Verona – Milan: iblis mencari tiga poin untuk terbang, kekacauan bangku untuk keluarga Scala

verona milan serie a

Fatal Verona, dulu dikatakan.

Setelah sukses comeback 3-1 musim lalu yang meluncurkan Milan menuju Scudetto ke-19, “Bentegodi” tidak terlalu menakutkan bagi Rossoneri.

Kata sandi, menang. Stefano Pioli meminta timnya untuk mengarsipkan malam pahit Liga Champions dan menunjukkan cara untuk bersaing dengan Napoli, untuk mempertahankan gelar yang dimenangkan pada 22 Mei.

Semua ini sementara Verona dalam badai penuh. Cioffi dibebaskan, itu kekacauan di bangku cadangan.

Presiden Setti akan mendorong untuk Lopez, tetapi tim tidak menyukai pilihan itu dan dalam beberapa jam terakhir, di sini adalah menyalip Bocchetti pada mantan Cagliari.

Mari kita lihat apa yang menanti kita, Minggu pukul 8.45 malam, antara Verona – Milan, di Bentegodi.

Verona-Milan singkatnya

Kapan bermain: Minggu 16 Oktober, 20:45 Tempat bermain: Stadion Bentegodi, Verona Wasit: Davide Massa Tempat melihatnya: DAZN Kemungkinan Formasi Verona (3-4-2-1): Monti; Hien, Gunter, Cabal; De Paoli, Tameze, Veloso, Doig; Kallon, Verdi; Djiurik. Pelatih Bocchetti Kemungkinan Formasi Milan (4-2-3-1); Tatarusanu; Dest, Kalulu, Tomori, Hernandez; Bennacer, Tonali; Messias, Diaz, Leao; Rebik. ternak Pioli.

Sebelumnya

Verona dan Milan akan saling berhadapan untuk ke-75 kalinya dalam sejarah mereka. Neraca tersenyum pada Rossoneri yang mampu memenangkan 32 pertandingan, dibandingkan dengan 14 keberhasilan keluarga Scala, dengan 28 tanda X untuk melengkapi gambaran.

Memperketat lapangan untuk tantangan di Serie A saja, total perbandingan adalah 60 tantangan. 29 kemenangan The Devils, dibandingkan dengan 10 kemenangan kuning dan biru dan 21 pertandingan berakhir imbang.

Di Bentegodi ada 30 penyeberangan: tuan rumah telah menang 10 kali, dengan 12 kemenangan untuk Milan dan 8 seri.

Tim Stefano Pioli telah memenangkan lima dari tujuh pertandingan Serie A terakhir melawan Verona (2N) dan telah menemukan kesuksesan dalam tiga pertandingan terakhir melawan Venesia dalam urutan kronologis: mereka tidak memenangkan empat pertandingan berturut-turut di turnamen maksimum melawan si kuning dan biru dari periode
1978-1983.

22 tahun menunggu. Verona dan Milan tidak bermain imbang di Bentegodi di Serie A bahkan dari 1-1 pada 17/12/2000 (gol oleh Emiliano Bonazzoli dan Massimo Ambrosini): di babak delapan besar di kandang melawan Venesia, tiga kemenangan tuan rumah dan lima Rossoneri , termasuk
tiga terakhir dalam urutan waktu.

Keadaan bentuk dan statistik

dengan semua pertengkaran yang berasal dari pelatih baru, di Verona ada udara yang berat karena peringkat yang menakutkan. Setelah 9 hari, Venesia hanya memenangkan 5 poin.

Kemenangan hilang dari 4 pertandingan dan dalam rentang permainan ini hanya kekalahan yang datang yang membuat mantan pelatih Cioffi dibebaskan.

Gialloblu belum mengoleksi lima KO berturut-turut di Serie A sejak Mei 2018 (tujuh dalam kasus itu, musim yang berakhir dengan degradasi tim yang saat itu dilatih oleh Pecchia).

Hellas mencetak 8 gol dan ada 17 di pasif. Sebagai bukti kesulitan di depan pintu, muncul fakta yang agak mengkhawatirkan.

Verona adalah salah satu dari tiga tim, bersama Cremonese dan Spezia, yang belum mencetak gelandang di kejuaraan ini; di turnamen 2021/22 Venesia mencetak 21 gol dengan para gelandang, menghasilkan yang kelima
pembentukan Serie A dalam statistik ini.

Mari kita tambahkan nol gol yang dicetak Milan Djuric sejauh ini. Yang terakhir, bagaimanapun, mencetak gol tahun lalu di Arechi, dalam 2-2 antara Salernitana – Milan.

Milan sedang berlayar di ketinggian 20 poin, bersama dengan Udinese dan Lazio, satu kurang dari Atalanta kedua dan tiga kurang dari Napoli yang memimpin.

4 kemenangan dalam 5 laga terakhir untuk Rossoneri yang hanya kalah melawan Napoli di San Siro. Milan adalah satu-satunya tim tandang yang tak terkalahkan di Serie A pada 2022 (dalam 13 pertandingan, sembilan menang dan empat seri) dan salah satu dari tiga tim, di antara mereka yang hadir di musim 2021/22 dan 2022/23, tak terkalahkan tandang di kandang. lima liga utama Eropa di tahun kalender ini (Barcelona dan Manchester City dua lainnya).

Dalam hal kemenangan di Verona, pasukan Pioli untuk pertama kalinya dalam sejarahnya akan mengumpulkan setidaknya tujuh kemenangan dalam 10 pertandingan pertama kejuaraan Serie A selama tiga musim berturut-turut (pada 2020/21 delapan kemenangan dalam 10 pertandingan pertama, pada 2021 / 22 sembilan kemenangan di 10 besar).

Giroud dan rekan-rekannya telah menandatangani 18 gol, dengan 9 kebobolan. Bukan suatu kebetulan jika Milan adalah tim yang paling banyak mengumpulkan tembakan setelah pemulihan menyerang (20), gol terbanyak setelah pemulihan menyerang (empat) dan juga serangan vertikal langsung paling banyak (28) di liga ini.

Memori yang manis. Dua gol Sandro Tonali di Serie A tercipta saat melawan Verona dalam pertandingan melawan Bentegodi pada 8 Mei:
itu juga merupakan dua gol terakhirnya di kompetisi (total enam center).

Kemungkinan Formasi

Tanda tanya besar di rumah kuning dan biru terlihat dari formasi. Pertama, simpul pelatih harus dipecahkan dan hanya setelah itu akan ada semacam “pembersihan” pada sebelas kemungkinan yang akan dikirim ke lapangan. Pemulihan untuk Pioli.

Di sini, Verona

Kekacauan dan banyak tanda tanya. Tentu absennya Ceccherini diusir dari bangku cadangan di Arechi saat melawan Salernitana. Jadi dalam pertahanan mereka harus memainkan Gunter, Hien dan Cabal.

Dalam kuning dan biru 3-4-2-1, Djuric melemahkan Henry dalam peran utama, dengan Kallon bersama Verdi mendukung satu-satunya terminal ofensif. Ruang kendali di tengah adalah milik Veloso.

Kemungkinan formasi (3-4-2-1): Montipò; Hien, Gunter, Cabal; De Paoli, Tameze, Veloso, Doig; Kallon, Verdi; Djiurik. Semua

Di sini, Milan

Stefano Pioli memulihkan Messias dan Origi minggu ini, dengan Kjaer dan Maignan dalam fase pemulihan, tetapi mereka akan kembali mulai minggu depan.

Surat suara dalam pembelaan; Dest bisa memulai sebagai starter, dengan Gabbia kembali ke bangku cadangan. Jika Kalulu bermain sebagai bek kanan, maka Gabbia akan menjadi center bersama Tomori.

Messias dari menit pertama ke kanan, dalam tiga di belakang ujung. Kita perlu memahami kondisi De Ketelaere yang tampaknya ditakdirkan untuk melewatkan pertandingan tandang di Verona. Diaz di tiang, tetapi harga Adlì juga meningkat. Untuk Prancis, kemungkinan digunakan dalam tender yang sedang berlangsung.

Leao mengkonfirmasi di sebelah kiri, dengan Pioli yang bisa membuat Giroud menahan napas. Kandidat rebic untuk terminal ofensif tunggal, tanpa melupakan Origi yang dipulihkan.

Kemungkinan Formasi (4-2-3-1); Tatarusanu; Dest, Kalulu, Tomori, Hernandez; Bennacer, Tonali; Messias, Diaz, Leao; Rebik. ternak Pioli.

Author: Logan Carter