Serie B, babak ke-16: playoff di puncak Reggina – Frosinone, pergumulan yang luar biasa di klasemen

La Reggina festeggia il gol di Fabbian

Serie B yang semakin spektakuler, menuju babak tengah pekan.

Kejuaraan kadet antara perpanjangan waktu minggu ini dan hari ke-16 memberi kita pertandingan di puncak antara Reggina – Frosinone, artinya kedua melawan pertama dan hanya tiga poin untuk membagi kedua tim.

Di belakang dua buronan itu adalah pergumulan total: anggap saja ada empat tim dengan 23 poin. Tak hanya itu, di antara peringkat ketiga (23 poin) dan Cosenza tim terakhir yang langsung menyelamatkan diri dengan 16 poin, total ada 13 klub.

Singkatnya, peringkat yang sangat seimbang, dengan pengecualian dari dua tempat pertama: tetapi jangan lupa bahwa Serie B memiliki DNA yang tak terbatas dan jalur menuju Serie A sangat panjang.

Hasil terakhir kemudian membuat bangku cadangan digantikan oleh Cristiano Lucarelli (Aurelio Andreazzoli) dan Alexander Blessin (tukang perahu Alberto Gilardino).

Mari kita lihat secara detail.

hari ke-16

Sorotan hari ke-16 Serie B memberi kita Reggina – Frosinone: yang terakhir yang bermimpi bergabung dengan para pemimpin, dalam tantangan antara pelatih juara dunia, atau Pippo Inzaghi vs Fabio Grosso.

Di belakang yang pertama di kelas, berikut adalah empat formasi yang berbagi tempat ketiga dengan 23 poin: Bari diharapkan di Cittadella, dengan Parma menerima Benevento, sementara Genoa mencari penebusan di kandang melawan Sudtirol dan terakhir, Brescia tampil di Cosenza.

Pergeseran tengah minggu dibuka dari malam hari antara Ternana – Cagliari dan Pisa – Ascoli juga diumumkan menarik. Di bagian bawah klasemen, perhatikan Palermo – Como dan Perugia – Spal, dengan Modena memimpikan area playoff dan menerima Venesia dalam krisis.

Reggina-Frosinon

Aggancio o Fuga?

Calabria berada di urutan kedua dengan 29 poin dan mengincar rival mereka yang hanya berjarak tiga jarak. Tim besutan Pippo Inzaghi sudah tidak terkalahkan selama 5 hari, dengan mengumpulkan 11 poin dalam rentang waktu pertandingan ini. Ciociari tidak terkalahkan dalam 8 pertandingan berturut-turut dan belum pernah menang selama 180 menit. Pasukan Fabio Grosso memimpin dengan 32 poin.

Sedikit tabu. Reggina belum memenangkan satu pun dari empat pertandingan Serie B terakhir (D2, L2) melawan Frosinone, tetap tanpa kemenangan dalam tiga pertandingan terakhir.

Granillo, sebagai nilai tambah. Reggina bermain imbang di laga kandang terakhirnya (2-2 vs Benevento) dan sepanjang tahun 2022 mereka belum pernah melakoni dua laga kandang beruntun tanpa kemenangan di Serie B (M11, S1, K5).

Binatang hitam. Fabio Grosso belum pernah mengalahkan Filippo Inzaghi dalam empat pertemuannya sebagai pelatih di Serie B: dua kali kalah, masing-masing di tangan Bari dan Venesia, dan dua kali seri di bangku cadangan Frosinone dan Brescia: yang terakhir, keduanya 2-2, tanggal kembali ke kejuaraan terakhir.

Beri jalan bagi kaum muda. Giovanni Fabbian (14/01/2003), pencipta lima gol, adalah pencetak gol termuda di kejuaraan Serie B ini; di babak terakhir kejuaraan melawan Brescia dia mencetak gol dan memberikan assist kemenangan.

Dinding. Stefano Turati adalah penjaga gawang yang mencatatkan beberapa clean sheet di kejuaraan ini: delapan clean sheet, juga berkat 29 penyelamatannya.

Genoa – Tyrol Selatan

Menang untuk memulai kembali.

The Liguria kalah untuk pertama kalinya di kandang, Minggu lalu, dikalahkan 1-0 oleh Cittadella. KO keempat musim ini, yang ketiga dalam empat hari terakhir membuat Alexander Bless kehilangan bangku cadangan. Pelatih asal Jerman tersebut telah dipecat dan sambil menunggu pelatih baru, Alberto Gilardino akan mengurus memimpin tim.

Il Grifo belum pernah menang dalam lima pertandingan berturut-turut, dengan dua hasil imbang melawan tiga kekalahan yang telah disebutkan. 23 poin, dengan posisi pertama berjarak 9 poin dan posisi kedua berjarak enam poin.

Perjalanan orang Trentino sangat mengesankan. Tim berganti kulit dengan kedatangan Bisoli yang masih belum terkalahkan setelah 12 pertandingan: 5 kali menang dan 7 kali seri, 5 kali berturut-turut dalam 450 menit terakhir. Tamu kedelapan dan dengan 22 poin di klasemen.

18 tahun kemudian untuk catatan negatif. Genoa kalah dalam dua pertandingan Serie B terakhir mereka dan tidak pernah mengalami tiga kekalahan beruntun di turnamen kadet sejak Mei 2004.

Menggambar sebagai masalah. Di liga ini, tidak ada tim yang bermain imbang lebih banyak di kandang daripada Genoa (lima).

Transfer Aku tidak takut padamu. Setelah dua kekalahan dalam dua pertandingan tandang Serie B pertama mereka di bawah Leandro Greco sebagai manajer, Südtirol berhasil meraih tiga kemenangan diikuti dengan dua hasil imbang di laga tandang dengan Pierpaolo Bisoli yang memimpin turnamen tersebut.

Tidak ada tim yang kehilangan lebih banyak poin dari situasi memimpin daripada Südtirol di liga musim ini: 11, sama dengan Ascoli. Dari jumlah tersebut, bagaimanapun, merah dan putih hanya menyisakan dua pertandingan tandang di turnamen saat ini.

Dalam kejuaraan Serie B ini, hanya Matteo Brunori (47) yang melepaskan lebih banyak tembakan daripada Massimo Coda: 45 tembakan untuk penyerang Genoa, 17 di antaranya tepat sasaran.

Parma – Benevento

180 menit tanpa hasil untuk keduanya.

Ducal berada di urutan ketiga klasemen dengan 23 poin, tertinggal enam poin dari posisi kedua. Seperti yang disebutkan, Emilian belum pernah menang selama dua hari dan dalam 450 menit terakhir tim Fabio Pecchia mencetak 8 poin secara keseluruhan.

Fabio Cannavaro tidak dapat menemukan kelanjutan hasil di pucuk pimpinan tim Samnites. Giallorossi berada di zona panas dengan 15 poin, hanya satu jarak dari penyelamatan langsung: untuk pemain Campania hanya satu keberhasilan dalam 5 hari terakhir, melawan tiga tanda X dan satu kekalahan.

Parma dan Benevento hanya bertemu musim lalu di Serie B: Tentara Salib menang 1-0 di leg pertama di kandang dan bermain imbang 0-0 di leg kedua.

Ulangan yang telah hilang selama 5 tahun. Setelah rangkaian empat kemenangan kandang berturut-turut, Parma kalah dalam pertandingan Serie B terakhir mereka, di Tardini (1-2 vs Modena); Gialloblù tidak pernah kalah dalam dua pertandingan kandang berturut-turut sejak September 2017, melawan Brescia dan Empoli.

Masalah manajemen. Parma membiarkan Cagliari melakukan comeback di putaran terakhir kejuaraan setelah melampaui skor: sembilan poin disia-siakan oleh Ducali dari situasi keuntungan.

Pendekatan yang terlalu lembut. Benevento adalah tim yang paling banyak kebobolan dalam 15 menit pertama babak kedua: 5 dari total 17 (29%); Namun, tidak satu pun dari tujuan itu yang tercapai sejauh ini.

Sahabat dan lawan di lapangan. Fabio Pecchia dan Fabio Cannavaro telah saling menantang 12 kali sebagai pemain di Serie A, dengan tujuh kemenangan oleh pelatih Benevento saat ini melawan dua oleh pelatih Parma (S3); keduanya juga berbagi ruang ganti di Napoli, dari tahun 1993 hingga 1995.

Ternana-Cagliari

Maju antara kecewa.

Umbria belum pernah menang selama tujuh balapan: begitu mereka mencapai posisi pertama di klasemen, Fere berhenti menang. Tiga poin dikumpulkan oleh tuan rumah dalam rangkaian tantangan dan absen di bangku cadangan ini: Cristiano Lucarelli digantikan oleh Aurelio Andreazzoli.

Fabio Liverani belum meraih kemenangan bersama anak buahnya dalam tujuh pertandingan beruntun. Tidak hanya itu, Islanders mendapatkan hasil imbang lima kali berturut-turut, dengan 19 poin di klasemen tertinggal tiga poin dari rival mereka.

21 tahun menunggu. Ternana hanya memenangkan dua dari 16 pertandingan mereka (S7, L7) melawan Cagliari di Serie B, dengan kesuksesan terakhir tertanggal 12 Januari 2001, di kandang (1-0).

Orang Sardinia memenangkan pertandingan terakhir mereka melawan Ternana di Serie B (1-0, 23 Januari 2016) dan, hanya dalam tiga pertandingan pertama (semuanya menang) melawan Umbria dalam kompetisi, penduduk pulau memenangkan setidaknya dua pertandingan berturut-turut , antara tahun 1977 dan 1978.

Cagliari belum memenangkan satu pun dari empat pertandingan tandang terakhir mereka (D3 L1) di Serie B, kebobolan dua gol di masing-masing dari tiga pertandingan terakhir.

Saingan yang disambut baik. Antara Serie A dan Serie B, Aurelio Andreazzoli menghadapi Cagliari empat kali (semuanya di Serie A): dua kemenangan,
seri dan kalah (di kandang menang dan seri).

Beberapa gol terakhir Gianluca Lapadula dari Cagliari di Serie B terjadi di lapangan Ternana, dua gol dalam kemenangan 2-0 Benevento pada 10 Desember lalu.

Ras lainnya

Hari ke-16 Serie B, berlaku sebagai putaran tengah pekan, diakhiri dengan enam pertandingan tersisa. Mari kita lihat secara detail.

Cosenza – Brescia: Setelah lima kekalahan beruntun di Serie B, Cosenza bermain imbang melawan Brescia dalam pertandingan terakhir mereka di kompetisi (0-0, 5 Februari 2022). Le Rondinelle tidak terkalahkan dalam pertandingan tandang berturut-turut di rival mereka (2M, D4) dan kekalahan terakhir terjadi pada 17 Desember 1995 (2-3).Cittadella – Bari: Bari tetap tak terkalahkan dalam delapan dari 10 pertandingan terakhir mereka (W5, 3N) melawan Cittadella di Serie B, mencatat empat clean sheet di set tersebut. Dua kemenangan masing-masing dan empat hasil imbang dalam 8 total tantangan. Pisa – Ascoli: Pisa tetap tak terkalahkan dalam enam dari delapan pertandingan terakhir mereka (W5, D1) melawan Ascoli di Serie B, bahkan jika mereka kalah di pertandingan terakhir (0-2, 16 Maret lalu); the Marches tidak pernah melewatkan dua kemenangan beruntun melawan Tuscans di kejuaraan kadet Modena – Venesia: Venezia tetap tak terkalahkan dalam 12 dari 15 pertandingan terakhir mereka (M4, D8) melawan Modena di Serie B, menggambar pertandingan terakhir mereka di turnamen pada 27 Februari 2005 (0-0) Palermo – Como: Palermo telah memenangkan dua pertandingan terakhir mereka melawan Como di Serie B (musim 2003/04); hanya dalam tiga pertandingan mutlak pertama di turnamen, rosanero mencatatkan tiga kemenangan beruntun melawan lariani (antara 1932 dan 1954). Perugia – SPAL: Perugia tidak terkalahkan dalam empat dari lima pertandingan terakhir mereka (M3, S1), melawan SPAL di Serie B, termasuk dua dari musim lalu (W1, D1).

Author: Logan Carter