Setahun sepak bola: tim klub terbaik tahun 2022

Karim Benzema con la Champions League e la Supercoppa Europea 2022

Tahun akan segera berakhir dan seperti biasa, inilah neraca dari Januari hingga Desember.

Siapa tim terbaik di planet ini?

Dari Real Madrid juara Eropa, hingga Manchester City yang mendominasi di kandang, tapi kerja keras berdarah di luar perbatasan, tanpa melupakan PSG yang sepertinya terkena penyakit yang sama dengan Inggris.

Di Italia, Milan menonjol sebagai juara Italia, dengan Napoli berdiri sebagai lawan di paruh kedua tahun ini.

Dan sekali lagi Bayern Munich yang solid, sepasang mutiara dari Benua Lama dan akhirnya, bahkan lompatan ke luar negeri.

Mari kita lihat tim mana yang pantas mendapatkan Oscar di tahun 2022.

Real Madrid

Empat belas kali di atap Eropa.

Permata terbaru datang di final di Paris Mei lalu melawan Liverpool. Mungkin pertandingan Real yang “paling tidak” bagus, tapi sempurna untuk mendapatkan Piala.

Carlo Ancelotti membawa pulang trofi untuk keempat kalinya sebagai pelatih dan jumlahnya menjadi enam, jika kita juga menghitung jumlah yang diangkat sebagai pemain bersama Milan.

Di musim di mana semua orang meramalkan kemenangan pertama City atau PSG, inilah Bangsawan Eropa mengambil kembali tempatnya, dengan final Real Madrid – Liverpool yang melihat 19 Piala Eropa antara kedua klub sebelum kick-off.

Musim yang mengesankan dari Los Blancos yang, setelah “mengawinkan” La Liga, mendedikasikan diri mereka ke Liga Champions mulai Februari dan seterusnya. Bentrokan epik dengan Manchester City dan Chelsea, untuk pertandingan yang menjadi legenda sepak bola.

Semua dalam tanda Karim Benzema yang hidup sebagai pemuda kedua dan mengubah setiap bola dalam jarak 16 meter lawan menjadi gol: tanpa melupakan Vinicius Junior, algojo The Reds di laga terakhir di Prancis.

Itu menulis Liga Champions dan membaca, Real Madrid.

Milan

Iblis telah kembali.

11 tahun setelah Scudetto terakhir, Milan merebut kembali tricolor dan merenggutnya dari tangan sepupu Inter itu. Duel menakjubkan yang menampilkan overtaking dan counter-overtaking, hingga kekalahan Nerazzurri dan rentetan kemenangan Rossoneri dalam beberapa hari terakhir.

Kemenangan 3-0 melawan Sassuolo pada 22 Mei menandai gelar Serie A ke-19 untuk klub Milan tersebut. Scudetto dalam beberapa hal tidak terduga dari tim Pioli, yang ditunjukkan oleh banyak orang sebagai kekuatan keempat dalam kejuaraan dan malah mampu menumbangkan ramalan tersebut.

Gol-gol Leao dan Giroud, serta gol-gol berharga dari Ibra, Tonali dan Kessie meluncurkan Iblis. Titik baliknya, derby jelas menang dalam comeback 2-1 di bulan Februari.

Dengan skor 1-0, Inter unggul 7 poin yang bisa menjadi 10, mengingat mereka harus menebus pertandingan melawan Bologna. Giroud, bagaimanapun, memiliki rencana yang sangat berbeda dan dalam tiga menit serangan ganda yang mengacaukan naskah.

Dari encore Beneamata, hingga kemenangan Rossoneri hingga seruan “Pioli sedang on fire”.

Dari Berlusconi ke Elliott, dari Allegri ke Pioli, seumur hidup telah berlalu, dengan Iblis kembali populer.

Napoli

Enam bulan pertama tahun ini penuh dengan kekecewaan.

Dari kemungkinan roda ketiga dalam sprint Scudetto, hingga keruntuhan dengan banyak pertandingan internal yang hilang. Kemarahan diubah menjadi energi positif oleh anak buah Spalletti yang tak pernah menyerah menduduki peringkat pertama Serie A sejak Agustus lalu.

Mesin giling di liga, pasukan Neapolitan juga mendominasi adegan di grup Liga Champions mereka, dengan tempat pertama di depan Liverpool ditabrak Maradona 4-1 dalam 90 menit pertama.

Kemenangan, hiburan, emosi, gol, sepak bola sampanye, dan banyak lagi untuk Napoli yang membuat mimpi persegi. 41 poin kejuaraan dan istirahat dunia untuk mengisi ulang baterai.

Restart musim akan memberi kita tempat di mana susunan pemain Luciano Spalletti masih bisa terbang.

Tiga besar di negara ini

PSG, Manchester City, dan Bayern Munchen. Penguasa antara perbatasan dan dengan berbagai masalah di arena Eropa.

Jika setidaknya Bavarians dapat membanggakan enam Liga Champions di showcase mereka, hal yang sama tidak dapat dikatakan tentang Prancis dan Inggris. Yang terakhir dibangun dengan nada Petrodolar telah “mendoping” pasar dan jelas menimbulkan ketakutan dan delirium di tanah air mereka.

Seperti disebutkan, masalah muncul di luar perbatasan. Kutukan berlanjut untuk City dan PSG, di mana bahkan De Bruyne di satu sisi dan Messi di sisi lain tidak berhasil menghentikan puasa.

Apakah ini waktu yang tepat? Siapa tahu, Liga Champions adalah kompetisi yang tak kenal ampun.

Faktanya adalah ketiga tim ini mengekspresikan sepak bola yang modern dan spektakuler tidak seperti formasi lainnya. Akibatnya, mengharapkan kudeta di kompetisi kontinental adalah wajib.

Liverpool, saya ingin tapi saya tidak bisa

Itu bisa menjadi tahun poker yang hebat untuk tim Klopp.

2022 dibuka dengan kemenangan Piala Liga melawan Chelsea dan sukses di final Piala FA juga melawan The Blues. Berjalan hingga beberapa menit dari akhir Liga Premier, gelar Inggris tetap ada di baju City, dengan The Reds kalah dalam sprint .

Dan pil pahit lainnya datang di final Liga Champions melawan Real. Peluang tak terbatas diciptakan dan tidak ada gol, melawan Blancos yang sinis siap melakukan lemparan ke dalam.

Enam bulan pertama tahun ini akan dijebak, di luar dua kekurangan kemenangan yang disebutkan di atas. Paruh kedua tahun ini dibebani oleh beberapa masalah terkait cedera dan performa baru yang sepertinya tidak ada dalam tali tim ini.

Tapi hati-hati: jangan pernah menyerah Liverpool sampai mati.

Tiga realitas besar

Lalu ada tim-tim yang tetap terpatri dalam imajinasi kolektif meski tanpa juara di level Eropa.

2022 tidak diragukan lagi adalah tahun Benfica, setelah beberapa musim yang tidak berwarna. Lisbon Eagles finis ketiga di liga, tetapi menampilkan sepak bola spektakuler di Liga Champions, bahkan menakuti Liverpool di perempat final.

Nunez menyeret pemain Portugal itu ke Anfield dengan jaringnya dan pemain Uruguay itu sendiri yang mendapat panggilan dari Inggris, setelah membuat pasukan Klopp mengeluarkan tujuh kaos.

Musim saat ini telah dimulai dengan sempurna untuk pelatihan yang dipimpin oleh Roger Schmidt yang luar biasa, yang tiba di musim panas dari PSV. Sepak bola total seperti yang belum terlihat di Lisbon selama beberapa dekade, dengan The Reds menjadi yang pertama berlari di liga dan mampu finis pertama di grup Liga Champions, di depan PSG, Juventus dan Maccabi.

Tanpa melupakan kehadiran di tim pemain seperti Otamendi dan Enzo Fernandez, juara dunia yang segar, serta Gonçalo Ramos yang gesit, striker timnas Portugal dan mampu meruntuhkan seseorang seperti Cristiano Ronaldo. Mereka bergabung dengan Draxler, Neres, Joao Mario, Gil Dias dan Ristic. Proyek Presiden Manuel Rui Costa membuahkan hasil.

Dari Portugal ke Spanyol. Villarreal tidak pernah berhenti memukau dan kapal selam kuning nyaris melakukan kudeta di Liga Champions.

Untuk kedua kalinya dalam sejarah klub mencapai semifinal, 16 tahun setelah mereka kalah dari Arsenal. Sekali lagi perjalanan berhenti satu langkah lagi dari akhir dan di tangan Liverpool Klopp. Tapi tidak sebelum mengguncang The Reds.

Sebagian besar pujian diberikan kepada Unay Emery: sudah mampu memimpin tim kuning meraih kemenangan Eropa pertama mereka di Liga Europa melawan Manchester United tahun sebelumnya, mantan pelatih Sevilla itu mencoba mengulangi dirinya di piala besar. Dan kemudian ada mereka, para pemain. Dari Rulli di antara tiang gawang, hingga Albiol di pertahanan, dengan Coquelin dan Lo Celso di lini tengah, tanpa melupakan para pemain yang mencetak banyak gol: Parejo dan Gerard Moreno.

Di penghujung Oktober, perpisahan Emery tertarik dengan pinangan dari Aston Villa. Akankah Kapal Selam Kuning dapat terulang kembali dengan Quique Setién? Lapangan akan mengeluarkan kalimatnya.

Akhirnya dari Spanyol ke Inggris lagi. Sejarah bangku Brighton dalam beberapa hal mirip dengan Villarreal. Graham Potter telah menjadi pemimpin utama klub Inggris, setidaknya selama 12 bulan terakhir. Kemudian pada bulan September, Chelsea mengeluarkan Tuchel dan memanggil manajer The Seagulls untuk memimpin The Blues.

Tapi yang diatur oleh pelatih, atau lebih tepatnya, mantan pelatih burung camar adalah sesuatu yang luar biasa. Sebuah tim yang dibangun tanpa biaya gila-gilaan dan tanpa nama besar, mampu mengekspresikan permainan yang luar biasa dan mampu menenggelamkan beberapa nama besar di Premier League.

Dan musim baru juga dimulai di bawah bendera pembunuh Brighton: tanyakan infonya ke Manchester United. Kemudian, seperti yang disebutkan, pergantian tentu saja, dengan pelatih baru Roberto De Zerbi dari Inggris. Butuh pelatih Italia setidaknya satu bulan untuk menggerakkan makhluk barunya dan setelah skema mantan Sassuolo telah “dicerna”, tim melanjutkan perjalanannya.

Apakah menurut Anda Brighton memiliki 5 pemain yang terlibat dalam Piala Dunia di Qatar dan kejutannya (hingga titik tertentu), Mac Allister merebut median Argentina dan akhirnya piala yang paling didambakan bersama rekan satu timnya. Seorang juara dunia untuk dipertaruhkan.

Selain berbagai, Caceido, Lallana, Sarmiento, Estupinan, Trossard yang tidak pernah domo, janji abadi Welbeck beregenerasi di klub, dengan Dunk dan Webster menjulang tinggi di pertahanan.

Tanpa melupakan penjualan jutawan Cuccurella (65 juta euro dari Chelsea) dan Bissouma (29,5 juta euro dari Tottenham). Sebuah mahakarya kecil dan hebat.

Pohon palem dan Flamengo: irama Samba

Kami menutup perjalanan di tim terbaik 2022, dengan dua formasi Brasil.

Palmeiras memenangkan gelar kesebelas mereka di divisi teratas hijau dan emas. Tidak ada yang menyukai “Verdao” di tingkat kemenangan nasional, empat tahun setelah kemenangan kesepuluh mereka.

Kesuksesan di “Brasilerao” datang, setelah dua gol di Copa Libertadores, antara tahun 2020 dan 2021. Tak ketinggalan, tim asuhan Abel Ferreira itu juga menjuarai Recopa Sudamericana 2022, setara dengan Piala Super Eropa.

Dominasi kejuaraan oleh tim dari San Paolo sangat mengesankan, menang dengan keunggulan luar biasa atas rival langsung mereka, sementara mereka melewatkan kesuksesan ketiga berturut-turut di Libertadores, menderita eliminasi di tangan Athletico Paranaense di semifinal, di semua -derbi hijau.

Copa Libertadores selesai di tangan Flamengo yang, setelah memenangkan kejuaraan pada 2019 dan 2020, kembali mendominasi kancah Amerika Selatan. Mengão memenangkan Libertadores ketiga mereka, tiga tahun setelah terakhir kali.

Rossoneri juga menyelesaikan empat tahun yang luar biasa dalam hal trofi, tidak melupakan Recopa Sudamericana 2020. Vítor Pereira, orang Portugis seperti Ferreira dari Palmeiras, menjadi pemain tambahan di tim Rio De Janeiro.

Author: Logan Carter