Rapor Brasil – Korea Selatan: Kiper kucing Alisson, Paqueta adalah “motorinho”

Vinicius, Richarlison, Paquetà e Neymar

Vinicius, Richarlison, Paqueta dan Neymar

Brasil menari di Piala Dunia dan memusnahkan Korea Selatan yang murah hati dan berkemauan keras di babak 16 besar, tetapi, pada akhirnya, menjadi yatim piatu dari karakteristik teknis yang dibutuhkan ketika saatnya tiba untuk menghadapi juara sejati. Orang yang menghirup sepak bola dan menggambarnya di halaman hijau seolah-olah itu adalah hal paling sederhana di dunia.

Dan begitulah cara Brasil dengan mudah lolos ke babak sistem gugur pertama setelah finis di grup G di urutan pertama mengungguli Swiss.

Di babak perempat final, komitmen menjadi lebih berat, mengingat lawan berikutnya bernama Kroasia, dengan susah payah unggul melawan Samurai Biru di laga sore hari.

Mari kita lihat rapor pertandingan antara Brasil dan Korea Selatan.

Rapor Brasil

Alisson 7.5 Sebuah pertandingan mewah oleh mantan penjaga gawang Giallorossi, yang melakukan serangkaian penyelamatan berkualitas tinggi yang membuat rekan setimnya tenang, dengan moto “Selamat bersenang-senang, saya akan mengurusnya di sini”. ‘O Goleiro Gato’. Dari 36 Weverton svDanilo 6.5 Performa bersih, dengan hanya satu kecerobohan yang tidak dimanfaatkan oleh lawan. Bek Juve itu juga siap dalam peran, di sebelah kiri, yang bukan miliknya. Untuk semua kegunaan dan semua musim Dari Bremer SV ke-28 Thiago Silva 7 Bek tengah Brasil ini sangat menentukan dan tidak peduli dengan usia dalam hal mengirim balik serangan Korea. Bahkan ketika gol membantu Richarlison harus didistribusikan Itu selalu Waktu Thiago Marquinhos 6,5 Sangat aktif bahkan dalam fase konstruksi, bek tengah lain yang dikerahkan oleh Tite menghabiskan hari yang sangat normal di kantor tanpa keburukan dan pujian. “Yes Rocky” kembali Militao 6,5 Korea memaksakan di atas segalanya di sisinya dan bek sayap Real Madrid selalu merespons. Digantikan oleh Dani Alves, 6,5, 2/3 pertandingan. Memerintahkan Casemiro 7,5 Dalam tim nasional di mana teknik menyatu dengan kecakapan memainkan pertunjukan, Casemiro adalah metronom yang berpartisipasi dalam semua manuver bottom-up hijau-emas. Trocar defensif dan ofensif tidak memiliki rahasia. ‘The Tank’, man of the match Neymar 6.5 Kilatan kelas dan kilasan kejeniusannya dibatasi oleh kembalinya dia beraksi setelah cedera pada debutnya di Piala Dunia ini. Kami akan melihatnya lagi paling lambat melawan Kroasia. Menunggu “Ney Sejati” Dari 36 Rodrygo SVPaqueta 7 Periode kemahakuasaan sepakbola dalam tim di mana dalam perannya tidak mudah untuk memenangkan kaos awal. Gol volinya luar biasa, dia tidak pernah berhenti berlari. MotorinhoVinicius Jr 7.5 Dalam aksi gol keunggulan, dia dengan licik mengabaikan titik tinggi area Korea, di mana tidak ada lawan. Bola di kaki dan gol di brankas. Ini adalah tindakan awal dari pembantaian hijau-emas. Anda tidak bisa menghentikannya Dari 28 Martinelli SVRaphinha 7 Digunakan terutama di sebelah kanan, dia benar-benar membuat bek lawan gila, menyentuh bola dalam jumlah tak terbatas, terutama untuk memberikan “A” ke bagian terakhir dari tindakan Brasil. Aksi gol pertama sebagian besar berkat dia. ScheggiaRicharlison 7.5 Dalam sebuah tim yang terdiri dari pemain sulap bola yang sangat terampil, Anda membutuhkan seorang pemain yang menyadari semua jumlah permainan yang diciptakan oleh rekan satu timnya. Richarlison sangat cocok untuk pekerjaan itu, dia dilahirkan untuk mewujudkan mimpi. BomberissimoCT. Tite 8 Dia tidak ketinggalan langkah, bahkan ketika seseorang perlu diganti. Danilo di kiri memang berani, tapi tepat, posisi Neymar yang lebih rendah juga. Semuanya berjalan dengan luar biasa, bahkan balet merpati setelah Richarlison 3-0. Gelembung Baru

Rapor Korea Selatan

Kim Seung-gyu 6 Meskipun dia harus mengumpulkan 4 bunga poppy di dalam gawangnya, penjaga gawang Korea dibebaskan dari tanggung jawab khusus atas hati nuraninya. Tanpa kesalahan Kim Jin-Su 4.5 Ditolak karena penampilannya di lapangan kiri di mana, selama babak pertama, dia gagal mencetak gol dan meninggalkan terlalu banyak inisiatif untuk Raphinha. Bingung Dari Chul Hong 6 ke-46, datang ketika ledakan hijau-emas tidak memiliki semangat yang sama seperti di babak pertama. Advantage.Kim Young-gwon 4.5 Dia adalah salah satu dari dua pemain sentral yang tidak mengambil setengah. Brasil adalah Brasil, tetapi amnesia defensif tertentu tidak dapat dilakukan dalam acara seperti Piala Dunia. Burung tertangkapKim Min-jae 4.5 Tidaklah adil untuk membandingkan penampilan dua bek tengah Korea, jika paket belakang menderita empat gol dalam satu babak, sulit untuk membuat perbedaan. Bek Napoli melewatkan pertandingan, tanpa jika dan tetapi. Kikuk Kim Moon-hwan 4.5 Dia tentu saja tidak memiliki lawan yang paling nyaman dan tentu saja Vinicius tidak dapat dihentikan, tetapi apa yang terjadi pada pertandingan Senin malam tidak mengecewakan. Kekuatan Kim 4,5Hwang In-beom 5 Bersama dengan Jung dia harus mewakili bagian penghubung antara pertahanan dan garis depan, tetapi di babak pertama Brasil selalu menguasai bola dan sulit untuk memulai kembali. Dia mencoba melakukannya dengan sedikit keberhasilan dan diganti di pertengahan babak kedua. Tidak dapat dipalsukan Dari tanggal 20 Seung-Ho Paik 6.5 jelas bahwa penampilannya bertepatan dengan penurunan yang sangat jelas di Brasil yang berpikir untuk menghemat energi, tetapi golnya indah dan sulit untuk mengatasi Alisson jika tidak dengan kehebatan balistik itu pria. Catatan positif Jung Woo-young 4 Tidak tepat untuk menunjukkan satu pemain atas kekalahan Korea, tetapi kesalahan di area penalti pada Richarlison yang menyebabkan penalti 2-0, tidak menyisakan jalan keluar untuk alibi apapun. Malam mimpi buruk. Dia digantikan di awal babak kedua oleh Jun-Ho Son 5, juga tanpa ide Hwang Hee-chan 5.5 Dia juga akan memulai dengan baik, satu-satunya timnya yang mencoba bereaksi setelah satu-dua awal dari Orang Brasil, tapi kemudian dia tersesat dalam sarang laba-laba yang tidak bisa dia potong sendiri. Flash in the pan. Lee Jae-sung 4.5 Dia juga pasti keluar dari permainan. Dia seharusnya menjadi spoiler tim, seperti yang terjadi di pertandingan grup kualifikasi, tapi dia kewalahan dengan penampilan Casimiro yang tidak membiarkannya menyentuh bank. Tak TerlihatSon Heung-min 4.5 Dia seharusnya menjadi orang yang menyalakan lampu untuk rekan setimnya di fase ofensif, tetapi hanya ada sedikit peluang yang diberikan oleh bek hijau dan emas kepadanya. Seorang pemain dengan tekniknya harus lebih terlihat melebarkan baju lawan, tapi kemarin hanya sedikit yang bisa dilakukan. Memacu tanpa paku.Cho Gue-sung 4.5 Sangat sulit untuk menjadi striker tunggal tim yang akan menghadapi Brasil. Praktis tidak pernah terlihat dan diubah 10 menit dari akhir. Tidak pernah berbahaya. Dari tanggal 35 Ui-Jo Hwang SVCT Paulo Bento 5 Akan lebih tepat untuk menilai rata-rata apa yang berhasil dikeluarkan Bento dari timnya di Kejuaraan Dunia ini, yang bernilai setidaknya 7 yang melimpah. Tapi susunan pemain yang diturunkan melawan Brasil tidak berpengaruh apa-apa. Ini tidak berarti bahwa starting eleven lain akan membendung kekuatan berlebihan Brasil. Bento dari Timur

Artikel Kartu laporan Brasil vs Korea Selatan: Kiper kucing Alisson, Paqueta adalah “motorinho” berasal dari PokerStars News.

Author: Logan Carter