Roma-Lazio: derby Capital penting bagi keduanya

roma lazio

Satu datang dari momen terbaik musim ini – tempat keempat dan umpan diperoleh di grup Liga Europa, bahkan jika dari kedua – yang lain dari yang terburuk – setelah fase yang hampir ajaib di mana semuanya tampak berhasil: dari sudut pandang dari iklim pra-pertandingan, antara Tampaknya tidak ada sejarah di Roma dan Lazio: antusiasme di satu sisi, depresi di sisi lain.

Tapi derby tetap, pertandingan yang paling tidak terduga dan absurd tahun ini. 45.000 hati Giallorossi melawan 15.000 hati Lazio, Mourinho melawan Sarri dan Roma melawan Lazio: biarkan pertunjukan dimulai.

Roma Lazio secara singkat

Kapan kamu bermain?

Derby Roma akan dimainkan di Stadion Olimpiade – siapa tahu, mungkin untuk terakhir kalinya (tim Roma) -, kick-off pukul 6 sore.

Wasit: Daniele Orsato

Wasit pertandingan adalah Daniele Orsato di Schio. Ada 36 pertandingan Giallorossi yang dipimpin oleh Orsato, wasit dengan jumlah terbanyak di Serie A. Keseimbangannya homogen: 13 kemenangan untuk Roma, 11 kekalahan, 12 seri. Pertandingan terakhir yang dimenangkan oleh Giallorossi melawan Orsato terjadi pada 1 November 2020 melawan Fiorentina (2-0). Tahun lalu, penggemar Roma akan mengingat, Orsato adalah protagonis dari kesalahan sensasional di Stadion melawan Juventus.

Keseimbangan Orsato dengan Biancocelesti jauh lebih menenangkan: dari 5 pemain derby yang diwaspadai oleh Orsato, Lazio menang 3 kali dan seri dua. Salah satunya adalah pertandingan yang terkenal 26 Mei 2013 untuk penugasan juara Piala Italia.

Derby terakhir yang disutradarai oleh Orsato terjadi pada 15 Januari 2021 (3-0 untuk Lazio asuhan Inzaghi).

Tempat untuk melihat derby Roma

Roma-Lazio akan disiarkan langsung di TV dan secara eksklusif di DAZN.

Kemungkinan formasi derby Romawi

Mourinho tahu bahwa Lazio, terutama tanpa Ciro Immobile, adalah tim yang menyukai ungkapan.

Untuk alasan ini, masuk akal untuk mengharapkan dari The Special One formasi solid yang siap untuk memulai kembali dengan cepat: oleh karena itu pilihan (sangat mungkin) untuk melihat bersama Pellegrini dan di belakang Abraham (yang harus membuka kunci, dan yang tahun lalu membuat dua Lazio di derby kembali) Nicolò Zaniolo, protagonis mutlak dari remuntada Giallorossi dengan Ludogorets pada hari Kamis.

ROMA (3-4-2-1): Rui Patricio; Mancini, Smalling, Ibanez; Karsdorp, Camara, Cristante, Zalewski; Zaniolo, Pellegrini; Ibrahim.

Sarri akan memulai kembali dari pemilik yang tersedia, mengetahui bahwa ia harus melakukannya tanpa dua pemain terkuat: Immobile dan Sergej Milinkovic-Savic.

Dibalik tidak ada retouching – Casale lebih disukai daripada Patric. Di lini tengah bersama dengan Cataldi, Vecino dan Luis Alberto, yang kembali ke posisi awal – yang terakhir melawan Salernitana.

Di depan trio hiper-teknis tetapi juga sangat sedikit fisik (faktor yang dapat mempengaruhi pertahanan, yaitu Roma, sangat terstruktur dalam hal ini): Pedro, Felipe Anderson dan Zaccagni, yang akan memainkan derby pertama dalam karirnya pada Minggu.

LAZIO (4-3-3): Terbukti; Lazzari, Casale, Romagnoli, Marusic; Vecino, Cataldi, Luis Alberto; Pedro, Felipe Anderson, Zaccagni.

Preseden antara kedua tim

156 total derby antara kedua tim di Serie A56 kemenangan Roma, yang mencetak 198 gol secara keseluruhan40 kemenangan Lazio, yang mencetak 15460 seri78 total derby di Roma 31 kemenangan, total 103 gol yang dicetak33 seri14 kekalahan, dengan kebobolan 65 gol total

Roma dan Lazio: statistik dibandingkan

Roma tidak kebobolan satu gol pun dalam derby selama dua pertandingan berturut-turut sejak musim 2013/14, ketika manajer Giallorossi adalah Rudi Garcia (dua derby pertama di bawah manajemen manajer Prancis).

Lazio tidak ingin menghilangkan statistik: mereka sebenarnya telah memenangkan dua derby terakhir melawan Roma yang dimainkan di babak pertama, selalu mencetak tiga gol. Hanya sekali dalam sejarahnya Lazio mencapai tonggak sejarah ini dalam derby, tetapi pada kesempatan itu tantangannya tidak di musim berturut-turut (1949/50, 1950/51, 1952/53), karena degradasi Roma ke B.

Namun, Giallorossi akan diperkuat oleh statistik yang benar-benar menarik: faktanya, dalam derby yang dimainkan di kandang, Roma hanya kalah dua kali dari 24 pertandingan terakhir mereka (14 kemenangan, 8 seri sisanya): 1-2 pada Maret 2012 dan 1 -3 pada April 2017. Dalam lima laga terakhir yang dimainkan di kandang, Roma menang empat kali, seri hanya satu kali (1-1 di musim 19/20). Pada kesempatan itu, baik pihak maupun pihak lain tidak diusir. Jarang jika kita memikirkan data statistik ini dalam derby Romawi: pertandingan dengan kartu merah terbanyak di Serie A – 35 kartu merah dalam 56 pertandingan; dalam enam pertandingan terakhir, tren sebagian berbalik dengan hanya satu yang dikeluarkan (Acerbi, 15 Mei 2021).

Fakta lain tentang pesepakbola dan anak muda Italia menarik untuk derby ini: Cristian Volpato, Giallorossi yang sangat berbakat, adalah cermin yang ideal. Fenomena bayi Roma, pada kenyataannya, adalah yang termuda (2003) yang telah mencetak setidaknya satu gol dan memberikan setidaknya satu assist di Serie A ini: pada hari Minggu dia akan berusia 18 tahun dan 356 hari, mencetak gol akan menjadi yang kedua pencetak gol terbanyak termuda dalam derby Roma menempatkan dirinya di antara Fausto Landini (18 tahun dan 89 hari) dan Amadeo Amedei (19 tahun 121 hari).

Sayangnya, derby tidak akan melihat protagonis – kecuali keajaiban – Ciro Immobile, yang hanya berjarak dua gol dari pencetak gol terbanyak Lazio di derby (Piola dengan 6) dan Rocchi (dengan 5). Bagaimanapun, ada banyak Italia seperti yang kami katakan dalam derby ini.

Hanya Monza dengan 6 pemain Italia yang mencetak lebih banyak dari Roma; Lazio memiliki tiga, tetapi dua di antaranya adalah pencetak gol terbaik di Serie A saat ini (Immobile dengan 6, Zaccagni dengan 5 sebagai Barella).

Keluar dari statistik yang berkaitan dengan para pemain Belpaese, diskualifikasi Sergej Milinkovic-Savic tentu akan membebani Sarri. Pemain Serbia, wakil kapten dan pemimpin teknis Biancocelesti, hanya melewatkan satu pertandingan di bawah bimbingan Komandan Tuscan sejak ia melatih Lazio (melawan Sassuolo pada 12 Desember 2021, sekali lagi karena diskualifikasi: pertandingan berakhir 2-1 untuk neroverdi) .

Sungguh derby yang diharapkan

Mourinho tahu betul bagaimana menempatkan Lazio dalam krisis.

Agresi dari setengah lapangan ke atas, diharapkan dari setengah lapangan ke bawah. Absennya Milinkovic menghilangkan dari biancocelesti alternatif yang sering menentukan dalam derby masa lalu – termasuk yang berakhir 3-2 di Sarri vs Mou pertama tahun lalu: bola tinggi pada tekanan lawan.

Memang benar, ada Vecino, tetapi hanya ada dia yang mampu mengatasi meteran dan 85 cm untuk Lazio dari lini tengah pada hari Minggu.

Fisik pasti akan membuat perbedaan, terutama dalam tantangan di mana hati dan keberanian, tekad dan keuletan kompetitif lebih penting dari apa pun.

Lazio, singkatnya, harus mengatakan dengan kualitas luar biasa jika mereka ingin berharap untuk menghindari kemarahan Giallorossi, siap untuk memulai kembali – dalam ukuran yang sama – dengan trio penyerang untuk menakut-nakuti tim mana pun (meskipun tidak ada Dybala).

Author: Logan Carter