Versi mesin giling Perugia: skor 10 dari 10

Sir Safety Umbria Volley Perugia

Di Cisterna, Block Devils of Perugia meraih kemenangan kesepuluh berturut-turut mereka di Superlega, mengalahkan tuan rumah dalam empat set (25-15, 18-25, 25-20, 25-22) dan berada di poin penuh, dengan tiga belas jarak di depan Modena yang menempati posisi kedua klasemen.

Pelatih Anastasi membuat beberapa perubahan dibandingkan dengan pemulihan hari Kamis melawan Modena dengan Rychlicki, Flavio, Plotnytskyi dan Colaci kembali sebagai starter. Cisterna membalas dengan Baranowicz, Dirlic, Rossi, Zingel, Sedlacek, Bayram dan Catania.

Pada awalnya tim tamu yang langsung membuat perbedaan dengan double ace dari Leon dan blok kemenangan dari Solè (5-9). Dua ace lagi dari Leon dan serangan balik dari Plotnytskyi membuat Perugia unggul dengan selisih 8 jarak (9-17). Tuan rumah mencoba untuk kembali ke set pertama tetapi jaraknya terlalu lebar dan pasukan Anastasi menutup pada set point ketiga (15-25).

Di set kedua Dirlic melakukan overtaking pada 3-2 dan kemudian +3 (8-5). Satu blok oleh Rossi dan beberapa kesalahan Perugia mendorong Cisterna unggul 17-11. Ace Baranowicz mempertahankan keunggulan tetap utuh (21-15) Ace lainnya, kali ini dari Dirlic mengunci set kedua untuk tuan rumah (25-18).

Di set ketiga reaksi tim tamu tiba (3-6) tetapi Cisterna terus memberikan perlawanan dan kembali mengalahkan Perugia dengan keunggulan 11 poin. Kemudian kembali menyalip Perugia dan menyalip balik Cisterna (16-15). Dari sini, bagaimanapun, Block Devils hampir tidak membuat kesalahan dan mundur satu set (20-25).

Set keempat membuat pasukan Cocconi memulai dengan lebih baik (10-6). Kemudian Rychlicki dengan beberapa istirahat memperbaiki kerugian (14-11). Kami melanjutkan poin demi poin hingga Juventus menyalip Plotnytskyi (16-17). Pada tahap akhir Rychlicki sekali lagi menjadi protagonis dengan keajaiban di bawah jaring dan kemudian melawan blok (21-23). Kesalahan Baranowicz memberikan kemenangan bagi Perugia.

Oleh Plotnytskyi mengomentari kemenangan tersebut sebagai berikut: “Itu adalah pertandingan yang sangat sulit, Cisterna bermain sangat bagus di depan fansnya sendiri dan sulit untuk bermain melawan mereka di kandang. Saya sangat senang dengan fakta bahwa kami semua bermain bersama di banyak momen sulit yang terjadi malam ini. Kami saling membantu di lapangan dan ini sangat penting untuk mencapai hasil”.

Namun, pertandingan tingkat tinggi yang hebat antara Modena dan Verona juga berlangsung pada hari Minggu.

Modena dimulai dengan sextet yang terdiri dari Bruno-Lagumdzija di diagonal utama, Ngapeth-Rinaldi di band, Stankovic-Sanguinetti di tengah dengan Rossini bebas. Verona menempatkan Spirito-Sapozhkov, Mozic-Keita sebagai spiker, Grozdanov-Mosca sebagai pemain tengah dengan Gaggini sebagai libero. Verona memulai dengan sangat kuat dan mengambil 10-5 dengan Sapozhkov dalam kondisi sangat baik. Grup Valsa mengubah kecepatan, yang menaikkan putaran mesin dan mencapai paritas, 10-10 di PalaPanini yang merupakan lubang. Ngapeth, Rinaldi dan Sanguinetti dipimpin oleh Bruno yang hebat membawa Modena menjadi 20-16. Ace dari Lagumdzija membuat Modena unggul 24-19 kemudian pipa Mgapeth yang menutup set pertama. Di set kedua Verona unggul 6-11. Kami tiba di 10-18 dengan Verona tidak berhenti. WithU menutup set 14-25, menjadi 1-1. Di set ketiga Modena unggul 7-3 dengan Rinaldi yang hebat. Sanguinetti lagi, Modena lolos pada 14-10. Lagumdzija membawa Grup Valsa unggul 18-14. Valsa Group menutup set 25-18, menjadi 2-1. Modena naik 10-6 dengan kartu as Earvin Ngapeth yang liar. Kami mencapai 18-16 dengan kuning melakukan break lagi dan menutup sebagian 25-22.

Author: Logan Carter