Qatar 2022: wasit wanita terpilih untuk Piala Dunia

Yoshimi Yamashita

Di antara berbagai inovasi yang dibawa oleh Piala Dunia Qatar 2022, ada juga debut tiga wasit wanita dalam kompetisi tersebut.

Ini adalah pertama kalinya dalam sejarah Piala Dunia bahwa wanita telah dipilih di antara wasit yang dipilih untuk memimpin pertandingan kompetisi, dan tidak hanya: selain tiga wasit wanita, tiga asisten wasit juga telah dipilih.

Tim wasit di Piala Dunia 2022

Tim wasit untuk kejuaraan dunia terdiri dari 36 wasit (termasuk Daniele Orsato dari Italia), 69 asisten wasit (di mana kami menemukan rekan senegaranya Ciro Carbone dan Alessandro Giallatini) dan 24 anggota tim karyawan VAR (di antaranya kami mengenali Paolo Valeri dan Massimiliano Irrati). Di antara mereka kami menemukan 3 wasit wanita, diidentifikasi di federasi Eropa, Afrika dan Asia, dan 3 asisten wanita, satu milik federasi Amerika Selatan dan dua lainnya dari Amerika Tengah dan Utara.

Siapa wasit wanita di Piala Dunia Qatar 2022

Di antara wasit yang dipilih untuk Piala Dunia, kami menemukan Stephanie Frappart dari Prancis, yang sekarang menjadi wajah terkenal di kompetisi UEFA (wanita pertama yang menjadi wasit pertandingan Liga Champions) dan sudah hadir di EURO 2020.

Dia diapit oleh Rwanda Salima Mukasanga, yang pada awal 2022 menjadi wanita pertama yang menjadi wasit pertandingan Piala Afrika, dan Yoshimi Yamashita Jepang, yang membanggakan rekor sebagai wanita pertama yang mengarahkan pertandingan di Champions edisi Asia. Liga. .

Baris asisten akan Neuza Back, dari Brasil, Karen Diaz Medina, dari Meksiko, dan Kathryn Nesbitt, dari Amerika Serikat.

Mengapa wasit wanita di Qatar 2022

Tentu mengherankan jika inovasi ini terjadi justru ketika Piala Dunia diadakan di negara yang sangat konservatif seperti Qatar, di mana hak-hak perempuan dan kesetaraan gender tidak disamakan dengan yang mereka nikmati di negara-negara Barat.

Tapi seperti yang dikatakan Pierluigi Collina, presiden Komite Wasit FIFA, “ini mengakhiri proses panjang yang dimulai beberapa tahun lalu dengan penempatan wasit wanita di turnamen FIFA junior dan senior pria. Dengan cara ini, kami dengan jelas menekankan bahwa kualitaslah yang penting bagi kami dan bukan gender. Saya berharap ke depan, pemilihan wasit elit perempuan untuk kompetisi penting putra dapat dirasakan sebagai sesuatu yang normal dan tidak lagi sensasional. Mereka pantas berada di Piala Dunia FIFA karena mereka secara konsisten tampil di level yang sangat tinggi, dan itulah faktor terpenting bagi kami.”

Author: Logan Carter