Rapor dari putaran pertama Piala Dunia

Il gol di Richarlison in Brasile-Serbia

Infantino jelas, banyak yang mengejeknya: “dia akan menjadi kejuaraan dunia terbaik yang pernah ada”. Masih terlalu dini untuk mengatakannya, tetapi hari pertama telah menunjukkan skenario yang tidak terduga. Atau lebih tepatnya, dia telah menunjukkan skenario ini dengan sangat jelas. Mari kita pikirkan kekalahan Argentina dan Jerman (masing-masing melawan Arab Saudi dan Jepang), tetapi juga gol kontroversial (itu sudah membuat Anda tertawa) Cristiano Ronaldo, yang telah mencetak lima gol di Piala Dunia – rekor yang tidak pernah dibuat sebelum. Singkatnya, makanan pembuka sudah sangat kaya, dan hidangan pertama diharapkan dengan optimisme umum. Oleh karena itu belum waktunya untuk penilaian definitif, tetapi untuk pagelloni: ini ya.

1. Ras Antonio Rudiger.

Menit 64 Jerman vs Jepang. Jerman memimpin 1-0 ketika Antonio Rudiger, bukan orang baru – dan itu bukan alasan, sebaliknya – untuk perilaku lucu di tengah lapangan, memutuskan untuk berlari dengan langkah badut dalam mengiringi bola di luar lapangan yang tidak bisa dilakukan Doan tiba. Ini adalah sikap yang menyedihkan untuk sedikitnya. Tidak hanya itu, itu juga bodoh. Nyatanya, hanya 11 menit berlalu dan Jepang menyamakan kedudukan dengan Doan, yang mau tidak mau mengamati kejatuhan musuhnya dengan senyuman orang yang telah menemukan kembali makna karma. Seperti diketahui, pertandingan bahkan akan berakhir 2-1 untuk Jepang.

2. Wasit Belgia vs Kanada.

Wasit Sikazwe tidak asing dengan arahan horor. Itu sudah terjadi ketika, di Piala Afrika, dia dua kali meniup peluit akhir pertandingan – pertama di menit ke-85 dan kemudian, setelah membiarkan tim kembali ke lapangan, di saat yang tepat. Bukan kebetulan bahwa pers mengecam Collina, penunjukan FIFA yang hadir – antara lain – untuk membantu mengarahkan wasit Afrika. Itu menjadi lebih buruk dari yang diduga: Kanada kehilangan dua hukuman matahari, salah satunya tidak diberikan berdasarkan ketidaktahuan yang sensasional dari aturan offside (offside yang disiuli penyerang Kanada tidak ada: operan yang menghadiahinya lebih dari barisan bek Belgia sebenarnya milik pemain Belgia).

3. Babak kedua Argentina.

Gol Messi telah membuka tarian Piala Dunia Albiceleste. Piala Dunia di mana banyak orang – mulai dari bandar taruhan – berharap banyak dari pelatihan Scaloni. Dua (tiga) offside yang terjadi melawan Argentina – mencetak gol pada dua kesempatan, dua kali dengan Lautaro Martinez – tampaknya menjadi pertanda pemulihan di beludru: jarak yang terlalu jauh dari lawan. Dan sebaliknya: bersiap-siap 1-1 dan 1-2 Arab Saudi, terima kasih (selain epik olahraga) sedikit (eufemisme) konsentrasi 11 Scaloni di babak kedua. Argentina, meski memiliki waktu tambahan 14′, tidak akan pernah bisa menyamakan kedudukan pada pertandingan ini, yang kini semakin memperumit nasib mereka di Piala Dunia.

4. Dia Qatar.

Diharapkan oleh semua orang sebagai kejutan untuk tur kejuaraan dunia, Qatar mengecewakan semua orang dalam debut mereka melawan Ekuador. Tentu, lawan (yang diremehkan) memiliki level yang sama, tetapi sesuatu yang lebih diharapkan dari tim yang pensiun sejak Maret (gaya klub) dan juara Asia. Tidak ada tim nasional tuan rumah yang pernah kalah dalam pertandingan pembukaan mereka: setidaknya pada titik ini, Qatar tidak memiliki saingan.

5.Ronaldo.

Lima, seperti Piala Dunia di mana Ronaldo mencetak gol dengan seragam Portugal. Tidak ada yang seperti fenomena mantan Manchester United. Tapi 5 juga karena Ronaldo adalah bencana selama sisa pertandingan. Kusen yang canggung, tidak tenang, dan jernih, terkadang hampir memalukan bagi rekan satu timnya. Faktanya, mereka memenangkannya karena keunggulan nyata dari para pemain muda yang merajalela – Felix dan Leao di atas segalanya, berkat seorang Iniestian dan visioner Bruno Fernandes.

6. Portugis.

Jika Portugal menang dengan mengesankan melawan Ghana karena kedalaman skuat yang tersedia untuk Santos, bagaimanapun tidak dapat disangkal bahwa keraguan pemain cadangan tentang Portugis harus dipertimbangkan mengingat kesalahan pertahanan – salah satunya, secara sensasional, akan dibuat itu 3-3 waktu habis. Singkatnya, bagus di depan, bagus di mana-mana untuk mengatakan yang sebenarnya: tetapi ada sesuatu yang perlu diperbaiki di belakang.

7. Jepang.

Mishima bertanya-tanya «apa [avesse] melakukan [lui] dengan dunia tanpa roh ini.” Tidak ada, tapi dia belum mengenal penjelmaan Holly dan Benji, Jepang Doan dan rekan setimnya versi Qatar 2022. Tim yang solid, keras kepala, tidak pernah jinak dan brilian dalam fase ofensif. Jepang, tidak hanya untuk kembali semangat dan kualitas melawan Jerman, benar-benar bisa menjadi kejutan Piala Dunia ini.

8. Impian Saudi.

Semua surah Alquran, kecuali surah kesembilan, dibuka seperti ini: “Alhamdulillah, Maha Penyayang, Maha Penyayang”. Untuk satu hari, hanya satu hari, dunia berbicara bahasa Arab. Dan dia melakukannya dalam pertandingan yang paling tidak terduga: comeback 1-2 dengan gol untuk keuntungan Saudi. Bagaimana Anda mengatakan bacaan lantunan dalam bahasa Arab? Tentu saja: al-Quran.

9. Spanyolnya Luis Enrique.

Game tanpa 9 dan dengan program Twitch ekstra – yang dilakukan Luis Enrique sejak mundurnya orang Spanyol di Qatar – Spanyol memukau semua orang. Tentu saja, lawannya setidaknya tampak tidak stabil (Kosta Rika tidak super solid? Kami pikir begitu), tetapi daya tembak Red Furies mempesona. Tujuh gol, tiki-taka 2.0(22) dan harapan gelar yang tidak terlalu gila. Gila, jika ada, Gavi (starter) berusia 6 tahun ketika Busquets mengangkat Piala Dunia di Afrika Selatan ke langit.

10. Gol Richarlison.

Dari 38 hari liga, sulit – bisa dikatakan tidak mungkin – untuk mengingat gol terindah: seringkali, memang, yang tersisa di benak penggemar sepak bola adalah permainan, momen kunci. Hampir tidak ada gol. Di Piala Dunia, di sisi lain, justru sebaliknya. Bukan pertandingan yang dikenang, yang tetap tabah dalam keausan waktu: ini adalah permainan, apakah itu gunting Mano de Dios atau Richarlison – yang dicari Piala Dunia ini dengan air mata, keringat, dan kemarahan sampai ke terakhir. Gol yang sudah ikonik, yang dicetak oleh striker Brasil, yang menghentikan bola luar yang dikirimkan kepadanya oleh Vini Jr, dan kemudian berbalik, dengan bola masih di udara – mengambang seolah-olah kartun – dan siap untuk ditampar ke dalam jaring. Itu adalah gol yang dengan luar biasa menggambarkan Brasil ini, kuat dan bertekad pada saat yang sama.

Author: Logan Carter