Wales – Iran: Bale mencari encore untuk menyeret Naga Merah, Taremi orang yang ditakuti

Mehdi Taremi contro l'Inghilterra

Hari kedua Grup B Piala Dunia 2022.

Wales – Iran sudah menjadi penentu bagi keduanya, dengan Iran yang tidak boleh kalah, setelah menderita 6-2 melawan Inggris: tim Carlos Queiroz dengan kekalahan kedua hampir tersingkir, dengan 90 menit tersisa.

Welsh tidak sempurna melawan AS, tetapi dengan karakter yang tak terbatas dalam hasil imbang 1-1 dan dengan Bale sebagai nilai tambah dari tim yang mencari poin, untuk kemudian melawan Inggris di hari terakhir, untuk derby Inggris yang panas.

Sebuah pertandingan yang sulit di mana menjadi wajib untuk membuat kesalahan sesedikit mungkin, agar tidak berkompromi atau sepenuhnya menghalangi jalan ke babak kedua.

Mari kita lihat secara detail.

Semua tentang Wales – Iran

Kapan bermain?

Pertandingan akan dimainkan pada hari Jumat 25 November pukul 11.00 waktu Italia, di Stadion Ahmed bin Ali di Al Rayyan.

Di mana melihatnya

Pertandingan akan disiarkan secara jelas dan terlihat oleh semua orang di Rai 2.

Kemudian dimungkinkan untuk mengikutinya dalam streaming langsung melalui situs web dan aplikasi Rai Play: cukup pilih acaranya. Layanan ini benar-benar gratis.

Wasit pertandingan

Menunggu penunjukan tim wasit dan tim Var

Kemungkinan lineup

Sedikit perubahan untuk Robert Page, setelah bermain imbang 1-1 dengan AS.

The Red Dragons mengonfirmasi 3-4-3, dengan Morrell mencoba mencuri kaos starter dari Ampadu di lini tengah bersama Ramsey. Dalam serangan Thomas untuk Wilson dalam peran ujung kanan trisula, dengan konfirmasi Bale di tengah: pemain sayap kiri, James di depan Moore.

Di Iran Carlos Queiroz harus mengubah beberapa hal, mengingat kekalahan 6-2 melawan Inggris.

Dalam formasi 4-3-3 Tim Melli, Hosseini menjadi penjaga gawang setelah mengambil alih pertandingan yang sedang berlangsung di hari pertama. Kanaanizadegan menemukan tempat di pertahanan tengah, dengan Khalilzadeh sebagai pemain sayap kiri. Di lini tengah Torabi berada di dalam, sementara Taremi tak tergoyahkan dalam serangan. Sejak menit pertama Ansarifard dan meninggalkan Azmoun.

Galles (3-4-3); Hennessey; Mepham, Rodon, Davies; Roberts, Morrell, Ramsey, Williams; Thomas, Bale, James. CT PageIran (4-3-3); Hossein Hosseini; Moharrami, Kanaanizadegan, Majid Hosseini, Khalilzadeh; Torabi, Hajsafi, Karimi; Ansarifard, Taremi, Azmoun. CT Queiroz.

Preseden: bentrokan langsung dan statistik dunia

Pertemuan kedua antara Wales dan Iran, setelah yang pertama dimenangkan, 1-0, oleh Naga Merah pada April 1978, berkat gol Phil Dwyer.

Selamat datang lawan. Wales telah menghadapi lawan Asia tujuh kali (W5 D2) dalam sejarah mereka, hanya kebobolan sekali dan
menjaga enam clean sheet dalam pelarian. Di laga terakhir seri ini, Red Dragons menang 6-0 melawan China pada Maret 2018.

Tabu yang tak terbatas. Iran tidak pernah menang melawan lawan Eropa di sembilan Piala Dunia sebelumnya (D2 L7), kebobolan 20 gol berturut-turut, enam di antaranya di pertandingan pembukaan kalah melawan Inggris (6-2).

Tanda X, sebagai teman. Empat dari enam pertandingan yang dimainkan Wales di Piala Dunia berakhir imbang (67%) – tidak ada tim yang memiliki persentase lebih tinggi dalam sejarah kompetisi.

A “pertama” dalam versi yang dibatalkan. Iran kalah (6-2) dari Inggris di babak pertama – ini adalah keempat kalinya dalam enam partisipasi tim nasional Asia dikalahkan dalam pertandingan pembukaan mereka di Piala Dunia: hanya sekali mereka menderita dua KO di
dua pertandingan pertama Piala Dunia, pada tahun 2006.

Masalah kemenangan untuk pelatih Lusitania. Carlos Queiroz hanya memenangkan dua dari 11 pertandingan Piala Dunia (S4 K5) antara Portugal dan Iran. Sisi yang dia latih hanya kebobolan tujuh gol dalam 10 pertandingan pertama mereka sebelum kalah 6-2 dari Iran
melawan Inggris.

Statistik kedua tim

Wales masih gagal menang. Balapan tanpa hasil untuk Naga Merah meningkat menjadi enam.

Hore terakhir 5 Juni lalu, dalam pertandingan yang memungkinkan pasukan Robert Page terbang ke Qatar: play-off menang melawan Ukraina.

Sejak itu Welsh meraih 2 kali seri, yang terakhir dengan AS di hari pertama dan empat kekalahan: semuanya di Nations League.

Jika kami memperluas cakupan ke 10 pertandingan terakhir Wales, keberhasilannya meningkat menjadi dua, dibandingkan dengan 3 seri dan lima kekalahan. Singkatnya, tahun 2022 yang tentunya tidak positif dari sudut pandang ini.

Orang-orang yang berputar. 10 dari 14 gol Wales dalam tiga turnamen besar terakhir (EURO dan Piala Dunia) menampilkan Gareth Bale atau Aaron Ramsey sebagai pencetak gol atau assist

Tidak hanya itu, Gareth Bale telah membuat 109 penampilan untuk Wales di semua kompetisi – sebuah rekor dalam sejarah Wales
tim nasional, berbagi dengan rekan setimnya Chris Gunter.

Iran setelah tidak terkalahkan selama tiga pertandingan berturut-turut, pertama kali kalah dalam pertandingan uji coba terakhir melawan Tunisia 2-0 dan kemudian dikalahkan Inggris 6-2.

Dan berpikir bahwa “Team Melli” tetap tak terkalahkan selama 15 balapan berturut-turut, antara Oktober 2020 dan Februari lalu, dengan 14 kemenangan (termasuk 10 kali berturut-turut) dan sekali imbang.

Penurunan pasukan Carlos Queiroz dimulai pada bulan Maret, dengan 4 kekalahan menandai pendekatan ke Piala Dunia.

Sebuah catatan sejarah. Mehdi Taremi menjadi pemain Iran pertama yang mencetak lebih dari satu gol di Piala Dunia, berkat dua golnya melawan Inggris pada matchday pertama, dan pemain pertama dari negara Asia yang mencetak lebih dari satu gol dalam pertandingan piala dunia.

Game mana yang diharapkan?

Permainan seimbang dan dengan ketakutan akan membebani kaki pemain. Terutama Iran berada di persimpangan jalan. KO kedua akan terasa seperti penyerahan tanpa syarat.

Pertandingan bisa dibuka dengan bola yang tidak aktif, atau dengan penemuan yang terkuat di lapangan, yaitu Bale. Di sisi berlawanan, orang yang bertakwa adalah Taremi yang telah meninggalkan jejaknya di level internasional dengan seragam Porto.

Author: Logan Carter