Serie B, putaran ke-20: Debut encore Ranieri di Cagliari, komitmen kandang untuk Frosinone dan Reggina

19 hari kemudian Serie B kembali bergemuruh.

Setelah jeda berakhir, perlombaan menuju Serie A dilanjutkan, menuju babak playoff dan tentu saja pertarungan tanpa henti untuk memperebutkan kadetteria.

Frosinone dan Reggina adalah dua buronan, tapi hati-hati dengan Genoa yang bangkit kembali dengan obat Gilardino, tanpa melupakan Pisa, Bari dan Parma yang nyaris memenangkan Coppa Italia melawan Inter.

Tapi sampul babak ini adalah untuk Claudio Ranieri yang melakukan debutnya di bangku cadangan Cagliari 32 tahun setelah terakhir kali: pelatih Roma adalah arsitek pendakian penduduk pulau dari Serie C ke Serie A. Keajaiban olahraga besar pertama , menunggu apa yang akan dia cetak 25 tahun kemudian di bangku cadangan Leicester City.

Mari kita lihat secara detail apa yang menanti kita di hari ke-20 Serie B, babak pertama babak kedua.

Hari ke-20 dalam pil

Serie B sekali lagi menjadi protagonis dan ada rasa ingin tahu yang besar untuk melihat dua yang pertama di kelas ini bekerja. Pemimpin Frosinone menerima Modena, dengan Reggina menunggu Spal, dalam tantangan antara juara dunia di bangku cadangan: Pippo Inzaghi vs Daniele De Rossi. Roda ketiga Genoa melengkapi gambaran dalam penundaan pada hari Senin di Marassi, melawan Venesia.

Perhatian kemudian tertuju pada pertandingan antara Bari dan Parma, dengan Pisa menjadi penonton yang tertarik: Nerazzurri menghadapi Cittadella yang terjun bebas di kandang. Cagliari – Como menandai kembalinya Ranieri ke rossoblu, sementara itu merupakan pertandingan langsung untuk playoff di Sudtirol – Brescia, serta untuk Ternana – Ascoli.

Demi keselamatan, Perugia – Palermo dan Cosenza – Benevento yang menutup program hari ke-20 di Serie B. Babak yang sangat menarik.

Frosinon-Modena

Para pemimpin untuk istirahat yang menentukan.

Tim Fabio Grosso kembali ke lapangan dengan keunggulan kuat di klasemen dengan 39 poin: 3 poin di atas Reggina yang berada di posisi kedua dan enam di atas Genoa yang berada di posisi ketiga. Ciociari mengakhiri tahun 2022 dengan kemenangan yang mengakhiri periode pasang surut. Sekarang kita perlu menemukan kesinambungan bulan-bulan pertama untuk mengarahkan promosi langsung.

The Emilians adalah salah satu tim paling fit di liga. Dalam beberapa hari pertama mereka membayar lompatan dalam kategori dari yang baru dipromosikan, kemudian burung kenari tergelincir dalam serangkaian hasil positif (hanya satu Ko dalam delapan terakhir), berkat pengalaman Attilio Tesser yang mengendalikan pasukannya dari jarak jauh dari bangku. Gialloblu dengan 25 poin dan selangkah lagi dari babak playoff.

Anggaran hampir sama. Ada 13 preseden antara Frosinone dan Modena di Serie B: keseimbangan sedikit mendukung Emilian, terima kasih
menjadi lima kemenangan versus empat kekalahan; empat undian melengkapi gambar.

Komplotan penting. Frosinone tidak pernah mengumpulkan 39 poin setelah 19 hari pertama Serie B; sejak tahun 2000-an, hanya tiga tim yang gagal naik ke Serie A, setelah menggabungkan setidaknya 39 tim pada saat ini di musim ini: Novara, 39 pada 2015/16; Mantova, 41 pada 2005/06 dan Genoa, 40 pada 2004/05.

Kutub berlawanan. Frosinone adalah tim yang mencetak gol terbanyak dari permainan terbuka (25) dan tim yang paling sedikit (tiga) dari bola mati di kejuaraan ini, sedangkan Modena adalah yang paling banyak mencetak gol dari bola mati (13) di turnamen berlangsung.

Regina – Spal

Beri tekanan pada Frosinone.

Ini adalah semboyan di antara Calabria yang memiliki 36 poin: tiga jarak dari atas dan tiga jarak di atas area playoff. Oleh karena itu, awasi para pemimpin, tetapi awasi juga pundak agar tidak menderita penghinaan. Pasukan Pippo Inzaghi hanya kalah sekali dalam lima hari terakhir, dengan 3 kali menang dan sekali imbang.

Momen sulit bagi tim Daniele De Rossi yang mengalami derby pribadi dengan Pippo Inzaghi: keduanya juara dunia 2006. Estensi memiliki 20 poin dan saat ini mereka akan bermain di safety playout. Hanya satu kemenangan untuk Emilian dalam 450 menit terakhir kejuaraan.

Sangat poker diinginkan. Setelah tidak mendapatkan satu pun kemenangan dalam lima pertandingan pertama mereka (S2, L3) melawan SPAL, Reggina
dia memenangkan empat pertandingan terakhir melawan tim Este di kejuaraan kadet.

Beberapa gol. Hanya lima gol yang terlihat dalam enam laga tandang terakhir SPAL (satu dari Emilia, empat dari lawannya), sedangkan dalam lima laga sebelumnya kedua tim selalu mencetak gol, dengan total 17 gol.

Perbandingan manajemen hasil. Reggina telah memenangkan 11 dari 12 pertandingan di mana mereka memimpin di liga ini: hanya Frosinone (12 dari 13) yang melakukannya lebih baik, sementara SPAL adalah salah satu dari tiga tim, bersama dengan Cosenza dan Cittadella (masing-masing empat). menang lebih sedikit setelah Anda melampaui skor.

Genoa – Venesia

Grifo menyerang Serenissima.

Yang dulunya adalah Republik Maritim, kini saling menantang dengan motivasi yang sangat berbeda. Penyembuhan Gilardino bekerja untuk Liguria yang telah terbang di klasemen sejak berganti pelatih: tempat ketiga dengan 33 poin, empat hasil berguna berturut-turut dan 10 poin terkumpul. Ini adalah tren promosi.

Lagunari kesulitan meraih 20 poin, meski hanya menelan satu kekalahan dalam lima hari terakhir. Saat ini para tamu akan memainkan playout keselamatan melawan Spal, sementara keamanan langsung berjarak dua jarak untuk tim Paolo Vanoli yang telah memberikan hasil yang lebih berkelanjutan sejak mengambil alih kepemimpinan.

Cocokkan dengan warna merah dan biru. Ada 23 preseden antara Genoa dan Venesia di Serie B, keseimbangan berpihak pada Grifone berkat 10 kemenangan
dibandingkan dengan tiga laguna, 10 seri melengkapi gambarannya.

Utas pemecah rekor. Genoa telah memenangkan empat pertandingan terakhir mereka melawan Venezia di Serie B dan bisa meraih lima kemenangan berturut-turut melawan lawan yang sama di liga kadet untuk pertama kalinya sejak Oktober 1995 (lima melawan Lucchese).

Liguria adalah tim yang melakukan tekanan tertinggi di kejuaraan ini: 168 pemulihan bola ofensif (dalam jarak maksimal 40 meter dari gawang lawan), sebuah rekor turnamen.

laguna gigih. Venezia adalah tim yang meraih poin terbanyak dari posisi tertinggal di kejuaraan ini: 10, termasuk satu poin saat bermain imbang 2-2 di hari terakhir, di mana mereka tertinggal dua gol melawan Parma.

Bari-Parma

Pertandingan besar di zona playoff, dengan pemandangan Serie A.

The Apulians telah menjadi kejutan terbaik musim ini hingga saat ini dan sebagai tim promosi baru, mereka mempertahankan kecepatan yang luar biasa. Tim asuhan Mignani berada di urutan keempat dengan 30 poin, namun kemenangan kini telah hilang selama 180 menit.

Ducali yang nyaris meraih prestasi di babak 16 besar Coppa Italia melawan Inter: kekalahan 2-1 setelah perpanjangan waktu. Tim Pecchia perlu menemukan kesinambungan dalam hasil dan dengan 27 orang Emilian dipanggil untuk mengubah kecepatan untuk promosi, seperti yang ditunjukkan oleh satu-satunya keberhasilan yang diperoleh dalam 450 menit terakhir.

Bari dan Parma telah saling berhadapan 33 kali di Serie B: keseimbangan tersenyum pada Apulians berkat 11 kemenangan melawan sembilan kekalahan, 13 seri melengkapi gambaran.

Jika Parma menang, Bari akan menjadi tim keempat di mana ducals telah meraih setidaknya 10 kemenangan di Serie B: Verona (10), Como (11) dan Brescia (12) lainnya.

Hanya Perugia (nol) yang mendapatkan poin lebih sedikit dari Parma (dua) dari situasi yang kurang menguntungkan di Serie B ini, sebaliknya hanya Reggina, Frosinone dan Perugia (keduanya) yang kalah lebih sedikit dari Bari (empat) yang pernah melampaui skor .

Bari adalah tim yang paling banyak kebobolan dari luar kotak penalti di liga ini baik secara keseluruhan (lima) dan sebagai persentase dari total kebobolan gol (26%), sementara Parma mencetak empat gol dari jarak jauh, lebih baik dari hanya ducal Ascoli dan Frosinone di turnamen saat ini (keduanya lima).

Cagliari – Como

32 tahun kemudian, Sir Claudio kembali.

Claudio Ranieri secara resmi merangkul bangku Sardinia lagi dan akan mencoba mengubah arah tim yang telah berdosa dengan hasil yang terus menerus. Islanders memiliki 25 poin, satu poin lebih sedikit dari zona playoff, dengan dua kemenangan dalam tiga hari terakhir.

Dengan 22 poin, Larians keluar dari zona panas dan unggul dua poin dari playout. Pahala dari dua kemenangan beruntun yang membuat pasukan Moreno Longo menutup tahun 2022. Hanya satu kekalahan dalam 5 pertandingan terakhir tim Lombard.

Ada 37 preseden antara Cagliari dan Como di Serie B (16M, 9S, 12P untuk Sardinia) dan hanya melawan Monza (38) rossoblùs memainkan lebih banyak pertandingan di kejuaraan kadet; tiga pertandingan terakhir antara kedua tim berakhir imbang dan hanya rossoblùs dengan Reggina (empat) dan Parma (lima) yang memiliki rekor terbuka terpanjang di turnamen.

23 tahun menunggu encore. Como memenangkan pertandingan liga tandang terakhir mereka (3-0 melawan Ternana) dan belum pernah meraih dua kemenangan tandang berturut-turut dalam satu musim Serie B sejak November 2001 – sebelum kesuksesan terakhir mereka, mereka menderita empat kekalahan dan empat kali seri di kandang.

Claudio Ranieri kembali melatih Cagliari 32 tahun setelah terakhir kali: musim 1990/91, di Serie A (ia finis keempat belas); Apalagi, pria kelahiran 1951 itu saat ini menjadi pelatih tertua yang memimpin klub Serie A atau Serie B musim 2022/23 (melampaui Aurelio Andreazzoli).

Ras lainnya

Hari ke-20 Serie B melengkapi gambaran dengan sisa lima pertandingan.

Pisa – Cittadella: Ada delapan kemenangan Cittadella melawan Pisa di Serie B (S1, K2); tim dari Veneto telah meraih lebih banyak kesuksesan (sembilan) di turnamen kadet hanya melawan Ascoli. Cittadella membanggakan rata-rata dua gol per pertandingan melawan Pisa di Serie B (22 dalam 11 pertandingan). Ternana – Ascoli: Ternana telah kalah 15 dari 25 pertandingan sebelumnya melawan Ascoli di Serie B (W5, D5), hanya melawan Brescia (17) mereka menderita lebih banyak kekalahan di liga kadet; pada saat yang sama Marches memiliki lebih banyak kesuksesan di turnamen melawan formasi lain (15 juga dengan Pescara, Bari dan Brescia) Südtirol – Brescia: Südtirol tidak pernah seri melawan formasi Lombard di Serie B: kemenangan melawan Como dan kekalahan melawan Brescia pada matchday pertama kejuaraan ini (0-2 dengan gol dari Emanuele Ndoj dan Flavio Bianchi) Perugia – Palermo: pertandingan berikutnya akan menjadi pertandingan ke-32 antara Perugia dan Palermo di Serie B; situasi level yang sempurna dengan masing-masing 11 kemenangan dan sembilan hasil imbang untuk melengkapi gambar Cosenza – Benevento: Cosenza telah memenangkan dua pertandingan terakhir mereka melawan Benevento di Serie B, setelah hanya memperoleh satu poin dalam lima pertandingan sebelumnya (4P).

Author: Logan Carter