United-Tottenham: menyalip operasi untuk Conte, Manchester memimpikan ledakan

Antonio Conte

Putaran tengah pekan untuk Liga Premier dan pertandingan super di Old Trafford.

Manchester United – Tottenham adalah puncak dari hari kedua belas kejuaraan Inggris dan berkat penundaan Arsenal – Manchester City (penembak terlibat dalam pemulihan Liga Europa), untuk pembentukan Conte ada kesempatan untuk melepaskan tim Guardiola dan mengambil tempat kedua sendirian.

Spurs mengoleksi 23 poin, sama dengan Citizens, terpaut empat poin dari puncak yang ditempati anak buah Arteta. Jadi sebuah kesuksesan akan membawa orang London ke kurang dari satu sepupu mereka.

Tapi pertama-tama, ada Manchester United yang harus dikalahkan meski semuanya selangkah lagi dari tempat keempat. Setan Merah di urutan kelima dengan 16 poin, terpaut tiga poin dari Chelsea setelah bermain imbang melawan Newcastle dan dengan hanya satu Ko (dalam derby) dalam 5 hari terakhir.

Singkatnya, pertandingan yang sangat menarik dengan poin yang sangat berat untuk dimenangkan, dari sudut mana pun Anda melihat tantangan ini. Mari kita lihat apa yang menanti kita pada hari Rabu pukul 21.15 di Old Trafford.

Manchester United-Tottenham secara singkat

Kapan bermain: Rabu 19 Oktober, 21:15 Tempat bermain: Old Trafford, Manchester Wasit: Simon Hooper Tempat melihatnya: Sky Sport, Sky Go, Now TV Kemungkinan Formasi Manchester United (4-2-3-1): De Gea; Dalot, Varane, Martinez, Malacia; Casemiro, McTominay; Elanga, B. Fernandes, Sancho; Kemungkinan Formasi Rashford Tottenham (3-4-2-1): Lloris; Romero, Dier, Lenglet; Doherty, Hojbjerg, Bissouma, Sessegnon; Lucas Moura, Putra; Kane

Sebelumnya

Manchester United dan Tottenham telah bertemu 155 kali secara keseluruhan. Neraca tersenyum kepada orang-orang Ten Hag, berkat 83 keberhasilan, dibandingkan dengan 40 orang London: 32 gambar melengkapi gambar.

Setan merah adalah tim kedua di mana Spurs telah memainkan lebih banyak pertandingan: Arsenal tetap di tempat pertama dengan 156 pertandingan, sementara Liverpool dan Chelsea melengkapi podium virtual peringkat khusus ini dengan 144 umpan silang.

United telah memenangkan tiga pertandingan terakhir melawan rival mereka dan tidak pernah kalah sejak 20 Oktober 2020. Kemenangan gemilang Tottenham 6-1 di kandang dari Setan Merah yang juga sesuai dengan kemenangan tandang terakhir London di Old Trafford.

Secara keseluruhan, hasil imbang belum terjadi sejak 19 Juni 2020, 1-1 di London, sedangkan di Manchester tanda X belum juga datang sejak 22 Oktober 2005: 1-1 dan penantian 17 tahun.

Secara total, United telah mencetak 257 gol dalam 155 pertandingan melawan Tottenham, dengan 192 gol oleh tim blanco.

Data perbandingan dan keadaan bentuk

Seorang pasien hampir sembuh.

Gelaran Manchester United di awal musim memang sudah menjadi kenangan samar. Perawatan Ten Hag membuahkan hasil dan sedikit tergelincir, tim Mancunian berada di jalur yang benar untuk kembali ke puncak klasemen.

16 poin dan tempat kelima untuk tim yang dipimpin oleh pelatih Belanda, dengan hasil imbang melawan Newcastle yang membuat Chelsea naik ke tempat keempat, tetapi CR7 dan rekan memiliki pertandingan untuk pulih dan karena itu dengan sukses mereka akan menemukan diri mereka memiliki poin yang sama. The Blues.

Hanya satu kekalahan dalam 5 hari terakhir untuk Setan Merah yang kalah dalam derby dengan skor 6-3, tetapi mereka telah mengumpulkan 10 poin dalam rentang balapan yang sama. Itu adalah 4 lebih banyak dari apa yang dikumpulkan dalam 5 pertandingan Liga Premier sebelumnya.

Hasil imbang hari Minggu melawan Magpies juga menandai tanda X pertama musim ini, untuk tim yang tidak kehabisan gol liga sejak kekalahan 4-0 di Brentford pada matchday dua.

13 gol dicetak dan 15 kebobolan untuk Varane dan rekan-rekannya, 10 di antaranya dalam pertandingan melawan Brentford dan City. Akibatnya, 5 jaringan lainnya tiba di 7 tantangan lainnya. Bukan kebetulan bahwa De Gea tetap tak terkalahkan tiga kali di Liga Premier, termasuk dua dalam 450 menit terakhir.

Terbang Spurs mengejar kemenangan ketiga berturut-turut. Hanya satu KO dalam 10 pertandingan dan tepat di derby Arsenal 3-1. Tim besutan Antonio Conte menjaga gawangnya tak terkalahkan di 180 menit terakhir.

Seperti disebutkan, sukses di Old Trafford akan memungkinkan London untuk melepaskan City pada 23 dan mengambil 26 poin, hanya satu jarak dari Arsenal yang memimpin.

Anehnya, Tottenham telah kebobolan 10 gol dalam 10 pertandingan, jumlah gol yang sama dengan pasif dari tiga besar lainnya di klasemen: Arsenal, City dan Chelsea. Satu lagi dari Newcastle yang memiliki pertahanan terbaik.

Pada fase akhir, 22 gol telah dicetak, 15 di antaranya di kandang dan 7 di lapangan luar. Sebuah fakta yang membuat kita memahami kekuatan tuan rumah Spurs dan sinisme tandang mereka, atau ciri khas Antonio Conte.

Kemungkinan Formasi

Beberapa absen di kedua sisi yang berisiko membuat kami kehilangan banyak juara. Mengingat jadwal yang sangat padat, pergantian pemain sangat mungkin terjadi.

Qui, United

Erik ten Hag harus merelakan 5 pemain. Wan-Bissaka, Williams, Van De Beek, Martial dan Maguire akan absen. Akibatnya, beberapa pilihan diperlukan untuk pemain Belanda dalam 4-2-3-1.

Dalam pertahanan di sayap akan bertindak Dalot di kanan dan Malacia di kiri, dengan McTominay kembali dari diskualifikasi dan harus berbagi median dengan Casemiro. Elanga adalah kandidat untuk kemeja awal di tiga di belakang striker.

Yang dikorbankan di sebelah kanan bisa jadi Antony, dengan Bruno Fernandes dan Sancho menyelesaikan garis. Relay antara Rashford dan Cristiano Ronaldo sebagai satu-satunya terminal penyerang. Portugis mulai melawan Newcastle dan melawan Spurs terserah Inggris untuk memulai dari menit pertama.

Kemungkinan formasi (4-2-3-1): De Gea; Dalot, Varane, Martinez, Malaysia; Casemiro, McTominay; Taman, B. Fernandes, James; Rashford. Semua. Sepuluh Hag.

Siapa, Tottenham?

Antonio Conte tidak jauh lebih baik di sisi London, dalam hal absen. Jangan pergi ke Manchester, berbagai Richarlison, Tanganga dan Emerson Royal yang ditangguhkan, dengan Kulusevski menuju kekalahan kedua berturut-turut di liga.

Dalam 3-4-2-1, Lenglet harus kembali ke pertahanan tiga orang, dengan Davies di bangku cadangan. Doherty mengkonfirmasi di sebelah kanan, dengan Perisic yang tampaknya ditakdirkan untuk istirahat dan Sessegnon sejak menit pertama.

Bissouma di median bukan Bentacur dan di antara keduanya akan ada estafet, bersama Hojbjerg. Di belakang Kane, kehadiran Son sudah pasti, dengan calon Lucas Moura untuk jersey starter. Tapi waspadalah terhadap Gil permata Iberia yang menyikut untuk mendapatkan tempat sejak menit pertama.

Formasi Kemungkinan (3-4-2-1): Lloris; Romero, Dier, Lenglet; Doherty, Hojbjerg, Bissouma, Sessegnon; Lucas Moura, Putra; Kane. Penggembala Conte.

Author: Logan Carter