Setahun sepakbola: bek terbaik 2022

Ruben Dias

2022 hampir berakhir dan inilah waktunya untuk menyusun semacam peringkat bek terbaik yang terlihat bekerja sepanjang tahun.

Dari nama mapan, hingga kejutan nyata, melewati anak muda yang siap terbang. Banyak wajah telah meninggalkan jejaknya selama tahun 2022 dan beberapa di antaranya pasti akan menjadi pusat pertukaran pasar berikutnya.

Sementara itu, di antara 5 liga teratas di Eropa, mari kita lihat siapa yang lebih baik dari yang lain.

Jelas kami mulai dari Serie A kami.

Italia

Ada satu trio yang pasti pantas disebutkan.

Mereka adalah bagian dari juara Milan Italia dan dengan caranya sendiri mereka telah menentukan kemenangan akhir Scudetto. Memang, dalam aspek fundamental tertentu kembalinya Iblis ke atap Bel Paese.

Dua yang pertama membentuk sepasang bek tengah yang aneh dan tentu saja belum pernah terjadi sebelumnya, awalnya didikte oleh absen dan kemudian dikonfirmasi dengan prestasi dalam sprint yang menghasilkan tiga warna.

Kita berbicara tentang Kalulu dan Tomori. Pemuda Prancis yang tiba di pengadilan Pioli pada tahun 2020 hanya dengan 500 ribu euro yang dibayarkan ke Lyon perlahan menggantikan posisi kapten Alessio Romagnoli.

Awalnya digunakan sebagai pemain sayap kanan di empat bek, dengan kembalinya Calabria dan Florenzi, Kalulu menetap di pertahanan tengah. Dan bersama Tomori dia mengangkat tembok yang membuat Milan meraih Scudetto.

Pemain asal Inggris yang datang pada Januari 2021 itu langsung mendapatkan jersey starter dan langsung masuk ke hati para fans Rossoneri. Pertama dengan Kjaer, lalu dengan Romagnoli, eks Chelsea itu terus berkembang.

Tapi hanya dengan Kalulu di sisinya, dia meninggikan kualitasnya. Cukuplah untuk mengatakan bahwa bersama sebagai bek tengah dalam 11 pertandingan musim lalu, Milan hanya kebobolan tiga gol. Clean-Sheet seolah-olah sedang hujan di sekitar Milanello.

Lompatan yang mengesankan dalam kualitas pertahanan Milan yang, berkat kehebatan kedua bek ini, terbang menuju tiga warna yang telah hilang selama 11 tahun.

Nama lain yang berkontribusi pada kelahiran kembali Iblis adalah Theo Hernandez. Dua musim berlari sangat tinggi dan konsekrasi di kejuaraan terakhir.

Panah yang mengesankan di busur Pioli, mampu menciptakan pasangan yang sempurna dengan Rafael Leao dalam fase ofensif di rantai kiri.

Assist, uang, performa luar biasa, dan beberapa gol. Namun dalam pikiran setiap orang, laga beruntun melawan Atalanta di matchday terakhir tetap ada: sprint 80 meter dengan bola dan diakhiri dengan gol 2-0 yang membawa San Siro tumbang dan entah bagaimana membawa Milan lebih dekat ke Scudetto .

Masih tersisa di Italia, Bremer patut disebut. Enam bulan pertama level tertinggi dengan seragam Toro dan mampu memanfaatkan pemain sekaliber Lautaro Martinez, Giroud dan Vlahovic.

Bek Brasil berada di pusat intrik pasar di musim panas. Karena kepindahannya ke Inter hampir menjadi fakta, inilah reaksi balik dari Juventus yang membelinya dari granat dan praktis merebutnya dari tangan rival abadi Nerazzurri.

Pekan pertama yang tidak mudah baginya dalam seragam hitam putih, berkat awal yang lambat dari tim asuhan Allegri. Dari Oktober dan seterusnya dia kembali ke level yang diapresiasi bersama Toro dan faktanya Juventus mulai menanjak di klasemen. Untuk Bremer, puncaknya datang pada awal November dengan panggilan untuk Qatar 2022, bersama dengan Selecao.

Last but not least, inilah raksasa Asia, Kim Min-jae. Post-Koulibaly Napoli memilih Korea Selatan di pertahanan tengah dan hasilnya membuktikan hak klub Neapolitan.

Mantan Fenerbahçe benar-benar mengangkat tembok di depan Meret, dengan tim Campanian melarikan diri untuk Scudetto dan mendominasi babak penyisihan grup Liga Champions.

Performa kental yang dipadukan dengan fisik yang bertenaga melambungkan kelas 1996 sebagai salah satu bek terbaik musim ini.

Inggris

Liga Premier penuh dengan bek yang sangat baik dan banyak yang telah menjadi pusat perhatian global selama beberapa tahun sekarang. Namun pada tahun 2022, satu dari semuanya berdiri di atas yang lain.

Ruben Dias berperan penting dalam kemenangan gelar Inggris Manchester City. Tak tergoyahkan di empat bek Guardiola, pemain Portugal itu memainkan total 40 pertandingan musim lalu: mencetak 2 gol, 5 assist, dan 3.290 menit di lapangan.

Tiba pada September 2020 dari Benfica, pemain asal Portugal itu mengangkat tembok dalam arti sebenarnya dari kata membela tim yang panggilannya bermain menyerang. Stones, Laporte, Ake bergiliran di sisinya, tapi Dias benar-benar menjadi nilai tambah.

Hanya satu malam yang buruk, yang melawan Benzema dalam keadaan anggun. Namun penampilannya tidak diragukan lagi, baik di City maupun bersama tim nasional tempat ia bermain sebagai starter di Piala Dunia lalu.

Dari kelas Manchester City tahun 1997 hingga juara dunia baru Romero. Bek Argentina itu bergabung dengan Tottenham dengan status pinjaman pada September 2021 dari Atalanta dan berperan penting dalam comeback mereka ke posisi keempat.

Beberapa cedera dalam beberapa bulan pertama dan Covid awalnya menahannya. Setelah memulihkan performanya, ia menjadi tak tergoyahkan di pertahanan London, berkat kedatangan Antonio Conte di pucuk pimpinan Spurs.

Kembali pada putaran penuh mesin, Romero adalah salah satu yang paling hadir di lapangan dalam sprint terakhir yang memuncak dengan penyalipannya di Arsenale dan penaklukan tempat keempat dengan pandangan ke Liga Champions.

Mantan Nerazzurri ditebus di musim panas oleh “Si Putih” dan memulai musim baru dengan cara yang sama seperti musim sebelumnya. Tidak hanya itu, di Qatar ia menjadi penentu dalam meraih kemenangan yang telah diincar Albiceleste selama 36 tahun.

Kami tinggal di London dan pergi lebih jauh ke utara ke ibu kota, hingga Arsenal. Pemimpin yang tak terbantahkan dari Liga Premier saat ini, tim Arteta memiliki salah satu pilar kelahiran kembali di Gabriel dos Santos Magalhães.

Bek Brasil ini tiba di lapangan tembak pada tahun 2020 dari Lille dan musim ini dia benar-benar membuat lompatan dalam kualitas yang diharapkan semua orang. Tepat dalam penutupan, terampil dalam permainan udara, ia juga menikmati kemewahan mencetak gol, seperti yang ditunjukkan oleh dua gol yang dicetak dalam 14 penampilan Liga Premier.

Pertahanan Arsenal diuntungkan dengan kehadiran pemain Amerika Selatan itu: London berada di urutan pertama dengan 37 poin dan hanya kebobolan 11 gol. Ini adalah performa terbaik di liga, bersama dengan paket belakang Newcastle.

Di bagian utara ibukota kita kembali ke alam mimpi, dengan Gabriel yang berperan sebagai penanggung jawab.

Spanyol

Satu nama di atas segalanya adalah David Alaba, di antara barisan bek yang bermain di Spanyol. Pemain Austria itu bermain selama 10 tahun di Bayern Munich dan pada musim panas 2021 kepindahan ke Real Madrid tiba dengan status bebas transfer.

Kudeta dalam arti sebenarnya dari kata untuk Los Blancos yang menebus perpisahan kapten Sergio Ramos dengan sempurna. Mantan bek Bavaria itu langsung naik panggung, membantu tim Ancelotti untuk menaklukkan Liga terlebih dahulu dan terutama Liga Champions ke-14 setelahnya.

Pada usia 30 tahun, kebangkitan kembali karir yang tampaknya ditakdirkan untuk berakhir di Bayern malah membuka skenario baru di bawah bayang-bayang Santiago Bernabeu. 46 total token, 4 gol dicetak, 5 assist dan lebih dari 4.000 menit di lapangan sepanjang musim.

Nama lain yang kami soroti berasal dari tiga formasi Iberia yang biasa dan kami tujukan langsung ke Robin Le Normand. Bek Prancis meledak terlambat, mengingat kelas 1996 melakukan debutnya di Real Sociedad pada tahun 2020, setelah lama magang di tim cadangan.

Nah, mantan pemain Brest musim lalu itu fundamental untuk memenangkan tempat di Liga Europa, berkat penampilannya. Secara keseluruhan dia turun ke lapangan sebanyak 47 kali, selama lebih dari 4.000 menit bermain dengan seragam Basque.

Terampil di udara dan dengan posisi bertahan yang selalu tepat, Robin telah meninggalkan jejaknya di musim Real Sociedad. Dan paruh kedua tahun 2022 juga dimulai dengan naskah yang sama, sebelum cedera parah sebelum jeda Piala Dunia yang menghentikannya di pit.

Germania

Josko Gvardiol banyak mengenalnya di kejuaraan dunia baru-baru ini di Qatar, tetapi namanya telah beredar selama beberapa waktu di buku catatan tim terpenting di dunia.

Leipzig saat ini menikmati keunggulan pertahanannya, yang melacak pemain Kroasia itu pada 2021 di Dinamo Zagreb. Kita berbicara tentang angkatan 2002 yang bermain dengan kekuatan seorang veteran.

Di Piala Dunia dia hanya bingung melawan Messi. Tapi kami percaya bahwa itu akan dapat menebusnya secara luas. Musim lalu bek Balkan ini bermain selama lebih dari 3.500 menit membuat 46 penampilan dibumbui dengan 4 gol.

Singkatnya, bakatnya ada dan Oscar dalam hal ini memang pantas untuk pemain yang sudah memiliki masa kini dan masa depan di tangannya.

Perancis

Di Ligue 1 tidak ada kekurangan bek yang luar biasa. PSG sendiri bisa mengandalkan Marquinhos, Sergio Ramos, Kimpembe dan Hakimi. Tapi akan terlalu jelas untuk menyebutkan nama-nama ini.

Sebaliknya, perhatian besar harus diberikan pada Kastil Lukeba. Bek Lyon adalah salah satu pilar the Gones dan unggulan dari pembibitan besar Klub Prancis.

Hanya untuk menghindari semacam ejekan, setelah perpisahan Kalulu dan ledakan yang diakibatkannya di Milan, Lyon mengunci permata pertahanannya.

Dia lahir pada tahun 2002 yang sudah mengenakan jersey starter musim lalu dengan 32 penampilan keseluruhan dan 2 gol. Di musim saat ini dia telah menegaskan kembali seluruh kekuatannya dengan 14 penampilan lainnya.

Perasaan bahwa selain menjadi salah satu bek terbaik tahun ini, kami akan segera melihatnya di pusat negosiasi pasar.

Author: Logan Carter