The tell dan ‘biskuit pahit’ Teddy KGB

The tell dan 'biskuit pahit' Teddy KGB

“Tubuh adalah latar belakang dari semua peristiwa psikis” kata filsuf Umberto Galimberti.

Dalam kehidupan sehari-hari, emosi diproses oleh otak dan disalurkan ke seluruh tubuh. Cinta, ketakutan, kegembiraan, kecemasan menjadi fenomena fisik yang dapat ditafsirkan orang lain. Pergerakan mata, tangan, kaki, ketegangan yang bisa terbaca di wajah seseorang, peningkatan keringat, perubahan epidermis, gerak tubuh, semuanya merupakan indikasi siapa kita dan bagaimana perasaan kita pada saat tertentu dalam suatu waktu. situasi yang diberikan.

Dalam poker ini disebut memberitahu dan “tahu cara membacanya” bisa menjadi perbedaan antara menang dan kalah. Sejarah game ini penuh dengan pembacaan yang bagus dan kesalahan yang sensasional, tetapi dalam hal ini kami tidak akan menggunakan game sungguhan untuk membicarakannya, tetapi game yang diciptakan. Fiksi.

Kesempatan itu ditawarkan kepada kita – dan tidak bisa sebaliknya – oleh mahakarya sinematografi tentang poker, film karya John Dahl Rounders – The Player.

Di adegan game pertama Mike McDermott (Matt Demon), protagonis film, duduk di meja di mana ada juga sosok yang teduh. Ini Teddy KGB (John Malkovich) manajer sarang perjudian dan berafiliasi dengan mafia Rusia di Amerika. Yang dipertaruhkan adalah $30.000 yang telah dikumpulkan dengan sabar oleh Mike dari waktu ke waktu. Pahlawan kita memulai dengan awal yang baik dan membangun hingga hampir $50.000. Kemudian datang tangan penting, melawan Teddy KGB.

John Malkovic sebagai Teddy KGB

Mike membuka preflop ke $500 dengan A♣9♣. KGB membatasi diri pada panggilan itu. Kegagalan terlihat seperti ini: A♠9♠8♣. Mike, yang sekarang memiliki dua pasangan terbaik, terus bertaruh: kali ini dia memasukkan $2.000. Dan di sinilah salah satu momen kunci dari keseluruhan film masuk. Sebelum bertindak, orang Rusia itu mengambil kue Oreo (mirip dengan “Ringos” Pavesi), mendekatkannya ke telinganya, memisahkan kedua bagiannya, lalu memakan keduanya. Di akhir “ritual” ini dia menyebut taruhan 2.000 dolar oleh Mike yang masih belum tahu bahwa dia baru saja menyaksikan kiriman dari lawannya. Dia akan menyadarinya nanti, ketika itu akan jauh lebih penting.

Gilirannya datang 9 ♥, kartu yang tampaknya luar biasa untuk karakter yang dimainkan oleh Matt Demon yang memukul fullhouse dan mengira dia bisa menjebak lawannya. Dugaannya adalah bahwa Teddy memiliki undian sekop dan berharap sebuah kartu akan datang di sungai yang dapat digunakan oleh orang Rusia itu untuk menyelesaikan flush. Baik cek maupun aksi bergerak ke sungai.

Kartu terakhir adalah 3♠, salah satu dari sembilan kartu yang sangat diinginkan oleh Mike yang sekarang yakin bahwa dia memiliki Teddy di tangannya, karena fullhouse-nya mengalahkan flush lawannya. Jadi, saat KGB mengeluarkan $15.000, Mike merasa tak terkalahkan. Setelah membuat sedikit keributan, dia meletakkan semua yang tersisa di tengah dengan mengatakan: “Saya tidak berpikir Anda memiliki dua sekop di tangan Anda”. Sial baginya dia benar, karena Teddy tidak memiliki dua sekop tetapi dua ace, A♥A♦, yang dengannya dia menutup full house atas.

Semua uang pemain muda itu berakhir di kantong Teddy KGB, tetapi kenyataannya di tangan ini Mike tidak memperhatikan dua hal. Yang pertama: fullhouse-nya bukan yang paling gila, artinya, itu bukan yang tertinggi. Yang kedua: Teddy telah mengungkapkan sebuah cerita.

Film ini akan memakan waktu hampir 100 menit sebelum Mike McDermott mengingat apa yang terjadi dalam permainan head-up melawan Teddy dan mengenali informasi yang tidak disengaja yang diberikan di meja oleh lawannya.

Setelah berbagai perubahan dan banyak upaya dari pihak Mike untuk mendapatkan kembali uang yang hilang, keduanya kembali berhadapan. Ini adalah epilog film, dengan bentrokan yang tak terelakkan antara orang baik (Mike) dan orang jahat (KGB – apakah dia benar-benar seburuk itu?).

Sebelum tangan yang menutup tantangan dan memungkinkan Mike McDermott untuk memulihkan semua uang dan memiliki cukup uang untuk mendaftar ke Acara Utama Seri Poker Dunia, namun ada tindakan lain di mana protagonis menyelamatkan dirinya sendiri hanya karena dia tahu caranya mengenali informasi yang tersembunyi dalam ritual cookie.

Tindakan diambil saat gagal: A♣3♦5♠. Meskipun kami tidak tahu persis berapa banyak yang sudah ada di dalam pot, kami melihat Mike siap memasukkan setumpuk besar keripik. Namun, dia ragu sejenak, cukup lama untuk menyaksikan KGB mengambil Oreo lagi, mendekatkannya ke telinganya, memisahkan kedua bagiannya dan kemudian mulai memakannya.

Kali ini si “bulat” muda itu mengerti arti dari gestur itu: saat Teddy memakan biskuit itu pertanda tangan yang sangat kuat, karena tanpa sadar menandakan bahwa ia sedang melahap lawannya. Namun, jika dia melakukannya, maka dia menggertak atau memiliki tangan yang lemah, tindakan yang terungkap di tangan sebelumnya.

Mike memutuskan untuk tidak bertaruh. Teddy malah melakukan all-in, menunjukkan banyak kekuatan atau bahkan potensi gertakan. Tapi Mike sekarang tahu dia harus melipat, meski memiliki dua pasangan teratas lagi, dengan A ♥ 5 ♦ di tangan. “Tangan monster” untuk “lipatan monster” yang membuat Teddy KGB berputar-putar. Mike mengatakan kepadanya: “Kamu memiliki 4 dan 2 (gagal lurus, red) dan saya tidak bermain melawan poin seperti ini”. Orang Rusia itu tidak menunjukkan kartunya tetapi reaksinya membuat kita mengerti bahwa Mike telah membaca situasi dengan sempurna berkat tell tersebut. Beberapa saat kemudian, Teddy KGB pun menyadari kelemahannya: Oreo. Dan lempar kaleng kue ke dinding.

Teddy KGB’s adalah biskuit pahit dan pelajaran untuk dipelajari semua orang saat bermain langsung: hati-hati terhadap berita dan informasi yang – secara tidak sengaja – dapat diberikan oleh tubuh dan getualitas.

Lagi pula, makan di meja bukanlah perilaku yang baik.

Foto teratas: Matt Demon di meja permainan (kredit PokerNews)

Author: Logan Carter