Tottenham-Liverpool: Conte mencoba menenggelamkan Klopp

tottenham liverpool

Tidak ada perhitungan.

Tottenham – Liverpool menutup hari ke-15 Liga Premier, dengan tim Conte ingin bersaing dengan Arsenal dan City, sementara tidak ada lagi banding untuk The Reds.

Tim Klopp menuduh 15 poin di belakang pemuncak klasemen dan KO lainnya akan membuka krisis terbesar, karena pelatih asal Jerman itu duduk di bangku cadangan juara Inggris 19 kali.

Taji, untuk bagian mereka, menemukan kesuksesan di babak terakhir dan dengan 26 poin mereka 5 poin dari atas, meskipun dengan satu balapan lebih dari The Gunners di perintah.

Singkatnya, di dalam atau di luar yang tidak memungkinkan banding, ketika ada seminggu tersisa untuk istirahat panjang karena kejuaraan dunia.

Mari kita lihat apa yang menanti kita di London Utara.

Tottenham – Liverpool: info berguna

Kapan kamu bermain?

Minggu 6 November, pukul 17.30 waktu Italia di Stadion Tottenham Hotspur di London.

Dimana untuk melihatnya?

Dimungkinkan untuk mengikuti Tottenham-Liverpool secara langsung di Sky Sport Uno (201 dari satelit), Sky Sport Football (203) dan Sky Sport 4K (213). Semua saluran masih akan menawarkan opsi untuk menonton pertandingan dalam 4K HDR.

Game ini juga dapat diikuti secara live streaming di Sky GO dan NOW.

Wasit pertandingan

Pertandingan antara Tottenham dan Liverpool akan disutradarai oleh Andy Madley.

Kemungkinan formasi Tottenham – Liverpool

Banyak absen di kedua sisi, tapi setidaknya di atas kertas, The Reds-lah yang membayar tagihan tertinggi.

Antonio Conte, di jajaran Spurs, harus merelakan Kulusevski, Son, Romero dan Richarlison. Empat pion fundamental di papan catur pelatih Italia.

Jadi, dalam 3-4-2-1, Langlet dikonfirmasi di pertahanan tiga orang, setelah gol berat di Marseille di Liga Champions, dengan Emerson Royale di kanan dan Perisic di kiri. Dengan pemain Korea Selatan yang tersingkir, seharusnya Bissouma, dengan Gil dalam surat suara. Lucas Moura yakin dengan jersey starter di belakang Kane.

Liverpool dipastikan akan merindukan Arthur, Diaz, Matip, Diogo Jota dan Keita. Milner diragukan, setelah pukulan di kepala diterima saat melawan Napoli, sementara kapten Henderson kembali bermain.

Klopp mengkonfirmasi 4-2-3-1, dengan Fabinho dan Thiago Alcantara dalam versi lini tengah ganda di depan pertahanan. Serangan tengah Nunez, dengan Firmino di belakangnya. Salah di kanan dan Jones di kiri.

Tottenham (3-4-2-1): Lloris; Dier, Davies, Langlet; Emerson Royale, Bentancur, Hojbjerg, Perisic; Bissouma, Lucas Moura; Kane. Di sana. Menghitung. Liverpool (4-2-3-1); Allison; Alexander-Arnold, Van Dijk, Konate, Robertson; Fabinho, Thiago Alcantara; Salah, Firmino, Jones; Nunez. Di sana. Klopp.

Preseden antara kedua tim

Tottenham dan Liverpool berhadapan untuk ke-145 kalinya. Los blancos berada di urutan ketiga dalam peringkat lawan yang pernah dihadapi The Reds dalam sejarah mereka (144): setara dengan Chelsea, dengan United di urutan kedua dengan 151 pertandingan dan Arsenal di urutan pertama dengan 165 crossing.

Keseimbangan keseluruhan tersenyum di klub Anfield Road yang telah memenangkan 71 pertandingan, dibandingkan dengan 37 kemenangan oleh tim London, dengan 36 tanda X.

Tuan rumah belum pernah mengalahkan rival mereka sejak 2017: 4-1. Sejak saat itu, 9 pertandingan tanpa kemenangan untuk Spurs, dengan tiga hasil imbang dan enam kemenangan untuk Liverpool. Rekor negatif adalah 10 pertandingan, antara 1971 dan 1976, ketika Tottenham tetap tanpa kemenangan melawan The Reds.

Tidak hanya itu, tim merah City of Liverpool hanya kalah satu kali dalam 19 pertandingan terakhir mereka melawan tim asuhan Conte. Mari kita tambahkan bahwa anak asuh Klopp, hanya pada satu kesempatan, dibiarkan tanpa gol: 0-0 pada tahun 2015. Dalam 19 pertandingan lainnya, Liverpool selalu menemukan cara untuk mencetak gol.

Sejak Desember 2020 Tottenham belum pernah menghadapi Liverpool sebelum mereka di klasemen, ketika The Reds menang 2-1 di Anfield berkat gol Roberto Firmino di 90′.

Tahun lalu di London, imbang 2-2. Hasil ini merupakan satu-satunya tanda X Spurs di depan publik yang bersahabat, dalam 35 pertandingan terakhir di Premier League.

Tottenham v Liverpool: statistik dan angka dibandingkan

Pasukan Antonio Conte berada di urutan ketiga dengan 26 poin: 5 jarak dari pemimpin klasemen Arsenal dan tiga dari Manchester City di urutan kedua. Namun, keduanya memiliki satu balapan lebih sedikit dari Spurs.

Kemenangan 3-2 di Bournemouth mengakhiri mini-streak Kane dan rekan-rekannya yang menderita dua kekalahan berturut-turut.

Dalam enam pertandingan kandang, London telah memenangkan 5 pertandingan, dengan kekalahan kandang pertama mereka dua minggu lalu melawan Newcastle 2-1. Tanda X belum datang.

Spurs adalah tim yang mencetak poin terbanyak dalam comeback di Liga Premier ini (10), menang dari tertinggal 2-0 melawan Bournemouth di pertandingan terakhir. Sejak Antonio Conte memimpin, hanya Liverpool sendiri (24) yang memperoleh lebih banyak poin saat comeback daripada Spurs (21); pertandingan ini akan dimainkan hampir setahun setelah debut liga Conte dengan Sputs (0-0 v Everton, 7 November 2021).

26 gol untuk los blancos, dengan Kane berada di urutan kedua pencetak gol terbanyak dengan selisih 10 dan 7 gol dari orang Mars dari Haaland itu.

Kebobolan 16 gol. Kiper Hugo Lloris telah mengambil alih lapangan di semua 99 pertandingan terakhir Tottenham di Liga Premier, rekor terpanjang di antara pemain di turnamen. Dia bisa menjadi pemain kedua yang memainkan 100 pertandingan Liga Premier Spurs berturut-turut, setelah Ian Walker (105 antara November 1994 dan Mei 1997).

Liverpool sedang mengalami masa sulit di liga. Hanya 16 poin yang dikumpulkan oleh Henderson dan rekan satu timnya, dengan perlombaan untuk pulih.

The Reds tertinggal 16 poin dari pemuncak klasemen, 8 poin dari peringkat keempat dan tujuh poin dari posisi kelima. Tim Kloop kembali dari dua kekalahan berturut-turut dan KO menjadi tiga dalam 5 hari terakhir, dibandingkan dengan dua kemenangan.

Juara Eropa enam kali itu belum pernah menang tandang di liga ini. 5 pertandingan tanpa tiga poin, dengan catatan negatif sejak 2007, dengan tujuh pertandingan gagal, jauh dari Anfield.

Serangan The Reds mencetak 23 gol. Liverpool adalah tim yang paling banyak menembak di Liga Premier ini (212 tembakan). Namun, ia memiliki tingkat pencapaian 10,9%, terendah untuk The Reds dalam satu musim sejak 2015-16 (10%).

Lima belas tanda pasif. Hanya Southampton dan West Ham (9) yang kebobolan gol pertama pertandingan lebih sering daripada Liverpool (8) di Premier League ini; The Reds, apalagi, sudah menelan kekalahan dua kali lipat dari kejuaraan 2021-22 (4 v 2).

Permainan apa yang diharapkan?

Laga fisik dan adu keras, yang ditunggu kedua tim.

Di satu sisi, kekuatan tim London, dengan ciri khas Antonio Conte: pertahanan yang solid dan restart yang kuat untuk memukul rival.

Di sisi lain, Liverpool yang akan mencoba menenun jajaran pertandingan, meski dengan kecemerlangan dan fluiditas permainan jauh dari standar yang kita kenal.

Set piece, dengan sudut di depan, bisa menjadi ujung keseimbangan untuk memecahkan kebuntuan.

Tidak ada tim yang mampu kehilangan poin, dengan The Reds tertinggal di klasemen, terutama dari perspektif Liga Champions.

Author: Logan Carter