Serie B, babak ke-15: Brescia-Reggina dan Cagliari-Parma, pertandingan besar bercita rasa Serie A

Jeremy Menez

Hari ke-15 Serie B siap dibuka.

Akhir pekan yang sangat intens, dengan pemimpin Frosinone mencoba perpanjangan baru, sementara rival mereka berharap memperpendek klasemen.

Untuk beberapa dari mereka, bagaimanapun, akan ada bentrokan langsung dan ayolah, beberapa tim akan meninggalkan poin di jalan: baik dalam hal promosi langsung maupun dalam hal playoff.

Dilarang melakukan kesalahan dalam antrean, mengingat bulan yang baru saja dimulai akan padat dan berlangsung hingga babak Boxing Day, yang terakhir sebelum mini break kejuaraan kadet.

Mari kita lihat secara detail.

Pertandingan Besar di Brescia dan Cagliari

Hari ke-15 dibuka dengan dua kemajuan pada hari Sabtu dan akan selesai pada hari Minggu sore. Laga tandang berbahaya bagi pemimpin klasemen Frosinone di kandang Sudtirol yang belum pernah kalah dalam 11 pertandingan beruntun.

Di belakang Ciociari, Reggina memiliki tugas tersulit di Rigamonti di Brescia, dengan Genoa terlibat dalam Marassi melawan Cittadella.

Tiga tim menempati posisi kelima dan Parma diharapkan di Cagliari untuk pertandingan yang sangat sulit. Bari menerima Pisa, dengan Ternana pergi ke Penzo di Venesia.

Derby Emilian yang tidak boleh dilewatkan di Ferrara, antara Spal-Modena, dengan Benevento – Palermo yang memiliki konotasi konfrontasi langsung untuk keselamatan.

Babak ke-15 diselesaikan dengan Ascoli – Como, sementara itu merupakan babak play-off untuk Cosenza – Perugia.

Sudtirol – Frosinon

Ujian Trentino untuk para pemimpin.

Tuan tanah yang benar-benar berganti kulit sejak kedatangan Pierpaolo Bisoli di bangku mereka: 11 pertandingan dengan pelatih ketiga musim ini dan 11 pertandingan tanpa kekalahan, dengan 5 kemenangan dan 6 seri. Pasukan Bolzano berada di urutan kedelapan dengan 21 poin dan berjarak 5 jarak dari Reggina kedua.

Tim asuhan Fabio Grosso melewatkan kesuksesan ketujuh berturut-turut mereka di babak terakhir, dengan hasil imbang 2-2 di kandang melawan Cagliari. Tak terkalahkan dalam 7 pertandingan berturut-turut, Ciociari memimpin dengan 31 poin: 5 jarak di depan tempat kedua dan di atas semuanya 8 poin di atas Genoa yang berada di posisi ketiga.

Pertemuan pertama di Serie B antara Südtirol dan Frosinone, dengan tuan rumah menghadapi tim Lazio untuk pertama kalinya dalam kompetisi tersebut.

Mencari keunggulan. Dari tim-tim yang bermain di divisi dua lima liga top Eropa, hanya Darmstadt (16) dan Le Havre (13) yang memiliki rekor tak terkalahkan lebih lama dari Südtirol (11).

Penggiling. Frosinone telah mengumpulkan 31 poin dalam 14 pertandingan pertama Serie B ini dan terlepas dari hasil pertandingan ini, itu sudah menjadi rekor mengingat 15 pertandingan pertama yang dimainkan di kompetisi (sebelumnya, waktu mereka mencapai tonggak sejarah tercepat ini adalah berada di 2016/17, ketika dia mengambil 16 pertandingan).

Pria yang membuat perbedaan. Luca Garritano adalah pemain yang menciptakan peluang terbanyak di Serie B ini: 35, termasuk
asis untuk Rohdén di babak terakhir melawan Cagliari (tiga operan kemenangan sejauh ini di liga).

Brecia – Reggina

Poin berat menuju Serie A, di Rigamonti.

Le Rondinelle dengan 23 poin berbagi tempat ketiga dengan Genoa (selisih gol terburuk untuk Brescia, red), minus tiga dari rival hari ini. Peluang emas untuk anak asuh Josep Clotet Ruiz yang tidak terkalahkan dalam 5 pertandingan berturut-turut, namun baru menemukan kesuksesan akhir pekan lalu, setelah 8 pertandingan berturut-turut tanpa tiga poin.

Tim asuhan Pippo Inzaghi tidak terkalahkan dalam 4 pertandingan, di mana ia mengumpulkan 8 poin. Calabria berada di urutan kedua dengan 26 poin secara keseluruhan, 5 poin di belakang Frosinone dan tiga poin di atas tempat ketiga: dengan 26 gol yang dicetak, tim Reggio memiliki serangan terbaik di kejuaraan.

Brescia dan Reggina bertemu untuk kali ke-35 di Serie B: tim amaranth menang 10 kali melawan sembilan kemenangan Lombard, dengan 15 hasil imbang melengkapi keseimbangan.

Tren telah berubah. Lima dari sembilan kemenangan Serie B Brescia melawan Reggina terjadi dalam tujuh pertemuan terakhir mereka, setelah Lombard hanya meraih empat kemenangan dalam 27 pertemuan sebelumnya.

Rekor baru di cakrawala. Amaranth sudah mengumpulkan delapan kemenangan di liga dan bisa meraih sembilan kemenangan setelah 15 pertandingan dimainkan di Serie B untuk pertama kalinya dalam sejarahnya.

Pentingnya permainan udara. Tidak ada pemain yang mencetak gol sundulan lebih banyak dari Florian Ayé (tiga) di Serie B ini: pemain kelahiran 1997 ini adalah pencetak gol terbanyak Brescia di kejuaraan saat ini dengan lima gol, satu gol lebih banyak dari semua yang dia cetak di edisi terakhir dari turnamen.

Tantangan Mantan. Di musim lalu Filippo Inzaghi melatih Brescia, mengoleksi 31 bangku cadangan di Serie B (15M, 12S, 5P). Dari tahun 2020 hingga hari ini, ada tujuh pelatih berbeda yang memimpin Rondinelle dan, di antaranya, hanya Pep Clotet (1,8) yang mencatatkan poin rata-rata lebih tinggi daripada Inzaghi (1,7) di kejuaraan kadet.

Cagliari – Parma

Dilarang gagal.

Orang-orang Sardinia berada di ketinggian 18 klasemen: tiga jarak dari area playoff dan sebanyak itu di depan zona panas. Band asuhan Fabio Liverani menghentikan Frosinone saat tandang 2-2 dan tak terkalahkan dalam 4 pertandingan, di mana mereka hanya mengoleksi hasil imbang. Kemenangan hilang dari enam pertandingan untuk penduduk pulau: kemenangan kandang 2-1 melawan Brescia, 15 Oktober lalu.

Ducals masih menjilat luka mereka untuk derby Emilian yang kalah di Tardini melawan Modena 2-1. Berhenti yang meninggalkan formasi Fabio Pecchia di 22, di posisi kelima. Dua kemenangan dan tiga kekalahan dalam 450 menit terakhir untuk kuning dan biru, dengan hasil imbang hilang dari 6 pertandingan.

Berapa banyak tantangan. Cagliari dan Parma telah bertemu 68 kali antara Serie A dan Serie B: keseimbangan yang sangat seimbang dengan 23 kemenangan untuk masing-masing tim dan 22 seri.

Cagliari dan Parma telah bermain imbang delapan kali dari 11 pertandingan Serie B terakhir mereka, termasuk empat pertandingan terakhir: pertemuan terakhir antara kedua tim di kejuaraan kadet terjadi pada 14 April 1990 (1-1 di Ducali).

32 tahun lalu angka terburuk. Tim Emilian kalah dalam dua pertandingan tandang terakhir mereka di Serie B tanpa mampu mencetak gol: terakhir kali mereka mencatatkan kekalahan tandang berturut-turut tanpa mencetak gol di turnamen adalah antara Januari dan Maret 1990 (seri
dari empat).

Cagliari adalah tim yang mencatat urutan permainan terbuka terbanyak dengan setidaknya 10 operan di Serie B saat ini (154 – setidaknya 30 lebih banyak dari yang lain), serta menjadi tim kedua dengan persentase operan sukses tertinggi ( 82,1%), di belakang hanya Bari (82,3%).

Benevento – Palermo

Skor poin untuk menjauh dari hot spot.

Samnites memiliki 15 poin, sama dengan rival hari ini dan dengan selisih gol yang lebih baik. Tim asuhan Fabio Cannavaro belum pernah kalah dalam empat pertandingan, di mana mereka hanya memenangkan satu pertandingan melawan tiga hasil imbang.

Sisilia, seperti yang disebutkan, dipasangkan dengan Giallorossi, tetapi mereka belum pernah menang selama 180 menit. Tim asuhan Eugenio Corini kalah dalam dua pertandingan terakhir, dengan 14 gol dicetak secara keseluruhan dan 19 pasif.

Satu-satunya pertemuan Benevento dan Palermo di Serie B terjadi pada musim 2018/19: hasil imbang tanpa gol di leg pertama di stadion Barbera dan kemenangan tandang 2-1 untuk rosanero di leg kedua.

Faktor medan. Hanya Perugia (lima) yang kalah dalam pertandingan tandang lebih banyak daripada Palermo (empat) di Serie B ini, termasuk yang terakhir di Cosenza.

The Samnites adalah tim dengan jumlah serangan langsung paling sedikit (rangkaian aksi dengan setidaknya 10 operan yang diakhiri dengan tembakan atau sentuhan di kotak lawan) di Serie B ini: hanya 10 dalam 14 pertandingan, sembilan lebih sedikit dari rata-rata kejuaraan.

Ras lainnya

Putaran ke-15 Serie B selesai dengan enam tantangan lainnya. Mari kita lihat secara detail.

Venesia – Ternana: Pertandingan berikutnya akan menjadi pertandingan ke-13 di Serie B antara Venesia dan Ternana; lima kemenangan untuk para pemain laguna, termasuk dua dari dua laga terakhir yang dimainkan secara kronologis, empat kemenangan Umbria dan tiga kali imbang untuk melengkapi keseimbangan. SPAL – Modena: Selanjutnya akan menjadi derby Emilian ke-21 antara SPAL dan Modena di Serie B, 10.878 hari setelah pertandingan terakhir antara kedua tim di turnamen kadet pada 21 Februari 1993: sejauh ini keseimbangannya adalah tujuh kemenangan untuk Ferrara, enam untuk Canary dan tujuh kali seri Ascoli – Como: pertandingan ke-17 di Serie B antara Ascoli dan How ; keseimbangan tersenyum pada tim dari Marches yang menang dalam sembilan kesempatan, melawan hanya tiga keberhasilan dari Lombardy; empat menarik menutup parsial. Selain itu, Bianconeri tidak pernah kalah dalam delapan pertandingan kandang mereka (W4, D4) melawan lawan ini, hanya kebobolan tiga gol dan mengoleksi lima ‘clean sheet’ di set tersebut.Bari – Pisa: Ada 28 preseden antara Bari dan Pisa di Serie B : keseimbangannya adalah sembilan kemenangan Galletti (delapan di antaranya tidak kebobolan) melawan enam kemenangan Tuscan; 13 hasil imbang (termasuk dua yang terakhir, keduanya 0-0) menyelesaikan pertandingan parsial Cosenza – Perugia: pertemuan ke-15 di Serie B antara Cosenza dan Perugia: keseimbangan antara kedua tim dalam keseimbangan yang sempurna, dengan tiga kemenangan untuk masing-masing pihak dan delapan kali seri far.Genoa – Cittadella: Genoa tidak pernah kalah dalam empat pertandingan sebelumnya melawan Cittadella di Serie B: satu kemenangan di pertemuan pertama dan tiga hasil imbang di pertemuan berikutnya.

Author: Logan Carter