Riot Games membuka musim Liga dengan Kickoff Musim

Riot Games membuka musim Liga dengan Kickoff Musim

Musim kompetitif League Of Legends telah resmi dimulai. Namun tahun ini, Riot Games telah memutuskan untuk membuka pesta dansa dengan acara khusus, Kickoff Musim.

Intinya ini adalah Game All-Star, seperti yang ada di tahun 2020 yang – menurut penerbit – membuat para pemain memiliki lebih sedikit waktu untuk memulihkan energi mereka sebelum awal musim. Oleh karena itu, perusahaan Amerika telah memindahkannya ke awal tahun baru, menamainya Kickoff Musim atau “kick-off” musiman.

Turnamen berlangsung antara 10 dan 11 Januari 2023 dan melibatkan pemain top dari semua 9 liga di mana LoL eSport dibagi: Eropa-Timur Tengah-Afrika (LEC), Amerika Utara (LCS), Korea Selatan (LCK), Cina (LPL), Brazil (CBLOL), Jepang (LJL), Amerika Latin (LLA), Pacific Area (PCS), dan Vietnam (VCS).

Adapun rumusnya, setiap liga memilih cara menyusun pemain, masing-masing mewakili tim ekspor yang berbeda. Para pemain kemudian dibagi menjadi dua tim yang terdiri dari 5 orang yang bermain satu sama lain dalam pertandingan best-of-three “derby liga”. Ada tiga pengecualian untuk formula ini. Yang pertama berkaitan dengan liga Cina yang, mengingat banyaknya tim yang hadir, menyusun 4 tim yang bersaing di babak sistem gugur mini dengan pertandingan best-of-1. Sebaliknya, dalam kasus LCK dan LJL, tantangan terakhir didahului dengan serangkaian pertandingan pertunjukan yang berfungsi untuk membentuk tim.

Aturan mainnya adalah aturan LoL standar, dengan perbedaan bahwa tidak ada larangan untuk para pahlawan tetapi ada batasan satu per jenis di setiap seri. Di LEC berlaku aturan bahwa setiap pemain harus mengubah posisinya setelah menang.

Akhirnya, apa yang dipertaruhkan? Hadiahnya sama untuk semua tim pemenang: kesempatan untuk berkolaborasi dengan Riot Games untuk membuat emote yang dipersonalisasi, yang kemudian dapat dibeli dalam game oleh pemain.

Jadi mari kita lihat apa yang akan menjadi “wajah” baru di dalam game.

Immagine memuji Riot Games

Di liga Korea Selatan, salah satu dari 4 teratas bersama dengan LEC, LCS dan LPL, Team Deft dari Kim “Chovy” Hyuk-kyu yang sangat kuat, botlaner organisasi Dplus KIA saat ini (ex Damwon Gaming) menang. Ketiga pada tahun 2022 di Dunia dengan Gen.G, Chovy membimbing “Morgan”, “Cuzz”, “Deft” (juara dunia bertahan dengan DRX) dan “Peter” untuk sukses 2-1 melawan Team Faker, sehingga berganti nama menjadi tiga- pemenang Worlds time Lee “Faker” Sang-hyeok dan pemimpin barisan yang juga berbaris “DuDu”, “Willer”, “Viper” dan “BeryL” (rekan setim Deft di tim DRX).

LCS melihat Zoomers (“Solo,” “Contractz,” Nicolaj “Jensen” Jensen,”Arraj” dan “CoreJJ”) menang atas Boomers, sekali lagi 2-1.

Di Vietnam Tim Artemis mengalahkan Tim Levi dengan 2 pertandingan menjadi 0. 2-1 malah merupakan hasil antara formasi Brasil Team dyNquedo dan Team Robo (yang terakhir dimainkan oleh Leonardo “Robo” Souza, di bawah LOUD).

Tantangan Kickoff Season Liga Jepang malah dibagi menjadi tiga pertemuan antara Team Recruit dan Team Jaeger. Yang pertama, dipimpin oleh Yoshiki “Dresscode” Hashimoto, dimenangkan dengan dua kemenangan berbanding satu.

Kami datang ke liga Cina, yang terbesar dari Kickoff Musim ini. Seperti yang kami katakan di awal, LPL telah menurunkan empat regu yang diisi dengan pemain-pemain hebat. Kami tidak menyebutkan semuanya, kami hanya mengatakan bahwa di semifinal pertama Tim Make It Possible dari “Breathe” (Royal Never Give Up), “Meiko” (Edward Gaming) dan Wang “Hope” Jie (perunggu di Worlds 2022 di JD Gaming , sekarang Team WE) mengalahkan midlaner top LPL, Zhuo “Knight” Ding yang Ingat Nama Kami. Di babak semifinal lainnya, Create Our Legacy mengalahkan, yang agak mengejutkan, Time To menunjukkan tim di mana mantan juara dunia Korea Selatan Song “Rookie” Eui-jin dan “369” bermain, di podium di Worlds 2022 bersama JD Gaming. Lari COL berakhir dengan kemenangan akhirnya atas MIT.

Turnamen di wilayah Pasifik adalah solo Taiwan di mana Tim Nash muncul sebagai pemenang. Liga PCS, karena ukuran lapangannya yang kecil, memungkinkan lebih banyak pemain yang mewakili perusahaan eSports yang sama (terutama PGS Talon, Beyond Gaming, dan CTBC Flying Oister).

Amerika Latin mungkin adalah area yang paling tidak mencolok di industri Liga dalam hal hasil. Tidak ada pemain kelas dunia, namun kemenangan La GrellNeta di Season Kickoff tentu akan memberikan eksposur kepada beberapa dari mereka.

Dan akhirnya LEC, liga yang paling ditunggu bersama Korea Selatan dan Tiongkok. Ada dua formasi: Team Dynasty dipimpin oleh juara Swedia Carl Martin Erik “Rekkles” Larsson dan Team Legacy yang – antara lain – Luka “Perkz” Perković dari Kroasia dan Andrei “Odoamne” Pascu dari Rumania telah bermain. Singkatnya, itu adalah tantangan antara veteran hebat dari permainan ini, di mana Dinasti mengklaim kemenangan dengan dua kemenangan berbanding satu.

Kickoff Musim untuk tahun ini ada di arsip dan musim dapat dimulai, tetapi rasa ingin tahu untuk melihat emote para pemenang tetap ada.

Immagine di testa: tangkapan layar LoL Season Kickoff 2023 (kredit YouTube/Riot Games)

Author: Logan Carter