pesulap Mbappe untuk menghilangkan tabu juara bertahan

francia australia mondiali 2022

Penantian akan segera berakhir bahkan untuk sang juara bertahan.

Prancis asuhan Didier Deschamps bertekad kuat untuk menjadi tim nasional ketiga dalam sejarah yang mampu mengulangi diri mereka sendiri di tahta dunia.

Nyatanya, back-to-back hanya berhasil di Italia pada 1934-38 dan di Brasil pada 1958-62. Oleh karena itu, sudah tepat 60 tahun sejak tidak ada yang berhasil, tetapi usaha – meskipun rumit – jauh dari mustahil.

Sangat penting untuk memulai dengan langkah yang tepat, dan Prancis-Australia mewakili salah satu debut terlembut yang bisa dibayangkan. Dengan segala hormat kepada Socceroos, rasanya sulit membayangkan hasil selain kemenangan Mbappé dan kawan-kawan.

Prancis jelas akan memiliki semua tekanan dari tim super-favorit tetapi akan mampu menghadapi pertandingan dengan relatif tenang, baik karena kesadaran akan kemampuan mereka yang sangat besar maupun kesulitan relatif Grup D.

Tentu saja ada momok yang mengganggu tidur Deschamps, selain pemain-pemain hebat seperti Benzema, Pogba dan Kante yang, bagaimanapun, kami ulangi, Prancis yang kewalahan ini juga mampu membelinya.

Momok itu semacam kutukan yang menimpa tim juara bertahan dalam 3 edisi terakhir, di mana mereka selalu tersingkir di babak penyisihan grup. Jadi pergi ke Italia pada 2010, Spanyol pada 2014 dan Jerman pada 2018. Namun, sejujurnya, sulit membayangkan skenario di mana Prancis tetap berada di luar 2 besar dalam satu grup dengan Australia, Tunisia dan Denmark.

Sepele kelihatannya, pada akhirnya selalu kubu yang memutuskan, dalam hal ini Al Janoub.

Preseden Perancis-Australia

Satu-satunya preseden antara Prancis dan Australia di Piala Dunia berasal dari edisi terakhir yang dimainkan, yaitu Rusia 2018. Anehnya, itu pun merupakan pertandingan debut kedua tim.

Pertandingan berakhir 2-1, dengan semua gol tercipta di babak kedua: pertandingan penalti pertama dan balasan antara Griezmann dan Jedinak, kemudian gol kemenangan dari Pogba.

Secara total, preseden antara kedua tim nasional berjumlah 5. Selain yang telah disebutkan, Prancis menang pada 2 kesempatan lain, yang harus ditambahkan seri dan satu-satunya kemenangan Socceroos, sejak tahun 2001 Piala Konfederasi (0- 1, gol oleh Zane).

Prancis-Australia: semua informasi yang berguna

Kapan bermain?

Prancis-Australia akan dimainkan pada Minggu 22 November pukul 20 waktu Italia, di stadion Al Janoub di Al Wakrah.

Di mana melihatnya?

Pertandingan akan disiarkan di Rai 1, jelas tidak terenkripsi seperti semua pertandingan Piala Dunia Qatar 2022. Streaming langsung juga tersedia di aplikasi Rai Play.

Pilihan CT: absen untuk semua orang

Bahkan para alien yang dibius di dalam Area 51 sekarang tahu bahwa Prancis harus melakukannya tanpa elemen-elemen bernilai absolut seperti Paul Pogba dan Ngolo Kante, tetapi kedua gelandang itu telah bergabung dengan Christopher Nkunku yang baru muncul.

Striker RB Leipzig itu harus mundur karena cedera lutut dan akan digantikan oleh Randal Kolo Muani, yang dipanggil dengan tergesa-gesa dari tur Jepang di Eintracht Frankfurt.

Tentu saja, di departemen ofensif yang mencakup Mbappé, seorang Griezmann yang selalu memberikan yang terbaik di Piala Dunia dan seorang Dembelé yang akhirnya tampak terlahir kembali, akan sulit membayangkan Nkunku menjadi starter. Brengseknya bisa berguna setelah balapan dimulai, tetapi Deschamps akan menerimanya.

Ubin terakhir mungkin yang terberat: Ballon d’Or Karim Benzema juga mengibarkan bendera putih, yang harus kehilangan karena masalah otot yang akan membuatnya absen untuk seluruh kompetisi.

Adapun departemen lain, pelatih Prancis harus memilih apakah akan meninggalkan sambutan 3-4-3 untuk 4-3-3 atau 4-2-3-1 yang mungkin tampaknya beradaptasi lebih baik dengan skuad saat ini.

Pemain AC Milan Hernandez bisa bermain full-back atau kelima di kiri, serta Pavard di sisi lain. Mempertimbangkan KO Kimpembe, banyak yang akan bergantung pada kondisi Varane yang baru saja pulih dari cedera.

Di sisi lain Graham Arnold akan banyak fokus, jika tidak semua, pada bakat Hrustic “Veronese”, untuk memberikan sedikit kualitas kepada tim yang sangat bergantung pada kejuaraan Inggris seperti Kejuaraan Inggris atau Liga Utama Skotlandia. .

Coba pikirkan kisah bagaimana striker Martin Boyle, salah satu pahlawan pertandingan kualifikasi melawan Peru (meskipun gagal mengeksekusi penalti) menjadi pemain internasional Australia.

Arnold, mengunjungi Hibernian di mana beberapa pemain internasionalnya bermain, menemukan bahwa Boyle memiliki kakek nenek Australia. Karena tim nasional Skotlandia tampaknya tidak terlalu peduli, Boyle memilih Socceroos. Dia sekarang ragu karena cedera di pertandingan Premiership terakhir Hibernian, tapi dia akan melakukan apa saja untuk berada di sana. Mat Ryan dari FC Copenhagen mencetak gol.

Kemungkinan formasi Perancis-Australia

Prancis (4-3-3); kamu menangis; Pavard, Saliba, L. Hernandez, T. Hernandez; Camavinga, Tchouameni, Rabiot; Griezmann, Benzema, Mbappé. Semua: Didier Deschamps.

Australia (4-1-4-1); Ryan; Atkinson, Wright, Rowles, Behic; Mooi; Boyle, Irvine, Hrustic, Leckie; Duke. Semua.: Graham Arnold.

Author: Logan Carter