‘The Viper’ mendominasi Age of Empires 2 Warlords 2022. Tim Aftermath menghibur diri dengan medali perak dan perunggu

'The Viper' mendominasi Age of Empires 2 Warlords 2022. Tim Aftermath menghibur diri dengan medali perak dan perunggu

The Warlords 2022 of Age of Empires 2 berakhir beberapa hari yang lalu yang, bersama dengan Red Bull Wololo dan The Grand Melee, mewakili puncak ekspor video game terkenal dengan latar sejarah.

Sebuah judul, yang diproduksi oleh Microsoft, yang merupakan asal dari genre “strategi waktu nyata”, yang sama dengan milik StarCraft 2, dan yang tahan lama. Meski berusia 25 tahun, Age of Empires masih sangat populer hingga saat ini, tidak hanya untuk bersenang-senang tetapi juga pada level kompetitif, seperti halnya Warlords.

Kami telah meninggalkan turnamen pada tahap awal Babak Grup, terstruktur dengan dua grup yang masing-masing terdiri dari 8 pemain dan undian internal ganda. Pada dasarnya, braket pemenang dari mana dua pemain dari masing-masing grup mengakses Playoff, yaitu pemenang dari dua tantangan pertama. Yang lainnya berasal dari braket yang kalah, sama-sama dua untuk setiap grup.

Dari Grup A, Ørjan “TheViper” Larsen dari Norwegia dan Kai “Liereyy” Kallinger dari Austria lolos tanpa kekalahan. Hamzah “Hera” El-Baher dari Kanada dan Dmitriy “Vinchester” Smirnov dari Rusia tiba sebagai 2 teratas dari grup lain.

Kualifikasi playoff lainnya adalah Ville “Villese” Jämsä (Finlandia) dan Huy “ACCM” Hoang (Vietnam) keduanya untuk Grup A; Gan “Yo” Yangfan (Tiongkok) dan Nicolás “Nicov” Bruno (Argentina, tetapi menetap di Italia) untuk Grup B.

Berikut gambaran hasil Babak Grup:

Setelah 8 kualifikasi tercapai, fase sistem gugur dimulai dengan pertandingan silang berdasarkan penempatan grup: pertama di grup A melawan keempat di grup B dan seterusnya.

Di bagian atas undian, TheViper, pemain tim GamerLegion, menghidupkan salah satu tantangan terindah turnamen melawan Yo: 4-3 untuk mendukung Nordik, diputuskan dalam pertandingan Abad Pertengahan Eropa antara ksatria Teutonik yang kuat dan kaum Frank. Laga tersebut layak disaksikan.

Kesuksesan Liereyy atas rekan setimnya Nicov (keduanya bermain untuk Team Aftermath) lebih mudah: 4-1 untuk petenis Austria yang mencapai TheViper di semifinal.

Di bagian bawah undian, Hera sangat menderita melawan ACCM. Naik 3 game berbanding 1, petenis Kanada itu membatalkan dua match point. Saya di “cantik” pemain keempat Aftermath mengalahkan perwakilan dari Vietnam Legends. Sebuah Khmer (Hera) vs Maya di mana yang pertama memiliki keunggulan di tingkat militer (protagonis kavaleri Khmer).

Vinchester akhirnya merebut tempat terakhir di semifinal dengan mengalahkan Villese 4-1.

Semifinal pertama antara TheViper dan Liereyy sedikit kurang diperebutkan dari yang diharapkan. Petenis Norwegia itu menang 4-2, dengan pertandingan 6 diputuskan oleh lengkungan Inggris yang berhasil menghalau serangan Lituania di ketapel.

Kemenangan Hera atas Vinchester bahkan lebih mulus. Skor akhir 4-1 membuka jalan untuk final memperebutkan gelar.

Sebelum itu, bagaimanapun, tantangan untuk langkah podium terendah terjadi: best-of-5 diakhiri dengan 3-1 untuk kemenangan Liereyy atas Vinchester yang dengan demikian memberikan perunggu ke Aftermath dan $ 0,3000 untuk dirinya sendiri. $2.000 adalah pembayaran pemain Rusia.

Tim yang sama juga bisa merebut emas, tetapi Hera tidak bisa berbuat apa-apa melawan TheViper: 2-5 yang tak terhentikan untuk pemain Norwegia dari GamerLegion yang dengan demikian memenangkan Warlords 2022 dan hadiah uang $10.000. Untuk Hera ada $5.000 penghiburan.

Warlods mengarsipkan, pertemuan dunia berikutnya dengan Age of Empires 2 eSports dijadwalkan pada 15 hingga 17 Desember. Ini adalah tanggal Grand Melee di Hanover, sebuah turnamen yang diperuntukkan bagi 8 pemain dan dengan hadiah sebesar $100.000 untuk diperebutkan.

Kualifikasi dimulai dalam beberapa hari, dengan fase kualifikasi online (3-9 Desember).

Author: Logan Carter