StarCraft II: siapa 10 pemain teratas tahun lalu?

StarCraft II: siapa 10 pemain teratas tahun lalu?

Meskipun dalam beberapa tahun terakhir ini telah memberikan popularitas yang penting bagi game lain, StarCraft II tetap menjadi gelar bersejarah untuk sektor eSports.

Menurut situs esportearnings.com, game strategi real-time besutan Blizzard ini menempati posisi kedelapan dalam peringkat global video game kompetitif. Pemeringkatan mempertimbangkan jumlah uang yang diperebutkan dalam turnamen dan jumlah pemain yang terdaftar secara resmi. 12 tahun setelah dirilis, StarCraft II memiliki $38,4 juta yang didistribusikan dengan 6.730 acara dan 2.169 pemain diuangkan.

Namun, jika kita mengamati tren dari tahun ke tahun, kita menyadari bahwa pada titik tertentu penurunan pemain yang progresif telah dimulai. Dari 2010 hingga 2014, StarCraft II selalu berada di 3 besar eSports (pada 2011 bahkan paling banyak diikuti). Pada tahun 2015 penurunannya dimulai, yang berpuncak pada tahun 2018 dengan keluar dari 10 gelar terbaik (peringkat ke-11). Puncak terendah terjadi pada tahun 2021 ketika gelar tersebut turun ke posisi ke-24 dalam peringkat tahunan: hasil yang buruk, hanya sebagian dilunakkan oleh 4 posisi yang dipulihkan pada tahun 2022.

Di tahun yang baru saja berakhir, video game Blizzard menawarkan 265 turnamen, dengan total 2,15 juta dolar. Hanya ada 239 pemain “beruang”, kurang dari setengahnya yang diberikan pada periode 2010-2015!

Meskipun demikian, dari 239 pemain tersebut terdapat esports yang masih mampu memberikan performa hebat dan emosi yang kuat kepada para penggemar StarCraft II. Siapa saya?

Kami menawarkan kepada Anda 10 teratas tahun 2022 kami, yang menggabungkan hasil yang diperoleh pada tahun ini oleh pemain paling aktif dengan daya tahan mereka dari waktu ke waktu.

Sekarang “Serral” Sotala (kredit ESL)

1- SERRAL

Ada sedikit keraguan tentang posisi pertama. Itu milik Joona Sotala dari Finlandia, yang dikenal dengan julukan Serral, yang memenangkan paling banyak tahun ini (223.000 dolar) dan juga pemimpin dalam “daftar uang sepanjang masa” StarCraft II ($1.192.000). Dengan 24 lilin di kue dan 10 musim sebagai eksportir, Serral dapat dianggap sebagai veteran yang selalu haus akan kemenangan.

Di antara banyak hasil yang diperoleh tahun ini (15: 6 tempat pertama, 2 perak dan 3 semifinal), kemenangan di IEM Katowice 2022 menonjol, acara dunia terpenting StarCtaft II. Di grand final, Sotala mengalahkan Riccardo “Reynor” Romiti, mencegah pemain Italia itu membuat sejarah beruntun. Setelah turnamen yang sangat penting itu, Serral tidak menunjukkan penurunan performa. Dia mengalahkan Clem dan Maru di TeamLiquid StarLeague dan HomeStory Cup dan kemudian memastikan dirinya dalam acara DreamHack Masters terakhir tahun 2022.

Menurut pendapat kami, Finlandia adalah yang terkuat di dunia saat ini dan mungkin juga akan menjadi pemain yang harus dikalahkan pada tahun 2023.

2- MARU

Dalam hal peringkat kemenangan, Cho Sung Choo berada di urutan kedua sepanjang masa dan ketiga untuk tahun 2022. Musim juara Korea Selatan itu bagus dalam hal uang tunai (18) tetapi dia gagal. Yang terbaik adalah tempat pertama di Musim 3 Global StarCtaft II League, sebuah rekor back-to-back yang memecahkan rekor. Di IEM Maru berhenti di perempat final di depan Serral yang tak terhentikan, sementara dia meraih medali perak di DreamHack Masters di Valencia dan di Musim 2 GSL.

Meskipun berusia 25 tahun, Maru tetap menjadi “monster” StarCtaft II dan tidak dapat dikesampingkan bahwa pada tahun 2023 ia dapat memperoleh kembali kepemimpinannya.

3- REYNOR

Untuk Riccardo Romiti diperlukan analisis khusus. Dalam hal peringkat musiman, Reynor memberi Serral posisi pertama yang dia taklukkan pada tahun 2021, meski telah menambah koleksinya: 134 ribu dolar dibandingkan 100 ribu tahun lalu. Dia telah memenangkan 10 turnamen, finis kedua 7 kali dan mencapai semifinal 10 kali dari total 40 hasil yang berguna pada tahun 2022. Namun, hasil terbaiknya adalah tempat kedua di IEM di Katowice yang disebutkan di atas yang jauh melebihi nilai banyak “emas” diperoleh dalam peristiwa kecil.

Seperti yang kami katakan untuk Maru, pemain Italia itu tidak memiliki “cakar” yang menentukan. Namun, dibandingkan dengan juara Korea Selatan, Reynor lebih muda, baru berusia dua puluh tahun. Untuk semua alasan ini dan meskipun “hanya” berada di urutan ke-12 dalam daftar uang sepanjang masa, Riccardo Romiti menempati posisi ketiga dalam peringkat kami.

Pemain tim QLASH selama bertahun-tahun, pada Maret 2022 Reynor pindah ke tim China Kaizi Gaming di mana dia masih bermain untuk Liga Tim Dunia 2022 (turnamen mencapai Playoff). Tapi rumor membisikkan kemungkinan dia kembali ke tanah airnya pada tahun 2023.

Riccardo “Reynor” Romiti (kredit QLASH/RedBull)

4- ROGUE

Lee Byung Ryul adalah salah satu yang tertua dalam daftar ini. Rogue kini berusia 28 tahun dan telah memasuki fase penurunan karirnya. Namun pada tahun 2022 ia mengumpulkan 86 ribu dolar, yang 70 ribu di antaranya adalah hasil dari dua hasil yang luar biasa: kemenangan di GSL Musim 1 dan semifinal di IEM di Katowice, di mana ia menyerah 3-0 kepada Serral.

Secara global, Korea Selatan berada di posisi ketiga di belakang Serral dan Maru dengan lebih dari satu juta dolar yang dimenangkan. Akankah 2023 menjadi musim kompetisi terakhir Anda? Mungkin, tetapi meskipun demikian kami yakin bahwa Rogue akan tetap menjadi orang yang tangguh untuk dipecahkan oleh semua orang.

5- GELAP

Pada usia 27, Park Ryung Woo adalah satu lagi warga Korea Selatan yang telah teruji oleh waktu. Faktanya, ini menempati posisi ke-4 di antara yang terbaik yang pernah ada dan juga vintage tahun 2022, berkat 88 ribu dolar yang dimenangkan. Tahun ini dia mencapai perempat final di IEM dan memenangkan DH Masters di Valencia. Semua disertai dengan sekitar empat puluh hasil lainnya. Meskipun tahun 2023 merupakan akhir musim gugur dalam karirnya, Dark akan tetap menjadi salah satu pemain yang harus dikalahkan dalam acara-acara besar StarCraft II.

6- PAHLAWAN

Di sini kita berada di pemegang rekor durasi. Tiga puluh tahun adalah waktu yang lama untuk game seperti StraCraft II, di mana refleks diperhitungkan dan keausan psiko-fisik agak cepat. Tapi Kim “herO” Joon Ho sepertinya tidak terpengaruh. Juga di tahun 2022, pemain Korea Selatan mengonfirmasi dirinya sebagai penghancur hasil: 74 dan 87 ribu dolar terkumpul. Diantaranya adalah kemenangan GSL Musim 2 dan tempat pertama di DH Masters di Atlanta yang membuat kemenangan karirnya hanya di bawah $500.000. Angkat topi untuk veteran tahan karat seperti diaO!

7- HEROMARIN

Mulai saat ini, para pemain yang bisa muncul di tahun 2023 ikut bermain.Mungkin sedikit mengejutkan, kami mengaitkan tempat ketujuh dengan Gabriel Segat dari Jerman. Dia adalah pemain baru, bisa dikatakan, karena dia telah bermain secara kompetitif sejak 2018 dan karena dia sudah berusia 25 tahun. Namun hingga tahun 2020, hanya sedikit yang terlihat. Kemudian dia melakukan lompatan.

HeRoMaRinE dalam dua setengah tahun terakhir telah menghasilkan hasil demi hasil. Pada tahun 2022 ia meraup pendapatan kotor di bawah 70 ribu dolar dengan 52 uang (peringkat ke-8 dalam peringkat tahun ini). Sebagian besar adalah penempatan dengan nilai ekonomi yang sederhana, tetapi semifinal IEM di Katowice menonjol di tengah, kalah 2-3 melawan Reynor. Pemain Jerman itu tidak diragukan lagi adalah salah satu pemain yang harus diperhatikan pada tahun 2023.

Gabriel “HeRoMaRinE” Segat (kredit esports.net)

8- SURYA

Kang Min Soo, lebih dikenal sebagai Solar, adalah gamer Korea Selatan lainnya yang pernah menjadi bagian dari tim KaiZi Gaming. Dia telah ada sejak 2011 dan telah mengumpulkan hampir setengah juta hadiah uang sepanjang jalan. Tetapi terutama dalam 5 tahun terakhir Solar telah mencapai konsistensi yang luar biasa dalam hasil. Pada tahun 2022 dia mencetak 80 kali, membawa pulang lebih dari $72.000.

Namun, harus diakui bahwa banyak hasil sesuai dengan sedikit penempatan di turnamen besar. Bagian utama musim ini dipusatkan di IEM di mana dia berhenti di perempat final. Dia masih kekurangan sesuatu untuk melompat ke Olympus StarCraft II, tetapi pada usia 26 dia masih memiliki cukup waktu untuk mencapai target. 2023 bisa melihatnya di antara para protagonis.

9- PENYEMBUHAN

Kim Doh Wook Korea Selatan membutuhkan waktu untuk mengisi bahan bakar. Meski sudah hampir 10 tahun menjadi eksportir, baru sejak 2020 hasilnya layak masuk sepuluh besar. Tahun lalu, Cure menghasilkan $41.000 dengan menguangkan 51 kali, tetapi bahkan dia masih kekurangan kemenangan yang membuat perbedaan. IEM berikutnya di Katowice, yang dijadwalkan dari akhir Januari hingga pertengahan Februari 2023, bisa menjadi peluang bagus untuk menaklukkan pusat perhatian ekspor.

10- Klem

Tempat terakhir dalam peringkat kami adalah orang Prancis Clément Desplanches yang musim ini mencapai kinerja ekonomi terbaik kesembilan, berkat 63.000 dolar yang dimenangkan dalam 67 ITM. Berusia 20 tahun seperti Reynor, Clem memenangkan grup Eropa untuk DH Masters di Valencia meninggalkan Italia (ke-2), HeRoMaRinE (ke-3) dan Serral (ke-5). Tidak senang, beberapa bulan kemudian dia mengulangi hasil DH Atlanta, lagi setelah mengalahkan Reynor di grand final dan Serral di final Loser Bracket.

Sulit untuk menyangkal bahwa ini adalah tanda-tanda bintang StarCraft II yang sedang naik daun. Mungkin dia membutuhkan lebih banyak konsistensi, tetapi pemain Prancis itu masih memiliki banyak masa depan di depannya. Mulai dari sekarang, yaitu tahun 2023.

Kang “Solar” Min-soo (kredit esports.net)

Kredit gambar tajuk Getty Images

Author: Logan Carter