Riot Games mengumumkan berita untuk Project L: lebih banyak karakter dari LoL, lebih banyak kombo untuk tim tag

Riot Games mengumumkan berita untuk Project L: lebih banyak karakter dari LoL, lebih banyak kombo untuk tim tag

Game pertarungan mungkin adalah salah satu video game dengan militansi paling lama di bidang eSports.

Street Fighter, misalnya, lahir untuk menjadi kompetitif saat masih dimainkan “arcade” 1vs1 di arcade lama akhir tahun delapan puluhan. Daniel “Danielmado” Madonia mengingatkan kita akan hal ini dalam sebuah wawancara baru-baru ini, perak di Piala Dunia IESF 2022 di turnamen Tekken 7.

Dengan berlalunya waktu dan munculnya Internet, judul “pertempuran” telah berlipat ganda. Sama seperti adegan ekspor mereka telah berkembang yang saat ini termasuk di antara yang utama – selain Street Fighter dan Tekken yang disebutkan sebelumnya – Mortal Kombat dan Super Smash Bros, diikuti oleh Virtua Fighter, Dragon Ball FighterZ dan Injustice 2.

Tapi ada juga judul baru dengan potensi besar di udara: Project L.

Faktanya, game pertarungan Riot Games telah dibicarakan selama beberapa tahun sekarang. Tepatnya dari Evolution Championship Series (EVO) 2019, kesempatan di mana proyek tersebut diumumkan oleh Tom Cannon, pencipta bersama saudaranya Tony dari acara terkenal untuk game pertarungan. Sejak 2016, duo Tom-Tony Cannon telah bergabung dengan Riot Games setelah penerbit Amerika mengakuisisi Radiant Entertainment.

Oleh karena itu, Proyek L adalah proyek untuk saat ini, tetapi tidak ada keraguan bahwa itu akan segera menjadi kenyataan. Hal ini dijamin oleh merek perusahaan yang sejauh ini tidak pernah meninggalkan komunitas yang terhubung dengan produknya tanpa mulut kering.

Pada bulan Desember 2021, Tom Cannon – hari ini Produser Eksekutif untuk sektor game pertarungan Riot – dan timnya mengungkapkan keadaan pekerjaannya melalui media sosial, menyoroti bagaimana judul tersebut dirancang untuk menjadi 100% eSport. Kami telah membicarakannya di artikel sebelumnya yang dapat Anda baca di sini.

Menjelang akhir tahun ini datang lebih banyak berita, agak menggiurkan.

Pertama-tama, latar belakang Project L tetap berlabuh ke League of Legends. Hal ini diperkuat dengan fakta bahwa di antara para petarung yang dapat digunakan dalam game tersebut akan terdapat beberapa champion dari MOBA terkenal, seperti Ekko, Ahri, dan Darius, masing-masing dengan keahliannya sendiri yang sudah dapat digunakan di LoL. Masing-masing dapat digabungkan dengan petarung lain, karena Proyek L dapat dimainkan sebagai permainan tim 2vs2. Singkatnya, banyak opsi tersedia untuk membuat banyak kombo inovatif.

Immagine memuji Riot Games

“Kami ingin membuat game yang bisa langsung dimainkan, juga untuk membalas para penggemar atas waktu yang dihabiskan untuk menguasainya. Tujuannya adalah untuk menawarkan juara yang cepat dan kuat, ‘tangguh’ di titik yang tepat dan mampu tampil lebih baik lagi dengan kombinasi tim yang tepat“. Demikian Shaun Rivera, Game Director dan Gameplay Design Lead dari Project L.

Dia diikuti oleh Tom Cannon sendiri yang menambahkan: “Pada 2019 kami menunjukkan jalan yang tinggi untuk permainan kami. Namun Project L masih dalam tahap R&D, yaitu saat kami menjajaki opsi untuk mencapai tujuan: hiburan. Hari ini ujian kami membuahkan hasil dan kami telah mencapai titik yang sangat kami banggakan!”

Dari perkataan Senior Director tersebut terlihat jelas bahwa masih ada waktu tersisa untuk peluncuran resmi Project L. Berapa banyak? Sulit dikatakan, tetapi tebakan yang berpendidikan adalah bahwa pembaruan baru dapat tiba pada Q1 2023.

Sekedar untuk semakin meningkatkan hype, sudah sangat hebat, untuk game fighting pertama yang diproduksi oleh perusahaan yang sejak tahun 2009, tahun terbitnya League of Legends, telah menjadi salah satu raksasa industri game global, tanpa pernah “gagal”. produk. Valorant adalah contoh terbaru dalam urutan kronologis.

Header memuji Riot Games

Author: Logan Carter