The International 2022: Team Liquid masih bersaing untuk encore di kejuaraan dunia Dota 2

The International 2022: Team Liquid masih bersaing untuk encore di kejuaraan dunia Dota 2

Turnamen paling penting dan terkenal di Dota 2, The International, telah memulai sprint hingga garis finis terakhir. Setelah seleksi yang ketat di Fase Grup dan putaran pertama fase eliminasi, 4 tim masih bersaing memperebutkan gelar.

Di Upper Bracket, yaitu undian yang terdiri dari empat tim pertama dari setiap grup, Team Secret dan Tundra Esports akan memainkan final pertama.

Secret, dipimpin oleh veteran (32 tahun!) Dota 2 pro Clement “Puppey” Ivanov, belum pernah kalah dalam satu pertandingan pun di Knockout Stage. Mereka menyingkirkan organisasi Sino-Prancis PSG.LGD, runner-up pada tahun 2021, untuk 2 pertandingan menjadi 0. Hasil yang sama di babak kedua, kali ini melawan Thunder Awaken.

Jalur jelas yang sama untuk Tundra Esports yang meninggalkan OG, juara dunia dua kali, dan kemudian Tim Aster.

Sabtu 29 Oktober pukul 9:00 CET kedua organisasi Eropa bersaing dalam Best-of-3 yang layak untuk akses ke final. Yang kalah turun ke Braket Bawah dimana mereka akan bertemu dengan pemenang pertandingan antara Team Aster dan Team Liquid. Penantang kedua untuk gelar akan muncul dari final Braket Bawah.

Kredit Liquipedia

Di Braket Bawah, di mana formasi yang diklasifikasikan dalam grup dari tempat ke-5 hingga ke-8 bergabung dan tersingkir dari undian atas, Team Liquid mulai dari babak kedua, setelah kekalahan (0-2) yang diderita di Braket Atas sendiri di tangan dari Cina Aster.

Sejak saat itu, organisasi Belanda mengatasi Entity (2-1), lalu rintangan paling menantang yang terdiri dari OG (2-0) dan terakhir Thunder Awaken (2-1).

Tim Aster malah memasuki babak ke-4 dari Braket Bawah, di mana mereka mengalahkan PGS.LGD untuk 2 pertandingan menjadi 0. Pada titik ini Liquid dan Aster menemukan diri mereka sendiri, dengan orang-orang Eropa juga dimotivasi oleh semangat balas dendam dan oleh kemungkinan final melawan Team Secret yang bisa menjadi gelar juara dunia kedua.

Faktanya, Team Liquid memenangkan turnamen pada tahun 2017, mengalahkan Newbee di final dengan skor 3-0. Dalam formasi juara dunia itu dimainkan Amer “Miracle-” Al-Barkawi dan Kuro Salehi Takhasomi, yang lebih dikenal di dunia Dota 2 sebagai “KuroKy“.

Yang terakhir, pada akhir 2014, mendirikan Team Secret bersama dengan Johan “N0tail” Sundstein dan Clement “Puppey” Ivanov yang disebutkan di atas.

Bahkan jika dari tahun 2019 KuroKy meninggalkan organisasi Belanda untuk bermain dengan Nigma Galaxy (perusahaan lain yang didirikan olehnya dan oleh “Miracle-“), final Team Liquid vs Team Secret akan memiliki cita rasa khusus untuk semua orang: banyak kisah ekspor yang terjalin setelah bertahun-tahun dan mimpi – terutama untuk “Puppey” – itu bisa menjadi kenyataan.

Tapi hati-hati untuk tidak mengambil skenario ini begitu saja. Jalan masih panjang untuk keduanya, terutama untuk Team Liquid yang harus terlebih dahulu mengatasi Asters dalam tantangan yang secara substansial setara dan kemudian yang kalah antara Team Secret dan Tundra Esports. Pertemuan antara dua organisasi yang dihubungkan oleh sejarah juga bisa terjadi di Braket Bawah.

Kita lihat saja apa yang terjadi. Tantangan antara Liquid dan Aster selalu dijadwalkan pada hari Sabtu 29 Oktober pukul 6 pagi untuk kami (12 siang di Singapura tempat turnamen berlangsung).

Hari berikutnya akan menjadi giliran dari dua final: pukul 05:00 dari Braket Bawah dan pukul 09:30 untuk gelar The International 2022.

Gambar kepala: TI 2019 (kredit Getty Images)

Author: Logan Carter