Premier, Liga atau Serie A: siapa yang memenangkan kejuaraan dunia?

Theo Hernandez e Olivier Giroud

Setelah Piala Dunia musim gugur yang belum pernah terjadi sebelumnya di Qatar, dimulainya kembali kejuaraan nasional semakin dekat, yang dapat mengandalkan banyak protagonis yang ditinggikan atau tertekan oleh hasil kejuaraan dunia: bagaimana Liga Premier, La Liga dan Serie A Pergilah?

Tentu saja, kejuaraan Italia didiskon dengan absennya tim nasional, tetapi seperti yang akan kita lihat, meskipun cacat ini, dia bertahan dengan cukup baik.

Penampilan: Liga Premier mendominasi Piala Dunia, La Liga mengikuti tapi terpisah

Kita tentu tidak mengetahui sekarang bahwa Liga Inggris telah menjadi kejuaraan paling bergengsi di dunia, dan ini dibuktikan dengan jumlah penampilan yang dikumpulkan para pemainnya dan menit bermain.

Faktanya, pemain dari Liga Inggris mengoleksi total 417 penampilan dengan total 26.067 menit di lapangan, hampir dua kali lipat dari La Liga, kejuaraan terpenting kedua dengan 15.232 menit terbagi dalam 250 penampilan.

Tempat ketiga dan keempat diperebutkan oleh Serie A Italia dan Bundesliga: para pemain yang bermain di Italia sebenarnya telah mengumpulkan 196 penampilan, dua kali lebih banyak dari yang berasal dari Jerman, tetapi dengan waktu bermain yang lebih pendek: 11.619 menit melawan 12.323 menit. para pemain yang mereka lawan melintasi Pegunungan Alpen.

Menutup 5 besar, seperti yang diharapkan menurut peringkat UEFA, Ligue 1, dengan 156 penampilan dan 9.591 menit di lapangan.

Kehadiran dua tim nasional yang beranggotakan pemain-pemain yang bermain di liga-liga nasional (yang kemudian juga menyertakan pemain-pemain dari tim nasional lain) seperti Arab Saudi dan Qatar kemudian membuat Saudi Pro League dan Qatar Stars League tampil masing-masing di urutan ke-6. (72 penampilan selama 4.789 menit) dan peringkat ke-7 (59 penampilan selama 3.755 menit), mengungguli Liga Portugal yang mencatatkan 53 penampilan selama 3.743 menit.

10 besar diisi oleh Eredivisie, dengan 49 penampilan dan 3.309 menit di lapangan, dan MLS AS, liga yang terus berkembang yang telah melihat 57 penampilan para pemainnya di Piala Dunia dengan total 3.151 menit.

Gol dicetak: Ligue 1 menonjol dengan Messi dan Mbappé PSG, mengejutkan Super Lig Turki

Beralih ke gol yang dicetak, liga yang juga mendominasi klasemen di area ini adalah Premier League dengan 38 dari 142 gol yang dicetak selama Piala Dunia.

Namun, Ligue 1 Prancis menyusul dengan 27 gol, berkat pencetak gol terbanyak dan wakil pencetak gol terbanyak, yaitu Kylian Mbappé (8) dan Leo Messi (7), rekan satu tim di Paris Saint-Germain yang juga Neymar (2) dan Carlos Soler ( 1) adalah tim dengan jumlah gol “piala dunia” terbanyak dengan total 18 gol.

Barcelona dan Manchester City dipisahkan oleh 10 gol (8), dan oleh karena itu kami menemukan Milan Giroud (4), Theo Hernandez (1) dan Rafael Leao (2), yang mencetak 7 gol selama kompetisi.

Oleh karena itu, tim Rossoneri menyumbang tepat 50% dari 14 gol “Italia”: 7 lainnya berasal dari Juve (Di Maria, Vlahovic dan Rabiot), Inter (Dumfries), Naples (Zielinski) dan Salernitana (Dia).

Oleh karena itu, Serie A adalah kejuaraan ke-5 untuk gol yang dicetak, di belakang La Liga (18) dan Bundesliga (15). Setelah 5 liga utama Eropa yang biasa, kejutannya adalah 9 gol di Super Lig Turki: 3 oleh Enner Valencia (Fenerbahce), 2 oleh Weghorst (Besiktas) dan masing-masing 1 untuk Roman Saiss (Besiktas), Haji Wright (Antalyaspor), Michy Batshuayi (Fenerbahce) dan Famara Diédhiou (Alanyaspor).

Hasil yang luar biasa, mengingat Turki, seperti Italia, tidak berpartisipasi di Piala Dunia, tetapi berhasil mengatasi Liga Portugal (8 gol), Eredivisie (7), Liga Pro Saudi (5) dan Liga K Korea (4).

Author: Logan Carter