Rapor Belanda – Argentina: Van Gaal menjelaskannya, Messi dan Molina menerangi

Olanda-Argentina

Yang kedua dari empat perempat final Kejuaraan Dunia yang berlangsung di Qatar akan memberikan kejutan yang sangat mirip dengan yang terjadi beberapa jam sebelumnya dengan tersingkirnya Brasil, tim nasional yang dibunuh oleh penjahat licik itu. dari Kroasia, yang menyingkirkan Selecao setelah adu penalti.

Pada pukul 20.00 waktu Italia, Argentina dan Belanda turun ke lapangan dan menghidupkan pertandingan yang gagah, di mana tidak ada yang lolos, semuanya disahkan oleh sanksi yang tak terhitung banyaknya dari wasit Spanyol Lahoz, yang menerima kartu kuning 17 kali, dua di antaranya melawan Dumfries dalam adu penalti.

Mari kita lihat rapor dari 22 pemain di lapangan ditambah tim cadangan.

Rapor Belanda

Noppert 6 Sebuah permainan tanpa keburukan dan tanpa pujian dari penjaga gawang Belanda, yang dapat disalahkan atas skor lawan yang sangat sedikit. Dia terbukti bukan penyelamat penalti, karena satu-satunya kesalahan Argentina datang dari Enzo Fernandez yang menendang melebar.

Timber 6.5 Sempurna dalam pertahanan, menyisakan sedikit ruang bagi siapa pun yang ingin mengoper dari areanya, jauh lebih banyak digunakan daripada Aké untuk pengembangan manuver.

Aké 6 Kurang penetrasi dibandingkan waktu lainnya, ini menjamin cakupan yang baik di sisi kiri oranye. Dia menyentuh bola lebih sedikit dari biasanya dan tidak sering berkolaborasi dalam manuver dari bawah. Di final dia menjadi hantu di antara penyerang yang tak terhitung jumlahnya ditempatkan di lini belakang oleh Van Gaal.

Van Dijk 7 Evaluasi sangat dipengaruhi oleh kesalahan pertama dari titik penalti oleh timnya yang menyandang tanda tangannya, tetapi tanpa episode ini performa bek Belanda itu akan menjadi 7,5.

Dumfries 5 Sedikit yang menyadari kartu kuning gandanya diterima selama adu penalti untuk pertempuran di lini tengah dengan Argentina, tetapi terlepas dari episode ini, permainan bek sayap Inter dirusak oleh penalti yang diberikan kepada Argentina dan dari begitu banyak kegugupan.

De Jong 7 Duri konstan di sisi lini tengah Argentina, dia praktis tidak pernah membuat kesalahan dan bola yang disentuhnya selalu bersih berkat kelasnya. Dia selalu menjaga api harapan tetap menyala, bahkan di bawah 0-2.

De Roon 6.5 Seperti biasa, tidak mencolok, dia berlari untuk empat pemain dan terus-menerus menutupi semua area lapangan yang tidak dijaga oleh rekan satu timnya saat harus mengejar ketertinggalan. Dari 46 Koopmeiners 6 Banyak substansi. Berpartisipasi dalam pemaksaan terakhir tim Belanda, yang mengarah pada pengundian di akhir waktu regulasi.

Blind 5 Dia tidak seakurat pada kesempatan sebelumnya dan Van Gaal membuktikan dia tidak ingin melakukannya tanpa dia bahkan ketika jelas dia tidak bisa menembak lagi. Dia menyerah pada menit ke-65 saat L. De Jong 6.5 masuk, mengubah permainan bersama dengan semua pendatang baru.

Gakpo 5 Kekecewaan lain jika kita memikirkan pertandingan sebelumnya. Kejuaraan dunia penyerang asal Belanda ini dimulai dengan awal yang bagus, sebelum memudar pada saat dibutuhkan, ketika pertandingan menjadi pertandingan sistem gugur. Dari 114 Lang SV

Depay 5 Dia mencoba beberapa kilatan dari kelasnya, tetapi terlalu sedikit untuk menahan pertahanan Argentina yang membatalkannya di babak pertama tanpa pernah membiarkannya melihat bola. Kalah duel dengan Otamendi. Dari 79th Weghorst 8.5 Pria yang paling banyak mengubah pertandingan memberikan harapan kepada tim Eropa.

Bergwijn 6 Dia adalah pemain menyerang yang mewakili langkah kejutan Van Gaal dan mungkin satu-satunya yang tidak membuat kesalahan dalam pendekatan tahap akhir. Dikorbankan di awal babak kedua untuk memberi ruang bagi Berghuis 6, banyak kemauan dan kesalahan fatal dari titik penalti.

CT Van Gaal 6.5 Mereka menyanyikan pujiannya di lima benua dan memang benar dia membuat sedikit kesalahan dalam mempersiapkan pertandingan. Namun wajah baru Belanda yang pragmatis ini dan tidak cenderung memberikan permainan dan hiburan, tidak sepenuhnya meyakinkan. Di sisi lain, timnya membangun sedikit sampai mengubah wajahnya dan Belanda mengambil alih lapangan. Dia memenangkan duel taktis melawan Scaloni, terutama dalam hal pergantian pemain.

Rapor Argentina

Emiliano Martinez 8.5 Pahlawan malam Albiceleste tanpa jika dan tapi. Tidak bersalah atas gol final regulasi tim lawan, rana turun sepanjang waktu dan berdiri sebagai legenda selama adu penalti.

Romero 6.5 Kesepakatan dengan Otamendi kini menjadi patut ditiru dan jika tidak ada yang lain, baik dalam cakupan maupun dalam fase manuver di mana, bagaimanapun, dia menyentuh bola lebih sedikit dari biasanya.

Otamendi 7 Mewah dalam intervensi yang menentukan, dia menyerah ketika Belanda memutuskan untuk mengambilnya kembali, tetapi dia adalah penguasa pertahanan yang sesungguhnya.

L. Martinez 5 Satu-satunya Martinez yang bertahan dalam permainan. Weghorst kalah dalam aksi 2-1 lebih karena alasan logistik daripada kurangnya perhatian. Tinggalkan ruang untuk Di Maria SV di pertandingan final.

Acuna 6.5 Permainan yang luar biasa tanpa cacat, jika bukan kartu kuning melawan Dumfries yang tidak lagi mengizinkan mereka bermain di semifinal melawan Kroasia. moped tak kenal lelah yang menciptakan dan membatalkan dengan mulus. Dari Tagliafico 6 ke-77 kurang brilian dari rekannya, dia membuat banyak kesalahan, menimbulkan kekhawatiran bagi Scaloni yang harus memberinya kepercayaan diri melawan Modric dan rekan-rekannya.

Fernandez 6.5 Apakah masa depan tim ini dapat dilihat semua orang, mengingat bahaya dan kontinuitasnya. Masuknya Paredes membuka sumbatnya dan menjadi berbahaya di final dengan tiang yang masih meminta keadilan. Satu-satunya penalti dari Albiceleste adalah salah.

De Paul 6 Dia adalah anak didik Scaloni yang, jika terserah dia, bahkan tidak akan membawanya pergi dari panah sebagai rekan satu tim. Kurang cemerlang dari biasanya, dia tetap menjadi salah satu protagonis dari perjalanan Amerika Selatan ini. Paredes 6 Bola di bangku cadangan Belanda tidak terlalu sporty, tapi selain itu dia menjaga poin dengan performa yang teratur.

Pertandingan Mac Allister 6 tanpa keburukan dan tanpa pujian bahkan untuk gelandang Argentina yang sangat akrab dengan rekan satu timnya, tetapi memiliki tugas menjaga De Jong dan dia tidak berhasil dengan baik.

Molina 8 “Pergi dan mainkan”. Ini adalah mantra Scaloni untuk kejutan dunia ini yang menanggapi nama Molina, pria sejati di mana-mana di sebelas pelatih Argentina. Dia tidak pernah berhenti berlari, hadir dalam retret, tidak pernah protes dan memiliki dua kaki yang fantastis. Dari menit ke-105 Montiel SV mencetak penalti nomor 3 untuk Albiceleste.

Messi 8 lagi-lagi demonstrasi kelas murni dan tamparan baru bagi para pencela. “La pulce” sekali lagi memikat antara assist no look dan penalti sempurna. Jiwa Argentina.

Alvarez 6 Dia tampil jauh lebih sedikit dari penampilan sebelumnya, bahkan mendapat kesulitan oleh Van Dijk yang meluap-luap. Dari 82 Lautaro Martinez 7.5 Dia akhirnya menggaruk Piala Dunia ini dengan penampilan positif di pertandingan terakhir dan menandatangani penalti yang menentukan.

Scaloni 6.5 Dibandingkan dengan material manusia yang dimilikinya, ia kalah dalam duel dengan rekan Belandanya, tetapi pada akhirnya, meski dengan susah payah, ia mencapai semifinal dengan beberapa pilihan teknis-taktis yang cukup membingungkan.

Author: Logan Carter