Semua orang membicarakan Francesco Camarda: menyoroti nomor 9 masa depan

Francesco Camarda

Francesco Camarda adalah fenomena bayi saat ini.

Striker muda AC Milan ini menjadi sorotan media nasional, setelah prestasi gemilang yang diraih di akademi Rossoneri hanya dalam beberapa tahun dan berkat penampilannya dengan seragam berbagai pilihan tim nasional Italia.

Dan kita berbicara tentang kelas 2008. Ya, Anda membacanya dengan benar. Baru berusia 14 tahun dan sudah bisa bermain untuk tim Primavera Milan.

Ditakdirkan, dalam arti sebenarnya, anak kecil ini lahir di San Cataldo di Provinsi Caltanissetta. Di sana, pengintai Iblis menangkapnya sebelum pecahnya Pandemi.

Sejak saat itu, cinta pada pandangan pertama, Camarda adalah penggemar berat Milan dan jatuh cinta dengan Ibra. Sama seperti pemain Swedia itu, dia berlatih kick-boxing di waktu luangnya.

Namun, di Milanello, klub berusaha melindungi bocah ini. Pada usia 14 tahun Anda tidak membutuhkan tekanan, tetapi pikiran bebas untuk dipadukan dengan semangat dan kesenangan.

Terlepas dari perisai meneghini, sudah ada pembicaraan tentang tim utama dan kemungkinan panggilan dari Roberto Mancini.

100 penampilan dan lebih dari 400 gol

Kekuatan seorang penyerang selalu dinilai dari jumlah gol yang dicetaknya. Pikirkan Haaland, Mbappè, Messi, dan sebagainya.

Jika Anda berpikir rata-rata gol mereka berada di luar jangkauan manusia, itu berarti Anda belum melihat permata Rossoneri itu. Francesco Camarda dalam dua setengah tahun dengan seragam muda Milan menyebabkan ketakutan dan delirium.

Dari Under 12 hingga Under 16 Rossoneri tidak mengenal rintangan: 100 penampilan dan lebih dari 400 gol. Angka yang mengerikan, dengan rata-rata lebih dari 4 gol per pertandingan.

Dan tidak masalah jika lawannya seumuran dengan pemain Sisilia itu, atau bahkan dua atau tiga tahun lebih tua: Francesco Camarda mencetak gol berulang kali. Seperti Terminator sepakbola.

Cukuplah untuk mengatakan bahwa pada tanggal 22 Desember klub ingin menghadiahinya dengan panggilan pertama di Musim Semi, yaitu dengan anak laki-laki rata-rata berusia antara 17 hingga 20 tahun.

Kesempatan itu adalah pertandingan persahabatan antara tim yang dipimpin oleh Ignazio Abate dan orang-orang Solbia yang bermain di tim amatir. Sukses untuk Milan 4-2 dan Camarda sendiri yang mencetak dua gol menjadi penentu. Singkatnya, ia tidak mengenal rintangan.

Dan untuk berpikir bahwa pada awal Desember, striker Milan dipromosikan dari Italia U-15 ke Italia U-16. Dia praktis menantang anak laki-laki yang setahun lebih tua.

Debut dan gol, pada kesempatan pertama di area penalti Austria untuk pemain Sisilia yang menjanjikan yang naik panggung dengan golnya.

Sebuah ditakdirkan untuk melindungi

Kami mengatakannya. Francesco Camarda tidak menderita karena perbedaan usia, ketika dia sering bermain melawan pertahanan yang lebih besar darinya. Tegas di depan gawang, dengan fisiknya ia melemahkan lawannya tanpa masalah.

Mampu menendang kiri dan kanan, sangat kuat di udara, penyerang tengah AC Milan ini memiliki kecepatan yang mengesankan, terutama secara mendalam, dikombinasikan dengan teknik luar biasa yang hanya dimiliki oleh sedikit orang di usia 14 tahun.

Dengan gol-golnya tahun lalu, dia membawa tim U-15 Milan meraih kemenangan dalam gelar Italia: di final di Tolentino, sebuah gol indah yang langka, Fiorentina kalah dan Scudetto di tangan Rossoneri muda yang dilatih oleh Abate musim lalu. sekarang memimpin Primavera.

Angka-angka mengerikan, talenta bawaan, dan penampilan gemilang juga menggerakkan media nasional dan banyak yang membicarakan masa depan cerah di tim utama Milan dalam beberapa bulan mendatang.

Singkatnya, Pioli mengikutinya dan dengan maksud untuk meremajakan departemen ofensif, Camarda yang akan berusia 15 tahun pada 10 Maret sangat ideal.

Jelas klub Rossoneri kompak di sekitar bocah itu. Pertama untuk menghilangkan tekanan dari Francesco dan kedua untuk menghindari semacam paparan media yang berlebihan untuk penyerang.

Dalam sejarah Rossoneri baru-baru ini, semua orang terbakar oleh runtuhnya Hachim Mastour: bayi ajaib yang diambil dari Reggiana pada usia 14 tahun, dengan Milan menyingkirkan bakat dari Inter. Tahun-tahun berjalan di pembibitan AC Milan dan kemudian pelan-pelan menghilang dari radar: pertama di Milanello dan kemudian di sepak bola yang diperhitungkan.

Maldini pertama-tama tahu apa artinya hidup dalam sorotan ketika Anda masih di bawah umur. Baginya, yang melakukan debutnya pada usia 16 tahun bersama Milan di Serie A, pusat perhatian diperkuat oleh fakta bahwa dia adalah putra dari Cesare, seorang legenda Rossoneri dan kapten pertama yang mengangkat Piala Champions.

Oleh karena itu, di satu sisi, perusahaan Milan membangun tembok dan di dalamnya terdapat manajer yang ideal untuk menjaga pertumbuhan Camarda, tanpa harus membakar panggung secara paksa dan sebagainya.

Italia dan Piala Dunia 2026? Lebih dari sekadar hipotesis sederhana

Dalam momen sejarah yang sangat sedikit untuk sepak bola Italia, kecuali kemenangan Kejuaraan Eropa, memiliki talenta muda untuk dibina membuat masa depan terlihat tidak terlalu gelap.

Dua kualifikasi Piala Dunia yang gagal berturut-turut telah meninggalkan jejak mereka dan kemenangan di malam Wembley tidak cukup untuk menghapus kepahitan.

Prestasi utama Mancini dalam beberapa tahun terakhir adalah memberikan kepercayaan diri dan ruang yang besar kepada para pemain muda. Tak terhitung jumlahnya di bawah 21 dan di bawah 18 tahun yang turun ke lapangan dengan seragam biru sejak 2018.

Urutan kronologis terbaru adalah Simone Pafundi yang menjanjikan, dengan musim semi Udinese, menyihir pelatih tim nasional. Dan kita berbicara tentang tahun 2006 yang baru berusia 16 tahun dan belum melakukan debutnya di Tim Utama.

Untuk rangkaian alasan ini, banyak yang mengira bahwa Roberto Mancini sendiri juga mengikuti Francesco Camarda secara konkret dan tidak mengherankan jika panggilan pertama akan tiba dalam beberapa bulan.

Benar bahwa kualifikasi Euro 2024 terlibat, tetapi seperti yang telah kami katakan, pelatih bukanlah orang yang takut di depan usia para pemainnya. Memang, semakin muda mereka, semakin banyak pintu Coverciano yang terbuka.

Hanya draf? sepak bola fantasi? Atau sesuatu yang lebih konkret? Sulit dikatakan sekarang, meski jumlah striker Milan itu gila.

Cukup gila untuk menunjuk Piala Dunia 2026 sebagai tujuan utama pemain. Artinya, bersiap untuk panggilan ke acara yang akan dimainkan dalam waktu kurang dari empat tahun antara Kanada, Amerika Serikat, dan Meksiko.

Pertama, orang akan mengatakan melihat masa lalu baru-baru ini, kita harus memenuhi syarat. Dan kemudian di lain waktu, pikirkan tentang panggilan. Namun hipotesis Camarda di tengah serangan biru sangat menarik.

Seorang bocah laki-laki yang meninggalkan Sisilia dan pertama-tama mengambil Milan dan kemudian seragam Italia. Di tanda Francesco Camarda, dengan suara gol.

Author: Logan Carter