Seragam Juventus tahun 80-an: seragam hitam putih yang ikonik

maglie juve anni 80

Kaos sepak bola adalah simbol kenangan. Dari mana kami berasal, apa kami, ketika kami sangat senang melihat warna-warna biasa mengalir di sepanjang televisi atau di stadion, dengan hati menggila untuk para pemain yang diidolakan.

Tentu saja, mereka telah berubah seiring waktu. Sedikit seperti segalanya, sedikit seperti semua orang. Tapi hitam dan putih Juventus telah menemani generasi tanpa pernah hilang, bergandengan tangan. Hal yang sama dapat dikatakan tentang Nerazzurri dari Inter, dari Rossoneri dari Milan, dari tim biru Napoli. Dan seterusnya, ke kisah kemenangan, kekalahan, depresi, dan kegembiraan. Jalan menuju keajaiban sepak bola yang biasa: setiap tahun itu adalah lintasan yang tidak dapat diprediksi, yang mati tepat saat dilahirkan kembali. Memberi harapan baru di mana mereka seolah kehilangan arah.

Nah, Juve di tahun 1980-an kurang lebih seperti ini: pemain yang sangat tinggi, pendek, tangguh dan lain-lain lewat. Namun, pada awal dekade itu, mereka yang mengenakan pakaian hitam putih bersiap untuk memiliki jajaran legenda.

Ini adalah kasus untuk berbagai Causios, Tardellis dan Cabrinis. Untuk Gaetano Scirea dan Dino Zoff, khususnya. Dan kemudian untuk Paolo Rossi, ditunggu dan dimanjakan, menentukan Piala Dunia 1982. Terakhir, untuk Michel Platini. Tapi di mana (mungkin) epik terindah dalam sejarah Juventus lahir? Pada 1979. Giovanni Trapattoni di bangku cadangan, Giampiero Boniperti di kantor. Tim all-Italia terlihat di Comunale, dipimpin oleh Beppe Furino.

Seragam Juventus 1979-1980

kaos juve 80an - 1980anMarocchino dan Prandelli dengan seragam kedua Juventus musim 79/80 dalam pertandingan persahabatan melawan Cremonese

Banyak yang memiliki kemeja satu-of-a-kind yang sederhana namun indah di hati mereka. Pemasok resmi musim itu adalah Kappa, yang mendesain empat seragam untuk acara tersebut, dua untuk pemain dan dua untuk penjaga gawang.

Kemeja hitam putih sederhana, dengan kerah terbuka dan simbol Coppa Italia yang baru saja dimenangkan, setinggi hati. Di lambang kemenangan, bintang kejuaraan kesepuluh. Untuk kaos kandang, pilih celana pendek dan kaos kaki berwarna putih. Seragam pertandingan kedua malah berwarna biru, dengan lengan dan kerah hitam putih. Untuk penjaga gawang, seragam abu-abu dan celana pendek hitam jika tim bermain di kandang; jauh, kemeja hijau rumput dan celana pendek hitam.

Musim itu, Juventus finis kedua di liga dan lolos ke Piala UEFA. Semifinalis Piala Italia dan Piala Winners. Yang terakhir, yang sirna karena Liam Brady, saat di Arsenal.

Seragam Juventus 1980-1981

kaos juve 80an - 1981Liam Brady baru saja pindah ke Juventus dengan seragam dari musim 80/81

Berbicara tentang Brady: pada 1980-81, ada pembukaan kembali perbatasan, yaitu kemungkinan klub Italia, setelah 14 tahun, dapat mendaftarkan pemain asing lagi, satu per tim. Bianconeri bertaruh tepat pada pemain Irlandia itu, yang dengan bangga mengenakan nomor punggung 10. Memenangkan kejuaraan sebagai pencetak gol terbanyak, namun mencapai semifinal Piala Italia dan bahkan tersingkir di babak 32 besar Piala UEFA (melawan Widzew Lodz dari Polandia ).

Dan kemejanya? Mereka tidak banyak berubah: tidak ada lagi simpul pita tiga warna, perbedaannya terutama terlihat pada kerah dan garis leher tunik “V”, dengan garis tepi hitam yang lebih lebar. Keunikannya adalah bintangnya: dua jenis “simbol” bergantian, bintang yang lebih datar, dan kemudian bintang yang lebih besar.

Masih dikelola oleh Kappa, pilihan baju kedua terbilang inovatif: tetap biru, meski lebih ringan. Itu digunakan dalam beberapa pertandingan, semuanya.

Seragam Juventus 1981-1982

kaos juve 80an - 1982Kapten Furino berpose dengan kaos bersponsor pertama dalam sejarah Juventus

Oh, sementara ini para sponsornya. Juventus menandatangani kesepakatan dengan Ariston dan logo ditempatkan tepat di tengah kaos. Pada 20 Agustus, dalam pertandingan persahabatan melawan Arsenal, bianconeri bertemu persis seperti yang mereka tinggalkan. Dengan tulisan putih di latar belakang hitam, lengkap dengan perisai yang dijahit di bagian dada dan didominasi oleh bintang. Alasannya? Mungkin kesalahan: perisai ditempatkan di sebelah kiri bintang dan bukan di bawah, tetapi pilihannya tidak bertahan lama, waktu yang sangat singkat. Di kejuaraan pertama semuanya sudah normal.

Seragam tandang masih berwarna biru dan hampir sama dengan musim sebelumnya. Perbatasan dan lengan telah berubah: hitam dan putih. Ini adalah kaos debut Paolo Rossi di Juventus, pada 2 Mei 1982, tepat sebelum Mundial. Dan tepat pada waktunya untuk kejuaraan bersejarah, ditandatangani oleh Brady di Catanzaro.

Seragam Juventus 1982-1983

kaos juve 80an - 1983Pendatang baru Platini dan Boniek berpose dengan kaus dari musim 82/83

Seragam Le Roi Platini, selamanya. Di atas semua itu, kedua bintang itu, tertanam di Scudetto, menjulang tinggi di jaket yang sama. Trapattoni mengubah segalanya, mengambil Platini dan Boniek; tapi jerat tidak menyentuh. Mereka sebenarnya sedikit lebih kecil dan masih memiliki sponsor Ariston yang dibordir ke dalam tekstur kaos. Baju kedua tetap berwarna biru, dengan kerah dan lengan berwarna hitam putih. Nyatanya, kekhasan hanya menyangkut bintang-bintang, yang lebih kecil dan “berkotak” di logo perisai.

Di musim itu, Roma akan memenangkan tricolor, melepaskannya dari hitam dan putih. Tapi Juve akan menghibur diri dengan Piala Italia, sebelum kalah di final Piala Champions yang luar biasa melawan Hamburg…

Seragam Juventus 1983-1984

kaos juve 80an - 1984Vignola dengan seragam tandang kuning yang akan dikaitkan dengan kemenangan di Piala Winners

Dan ini dia, sebenarnya, simpul pita Piala Italia kembali. Dalam tim yang berubah dan diperbarui, Bianconeri selalu berakhir dengan dua bintang, yang berubah seiring waktu: pertama mereka dijahit di dada, di atas simpul pita; dari hari kesepuluh, melawan Roma, juara Italia, mereka diubah ukurannya dan ditempatkan di kotak kecil di atas simpul pita itu sendiri.

Logo Ariston semakin besar dan angka di punggung pemain juga semakin besar: tulisan putih dengan latar belakang hitam, tetapi jauh lebih besar. Alasannya? Platini sendiri yang meminta perubahan ini: dia selalu mengenakan kemeja di luar celana pendeknya, untuk membuatnya langsing.

Perubahan drastis juga terjadi pada seragam kedua: jauh dengan biru, ini kuning (tapi dengan pinggiran biru), Di musim itu, Scudetto akan kembali dan Piala Winners juga akan tiba. Dalam memimpin, tentu saja, pertandingan ulang yang diharapkan di Piala Champions.

Seragam Juventus 1984-1985

kaos juve 80an - 1985Luciano Favero mengenakan kaus 84/85 dengan perisai besar di dadanya

Pada pandangan pertama? Scudetto. Sangat besar. Mengenakan kemeja hitam putih lagi dan kali ini kembali “minimal”. Kejuaraan tersebut merupakan sumber kebanggaan dan seperti tahun 1983, yang dikemas secara keseluruhan dengan dua bintang, dijahit di bagian dada, lebih kecil dan lebih tipis. Tidak ada perubahan selama musim, selain sponsor Ariston, yang ukurannya bervariasi tergantung cara menjahitnya.

Sedangkan untuk jersey kedua, Juve tidak mengubah apapun: tetap kuning dengan berbagai warna biru. Di musim itu datanglah kemenangan tragis di Piala Eropa, dengan ingatan yang masih jelas tentang Heysel, serta Piala Super Eropa yang kembali dimenangkan melawan Liverpool.

Seragam Juventus 1985-1986

kaos juve 80an - 1986Skuat Juve 85/86 yang akan memenangkan Scudetto dan Piala Interkontinental

Ubah segalanya, bukan Perangkapnya. Jauh dengan logo tiga warna: Juve belum memenangkan apapun di Italia, saat itu mereka hanya menyimpan kotak dengan dua bintang, indikasi lebih dari dua puluh gelar Italia dimenangkan. Namun, sponsornya berubah: bordir dan lebih lebar.

Tak ada yang berbeda di baju kedua, masih kuning dengan warna biru. Ini akan menjadi tahun yang penting, meski ada beberapa perubahan: Juventus akan mengalahkan Roma di sprint final kejuaraan. Menaklukkan gelar nomor 22.

Seragam Juventus 1986-1987

kaos juve 80an - 1987Kami sedang mempersiapkan setelah Platini: di sini Laudrup dengan seragam 86/87

Ini adalah yang terbaru dari Michel Platini. Dan itu adalah tahun kemenangan bagi Napoli. Scudetto kembali berbalut jersey hitam putih, masih dengan dua bintang kotak, namun dengan sosok yang lebih ramping dan elegan. Ukuran sponsor Ariston berubah lagi, kali ini dua kali lipat. Sponsor tetap Kappa, yang menciptakan dua jenis kemeja hitam dan putih: satu dengan garis putih tengah dan yang lainnya dengan garis hitam tengah, yang akan digunakan terutama untuk pertandingan Eropa. Terkadang, Juve juga menggunakannya untuk pertandingan liga.

Seragam kedua tetap berwarna kuning dan sama seperti tahun sebelumnya. Itu akan menjadi yang kedua di liga, tidak ada hubungannya melawan Napoli asuhan Maradona; di Liga Champions, eliminasi lengkap dengan protes di Bernabeu: Real Madrid menang.

Seragam Juventus 1987-1988

kaos juve 80an-1988Ian Rush dengan kaus merah muda dikenakan pada kesempatan peringatan 90 tahun kelahiran Juventus

Tahun-tahun tersulit dimulai. Dan itu dimulai lagi, 1987, lagi dengan Rino Marchesi di bangku cadangan. Juventus tidak memiliki logo di bajunya dan itu adalah kebangkitan yang menyedihkan, yang tanpa Platini (tetapi dengan Ian Rush). Ini tahun kesembilan puluh Lady, jadi untuk kemeja mereka memutuskan untuk melakukan sesuatu yang inovatif: kemeja merah muda dengan kerah putih, celana pendek dan kaus kaki hitam. Itu sama dengan yang dipakai di acara pertama klub. Dan bianconeri menggunakannya saat melawan Avellino, tepatnya di hari jadi.

Seragam kandang tetap tidak berubah dari tahun sebelumnya, tidak ada yang berubah dalam hal gaya dan warna; sekali lagi, kit tandang berwarna kuning, dengan jalur warna biru. Di musim itu, Bianconeri bahkan finis keenam di klasemen: Marchesi akan mengucapkan selamat tinggal, sama seperti Rush.

Seragam Juventus 1988-1989

kaos juve 80an - 1989Baju tidak berubah tapi baru saja, diresmikan dengan kedatangan Rui Barros

Ini adalah kembalinya Juve, kali ini dengan Dino Zoff di bangku cadangan dan Gaetano Scirea sebagai wakilnya.

Ini adalah tahun kedatangan Zavarov, yang tidak akan menepati janjinya, tetapi juga Rui Barros, yang fundamental. Dan itu adalah flash hitam putih terakhir tahun 1980-an. Berarti apa? Kemeja terakhir berbahan katun, dari 1989-1990 sebenarnya akan berbahan sintetis, lebih berkilau dan… bahkan lebih hitam dan putih. Baju pertama tidak akan banyak berubah dari musim sebelumnya, masih ada dua bintang “kotak” dan huruf Ariston yang masih dijahit dan semakin besar.

Sudah di musim panas 1988, klub mencoba memasukkan seragam sintetis, yang bagaimanapun tidak dapat ditoleransi dengan baik oleh para pemain, setidaknya pada awalnya. Sekali lagi, kit tandang berwarna kuning dengan warna biru. Zoff akan memimpin tim ini (dan kaus ini) ke posisi keempat.

Author: Logan Carter