Usia dalam eSports: berapa lama Anda bisa kompetitif?

Usia dalam eSports: berapa lama Anda bisa kompetitif?

Segala sesuatu ada waktunya, kata pepatah lama. Artinya pada usia tertentu beberapa tujuan sudah tidak mungkin lagi dilakukan. Tapi hari ini ada yang berubah.

Teknologi, terutama yang terhubung ke Internet, telah memperluas spektrum kemungkinan bahkan bagi mereka yang tidak lagi terlalu muda. Pada saat yang sama, tingkat daya saing juga meningkat, oleh karena itu perlu adanya tujuan yang jelas.

Alasannya juga berlaku untuk teknologi yang diterapkan pada game, seperti dalam kasus video game. Jika tujuannya murni hiburan, maka batasan usia bisa tinggi, juga karena tawaran game digital sudah sangat besar. Diskusi berubah ketika tujuannya adalah kompetisi.

Pertanyaan yang kemudian muncul: sampai kapan bisa bersaing di sektor eSports?

gambar iStock

Menurut Washington Post, rata-rata pemain esports pensiun dari kompetisi pada usia 26 tahun, satu tahun lebih muda dari atlet NFL.

Keputusan tersebut tampaknya terkait dengan sulitnya mengimbangi pemain yang lebih muda dalam hal refleks dan perhatian. Belum lagi, setelah bertahun-tahun sesi 10 jam setiap hari di depan monitor, sedikit konsumsi psiko-fisik tidak bisa dihindari. Oleh karena itu, banyak esports yang secara progresif mengalihkan jadwal kerja mereka dari turnamen menjadi membuat konten di Twitch dan YouTube.

Sains menegaskan tren tersebut. Sebuah studi tahun 2014, yang dilakukan di bidang ilmu saraf, menunjukkan bahwa “perlambatan waktu respons terkait usia dimulai pada usia dua puluh empat”. Selain itu, tidak ada bukti kuat bahwa “penurunan ini dapat dikurangi dengan pengalaman”. (sumber ilpost.it)

Indikasi yang sama muncul dalam penelitian yang diterbitkan oleh Shoshannah Tekofsk, seorang peneliti di bidang kecerdasan buatan, yang menguji 10.000 pemain Battlefield 3, sebuah video game “first person shooter”. Dari studi ini, muncul kurva distribusi penampilan terbaik yang melihat remaja di segmen menaik, usia dua puluh tahun di puncak, dan usia di atas 30-an di titik terendah.

Hasil-hasil ini tidak mengherankan, tetapi mungkin tidak lengkap mengenai pertanyaan tentang daya saing. Bukti nyata dan hilang, yang disebutkan dalam studi 2014, harus dicari di berbagai eSports, membuat perbedaan yang diperlukan.

Kredit Gambar iStock

Pada level eSports yang paling banyak diikuti, tidak diragukan lagi bahwa refleks adalah hal mendasar dalam “penembak”. Faktanya, usia rata-rata esports Fortnite, Overwatch, R6, CS:GO terbaik berkisar antara 21 hingga 22 tahun. Dalam “strategi waktu nyata” (StarCraft 2) dan dalam “MOBA” (LoL dan Dota 2), di sisi lain, visi global permainan diperhitungkan bersama dengan kecepatan yang dilewati seseorang dari satu area di dunia. memetakan ke yang lain.

Yang mengatakan, di 10 besar untuk kemenangan yang dibuat pada tahun 2022 ada dua anak berusia 27 tahun (“Sneyking” dan “Saksa”) dan seorang anak berusia 32 tahun: Clement “Puppey” Ivanov yang tak lekang oleh waktu, yang juga berada di urutan ke-12. tempatkan dalam daftar “uang sepanjang masa”. Dan sepertinya dia tidak akan berhenti.

Semua ini adalah pemain Dota 2. Begitu juga “N0tail” (29), “JerAx” (30), “Ceb” (30) dan “KuroKy” (30), masing-masing ke-1, ke-2, ke-4, dan ke-6 dalam klasifikasi umum . Sementara karir mereka melambat, belum ada satu pun dari empat orang ini yang pensiun. Yang terpenting, harus disorot bahwa hasil terbaik diperoleh antara usia 25 dan 27 tahun.

Angka tersebut turun sedikit dengan League of Legends, di mana 5 teratas semuanya berusia antara 27 dan 29 tahun tetapi dengan karir yang sekarang hampir diarsipkan. “Faker” (n.1 dari peringkat tertentu) tetap menjadi pengecualian, karena pada usia 26 tahun dia selalu mampu membuat perbedaan di “tanah”.

Sedikit mengejutkan, usia rata-rata dari 10 besar pemain Starcraft 2 adalah 27/28 tahun: semuanya masih kompetitif dan dengan performa puncak dicapai antara usia 25/26 tahun. Yang termuda adalah “Serral“, saat ini n.1 yang berusia 24 tahun. Ekstrem yang berlawanan diwakili oleh Riccardo “Reynor” Romiti dari Italia, peringkat ke-12 dunia untuk kemenangan pada usia dua puluh tahun. Namun, perlu dicatat bahwa DreamHack Masters terakhir di Atlanta dimenangkan oleh pemain berusia 30 tahun.

Terakhir, ada video game yang memungkinkan Anda tetap kompetitif di usia yang jauh lebih tinggi. Misalnya game trading card seperti Heartstone dan Magic The Gathering: Arena yang rata-rata usia esports adalah 31 tahun (SuperData Research). Bahkan game pertarungan seperti Tekken 7 menghargai umur panjang: No. 1 di dunia untuk kemenangan, “Knee”, masih sangat kompetitif di usia 38 tahun. Hal yang sama berlaku untuk “JDCR”, 33 tahun dan peringkat ke-3.

Hearthstone (kredit Blizzard)

Analisis ini, meskipun tidak lengkap, menunjukkan bahwa esports bukanlah tempat berburu eksklusif bagi kaum muda. Di sebagian besar game, nyatanya, pengalaman masih memegang peranan yang sangat penting.

Tentu saja, tidak mungkin taruhan daya saing dapat dinaikkan lebih jauh dibandingkan dengan usia 28-30 tahun, kecuali jika seseorang mencari permainan yang benar-benar “mental”. Seperti misalnya catur yang sejak mendarat di Internet (chess.com dan platform lainnya), dianggap sebagai eSport.

Dalam hal ini, ada rasa ingin tahu. Situs esportlearnings.com melaporkan peringkat 100 pemain esports tertua yang sebagian besar merupakan pecatur. Yang memimpin adalah orang Prancis Anatoly Volfovich “Vaisser”, pecatur kelahiran 1949 yang uang terakhirnya bertanggal 2020. Yang kedua adalah pecatur lain, kali ini Italia: Giorgio “sarangi” Pala yang berusia 69 tahun.

Selain catur, hal pertama lainnya menyangkut iRacing, di mana ada banyak orang berusia di atas 50 tahun yang membanggakan penyelesaian tunai dari tiga tahun terakhir. Dalam urutan hasil, yang terbaru diraih oleh Rubens Barrichello yang berusia 50 tahun – ya, mantan pembalap Formula 1 Brasil – yang tahun lalu mengumpulkan $117,50 dalam balapan di simulator mengemudi terkenal. Namun, dalam urutan usia, keunggulan dimiliki oleh Uwe Langer Jerman: di tahun 2018 pada usia 62 tahun!

Menghibur, karena artinya di beberapa eSports masih ada harapan bahkan setelah “antas”!

Gambar tajuk memuji Gambar iStock

Author: Logan Carter