Untuk siapa Zaniolo? Kebangkitan, kejatuhan, dan pasar permata Giallorossi

zaniolo mercato

Pada 3 September 2018 Roberto Mancini memberikan topik baru di halaman depan surat kabar, dengan nama belakang yang masih (kebanyakan) tidak diketahui: Zaniolo. Namanya Nicolò, dan mendahului ketenarannya: gelandang yang kini bersama Roma ternyata baru saja dipanggil oleh pelatih biru untuk pertandingan tim nasional. Ini adalah kasus yang hampir luar biasa: meskipun ia belum melakukan debutnya di Serie A, nyatanya Zaniolo siap untuk debutnya dengan seragam Belpaese pertama dan paling bergengsi, yang berwarna biru.

« Zaniolo memiliki talenta penting dan pada usia 19 tahun pemain bagus (seperti dia) harus bermain ».

Roberto Mancini3 September 2018

Mancini tidak diragukan lagi merupakan peringatan bagi pelatih Italia, dan klub pada umumnya, tetapi ini juga merupakan pemilihan. Tidak seorang pun, kecuali Zaniolo, Mancini pernah membuat – dan dia tidak akan pernah membuat – pilihan serupa.

Bagaimana Zaniolo tiba di Roma

Pada saat peristiwa yang baru saja diceritakan, Nicolò Zaniolo memiliki penilaian pasar yang hampir dapat diabaikan (3,5 juta). Dia tiba di Roma dalam pertukaran dengan Radja Nainggolan, yang akan menjadi pemain tambahan di Inter.

Zaniolo, sebaliknya, menjerat. Dan empat bulan setelah tiba di Roma, dia sudah bernilai 10 juta. Apa yang mengejutkan Zaniolo adalah kualitas fisiknya: untuk anak laki-laki seusianya (baru berusia 19 tahun), perkembangan dengan bola dan perlindungan bola itu benar-benar langka. Semua ini dibumbui dengan teknik tertentu untuk disempurnakan namun sangat menjanjikan. Singkatnya, Zaniolo adalah prototipe gelandang modern: kuat secara fisik, cepat, dan teknis.

Ini adalah karakteristik yang tidak hanya membuat penggemar tim nasional dan Roberto Mancini gila, tetapi juga penggemar Roma pada khususnya. Setelah dua golnya melawan Porto di babak 16 besar Liga Champions (12 Februari 2019), Totti kembali dibicarakan di ibu kota: gelar yang sangat berat dan tidak diragukan lagi tergesa-gesa.

Kualitas anak laki-laki itu jelas, tetapi alun-alun Romawi – jika mungkin – paling tidak cocok untuk memungkinkannya tumbuh dengan damai. Pers generalis, tidak percaya dengan bakat potensial pertama yang muncul dari sepak bola kita selama bertahun-tahun (bersama Donnarumma, tentu saja), melakukan sisanya. Namun Zaniolo, untuk saat ini, bermain bagus.

Dua minggu setelah brace sensasional melawan Porto, di pentas Eropa dan dalam satu malam (Olimpiade) sebagai juara, valuasinya mencapai 40 juta euro. Harganya telah meningkat secara dramatis (tiga belas kali lipat) sejak kedatangannya di Roma hanya enam bulan sebelumnya. Roma kemudian akan tersingkir dari Liga Champions, kalah dalam pertandingan itu di Porto. Tapi Zaniolo akan mencetak musim yang hebat: 27 penampilan di Serie A dibumbui dengan 4 gol dan 3 assist.

Fans Roma bermimpi, Zaniolo juga. Namun di musim panas 2019, namanya dikaitkan hampir secara eksklusif dengan gosip: Roma memakan Anda, terutama jika itu memberi Anda kemenangan. Itu ajaib, seperti yang dikatakan julukan lama yang terkait dengan klub kuning dan merah, tetapi juga dikutuk. Dan Zaniolo akan segera mengetahuinya. Pada 13 Januari 2020, nyatanya, dalam laga kandang melawan Juventus, pemain Roma yang sangat bertalenta itu bisa dibilang mematahkan sang crusader sendirian, berlari. Ini adalah awal dari akhir.

Kecelakaan, kelahiran kembali dan kontroversi

Ia kembali pada 3 Juli 2020, namun di awal musim berikutnya lututnya kembali patah. Dan dengan ini impian para penggemar Roma. Ini tanggal 7 September 2020. Sudah dua tahun empat hari sejak Mancini memperkenalkannya ke dunia sepak bola dengan memanggilnya masuk timnas. Sepertinya selamanya. Nasib terkutuk, justru dengan seragam timnas Zaniolo kembali terluka. Dia akan kembali 266 hari kemudian, pada 31 Mei 2021. Dari 55 juta pada Agustus 2020 (satu bulan sebelum pecahnya tentara salib pertama) harganya, dua setengah tahun kemudian, turun 25 juta.

Tapi Roma, hari ini, menghargainya setidaknya 40 juta. Terus terang itu angka yang dibesar-besarkan. Penampilannya menurun drastis dari waktu ke waktu, terutama karena dua cedera mengerikan yang menghambat pertumbuhannya sejak awal. Pada musim 19/20 ia mencetak 8 gol dan 3 assist, sekembalinya ke sepakbola bermain di musim 21/22 (yang terakhir) 2 gol dan 5 assist. Namun, dia terlahir kembali di multiverse yaitu sepak bola Eropa: di Conference League dia mencetak 5 gol dan 3 assist dalam 10 pertandingan. Di atas segalanya, itu adalah golnya yang memberi Roma piala Eropa pertama dalam sejarah (di final melawan Feyenoord) dan kembalinya Giallorossi meraih kemenangan dalam sebuah kompetisi setelah 14 tahun.

Zaniolo kembali menjadi idola para fans. Dialah yang meluncurkan nyanyian – bahkan yang sangat provokatif – dari atap bus yang dengan penuh kemenangan melewati jalan-jalan ibu kota, dicat kuning dan merah seperti yang belum pernah terjadi sejak tahun 2001.

Ini adalah efek Mourinho, tetapi juga dan di atas semua itu adalah epifani dari Nicolò Zaniolo, wajah ikonik dari perayaan para penggemar musim panas itu. Roma ya dan Feye-No, tapi di atas segalanya Er fijo de Zaccagni adalah de Zaniolo – karena ditemani oleh pesepakbola Lazio saat ini, Chiara Nasti, mantan pemilik Zaniolo.

Zaniolo hari ini: pasar dan tim berikutnya

Dengan tempat ini, Zaniolo memainkan pramusim yang hebat, dan Mourinho memanjakannya. Kedatangan Dybala mengalihkan perhatian fans ke Joya dari Argentina, namun Zaniolo tetap ditunggu sebagai wahyu.

Pada kenyataannya, dia telah menunjukkan banyak hal, tetapi tidak semuanya. Tidak sepenuhnya. Dan faktanya musim ini (yang sekarang, harus jelas) tidak berjalan sesuai rencana: Zaniolo gugup, baik dalam sikap karakternya maupun dalam hal teknis dan taktisnya. Itu terlihat seperti kuda yang gila dan gigih. Dia berjalan keluar lapangan dan merobek bajunya. Dia kehilangan dua derby, mendedikasikan kebaikan kepada para penggemar Lazio – yang melihat dalam dirinya kebangkitan skala kecil dari Pupone – tetapi memiliki dampak yang sangat kecil di lapangan.

Segera setelah penampilan yang sangat mengecewakan (17 penampilan, 2 gol dan 3 assist dalam 3 kompetisi), para penggemar mulai meninggalkannya. Hingga pekan lalu, Mourinho tetap bertahan membelanya – di hadapan pers dan mantan legenda klub seperti Candela. Tapi kemudian, perpisahan itu. Dia tidak bermain melawan Fiorentina, dia sakit.

Melawan Spezia, dia bahkan tidak memulai. Itu adalah pilihannya, kami membaca di koran. Itu mungkin pilihan di kedua sisi. Tapi Pinto, di pra-pertandingan, mengungkapkan versi klub: “Terkadang kepentingan individu didahulukan daripada kepentingan kolektif”.

Dan Mourinho, setelah kekalahan 2-0 atas La Spezia, di puncak itu tidak jauh dari tempat Zaniolo lahir dan besar, memihak direktur olahraga Giallorossi, yang baru-baru ini berselisih dengannya: «Perasaan saya adalah bahwa 1 Februari Zaniolo akan berada di Roma, tetapi pasar terbuka dan dia ingin pergi. Pinto benar berbicara seperti itu».

Hari ini Zaniolo dihargai 40 juta oleh Roma, tetapi Tottenham (dan Milan, dalam beberapa jam terakhir) bahkan tidak mencapai 30. Zaniolo masih berusia 24 tahun, tetapi saat ini pembeliannya – dengan angka tersebut – berisiko menjadi kotak tertutup.

Kontraknya berakhir pada 2024 dan Roma akan mencoba menjualnya pada awal Februari, setidaknya untuk dapat menginvestasikan kembali uang dari penjualan dalam pembelian yang berguna untuk proyek Mourinho. Di antaranya, ternyata Zaniolo tidak lagi menjadi bagiannya.

Author: Logan Carter