Rapor Prancis – Polandia: Uang tunai melakukan segala kemungkinan melawan super-Mbappé, Giroud dalam sejarah

Mbappé e Griezmann

Prancis mengalahkan Polandia 3-1 di babak 16 besar Piala Dunia di Qatar, sehingga mendapatkan kesempatan untuk menghadapi Inggris di perempat final untuk pertama kalinya dalam sejarah dalam pertandingan sistem gugur Piala Dunia atau Kejuaraan Eropa.

Mari kita lihat bersama bagaimana para pemain dari Prancis dan Polandia berperilaku dengan rapor kita.

Prancis (4-2-3-1):

Hugo Loris: 7

Sebuah penyelamatan mendasar pada Zielinski di babak pertama, kemudian selalu memperhatikan setiap kemungkinan inisiatif Polandia. Di final ia juga menyelamatkan penalti Lewandowski, sebelum wasit mengulanginya.

Jules Konde: 6.5

Dalam pertahanan 4 orang Prancis dia adalah pemain sayap yang paling banyak menekan di tengah untuk menutupi, tetapi di babak kedua dengan penurunan Polandia dia juga membiarkan dirinya melakukan beberapa kemajuan yang menarik. Permainan yang sempurna, bahkan jika Polandia tidak pernah banyak menyerang di sisinya.

Rafael Varane: 6.5

Dia bisa langsung mengarahkan pertandingan untuk Prancis dengan sundulan berbahaya di awal, jika tidak, dia memimpin garis pertahanan dengan baik melawan Lewandowski yang jelas terisolasi.

Dayot Upamecano: 6

Itu bukanlah pertandingan yang rumit, setengah suara tertinggal untuk sentuhan tangan di akhir yang menyebabkan penalti untuk Polandia.

(dari Disasi Axel ke-92: sv Hanya beberapa menit untuk ambil bagian dalam kesuksesan.)

Teo Hernandez: 5.5

Absen besar dari pertandingan, dia akan memiliki kebebasan untuk menyerang tetapi dengan Mbappé dalam versi manusia super di depannya dia benar-benar berlebihan, dalam retret defensif dia sering tidak tepat waktu dan banyak inisiatif Polandia berkembang di sisinya.

Aurelien Tchouameni: 6

Anda tidak terlalu menyadarinya tetapi bobotnya pada permainan ini nyata: jika Polandia kesulitan untuk memajukan bola, itu karena garis passing sering kali sudah tertutup. Kartu kuning setelah setengah jam, diganti di babak kedua.

(dari Youssouf Fofana ke-66: 6. Dia masuk dan setelah beberapa menit Prancis menggandakan: dia membatasi dirinya untuk mengelola pertandingan di lini tengah dengan kecerdasan).

Adrian Rabiot: 6.5

Gelandang Juventus ini juga merupakan protagonis dari permainan penuh perhatian dan substansial di tengah lapangan, bahkan jika ia memiliki beberapa peluang untuk melepaskan langkahnya dalam proyeksi ofensif. Penyesalan bagi Juventus adalah bahwa mereka mengungkapkan keamanan dan ketenangan ini tepat ketika kontrak mereka akan segera berakhir.

Ousmane Dembele: 7

Akselerasinya sangat cepat, dia kurang konkret saat menembak tetapi dia melakukan pekerjaan yang bagus di sepanjang sayap, terutama di babak pertama, mundur untuk menutupi ruang yang dibiarkan kosong oleh Koundé. Setelah beberapa tahun pertama di Barcelona dia tampak seperti pemain yang hilang, sebaliknya dia memainkan Piala Dunia yang hebat hanya dibayangi oleh penampilan luar biasa dari rekan satu timnya.

(dari Kingsley Coman ke-76: sv Masuk setelah pertandingan selesai, dia tidak punya kesempatan untuk pamer)

Antoine Griezmann: 8

Mbappé dan Giroud mengambil alih, tetapi petit diable adalah kunci pertandingan. Pemain kelas atas yang menghabiskan dirinya di mana saja di lapangan: Formasi Prancis seharusnya 4(+1)-2(+1)-3(+1), di mana +1 itu adalah Griezmann. Dia menjahit permainan antara lini tengah dan garis depan, dia bergegas menempati ruang ofensif seperti striker, dia mundur untuk menutupi seperti gelandang tengah. Skor 2-0 lahir dari penundaannya di tengah area.

Kylian Mbappe: 8.5

Sebuah brace dan assist yang dihasilkan dari keunggulan atletik yang mengesankan dan dinginnya glasial. Saat dimulai dengan kecepatan, rasanya seperti menonton film superhero, dan kesannya bahkan belum berusaha sekuat itu. 9 gol di Piala Dunia sebelum usia 24: ada halaman demi halaman sejarah sepakbola untuk ditulis.

Olivier Giroud: 7.5

Saat skor 0-0, Dembélé memberinya bola di depan gawang kosong yang dia makan dengan luar biasa (untuknya), tetapi bagaimanapun dia menebus dirinya dengan sangat baik pada giliran yang memberi Prancis keunggulan dan memungkinkan dia untuk menyalip Henry sebagai pencetak gol terbaik di sejarah Les Bleus. Dia juga memiliki andil dalam penggandaan Mbappé dengan sebuah flying stop yang berharga dan secara umum sepanjang permainan dia melibatkan barisan belakang Polandia untuk menciptakan ruang bagi rekan satu timnya. Sayang sekali untuk tendangan overhead saat pertandingan dihentikan.

(dari 76th Marcus Thuram: sv Masuk setelah pertandingan selesai, dia tidak punya kesempatan untuk pamer)

Ct. Didier Deschamps7

Dia memiliki skuad yang sangat kuat dan kedalaman yang patut ditiru (ada 5 kemungkinan starter absen karena cedera), dan meskipun eksploitasi Mbappé dan Giroud bukan kemampuannya, hal itu tentu membuat Griezmann rela mengorbankan dirinya dengan cara ini untuk tim. . Juga fakta mempertahankan grup yang mampu kompak meskipun absen setelah kegagalan Kejuaraan Eropa tentu berkat pelatih

Polandia (4-1-4-1):

Wojciech Szczesny: 6.5

Giroud menyerangnya, Mbappé menempatkan bola di tempat yang tidak mungkin dijangkau. Jika Polandia sampai sejauh ini tentu berkat dia, jika dia keluar dia tidak bisa disalahkan.

Matty Cash: 6

Meski menghadapi lawan manusia super seperti Mbappé, dia melakukan segala yang mungkin untuk menahannya. Dia mencoba, sering kali berhasil di awal, untuk mengarahkannya menjauh dari area tersebut, bahkan jika dia tidak dapat menahannya dalam pelarian. Melawan lawan lainnya, itu akan menjadi penampilan yang luar biasa. Paradoksnya, Thuram-lah yang memberinya kartu kuning di final.

Kamil Glik: 5.5

Tanpa embel-embel, ia mencoba menghalau serangan Prancis. Jangan berbicara dengannya tentang mengatur atau meninggalkan pertahanan, baginya bola hanya harus dijauhkan dari area tersebut. Terhadap serangan ini, bagaimanapun, tidak mungkin untuk selalu berhasil.

Jacob Kiwior: 5

Kesalahan pada gawang Giroud sangat serius: kantong Mbappé brilian dan penyerang tengah Prancis berbalik dalam sekejap, tetapi Kiwior setidaknya berada dua langkah di belakang garis pertahanan, membuat penyerang tengah AC Milan tetap bermain. Pada fase penguasaan bola kemudian terjadi beberapa kesalahan branding.

(dari 87 Jan Bednarek: sv Enter dan Mbappé menandatangani 3-0, tetapi tidak ada kesalahan khusus.)

Bartosz Bereszynski: 5.5

Berkembang cukup baik di babak pertama, meski harus bermain dengan kaki lawan ia kerap gagal melakukan umpan silang tepat waktu, namun di babak kedua kontribusinya berangsur-angsur berkurang. Di pertahanan, Dembele terlalu sering lolos darinya.

Grzegorz Krychowiak: 5.5

Ditempatkan untuk melarang di depan pertahanan, dia melakukan tugasnya tanpa terlalu memperhatikan bentuk. Masalahnya adalah jika tugasnya adalah membatasi jangkauan Griezmann, maka dia gagal. Sebaliknya, jika harus berupa layar sederhana di trocar, orang lain harus mengikuti “playmaker” Prancis itu, dan dia tidak ada di sana.

(dari Krystian Bielik ke-71: sv Tak lama setelah perkenalannya, gol kedua Prancis memperlambat laju di lini tengah)

Jakub Kaminski: 6

Dia banyak berlari dan mencoba menyesuaikan diri dengan ruang yang ditinggalkan oleh Hernandez. Dia memiliki peluang besar setelah tembakan ganda Zielinski tetapi setelah itu dia semakin jarang terlihat.

(dari Nicola Zalewski ke-71: sv Dia memasuki fase permainan di mana dia tidak memiliki kesempatan untuk diperhatikan).

Sebastián Szymanski: 6

Proyeksi ofensif yang bagus dan cakupan yang bagus selama paruh pertama. Seperti semua Polandia, itu mengempis selama pemulihan.

(dari 64 Arkadiusz Milik 6. Dia mencoba membawa permainan lebih dekat ke Lewandowski, tetapi Polandia segera jatuh ke tangan Prancis. Di menit ke-94 dia mencetak tendangan gunting yang bagus di tiang, tapi itu offside).

Piotr Zielinski: 5

Anonim untuk hampir seluruh pertandingan, dia memiliki peluang ganda yang sensasional di 0-0 yang pasti bisa mengubah naskah pertandingan. Pertama dia memukul Lloris dan kemudian pada rebound dia menemukan Varane di garis gawang. Kesalahan serius, terutama pada kesimpulan pertama. Kemudian menghilang dari permainan lagi.

Przemyslaw Frankowski: 5.5

Dia banyak berlari dan menekan, tetapi Koundé membatasi dia dengan baik dalam fase ofensif dan Dembélé sering mengejutkannya saat restart.

(dari Kamil Grosicki ke-87: sv. Umpan silangnya yang tidak meyakinkan sepadan dengan penalti di akhir, tetapi itu lebih merupakan kekurangan Upamecano daripada kemampuannya.)

Robert Lewandowski: 5.5

Pertandingan yang sulit bagi penyerang tengah Polandia yang sendirian tidak bisa berbuat banyak untuk maju. Dia berhasil membuat kesimpulan menarik di babak pertama yang singkat. Selebihnya, dia jelas kekurangan kontribusi dari rekan satu timnya dan pengenalan Milik datang terlambat. Dia mengonversi penalti akhir setelah Lloris menggagalkan percobaan pertamanya.

Ct. Czesław Michniewicz 6

Untuk sementara, Polandia memainkan pertandingan terbaik di Piala Dunia, penuh perhatian dan proaktif dalam serangan balik. Tetapi ketika musuh begitu unggul dalam individualitas, rencana taktis apa pun pasti akan gagal.

Author: Logan Carter