Trento tumbang di Eurocup, kini giliran Virtus di Euroleague

Andrejs Grazulis

Kekalahan telak untuk Dolomiti Energia Trentino, tidak mampu mengulangi penampilan gemilang yang membuat mereka meraih dua kemenangan besar pekan lalu melawan Hamburg dan Milan: pertandingan tandang Eropa lainnya tanpa kepuasan bagi tim kulit hitam dan putih, dikalahkan oleh Slask Wroclaw 80-57. Forray dan rekan satu timnya, turun 19 poin pada babak pertama, tidak pernah berhasil mendapatkan kecepatan dan kepercayaan diri dalam permainan dan akhirnya gagal dalam ujian penting untuk balapan playoff Eurocup. Di akhir leg pertama grup B (9 pertandingan dimainkan dari 18 pertandingan) tim hitam putih menempati posisi kesembilan, hanya berjarak satu kesuksesan dari posisi kedelapan yang ditempati oleh Hamburg yang pada akhir musim reguler akan layak untuk dilewati. playoff.

Bianconeri tidak memulai dengan buruk, berkat beberapa pemulihan pertahanan yang memicu Atkins dan Grazulis, tetapi kemudian break 15-0 untuk tuan rumah membuat Polandia unggul 27-14 pada akhir kuarter pertama. Trento juga tergelincir ke -15 sebelum Atkins dan Flaccadori mencoba memainkan serangan dengan beberapa keranjang kuat (31-21): Aquila menembak dengan buruk dan kehilangan terlalu banyak bola, tetapi mencoba meningkatkan efisiensi dan intensitas pertahanannya sendiri di lapangan. lapangan 28 meter. Namun, Slask tidak menahan diri: keranjang Martin menenggelamkan hitam dan putih meskipun ada kobaran api dari Crawford, dan di tengah permainan skornya adalah 47-28 yang fasih. L’Aquila membutuhkan reaksi segera, sebaliknya mereka membuka kuarter ketiga dengan empat menit tanpa poin di papan skor yang semakin menjauhkan mereka dari tuan rumah yang tidak berdaya: Slask memanfaatkan ini dengan terus memperbarui keunggulan maksimal pertandingan dan menutup kuarter ketiga maju dengan 25 periode. Trento mencoba membatasi kerusakan di 10 menit terakhir tapi ini belum tepat malam, finalnya 80-57.

Kekecewaan, di Eurocup, juga untuk Reyer Venezia. Tim Walter De Raffaele, bermain di kandang melawan Prometey, memberi jalan kepada Ukraina, yang menang 75-71 berkat kuarter ketiga yang luar biasa. Di Liga Champions, bagaimanapun, pukulan kandang untuk Pallacanestro Reggiana: Bonn lepas landas setelah jeda panjang dan menang 90-66. 17 poin Michele Vitali tidak berguna bagi si merah putih.

Pada Kamis malam, di Liga Eropa, giliran tim Emilian lainnya yang menjadi protagonis di kejuaraan Italia: Virtus Bologna akan tampil di panggung di Vitoria, Spanyol, di lantai parket Baskonia yang menakutkan.

“Pertandingan tandang lainnya menanti kami di mana kami tidak akan memiliki beberapa pemain penting. Baskonia berada dalam momen yang luar biasa, terutama di kandang – pelatih dari Bologna, Sergio Scariolo menggarisbawahi -: jumlah mereka sangat bagus, terutama dalam hal poin yang dicetak dan persentase tembakan dan, baru-baru ini, juga dalam hal efisiensi pertahanan. Mereka telah menambahkan dua pemain penting dalam konstruksi daftar mereka di Henry dan Henokh, ini menegaskan ambisi mereka dan keinginan mereka untuk melakukannya dengan baik di luar lapangan tetapi juga di lapangan, di mana mereka memiliki organisasi yang hebat dan energi yang hebat. Mereka juga dapat mengandalkan dukungan besar dari para penggemar. Kami harus menyadari bahwa dampaknya akan sulit dan kami harus siap untuk memanfaatkan peluang yang kami miliki selama balapan”.

Author: Logan Carter