rapor Italia setelah putaran ke-2

Camila Giorgi

Beberapa waktu lalu kami meluncurkan prakiraan tenis Italia untuk tahun 2023, baik untuk tunggal putra maupun putri. Hari ini, ketika slam pertama tahun ini telah melewati batas dari dua putaran pertama, kita bisa mendapatkan vonis pertama. Putusan yang hanya bersifat sementara, tetapi dapat membantu kita mendapatkan gambaran yang lebih baik tentang prospek atlet kita.

Jadi, inilah rapor biru kami setelah dua putaran pertama Australia Terbuka 2023, dengan beberapa kejutan baik di antara yang dipromosikan maupun yang ditolak.

Australian Open: situasi Italia sebelum putaran ke-3

Disebutkan, dari 12 atlet biru yang hadir di Undian Utama Australia Open 2023, terbagi rata antara tunggal putra dan putri. Di babak kedua kami membawa hanya 3, yang menjadi 2 di babak ketiga. Dalam hal ini kita berbicara tentang Jannik Sinner dan Camila Giorgi. Mari kita pahami apa yang terjadi dengan rapor untuk semua 12 petenis Italia yang hadir di Melbourne.

Kartu laporan

Jannik Sinner: suara 7

Mari kita perjelas segera: lawan yang dihadapi adalah siapa mereka. Kyle Edmund sangat jauh dari pemain tampan yang mampu mencapai peringkat 14 dunia itu. Pembalap Inggris itu mencoba, tetapi lututnya yang cedera menunjukkan lebih dari usianya yang 28 tahun. Untuk alasan yang berbeda, bahkan Tomás Martín Etcheverry tidak dapat dianggap sebagai ujian bagi yang serius. Tapi Jannik muncul dipoles, dengan tenis barunya yang tampaknya tidak lagi diberi tanda petik: lebih banyak variasi permainan, lebih kencang dan sikap yang selalu benar. Hasilnya tidak hanya 6 set menang dan 0 kalah, tetapi bahkan tidak ada setengah peluang yang tersisa untuk lawan. Sekarang ada Fucsovics, yang mengalahkannya di Wimbledon 2021 tetapi ini terlihat seperti Pendosa yang sangat berbeda.

Giliran pertama: Pendosa b. Edmund 64 60 622° putaran: Pendosa b. Etcheverry 63 62 62

Camila Giorgi: suara 7

Bahkan dengan karir dan perspektif yang jelas berbeda, argumen yang dibuat untuk Sinner sebagian valid. Camila menghadapi dua lawan yang lebih rendah, Pavlyuchenkova karena kondisi fisik yang genting dan Schmiedlova yang telah melewati satu putaran karena hari buruk Martina Trevisan. Tapi kali ini Camila sama sekali tidak terlihat seperti pin-up yang dengan santai dipinjamkan ke tenis seperti yang sering terjadi padanya: gadis Marche menyerang setiap bola, menampilkan repertoar terbaiknya. Saat dia tiba dengan kaki tertanam kuat di tanah, si biru mampu bermain tenis dengan banyak pukulan kemenangan. Melawan Belinda Bencic kita akan melihat betapa “benarnya” Camila Giorgi yang luar biasa ini dari dua ronde pertama.

1° putaran: Giorgi b. Pavlyuchenkova 60 612° belokan: Giorgi b. Schmiedlova 64 63

Lucrezia Stefanini: suara 7

Suara tertinggi di antara Azzurri yang tersingkir tidak diragukan lagi jatuh ke tangan Lucrezia Stefanini. Petenis Tuscan berusia 24 tahun itu berhasil melewati satu putaran dalam partisipasi undian utama Grand Slam pertamanya dalam hidupnya. Petenis Jerman Tatjana Maria (sebelumnya Malek) bukanlah pemain tenis yang sangat muda tetapi musim panas lalu dia menjadi semifinalis di Wimbledon. Kemenangan dalam 3 set ini sangat berharga, dan akan memberikan semangat kepada Lucrezia untuk terus berusaha di sirkuit. Gracheva masih terbukti terlalu banyak untuknya, tapi sejujurnya, lebih banyak yang tidak bisa diminta darinya.

1° putaran: Stefanini b. Maria 36 75 642° putaran: Gracheva b. Stefani 63 61

Mattia Bellucci: suara 6.5

Promosi lain meski kalah. Seperti Lucrezia Stefanini, Mattia Bellucci juga lolos kualifikasi, mencapai undian utama Grand Slam untuk pertama kalinya dalam karirnya. Dan permulaannya sangat mempesona, seperti yang diharapkan oleh mereka yang mengenal pemain berusia 21 tahun dari Varese ini, atau setidaknya pernah melihatnya bermain. Aneh seperti yang terjadi pada pemain kidal, dia menunjukkan tenis yang tidak dapat diprediksi dan sangat indah di set pertama melawan yang lebih populer – meskipun bukan tidak mungkin – Benjamin Bonzi. Kemudian orang Prancis itu mengambil tindakannya sedikit dan kekalahan terjadi dalam 4 set, tetapi pengalaman yang dia miliki akan membantu bocah itu untuk meningkat dan mencoba lagi.

Putaran pertama: Bonzi b. Belucci 46 63 76 64

Lorenzo Sonego: suara 6

Debut bagus melawan Borges yang tak tertahankan, Sonny membuat kami bermimpi dalam tiga set pertama melawan Hurkacz. Kemudian pemain Polandia, yang beberapa kali menderita dari pemain Piedmont dalam karirnya, berhasil menemukan kekuatan untuk membalikkan pertandingan. Itu adalah jalan keluar yang pahit bagi Sonego, tetapi ketika harus bertarung, dia tidak pernah mundur.

Putaran pertama: Senin b. Borges 76 63 67 612° belokan: Hurkacz b. Senin 36 76 26 63 63

Lorenzo Musetti: 6 suara estimasi

Tidak ada yang berharap melihat Lorenzo Musetti kalah di babak pertama, namun kondisi di mana hasil ini diraih tidaklah sepele. Pemain Tuscan itu lumpuh setidaknya karena masalah bahu, dituduh pada hari-hari sebelumnya, dan ini cukup terbukti untuk situasi besar di mana dia tidak dapat melakukan servis dengan efektif yang diperlukan dan untuk menjaga tembakannya cukup dalam. Jadi Harris, tahun lalu dia absen lama karena cedera tetapi jika dia baik-baik saja dia bisa memenangkan pertandingan ini terutama dengan cepat, dia mendapatkan kepercayaan diri. Kemudian Musetti bereaksi dengan tiba di urutan kelima, tetapi pada saat itu energinya berkurang dan begitulah yang terjadi.

Babak 1: Harris b. Musetti 64 61 67 26 76

Elisabetta Cocciaretto: suara 6

Setelah melihat dia kalah melawan Elena Rybakina di akhir pertandingan yang tidak pernah dia keluarkan, Elisabetta Cocciaretto meninggalkan saya dengan perasaan yang jelas: di masa depan dia tidak akan sering kalah dari lawan yang terdaftar seperti Rybakina, karena dia akan memiliki cukup peringkat untuk menghindarinya. Seperti disebutkan dalam artikel yang menyajikan musim tenis wanita Italia, hal-hal baik diharapkan darinya. Dan Melbourne, dalam hal ini, hanya bisa menjadi hidangan pembuka.

Putaran pertama: Rybakina b. Kokiaretto 75 63

Lucia Bronzetti: suara 5.5

Set pertama yang dibawa pulang dengan mulus telah menipu kami. Apa yang terjadi dalam 2 set berikutnya adalah pelajaran yang sulit bagi pemain Rimini, yang memiliki angka dan tembakan untuk memantapkan dirinya dalam pertandingan seperti babak pertama melawan Laura Siegemund. Dia masih kurang pengalaman, yang terlihat dari kejelasan pilihan di poin-poin penting. Kemudian di sisi lain ada seorang atlet yang bisa bermain tenis, yang bukan hal kecil saat ini. Lucia tidak pantas mendapatkan kecukupan penuh karena pertandingan ini bisa dan harus dibawa pulang, tapi masa depan ada di pihaknya.

Putaran pertama: Siegemund b. Perunggu kecil 26 64 63

Jasmine Paolini: suara 5.5

Suara yang sama dengan Bronzetti, meski pertandingan kalah oleh Jasmine Paolini sangat berbeda. Samsonova terlalu unggul lawan untuk level saat ini dari pemain berusia 27 tahun dari Tuscany. Jasmine tidak melihat bola di set pertama, dia mencoba dengan berani di set kedua tetapi reaksinya tidak pernah mempertanyakan set tersebut, apalagi pertandingannya. Akan ada kesempatan lain, mungkin dengan papan skor yang lebih bersahabat.

Babak 1: Samsonova b. Paulina 62 64

Martina Trevisan: suara 5

ketidakhadiran tanpa alasan. Sintesis Australia Terbuka Martina Trevisan bisa habis dengan dua kata ini. Hari-hari buruk menimpa para pemain tenis, tentu saja, dan hari-hari sebelumnya tidak diragukan lagi. Martina tidak bisa merasakan bola, servisnya tidak berhasil yang belum termasuk tembakan terbaiknya, dan ini semakin menghilangkan kepercayaan diri dari pemain nomor 22 dunia, kalah melawan kualifikasi yang mungkin tidak melakukan semua ini. tampaknya benar. Sayang sekali, karena mencapai Australia Terbuka dengan peringkat ini merupakan keuntungan besar, dan mempertahankannya tidak akan mudah.

Shift pertama: Schmiedlova b. Trevisan 63 62

Fabio Fognini: suara 5

Jika kami memberikan keadaan yang meringankan kepada Lorenzo Musetti untuk masalah bahu, itu juga harus diberikan kepada Fabio Fognini yang tentunya menghadapi Kokkinakis dengan tangan yang buruk. Lalu ada juga situasi nyata dari berhenti terus menerus karena hujan, yang bagaimanapun merupakan situasi yang tidak nyaman bagi pemain tenis dan bukan hanya untuk Fabio. Konon, sikap Fognini di lapangan buruk, terkadang menjengkelkan. Ada situasi di mana mundur dari pertandingan adalah hal terbaik untuk dilakukan jika Anda merasa tidak bisa sekompetitif yang Anda inginkan. Blue berusia 35 tahun itu tidak melakukannya, mengganggu publik dan bahkan beberapa jurnalis yang menuduhnya melakukan “tanking”. Mungkin tuduhan yang berlebihan, tetapi Fabio pantas mendapatkan akhir karirnya yang lebih baik daripada yang dia tunjukkan di Melbourne.

1° putaran: Kokkinakis b. Fognini 61 62 62

Matteo Berrettini: suara 4.5

suara terburuk jatuh ke Matteo Berrettini, tidak begitu banyak dan tidak hanya karena kalah di babak pertama tetapi juga karena hal ini telah matang. Andy Murray selalu seorang petarung dan, seperti yang kami tulis, dia baru saja menyelesaikan comeback legendaris lainnya dari tertinggal 2 set menjadi 0 melawan Kokkinakis yang disebutkan di atas. Tapi masalah Matteo Berrettini adalah dia tampaknya kembali pada cacat dan batasan lama. Servis dan forehand adalah 5 besar di dunia tanpa diskusi, permainan voli telah meningkat meski masih belum setingkat dengan yang lain, dan kemudian ada backhand. Dan kami tidak berbicara seperti itu hanya untuk tembakan nyaman yang masuk ke gawang pada match point. Punggungnya telah membaik, tetapi backhand yang tertutup masih perlu didukung oleh kondisi atletis yang sempurna, agar tidak membuatnya kehilangan pijakan di sisi kiri, yang masih terlalu menyerang untuk diharapkan melihat Berrettini bermain secara reguler di turnamen itu. menghitung. Memang, pada orang-orang yang diimpikan semua orang.

Babak 1: Murray b. Berrettini 63 63 46 67 76

Author: Logan Carter