pertandingan antara kedua tim. Keseimbangan menguntungkan Neapolitan, 48 kemenangan melawan 41 Bolognese; 37 seri. Curiosity: dalam sembilan pertandingan terakhir Napoli di kandang melawan Bologna di Serie A, ada tujuh kemenangan dari Campania dan hanya dua dari Emilia. Hasil imbang tidak terjadi dari 1-1 pada 16 Januari 2012 (Acquafresca dan kemudian Cavani mencetak gol melalui penalti) di Serie A ia tiba melawan Napoli, dalam kekalahan 2-1 dengan seragam Genoa pada 29 Agustus 2021.

Sampdoria-Roma

Mereka yang membutuhkan poin secepatnya tentu adalah Sampdoria, yang bermain imbang melawan Bologna di babak terakhir, setelah serangkaian 4 kekalahan beruntun yang menyebabkan Marco Giampaolo dipecat demi Dejan Stankovic.

Roma asuhan Mourinho kehilangan Dybala hingga musim dimulai kembali setelah Piala Dunia dan The Special One harus mendesain ulang modul ofensif yang, tanpa kontribusi elf Argentina, membutuhkan kudeta total yang praktis.

Sebelumnya: Sebanyak 128 pertandingan telah dimainkan oleh Sampdoria dan Roma di Serie A melawan satu sama lain. Kemenangan Giallorossi adalah 52 kali melawan Sampdoria 40 kali, imbang 36 kali, dan dalam tujuh musim sebelumnya ia menyelesaikan turnamen di posisi tiga teratas klasemen akhir (terakhir kali pada 2017/18). : Filip Djuricic berpartisipasi aktif dalam empat gol (dua gol, dua assist) dalam empat pertandingan Serie A terakhir melawan Roma; pemain Serbia – yang mencetak gol melawan Bologna – tidak mencapai target dalam dua penampilan liga berturut-turut sejak Oktober 2020.

Lecce-Fiorentina

Kami menutup dengan pertandingan di Via Del Mare, yang akan melawan Lecce yang baru dipromosikan dan Fiorentina dari Italia, dalam penundaan hari Senin. Meskipun menunjukkan karakter yang baik, orang-orang Salento keluar dengan kekalahan dari pertandingan Olimpico minggu lalu, sehingga tersisa 7 poin, sementara para penggemar ungu mulai menunjukkan ketidakpuasan, terutama setelah kekalahan kandang yang buruk melawan Lazio untuk 0-4 .

Sebelumnya: 28 pertandingan telah dimainkan antara Viola dan Giallorossi hingga saat ini, dengan neraca yang sangat seimbang. Kedua tim dipisahkan oleh satu kemenangan, 10 kemenangan Fiorentina dan 9 kemenangan Lecce, dibandingkan dengan 9 hasil imbang. Penasaran: pertandingan-pertandingan Lecce adalah yang sejauh ini di Serie A terlihat lebih sedikit gol dalam 30 menit terakhir. bermain , hanya dua antara mencetak gol (satu) dan menderita (satu) oleh Salento Eye to: Giacomo Bonaventura mencetak gol di pertandingan tandang terakhir Serie A dimainkan di Via del Mare melawan Lecce, gol dengan kemeja Milan dalam keberhasilan untuk 4- 1 oleh Rossoneri pada 22 Juni 2020.

Author: Logan Carter