Piala Liga, City – Liverpool: Guardiola vs Klopp di bawah pohon Natal

Jurgen Klopp e Pep Guardiola

Gema Piala Dunia 2022 belum mereda, dengan kemenangan bersejarah Argentina-nya Messi, tetapi di seberang Channel kita sudah kembali ke kebiasaan lama.

Menunggu Boxing Day dan hari-hari tanpa henti Liga Premier antara Natal dan tahun baru, Piala Liga akan mengurus pemanasan mesin dan dengan Manchester City – Liverpool yang sensasional untuk menutup babak 16 besar.

Biasanya sebelum Natal, Piala Liga menghadapi perempat final, tetapi kejuaraan dunia di Qatar telah menjungkirbalikkan segalanya dan oleh karena itu, ada kebutuhan untuk merampingkan lapangan dari 16 menjadi 8 tim.

Citizens versus Reds benar-benar merupakan pertandingan yang belum pernah terjadi sebelumnya di tahap menengah kompetisi ini dan yang membumbui persaingan yang tumbuh secara eksponensial dalam beberapa tahun terakhir.

Di satu sisi tim besutan Guardiola mampu menjuarai Piala Liga dalam enam dari 9 edisi terakhir, dengan pasukan Klopp di sisi lain harus mempertahankan trofi yang diraih Februari lalu di Wembley melawan Chelsea. Singkatnya, sang juara bertahan tak bisa langsung mengibarkan bendera putih.

Maka dari itu rasa penasaran yang besar untuk memahami pilihan kedua pelatih, setelah libur 40 hari dan banyaknya pemain yang baru kembali dari timnas masing-masing.

Mari kita lihat secara detail.

Jadwal babak 16 besar Piala Liga

Delapan pertandingan satu kali akan dimainkan antara hari ini dan Kamis. Di lapangan 10 formasi Liga Premier (hanya dua penyeberangan di babak 16 besar), dua dari Kejuaraan dengan pemimpin Burnley dan meriam lepas Blackburn dan empat tim dari League One, seri ketiga: MK Dons, Gillingham, Charlton dan Lincoln Kota . Babak perempat final akan diundi pada Kamis malam.

Selasa, 8.45 malam

MK Dons – LeicesterNewcastle – BournemouthSouthampton – Lincoln CityWolves – Gillingham

Rabu, 8.45 malam

Blackburn – Nottingham ForestCharlton – Brighton Manchester United – Burnley (bijih 21.00)

Kamis, 21.00

Manchester City-Liverpool

Semua tentang Manchester City – Liverpool

Saat bermain

Pertandingan akan dimainkan pada Kamis 22 Desember pukul 21.00 waktu Italia, di City Of Manchester di Manchester

Di mana melihatnya

Piala Liga Inggris disiarkan oleh DAZN dan pertandingan akan terlihat di saluran platform, untuk pelanggan, serta streaming, tetapi pertandingan ini juga akan disiarkan secara gratis di NOVE: saluran Warner Bros Discovery memiliki sebenarnya memperoleh hak untuk menyiarkan total 5 pertandingan kompetisi (satu untuk setiap babak).

Wasit pertandingan

David Coote akan menjadi wasit final kedelapan terakhir: token musiman ke-14 di semua kompetisi, wasit Inggris telah memimpin pertandingan Piala Liga di babak ketiga, dengan enam kartu kuning ditarik dalam menit 90. untuk Manchester United – Aston Villa dan selesai 4- 2.

Kemungkinan lineup

Semacam Terno al Lotto menyusun formasi, setelah istirahat lebih dari sebulan dan dengan banyak pemain yang telah kembali dari beberapa hari setelah Piala Dunia di Qatar. Perasaan bahwa mungkin ada perputaran di satu sisi dan kebutuhan untuk menurunkan yang terbaik untuk pertandingan penting di sisi lain.

Guardiola jelas menegaskan 4-3-3, dengan penjaga gawang Piala Ortega di antara tiang gawang. Di pertahanan, Walker dan Stones kembali, sementara Dias dan Laporte diragukan, dengan Cancelo di kiri dalam putaran kedua dengan Gomez. Di lini tengah, De Bruyne tak terhindarkan setelah kekecewaan pahit dengan Belgia dan Haaland di lini tengah serangan. Pasti absen juara dunia baru Alvarez.

Klopp di bank merah harus memberi Kelleher giliran di gawang, dengan Matip dan Gomez di pertahanan tengah. Di lini tengah Thiago Alcantara dan Jordan Henderson mendikte waktu di lini tengah, dengan Salah, Firmino dan Oxlade-Chamberlain melengkapi trisula, sementara Nunez memulai dari bangku cadangan.

Manchester City (4-3-3); Ortega; Walker, Stone, Ake, Cancelo (Gomez); De Bruyne, Rodri, Gundogan; Mahrez, Haaland, Foden. All. Guardiola. Liverpool (4-3-3): Kelleher; Alexander-Arnold, Gomez, Matip, Robertson; Henderson, Fabinho, Thiago A.; Salah, Firmino, Oxlade-Chamberlain. All. Klopp.

Sebelumnya

Ada 119 pertemuan di semua kompetisi antara City dan Liverpool. Mereka memimpin The Reds dengan 63 pukulan, dibandingkan dengan 23 kemenangan The Citizens dan 33 X-marks.

Mempersempit lapangan menjadi hanya Piala Liga adalah tiga kemenangan Klub Anfield, dua kali imbang dan hanya satu yang akut dari Sky Blues. Preseden terakhir di Piala Liga memberikan senyuman kepada tim Guardiola yang memenangkan final edisi 2015-16 melawan Klopp.

1-1 pada menit ke-120 di Wembley dan kemudian kemenangan dari jarak 11 meter untuk tim Manchester, dengan Liverpool hanya mencetak satu dari empat tendangan penalti.

Di luar final, tantangan terdekat pada waktunya menyangkut ganda semifinal musim 2011-12. The Reds menang di kandang lawan dengan skor 1-0 dan 2-2 di Anfield, dengan Gerrard dan rekan setimnya mencapai final

Duel pertama di Piala Liga terjadi pada edisi 1980-81 dan juga dalam hal ini, semifinal: kesuksesan Liverpool di Maine Road lama 1-0 dan 1-1 dalam 90 menit terakhir, dengan The Reds promosi ke akhir.

Terakhir, konfrontasi musim 1995-96, di babak ketiga Piala Liga: 4-0 di kandang para pemain berbaju merah, melawan City terjun bebas dan kemudian terdegradasi melawan Liverpool sendiri di hari terakhir, di menit-menit terakhir paling aneh dalam sejarah sepak bola Inggris.

Masih di level piala, semifinal Piala FA tahun lalu di Wembley layak disebut, dengan Salah dan rekannya mampu mengalahkan juara Inggris 3-2.

Membandingkan statistik

Seperti yang dipersyaratkan oleh peraturan Piala Liga, tim Inggris yang mengikuti Piala Eropa memasuki pertandingan di Piala Liga dari babak ketiga, yaitu babak 32 besar.

Manchester City menyingkirkan tidak lain dari Chelsea, dalam pertandingan besar langkah sebelumnya: 2-0 di kandang, dengan gol dari Mahrez dan Alvarez.

Guardiola bermimpi menyingkirkan juara bertahan dan kemudian mengincar gelar kesembilan dalam sejarah The Citizens di ajang ini: jika meraih kemenangan terakhir, mereka akan mengejar The Reds yang berlayar di komando klasifikasi khusus dengan 9 kemenangan di sejarah Piala Liga.

Tak hanya itu, kemenangan di final Wembley akan bernilai Piala Liga ketujuh dalam 10 edisi terakhir bagi De Bruyne dan kawan-kawan.

Juara Inggris kembali memainkan pertandingan resmi, setelah 40 hari dan kenangan itu bukan yang paling menyenangkan, mengingat di Liga Premier Manchester City dikalahkan 2-1 di kandang sendiri oleh Brentford, sebelum jeda dunia.

Di jeda Qatar, hanya satu laga persahabatan yang dilakukan pasukan Guardiola, melawan Girona yang bermain di La Liga. Sebuah tim diisi dengan lini kedua dan anak-anak menang 2-0.

Oleh karena itu Liverpool dipanggil untuk mempertahankan trofi yang dimenangkan tahun lalu, bahkan jika saat ini prioritasnya adalah untuk memulihkan poin dan posisi di liga, setelah paruh pertama musim antara beberapa kenaikan dan banyak, terlalu banyak penurunan.

Di babak sebelumnya, Klopp menerjunkan barisan kedua dan belakang, serta banyak pemain akademi melawan tim Divisi Ketiga Derby County.

Moral ceritanya, di Anfield 0-0 di penghujung 90 menit dan sukses tuan rumah, dengan menggigil, lewat adu penalti. Melawan Manchester City kami pasti akan membutuhkan tampilan lain.

Pertandingan resmi terakhir oleh Salah dan rekan-rekannya terjadi pada 12 November: kemenangan kandang 3-1 melawan Southampton dan tiga poin berharga dalam perjalanan menuju tempat keempat.

Di jeda dunia, pasukan Klopp memainkan dua pertandingan persahabatan: yang pertama melawan Lyon dan kalah 3-1, juga karena banyaknya pemain yang absen di Qatar. Kemudian, dengan kembalinya sebagian besar skuad, sekali lagi di Dubai, The Reds mengalahkan Milan asuhan Pioli 4-1.

40 hari kemudian, kembali menjadi serius di seluruh Channel.

Game mana yang diharapkan?

Manchester City – Liverpool identik dengan hiburan dan kualitas dalam beberapa tahun terakhir.

Dari 2017 hingga Mei lalu, empat sprint untuk memperebutkan gelar menampilkan kedua tim ini sebagai protagonis, juga di kompetisi internasional, selain Euroderby di perempat final Liga Champions 2018.

Jelas setelah jeda yang begitu lama dan tidak biasa untuk periode musim ini, ada beberapa hal yang perlu dipahami. Kondisi fisik para pemain yang tetap bekerja dengan klub dan tentunya menjalani sesi latihan kedua. Di sisi mereka, inilah para pemain yang telah kembali dari Piala Dunia.

Dan selain aspek fisik, ada juga aspek psikologis yang harus dipahami, setelah bermain di Piala Dunia, tapi tanpa juara. Singkatnya, banyak aspek tambahan yang dapat memengaruhi dimulainya kembali musim ini.

Satu-satunya hal yang pasti adalah bahwa nama kualifikasi antara kedua pesaing diperlukan dan Piala Liga pasti akan kehilangan kemungkinan protagonis.

Author: Logan Carter